Sesi Monolog Dalaman

Tuesday, December 6, 2011

Letak Status Yang Baik-Baik Di Facebook Dan Twitter Untuk Tunjuk Diri Bagus Dan Riak?






Assalamualaikum w.b.t 

Aku ada terniat. Kalau boleh aku nak cuba tulis entri yang pendek-pendek. Macam dua, tiga perenggan dan post. Baru boleh update blog selalu. Ada saja idea, tulis dan post. Tak macam sekarang ni berblogging, kena hold sekurang-kurangnya dua hari untuk satu entri. Lembab kan? Dah agak dah yang tu yang korang akan cakap. Aku terima dengan redha. 

Tapi memang tak dinafikan pun. Aku suka membebel. Kalau tak tulis entri mencecah lantai tu tak sah la. Bukan Blog Hami Asraff la tu. Tak percaya pi ushar entri-entri lama aku. Memang panjang berjela dan jenuh nak membaca. Bila idea datang tu punya la khusyuk sampai tak sedar menaip. Macam dalam khayalan. Wah boleh begitu? Nampak tak? Dua perenggan dah merepek. Mahu la tak panjang. 

Jadi mari terus pada agenda entri. Aku memang sangat suka pada 'Quotes'. Pernah tulis dalam entri 'Quotes' Itu Adalah Nukilan Spontanku Sekiranya Tiada Nama Penciptanya.

Perasaan yang aku boleh kata semua ada. Empat huruf sahaja untuk membentuk perkataannya. R.I.A.K. Sebut perkataannya pun dah terasa macam riak. Oh setiap manusia sentiasa dihasut oleh perasaan ini. Dihantui oleh sesiapa sahaja. Sama ada sedari ataupun sebaliknya. Yang pastinya riak ini terlalu dekat dengan manusia. Jadi awas dan berjaga-jagalah. 




Begini. Mari aku beri contoh supaya lebih difahami. Aku memang sangat suka kata-kata hikmah. Dekat blog aku ni pun suka membina kata-kata hikmah sendiri. Turut dituruti di Twitter mahupun Facebook. Dan kata-kata hikmah aku selalunya berunsur kebaikan, motivasi dan islamik. Tetapi biasalah, bila ada kata-kata begini dikongsi di social network ada saja cakap-cakap manusia. Yang tak puas hati. Anda pasti ada? Ada je. Dalam entri Tidak Terungkap Dengan Kata-Kata. Maka, Aku Luahkan Segalanya Di Sini panjang lebar aku elobrate.

“Dia ni asyik nak letak kata-kata hikmah je. Eleh nak tunjuk bagus la tu. Nak tunjuk yang dia berilmu la tu. Nak menunjuk-nunjuk la tu. Blah la lu!” 

See. Ada je yang akan bercakap-cakap. Sama ada diluahkan pada diri sendiri atau dikongsi pada rakan-rakan. Dengan harapan semua orang tahu dia tu nak tunjuk bagus. Hmmmm, macam ni la. Aku bentukkan dialong kiasan di bawah.


 Si A: Kau tahu mana yang dia tu nak tunjuk bagus?

Si B: Eleh, aku kenal la dia tu. Dia tu biasa-biasa je. Bukan bagus sangat pun. 

Si A: Lor, habis tu nak luar biasa ke nak sebar kebaikan? 

Si B: Tak la. Sekurang-kurangnya dia kena ada ilmu, bertauliah. Baru boleh sebar ilmu. 

Si A: Pulak dah. Aku rasa tak salah pun. Malahan bagus apa. Benda baik kena la nasihat. Tegur. Ingat mengingati. Selagi tidak bercanggah dengan syariat, ambillah.

Si B: Tapi dia kongsi tu nak menunjuk-nunjuk. Riak je lebih.

Si A: Eh kau ni memandai je. Mana kau tahu dia nak menunjuk-nunjuk? Katakanlah, dia langsung tak menunjuk-nunjuk. Langsung tak rasa riak. Niat dia memang nak berkongsi. Macam mana?

Si B: Alaaa, kalau tak riak tak perlu nak berkongsi selalu. Mengharapkan orang Like (Facebook) dan Retweet (Twitter) status tu.

Si A: Ishhh, sebab apa kau kata dia mengharap pulak? Bukti?

Si B: Tak perlu bukti. Aku tahu sangat la. 

Si A: See. Dalam hal ni aku nampak kau yang lebih serkap jarang. Kau yang fikir banyak sangat tentang dia. Kau yang fikir buruk-buruk tentang dia. Cubalah kau fikir positif. 

Si B: Okey okey. Andai kata dia betul-betul riak macam mana? 

