Tuesday, May 23, 2017

Rasa Yang Tidak Ingin Dilepaskan

Melewati saat sepi ini hati kian kosong. Galau. Kontang. Bagaimana ingin ke masa hadapan andai kaki tidak pernah berganjak dari tempatnya. Tubuh di sini, jiwanya entah di mana. 

Keadaan itu buat hati makin pilu. Beribu cara telah dikoyak, diredah, dihampar, namun semuanya hampa. Langsung tidak memberi kesan pada hati ini. Malah ianya kian parah sekali.

Ini bukan sesi untuk salahkan kau, salahkan aku. Bukan. Ini masanya untuk kita muhasabah. Muhasabah tentang apa yang telah kita jalani. Biar semua tahu, rasa itu bukan dibuat-buat. Tetapi ianya hadir tanpa kita sendiri sedar.

Acapkali kita mula bergerak ke hadapan, bayangan itu akan sentiasa mengekori perlahan. Adakalanya kita mula berlari laju, bayangan itu pun tampak maju. Kita bukan buat salah. Tetapi hati ini berbalah. Antara mahu lepas, antara mahu buang, antara mahu simpan dalam genggaman. Pilihlah kau mahu yang mana.

Bukan kita tidak mahu seberang sana. Tetapi seberang sini tampak lebih menawan. Seberang sini seperti mengikat kaki. Seperti digertak, "Kau jangan lari ke mana-mana. Duduk diam di sini."

Mungkin itu sebabnya. Bukan tidak punya rasa yang lain. Tetapi rasa yang lalu itu sukar dilepaskan. Beri masa. Mungkin tiba masanya, kau akan lepaskan rasa itu perlahan-lahan.


Sang Nukilan Rasa,

Hami Asraff | 23052017 | 1203



Sunday, May 21, 2017

Jangan Pernah Berhenti Di Saat Kau Diuji


Bila terasa sunyi, telefon bimbit menjadi teman sejati. Buka sosial network. Scroll up, scroll down, tersenyum sendiri. Punya ramai kawan kononnya, hakikat sebenarnya tidak. Kawan di laman sosial, ternyata berada di situ. Nampak seperti dekat, tetapi jauh. 

Aku scroll Instagram. Terjumpa satu akaun. Dah lama aku follow.

@wanmars

Dia lukis komik. Kadang-kadang mesej yang disampaikan agak deep. Ada juga yang memberi inspirasi. Post beliau mengenai "Ujian" memang buat aku terinspirasi. Jom ushar kat bawah.












Bagaimana? Tersentuh bukan? Begitulah kita. Tak pernah terlepas diuji. Bila diuji, mulalah kita rasa serba tak kena. Semua perkara rasa tak menjadi. Kecewa, sakit hati, sedih, down, dan mahu berhenti dari buat apa-apa.

Aku letak pada situasi aku sekarang. Ramai yang bertanya,

"Kenapa Hami dah tak menulis blog?"

"Bila nak keluarkan buku lagi?"

"Kenapa dah berhenti menulis?"

Sebenarnya, aku tak pernah berhenti menulis. Menulis ini terapi bagi hati. Dan blog ini jiwaku. Cuma banyak perkara membatasi. Kerjaya diutama. Dan terlupa. Idea itu banyak saja. Tapi biasalah, bila dibiarkan semuanya hilang. Ya insyaAllah aku akan keluarkan buku kedua. Doakan aku ya.

Ujian akan terus hinggap. Kita hanya perlu bertahan dan mencari jalan. Penghujungnya kita akan temui kebahagiaan.