Aku Nekad!

by - January 20, 2010


Assalamualaikum w.b.t


Oh aku perlu menceritakan benda ni. Sangat perlu aku rasa. Dah sarat menanggung bebanan. Biarlah aku luahkan semua di sini. Biaq ampa semua tau! ( tudia keluaq dah loghat kedah dia ) Biar satu dunia tahu. Biarlah! Aku tak peduli lagi. Biar aku membuka 'pekung di dada' ( please jangan halang aku ejan! ) Err, ejan? Budak rumah aku la.

Okey begini. Dengar baik-baik ya kalian. ( Sengaja aku tulis dengar, lepas tu nak suruh korang perbetul, bukan dengar tapi baca ). Kisah ini telah berlaku 12 tahun yang lalu. 12 tahun yang lalu telah berlaku kisah ini. Dan kisah yang telah berlaku 12 tahun ini. Dah stop it!

Sebelum itu, hendak mengkhabari di sini cerita yang bakal aku ceritera cinta ini bukanlah seperti cerita 'Benda Ini' dan 'Sukarnya Membuat Pilihan'. Aku tahu ada yang 'teperdaya' dengan aku. Adakah? ( eh tak ada? *blushing* ). Ini cerita lain okey. Buktinya? Tu tajuk entri dah lain kan? Okey, fine!

Dengan ini aku akan start. ( sila baca dengan khusyuk ). Aku telah 'involve' dalam benda ni sejak 12 tahun lagi. 12 tahun beb! Dah darjah 6 pun kalau diukur umur dengan seorang budak. Rasa sekejap sahaja masa berlalu. Aku betul-betul tak sangka dah 12 tahun aku 'terjebak' dalam ni. Ohbulan! ( teringat lagu yuna )

Selama 12 tahun ini 'ia' terlalu sebati dengan diriku. Terlalu! Terlalu = sangat. Dan dengan tiba-tiba aku boleh berubah fikiran. Adakah aku terlalu kejam? Tidakkah aku hargai 'ia' selama 12 tahun ini? Ya, sekarang itulah perasaan aku. Bagi aku 'ia' dah tak bermakna dalam hidup aku.

( Waktu ni mungkin ramai yang dah suspen ) Aku cerita sedikit kenapa aku boleh ubah fikiran. Aku ni seorang observer. Pemerhati dalam bahasa Melayu. Aku tengok dah ramai orang buat 'benda ni'. Entahlah, memang aku tengok pun tertarik. Oh begitu kuat penangannya. Tapi bukan semua orang perlu 'benda ini'. Certain orang macam aku sahaja.

Dulu aku tak ambil port sangat. Entah kenapa semester ini keinginan aku mencuba membuak-buak. Oh tidak! Aku nekad. Biarlah apa orang nak kata. Aku akan buat juga. Aku tak peduli! Biarlah orang nak kata apa pun. Keputusanku muktamad. Tiada talian nyawa. Okey, entri tamat di sini.

( Aku rasa dah ada orang nak bagi penampar bongsu kat aku ni ). Eh rileks ar beb! Korang ni emosional la. Okey setelah tindakan nekadku itu, maka hari ahad yang lepas mengukir sejarah tersendiri dalam hidup aku. Aku ingat lagi hari tu. "Ejan, jom teman aku pi Bintang sat" ( Bintang is pasaraya. Harap maklum ). "Eh apa barang bintang, bulan la beb!". Eh dok buat lawak basi pulak mamat ni. Ingat aku nak gelak la tu. Pirahh! "Lani toksah dok cakap banyak, nak pi jom, tak mau sudah" kataku yang kunun marah. "Err, okey okey jom" kata memberku ketakutan. Haha ~ ( Habih la hang aku mengeksploitasi hang. Lalala ~ )

Tanpa berselingkuh ( pakai lagi ayat ni ), kakiku terus meluru laju ke kedai yang telah aku aim sebelum ni. Habis la lu tauke. Gua datang nak serang. "Tauke, wa nak beli 'barang' ni." Kataku dengan nada ganas. "Macam-macam ada kawan, yang mulah ada, yang mahal ada, yang cantik suma ada. Lu nak yang macam mana?" Balas the apek. "Wa nak itu balang yang baek ar tauke, tapi itu balang kasi yang mulah-mulah sudah la" Aku cuba berkomunikasi loghat apek itu. "Okey, wa kasi yang inilah". Gua bagi duit dan terus blah.