Si A: Tegurlah dia. Tetapi jangan la tegur secara umum. Tegurlah secara berhikmah. 

Si B: Macam mana? 

Si A: Tegur la dia dari Inbox Facebook ke, Direct Message Twitter ke, Email ke, YM ke. Antara kau dan dia. Kan cantik macam tu. 

Si B: Kalau dia tak nak terima? 

Si A: Dah cuba tegur? Cuba dulu. Selebihnya doa. 

Si B: Aku cuba. 



Tamat dialog rekaan sendiri. Panjang pulak. Tapi itulah salahnya orang kita. Selalu sangat nak fikir negatif terhadap orang lain. Terus-terusan fikir negatif pada orang tu. Cuba ambil positif dulu dari negatif. Cuba lihat perkara kebaikan dulu dari kejahatan. Cuba ambil yang baik-baik dulu. Dah cuba? Belum? Jadi cuba dulu. 

Fikirkan sejenak. Anda terus mencari kesalahan orang tu, tapi orang tu rileks dan happy. Sikit pun tak peduli tentang anda. Lepas tu anda sebar pada orang lain yang dia ni nak tunjuk riak, nak tunjuk bagus. Orang itu terus gembira dan bahagia. Lepas anda sebarkan semua tu, orang tu buat derk, anda sakit hati. Lepas tu apa jadi? Anda terus sakit hati kan? Untung tak dapat. Malah rugi yang banyak. 

Jika memang dia nak tunjuk yang dia baik, tetapi sebenarnya dia tak baik, maka berdoa la supaya dia menjadi insan yang baik. Insan yang tidak riak. Haruslah ingat sentiasa di hati dan minda, apabila kita menasihati orang lain kebaikan adalah secara tak langsungnya nasihatkan diri sendiri terlebih dahulu. Sama juga, kalau nak pandai dalam sesuatu tu, cuba mengajar orang. Ha tahu pun kan? Jadi berhenti terus berfikiran negatif pada orang lain. 

Jika asyik mencari kesalahan manusia dan terus menindas manusia tersebut, bermakna anda terlupa tentang kesilapan diri sendiri. Ingatlah setiap orang ada kebaikan dan keburukkannya. Setiap orang mampu untuk berubah ke arah yang lebih baik. Jadi sekiranya ada insan yang mahu berubah ke arah yang lebih baik, bantulah beliau. Bukan mencaci, bukan menghina sebaliknya bersyukurlah. Berdoa dan berbahagialah untuknya. Memang Kita Tidak Mampu Puaskan Hati Semua Orang. tetapi kita cubalah yang terbaik untuk diri sendiri, di samping menyebarkan kebaikan pada semua orang.

Boleh? Boleh jika kita semua mahu. InsyaALLAH mari kita sama-sama menasihati satu sama lain. Yang salah tegur. Tetapi tegurlah secara berhikmah. Boleh lihat ruangan PEDOMAN di sidebar blog aku ini. Hayatilah maksud yang cuba Imam Hassan Al Basri sampaikan. Yang paling penting Utamakan Pandangan ALLAH Daripada Penilaian Manusia.  Tegurlah aku sekiranya aku ada salah.

Wallahu’alam. 


 Wassalam.

Hami Asraff:

"Bersyukurlah sekiranya masih ada yang mahu menasihati kita ke arah kebaikan. Itu tandanya orang itu peduli. Tidak mahu kita terus hanyut."


Sunday, December 4, 2011

Berjumpa Dengan Penulis Yang Aku Kagumi


Assalamualaikum w.b.t

Pesta Buku Karangkraf. Jarang ambil tahu. Bila dah dapat tahu dah habis. Selalu begitu. Paling menyakitkan hati dan sanubari ialah apabila Karangkraf berkenaan terletak di Seksyen 15, Shah Alam. Okey tadi berkesempatan menjengah ke sana. Amatlah rugi sekiranya tidak menyoping (kata dasar adalah shopping) sebakul dua buku-buku kat Pesta Buku berkenaan. Diyakini amat murah sekali.

Maka bergegaslah aku ke sana bersama seorang sahabat (tukang pegang bakul). Bajet banyak buku pulak kan nak beli. Dalam kepala hanya sebuah buku saja yang aku cari. Memang manusia ramai. Melimpah ruah juga. Agak kesukaran untuk mengadakan sesi pencarian buku yang telah diidamkan. Secara tiba-tiba terpandang seorang mamat memegang buku berkenaan. Tanpa berselingkuh dan rasa malu aku bertanya di mana terletaknya buku itu.

Dipendekkan cerita pencarian aku berhasil. Kat bawah ni lah raut wajah buku berkenaan. Buku hasil karya penulis yang aku kagumi.



Memandangkan diskaun 30% daripada harga asal, jadi tidak manis sekiranya aku hanya membeli sebuah buku sahaja. (Macam tu pun ada). Jadi aku menyambar satu lagi. Juga dari penulis yang sama.



Dapatlah 2 bijik. Aku sebut buku ya di atas? Sebenarnya ianya adalah sebuah novel. Novel pun adalah sebuah buku juga.

Setelah berhempas pulas membuat pusingan di dalam Karangkraf berkenaan, mahu berangkat kaki pulang. Dalam hati memang teringin nak berjumpa dengan penulis novel di atas. Seriously teringin gila. Sejak aku mengumpul karya-karya beliau 6 tahun lepas.

Dan keteringinan itu akhirnya direalisasikan.



Inilah penulis novel yang aku kagumi itu. Ramlee Awang Murshid. Novelis THRILLER No.1 Malaysia. Alhamdulillah berkesempatan jumpa dan menangkap gambar dengan beliau. (Abaikan plastic beg Sinar Harian ditanganku)



Tandatangan penghargaan daripada beliau.

Ada orang kata, "Macam perempuan la weh baca novel."

Aku gelak saja dan tersenyum. Balas aku, "Hang bacalah novel-novelnya dulu. Sebelum hang nak judge apa-apa. Lepas tu sila beri komen pada aku. Tapi pastikan khatam semua novel-novelnya. Setuju?"

Aku dah ada 18 koleksi novel daripada beliau. Siapa peminat novel beliau pasti tahu betapa superbnya hasil karyanya. Ya sangat superb sehingga aku sangat mengagumi. Berharap menjadi sepertinya suatu hari nanti. Angan-angan. Mungkin jadi kenyataan? Wallahu'alam.

Wassalam.

Hami Asraff:

"Menyepi bukan sepi. Menyepi bukan sendiri. Menyepi mencari Nur Ilahi. Moga kita semua terus mencari. Jaga diri. Jaga hati. Jaga peribadi."



Wednesday, November 16, 2011

16.11.11




Alhamdulillah.

Terima kasih Ya ALLAH kerana memberi aku kesempatan menghirup udara percumaMU. Terima kasih Ya ALLAH kerana masih memberi aku peluang melata di bumiMU. Terima kasih Ya ALLAH kerana masih memberi aku kekuatan untuk terus melangkah ke destinasiMU.

Aku tahu terkadang aku tersasar dari jalanMU. Aku tahu seringkali aku meninggalkan suruhanMU. Aku juga tahu yang aku acapkali alpa dalam menggalas amanah yang diberiMU. Aku sedar dan tahu, aku terkilas melupai nikmat yang diberikan olehMU.

Tetapi ENGKAU tidak pernah melupaiku walaupun sedetik. Malah ENGKAU terus membantu aku di saat aku perlukanMU. ENGKAU sentiasa menemani hari-hariku. Malah ENGKAU tidak jemu memberi rahmat padaku.

Ya ALLAH, ampunilah aku.

Terima kasih Ya ALLAH memberi nikmat sihat tubuh badan pada usia 26 tahun ini. Aku bersyukur. Terima kasih kepada rakan-rakan di dunia maya yang sudi ucap Selamat Hari Lahir di Facebook dan Twitter aku. Minta maaf sekiranya tak mampu reply satu persatu. Ketahuilah aku hargai. Terima kasih. Banyak-banyak.

Lagu ini terlintas di minda. Harap memberi keinsafan bersama.



Wassalam.

Hami Asraff:

"Ada orang redha di mulutnya sahaja. Tetapi hati tidak turut serta. Sertakan redha untuk kedua-duanya. InsyaALLAH ketenangan akan menjelma."


Wednesday, November 9, 2011

Manusia Tidak Lekang Dengan Kesunyian. Jangan Risau Kita Ada ALLAH.










Assalamualaikum w.b.t


Kadang-kadang aku rasa makin tidak endahkan blog ini. Mahu sentiasa coretkan sesuatu di sini. Tetapi apa kan daya, kekangan masa itu selalu datang menghampiri. Kena duduk berteleku menghadap skrin laptop, jari jemari bersedia menari di papan kekunci dan seterusnya fokus pada penaipan. Baru segalanya berjalan dengan lancar.