Di rumah sewaku. Sebelum tu, gelak dulu ya. Hahaha ~ Akhirnya aku dapat juga. Yes! Pagi tu aku bangun awal dari biasa. Oh sangat tidak sabar untuk menerai 'benda ini'. Jeng.. Jeng.. Jeng.. ( rehat kejap, penat la menaip )

Okey sambung. Ceh aku ingat sekejap sahaja 'upacara' ni. Rupa-rupanya ambil masa sampai 1/2 jam. Aduh ~ Masaku berlaku begitu sahaja. Tak mengapalah sekurang-kurangnya aku mencuba. Oh hari itu terasa lain sekali. The whole day aku rasa semacam je. Ye la first time kan?

Sehinggalah saat aku ingin 'menanggalkan'nya. Oh aku rasa time nak 'memasukkannya' lebih mudah. Aduyai ~ Lantas aku menalipon rakanku juga yang telah 'involve' dengan 'benda ini'. "Wey, macam mana ni wey? Dah la boh sampai 1/2 jam. Nak buang pun seksa gak. Ishh menyesai aku" Luahku pada memberku. Tahu member aku cakap apa? Dia bantai gelak kat aku. Hampes sungguh! Dia kata " Susah-susah sangat hang buang dulu bijik mata hang tu. Hahaha ~ " Katanya dengan penuh tragis.

Eh eh aku macam dah bagi klu tu. Korang dah dapat tangkap ke? Mesti korang fikir benda pelik-pelik tentang aku kan? Astaghfirullahalazim. Aku tak buat benda-benda tak elok la. Benda-benda tak senonoh tu. Okeylah kesian sangat korang dok berteka teki kan? Aku sertakan gambar kat bawah ni.



Eh what the nonsense?! Ini gambaq hang. Hang jangan nak pekena kami. Satgi ada yang makan penumbuk kot. Eh rileks dulu boleh tak? Ishh, cuba amati di mataku. Nampak? Bagus! Anda tak rabun macam aku.

Dengan ini secara eksklusifnya ingin memberitahu aku telah memakai CONTACT LENS atau bahasa Melayunya KANTA LEKAP atau KANTA SENTUH. Hahaha ~ ( gelak paling jahat )

Mesti korang menyesal gila-gila kan baca entri aku kali ni. Minta maaf ya. Aku memang bermaksud nak buat macam ni pun. Cacilah, makilah aku. Kalau itu membuatkan korang rasa berpuas hati. Mungkin dengan cara itu sahaja caranya nak 'balas dendam' padaku.

Okey, now aku dah dapat biasakan dengan 'mata baru' ni. Bagi aku best. View lebih menarik and more comfortable. Ya la pakai spek rasa macam ganggu walaupun dah 12 tahun aku pakai spek.

Sila kata aku jakun. Ya memang aku jakun. ( sumpah aku tak tau jakun tu maksud dia apa. Tau sebut ja. Adei ~ ). Tapi memang lawaklah nak pakai memang susah kalau first time. Rasa takut-takut. Nak kena sentuh mata hitam tu beb. Nak keluarkan pun macam tu juga. So aku dapat pengalaman yang berguna. Okey dipersilakan ramai-ramai gelakkan aku. Terima kasih.

Moral of the story : "PRACTICE MAKES PERFECT". Eh ada kena mengena ke? Entahla, layan sudah. Okey gua caw dulu. Kalau tak best cerita ni jangan marah ya. Kalau marah pun macam la aku boleh tolong meredakan kemarahan korang. Hoho ~ Dah dah. Wassalam ~

p/s --> Jangan jadi jakun macam gua. Terima kasih.
p/s --> 'ia' merujuk pada spek gua. 'benda ini' merujuk kepada kanta sentuh.

You May Also Like

55 comments