Keterujaan menulis datang tak disangka-sangka. Hilang pun tak disangka-sangka juga. Jika kekangan masa bukan penyebabnya, kerajinan perlu diselaraskan sama. Aku rasa kerajinan menaip/menulis adalah faktor utama untuk menjadi seorang blogger. Ah, kalau dah nama kerajinan bukan untuk menulis sahaja. Semua kegiatan kehidupan seharian kita boleh diaplikasikan juga. Jadi mari menjadi manusia yang rajin.

Salam Aidiladha semua. Rasanya masih belum terlambat untuk aku ucapkan. Hidup ini mengajar kita akan erti pengorbanan. Kadangkala kita perlu korbankan sesuatu demi memperoleh sesuatu. Kita tidak mahu. Tapi kita perlu. Demi melihat diri sendiri bahagia. Demi melihat orang lain gembira. Ya kadangkala kita perlu korbankan rasa dan kepentingan diri demi melihat orang lain tidak berduka.

Sebenarnya bukan mahu memperkatakan perihal pengorbanan dalam entri ini. Hanya selingan sahaja sempena Hari Raya Korban ini. Tetapi aku mahu bercerita mengenai kesunyian.

Hari Raya Haji pergi menziarahi sanak saudara di kampung. Bersama-sama keluarga. Adik beradik mak di kampung ada menegur.

"Nampak Miyah ceria ja." Mak, lebih dikenali sebagai Miyah.

"Hmmm, Miyah ceria sebab anak-anak. Depa ada ni tak la sunyi sangat." Kata mak sejujurnya.

Memang benar. Kami anak-anak sumber keceriaan mak. Bila ada kami adik-beradik mak seronok. Mak ceria. Mak tak sunyi. Tetapi apabila semua keluar menjalani hidup masing-masing (belajar dan bekerja) mak kembali sunyi. Tetapi mak pendamkan sahaja. Bagi mak itu adalah lumrah kehidupan. Suratan takdir sudah tertulis begitu. Jadi menyembunyikan kesedihan mungkin salah satu cara terbaik. Mungkin.


Mak pernah bersuara.

"Siapa la tak sunyi. Mak sunyi. Petang-petang paling terasa sunyi. Duduk di kerusi rehat depan rumah sorang-sorang rasa hiba dan sayu sahaja. Tapi takkan nak tunjuk kita sedih selalu walaupun pada hakikatnya memang sedih."

Tersentuh dengan kata-kata mak. Aku tahu mak seorang yang kuat. Seorang yang tabah.

"Mak dok tunggu siapa tu?" Kakak pernah bertanya.

"Mak tunggu ayahlah. Kot kot ayah balik." Senyum.

Kakak tahu mak bergurau. Tapi dalam bergurau, mak memang merindui suaminya. Juga seperti kami merindui arwah ayah. Cuma kerinduan mak lebih tebal berbanding kami. Itu kami terpaksa akur sedalam-dalamnya. Jadi apabila kami rindu, kami sedekahkan surah Al-Fatihah kepada arwah ayah. Juga doa-doa kudus kami. Harap ALLAH menerima doa-doa kami. Kami pohon supaya kami menjadi anak-anak yang soleh dan solehah. Ameen.

Kesunyian. Semua manusia pernah merasa, sedang merasa dan mungkin belum ada yang pernah merasa. Tetapi rata-rata manusia pernah merasa sunyi. Sunyi selalu dikaitkan dengan keseorangan. Kadangkala tidak keseorangan pun ada yang terasa sunyi. Kesunyian jiwa barangkali. Kekosongan jiwa yang belum terisi pada jalan yang sepatutnya. Meronta-ronta seorang diri. Mengharap kesunyian berlalu dan pergi. Tetapi kesunyian tetap singgah tanpa henti.

Sifat lahiriah manusia. Memerlukan seseorang di sisinya. Seseorang yang sudi mengisi kekosongan hati di kala sunyi. Seseorang yang dapat meluahkan rasa hati. Seseorang yang sudi menemani hari demi hari. Semua manusia ingini. Tetapi apakan daya. Tak semua yang kita ingini bakal diperolehi. Bukankah itu perkara biasa? Dan kadangkala juga bila sudah kita dapat, senang pulak hilangnya. Datang singgah sekilas cuma. Membawa rasa sayang, meninggalkan rasa ngilu dan pedih. Perit dan sedih.



Mari kita berfikir kembali. Tanya pada diri. Adakah manusia yang dapat atasi rasa sunyi itu? Adakah manusia yang beri kebahagiaan pada kamu itu? Adakah manusia yang boleh mengisi kekosongan jiwa itu? Adakah tanpa manusia di sisi, kita akan terus sunyi hingga akhir hayat?

Menjawab kembali persoalan di atas. Rasa sunyi itu dari ALLAH. ALLAH beri rasa sunyi itu pada manusia dengan cara menyalurkan pada manusia sebagai pendamping. Tetapi pada hakikatnya segala kebahagiaan itu datang dari ALLAH. ALLAH 'hilangkan' manusia untuk berada di sekeliling untuk kita merasai rasa sunyi. ALLAH hantarkan manusia untuk mengisi kekosongan jiwa. Dan ALLAH takdirkan kita bertemu dengan jodoh, berkahwin dan bahagia hingga akhir hayat.

Jelas bukan semuanya dari ALLAH. Justeru kesunyian itu dapat diatasi sekiranya kita yakin dengan ALLAH dan bukanlah kita mengharapkan manusia mengisi kekosongan hati. Jika rasa sunyi, ingatlah ALLAH sentiasa dekat di hati. Jika rasa keseorangan, ingatlah ALLAH tetap ada menemani hari demi hari. Jika rasa tidak berdaya, ingatlah ALLAH pasti membantu pada jalan yang tak disangka-sangka. 

ALLAH Maha Besar. ALLAH Maha Mengetahui. Jika rasa sunyi, cubalah gapai dan bacalah Al-Quran. Di situ sumber ketenangan hati dan jiwa. Lakukan sesuatu yang anda suka ketika anda rasa sunyi, insyaALLAH rasa sunyi itu akan hilang dengan sendirinya. Carilah sesuatu yang anda suka dan jadikan ia sebagai perkara yang manfaat. Contoh apa yang aku suka adalah MENULIS :)

DIA sedang mengaturkan perjalanan hidup kita. Jangan putus asa dalam mencari rahmatnya. Aku tahu kadangkala begitu mudah untuk melafazkan dengan kata-kata, tetapi amat payah dalam melaksanakan dalam bentuk kerja. Jadi caranya: USAHA, DOA, SABAR, TABAH, JANGAN PUTUS ASA, TAWAKAL. Buat semuanya. Berterusan. Istiqamah. InsyaALLAH. Kita akan peroleh sesuatu di hadapan.




Rasanya itu sahaja. Panjang pulak rasanya. Sekali sekala tulis beginilah. Moga ada manfaat bersama. InsyaALLAH.

Wassalam.

Hami Asraff:

"Kadangkala perlu sembunyi kesedihan demi meraih kegembiraan. Kadangkala perlu membuang keegoan demi meraih kebahagiaan."


Wednesday, October 26, 2011

Wordless Wednesday #4: This is Why Engineers are So Special







On Wednesdays all over the internet, bloggers post a photograph with no words to explain it on their blog. Hence the ‘wordless’ title. The idea is that the photo itself says so much that it doesn’t need any description.



Tuesday, October 18, 2011

Kenapa Kau Begitu Kejam Manusia?



Assalamualaikum w.b.t

Aku terlalu sedih. Semuanya gara-gara melihat video seorang kanak-kanak yang dilanggar oleh van dan lori di negara China. Banyak dikongsi di Blog dan Facebook. Mulanya aku tak mahu tengok. Tetapi lihat komen-komen yang sungguh beremosi, lantas aku tengok juga.

 


 Aku terkedu. Speechless. Sedih yang amat sangat.

Kenapa kau begitu kejam manusia?

Bukan seorang, malahan 18 orang yang lalu lalang di situ sedikit pun tak tolong. Entah apa yang difikirkan di lubuk hati mereka? Anak patung? Seekor ayam yang baru kena langgar? Mungkin melihat kanak-kanak itu mati lebih baik bagi mereka.

Terlalu banyak kes yang melibatkan kanak-kanak. Kelar, jerut, bunuh, buang, tikam, bakar, rogol, liwat dan seumpamanya. Begitu sinonim di tajuk-tajuk akhbar kini. Seperti trend yang dibanggakan. Sejak zaman berzaman, hari demi hari kekejaman manusia bertali arus. Tidak pernah surut. Malah makin bercambah. Manusia makin mengejar kemajuan dunia, manusia makin mundur. Mundur untuk mengawal emosi. Mundur untuk mengawal kemarahan. Mundur untuk menjadi manusia yang ada sifat belas kasihan.

Kau mengumpat, kau memaki hamun, kau mengeluarkan kata-kata kesat dengan binatang-binatang yang haram. Tidak sedarkah kau pun layak di samakan dengan binatang-binatang itu? Binatang juga punya belas kasihannya. Jadi, kau hina dari binatang? Kau sibuk buat anak, dan kau bunuh mereka. Adakah kau layak dipanggil manusia?

Astaghfirullahalazim.

Minta maaf sekiranya aku sedikit beremosi. Hati aku begitu dirundum sedih. Aku terlalu sayangkan kanak-kanak. Mereka insan tidak berdosa. Mereka insan yang perlu ditatang, diasuh, dididik, dicorak dengan sempurna. Supaya jadi manusia berguna kelak.





Kita makin hanyut disebabkan kita tidak berpegang pada tali ALLAH. Asasnya tidak kuat, maka jalannya longgar. Tiada cara lain, kembali pada jalan ALLAH. Jika masih berkesempatan, jangan abaikan. Segerakan bertaubat. Takut-takut bila nyawa di hujung tanduk, sudah tiada erti penyesalan.

Wassalam.

Hami Asraff:

"Ya ALLAH, berilah kekuatan pada hati-hati kami untuk dekat denganMU. Ya ALLAH, selamatkan generasi kami dari terus hanyut tidak bertepi."



Tuesday, October 11, 2011

Terlalu Rindu Ayah. Hargai Ayah Anda Selagi Mereka Masih Ada.




Assalamualaikum w.b.t

Idea spontan itu yang terbaik sebenarnya. Bertambah baik sekiranya capai apa sahaja objek berdekatan dan segera catit. Catit ke catat? Aku rasa catat. Dan sekarang ni laptop yang paling berdekatan dengan diri. Lantas tanpa perlu cakap banyak (memang tak perlu cakap pun) aku taip terus. Menaip juga perlu kerajinan. Ternyata kerajinan itu menjelma di saat ini. Syukur.

Terus terang aku sangat merindui arwah ayah. Bila aku bangun pagi, terdetik di hati dan sejurusnya di proses di minda, tersembul sebuah persoalan yang aku sendiri sudah tahu jawapannya. 

"Betul ke ayah aku dah tak ada di dunia ni?"

Astaghfirullahazim.

Bukan aku tak terima hakikat. Tidak. Aku terima semuanya. Aku redha. Aku bulatkan hati terima hamparan takdir ini. Cuma terkadang, terkilas di lubuk hati dan sanubari. Rasa ini hadir tanpa dipinta. Meronta-ronta. Rindu yang bukan kepalang. Hanya ALLAH jua mengetahui betapa gulamnya perasaan hati aku di kala ini.

Senyuman yang mesra itu selalu hadir dalam minda. Sentiasa. Rindu betah bicara ayah dalam memecah kesunyian dalam memberi keceriaan pada kami sekeluarga. Ayah selalu bercerita apabila aku dan ayah di dalam kereta. Seronok. Ada saja cerita yang membuatkan aku gelak tak henti-henti. Itulah ayah. Tidak pernah gagal dalam memberi kegembiraan.


Di mana akan cari
Aku menangis seorang diri
Hatiku selalu ingin bertemu
Untukmu aku bernyanyi

Untuk ayah tercinta
Aku ingin bernyanyi
Walau air mata di pipiku
Ayah dengarkanlah 
Aku ingin berjumpa
Walau hanya dalam mimpi

Lihatlah hari berganti
Namun tiada seindah dahulu
Datanglah aku ingin bertemu
Denganmu aku bernyanyi


Lagu yang selalu diperdendangkan apabila kerinduan bertandang. Benar. Aku ingin berjumpa walau hanya dalam mimpi. Rasanya dulu pernah termimpi arwah ayah. Cuma tak ingat akan situasi yang dialami. Kabur. Lebih kepada arwah ayah ada bersama kami. Seperti imbauan kenangan sahaja.

Kebetulan aku terjumpa sebuah video yang sangat memberi pedoman. Tentang ayah juga. Cukup tersentuh. Besar sungguh pengorbanan seorang insan yang bergelar ayah. Cuba hayati mesej yang ingin disampaikan di dalam video di bawah. Moga ada pengajaran yang berguna.

video


"There are no perfect fathers. But a father will always love perfectly. Remember to care for those who care for you."

Hari ini genap 177 hari pemergian ayahanda tercinta. Ayah adalah yang terbaik di dunia. Dan aku yakin ayah anda jugak yang terbaik di dunia. Doa kudusku sentiasa dititipkan untukmu ayah. Moga ayah terus diberi ketenangan di alam barzakh sana. 

Al-fatihah untuk arwah ayah, AB HALIM BIN MD. DIAH.

Segala catatan mengenai arwah ayah, aku sematkan di side bar blog ini. Di ruangan BELASUNGKAWA AYAHANDA. 

Wassalam.

Hami Asraff:

"Hargai dan berbaktilah sebaik-baiknya selagi ibubapa anda masih ada di dunia ini. Jangan leka walaupun seketika."


Friday, October 7, 2011

Aku Seorang Insomnia



Assalamualaikum w.b.t




Entah. Entah kenapa. Entah kenapa semuanya jadi tidak kena. Fikiran bercelaru. Tidak menentu. Keadaan menjadi sebu. Resah. Gelisah dan turut mendesah. Cukup tidak suka bila semua rasa ini hadir. Rasa yang tidak mampu digambarkan dengan kata-kata. Hanya mampu bertelingkah dengan nada.

4:15 pagi.

Seperti kebiasaan. Aku memang sukar untuk lelapkan mata. Walaupun dicuba berkali-kali masih tidak berjaya. Dari baring ke kiri, beralih posisi ke kanan, baca doa tidur, berselawat dan segala. Semuanya sudah dicuba. Tetapi masih tidak mendatangkan sebarang hasil. Lantas aku capai laptop yang tak jauh dari kepala. Harap jari jemari yang menari-nari di papan kekunci menjadi solusi.

Aku pun tak ingat sejak bila aku tak dapat tidur malam. Telah menjadi rutin yang aku sendiri tidak ingini. Kalau melebihi pukul 4:00 pagi aku masih belum tidur, memang aku takkan tidur sampai masuknya waktu subuh. Jika tidur juga, nescaya aku akan terlepas solat subuh dengan jayanya. Mata, silalah bertahan!

Jadi aku mencari sesuatu di enjin carian. Dan hasilnya:


Sebenarnya insomnia sendiri bukanlah merupakan suatu penyakit. Terkadang insomnia hanya merupakan manifestasi dari suatu kondisi fisik seperti kelelahan yang menumpuk karena kurangnya tidur dalam jangka panjang, atau gejala dari ketidakseimbangan emosional yang sedang dialami seseorang.

Kekhawatiran akan keadaan keluarga, ekonomi, dan kesehatan yang menyebabkan pikiran seseorang menjadi terlalu aktif juga dapat menyebabkannya sulit untuk rileks. Demikian juga dengan penyalahgunaan substansi tertentu seperti pada penggunaan obat-obatan, alkohol, kopi, kafein, cola, atau terlalu banyak meminum minuman penambah energi lainnya adalah salah satu penyebab insomnia.

Insomnia umumnya hanya berlangsung selama beberapa waktu, dan terbagi menjadi beberapa klasifikasi sesuai dengan berapa lama kondisi ini dialami oleh seseorang. Secara garis besar insomnia dibagi atas insomnia akut (acute insomnia) dan insomnia kronis (chronic insomnia). Insomnia akut berlangsung dalam waktu yang singkat, yaitu antara 1 malam sampai beberapa minggu. Insomnia yang disebut kronis yaitu bila penderitanya mengalaminya selama sedikitnya 3 malam dalam seminggu dan berlangsung selama 1 bulan atau lebih. Transient insomnia dan short-term insomnia termasuk dalam kategori acute insomnia.

Aku copy paste sebahagian sahaja. Selebihnya di sini: LINK

Tak dapat dinafikan. Aku pencinta air kopi ais. Kalau tak minum rasa macam tak kena. Tak lengkap. Sudah addicted barangkali. Dan satu perkara yang rata-rata manusia alami adalah terlalu banyak berfikir sebelum tidur. Aku tidak terkecuali. Bukan sengaja mahu berfikir. Tetapi segala caca merba permasalahan dunia akan tiba waktu begini. Memang pelik. Jadi terpaksa layan 'kerenah' minda ini.

Rasa cemburu dengan sesetengah manusia lain yang letak saja kepala di bantal terus terlelap. Macam-macam petua aku cuba. Antaranya ada yang suruh minum susu sebelum tidur. Dah cuba. Tapi tak jalan. Sama jugak ada yang suruh membaca sebelum tidur. Berjalan sedikit. Dan saranan untuk menulis diketengahkan juga. Sedang mencuba. Cuma belum lagi cuba menghantuk kepala di dinding. Macam extreme sangat. So hold dulu. Find another option.

Okey dah dapat.

Mungkin perlu tiru Mr. Bean. Kira kambing biri-biri. Sampai tertidur. Aku cuba sekarang.



Wassalam.

Hami Asraff:

"Teruskanlah melangkah walaupun perlahan, asalkan jangan berhenti."


Tuesday, September 27, 2011

Empat Golongan Lelaki Yang Akan Ditarik Masuk Ke Neraka Oleh Wanita




Assalamualaikum w.b.t

Ini entri copy paste. Terjumpa di notes rakan di Facebook. Jadi perkara yang baik perlu dikongsi. Supaya semua orang dapat input berguna. Supaya semua orang mempunyai tanggungjawab untuk menjadi manusia yang sentiasa mempertingkatkan amalan padaNYA. Sekiranya yang sudah tahu, jadikanlah ini sebagai peringatan. Yang belum tahu jadikanlah ini sebagai pedoman. InsyaALLAH.




Empat Golongan Lelaki Yang Akan Ditarik Masuk Ke Neraka Oleh Wanita

1. AYAH

Seorang lelaki yang telah memberikan segala keperluan agama seperti didikan solat, menutup aurat dan sebagainya kepada anak perempuannya. Berusaha keras agar anak perempuannya hidup selesa dan berjaya dalam apa jua yang mereka lakukan. Tapi sayang anak-anak perempuannya pula tidak menutup aurat serta melakukan maksiat diluar pengetahuannya. Walaupun lelaki ini telah menunaikan segala tanggungjawabnya terhadap agama, lelaki berjasa ini tetap bakal bersama anak perempuannya ke NERAKA!

2. SUAMI 

Seorang lelaki yang bersusah payah mencari sesuap nasi buat wanita kesayangan yang dikahwininya. Sebaliknya, isteri bergaul bebas di pejabat, memperhiaskan diri bukan untuk suami serta tidak menutup aurat ketika keluar dari rumah. Ada juga isteri yang menutup aurat, tetapi keluar rumah diluar pengetahuan suami. Sekalipun lelaki bergelar suami ini soleh, dia tetap bersama isterinya ke NERAKA!

3. ADIK BERADIK LELAKI

Seorang lelaki yang kakak atau adik perempuannya yang belum berkahwin dijaga, dibantu serta dilindungi dari segala mara bahaya yang mendatang.. Kakak dan adik perempuannya pula tidak menutup aurat, keluar bermaksiat bersama bukan mahram, serta tidak menunakan solat. Lelaki ini bukan sahaja tidak mampu melindungi kakak dan adik perempuannya, bahkan akan turut menemani mereka di NERAKA!

4. ANAK LELAKI

Seorang lelaki yang menjaga ibunya, menunaikan segala suruhan serta taat kepada ibubapa dan agama. Malangnya si ibu tidak menutup aurat, tidak menjaga maruah diri dan agama. Ketahuilah bahawa anak lelaki kesayangan ini akhirnya besama-sama dengan ibu mereka di NERAKA!


Firman Allah S.W.T;

"Wahai orang-orang yang beriman! Peliharalah diri kamu dan keluarga kamu dari neraka yang bahan-bahan bakarannya: manusia dan batu (berhala); neraka itu dijaga dan dikawal oleh malaikat-malaikat yang keras kasar (layanannya); mereka tidak menderhaka kepada Allah dalam segala yang diperintahkanNya kepada mereka, dan mereka pula tetap melakukan segala yang diperintahkan." ... { Al-Tahrim 66:6 }


Pesan Nabi: "Sampaikan walaupun satu ayat." Sebarkanlah segala kebaikan yang kamu tahu, yang kamu pelajari. Jangan takut ilmumu berkurang. Malahan, makin bertambah dan berkembang. Sentiasalah berpesan-pesan pada kebaikan. Ingat, hidup kita tak lama. Bila-bila masa ajal boleh menjemput. Tiada cara lain, tanya pada diri, apakah persediaan yang telah dibuat untuk menghadapi mati?



Wallahualam. Wassalam.

Hami Asraff:


"Bila ditanya, kamu memilih syurga atau neraka? Semua orang memilih syurga. Jadi mari perlengkapkan amalan untuk ke syurga."

Wednesday, September 21, 2011

Belajar Dari Kehidupan Orang Lain. Aku Belajar Sesuatu Daripada Insan Itu.





Assalamualaikum w.b.t

Mula tersengih sorang-sorang. Diikuti dengan gelak tawa kecil. Semuanya gara-gara aku membaca kembali entri-entri blog aku terdahulu. Masa mula-mula involve dalam dunia blogging ni. Ayat kelakar. Geli pun ada. Hahaha. Aku gelak lagi. Biasalah, ini yang dinamakan proses pembelajaran. Setiap orang jalani. Lama-lama alami peningkatanlah. Tak kisah apa jua bentuk kehidupan. Semua boleh diguna pakai.

Aku menulis pelbagai. Ikut sesedap rasa. Kadang-kadang ayat dalam entri nampak berfalsafah kononnya. Kadang-kadang cuba mengolah ayat sesantai mungkin. Dan kadangkala cuba buat kelakar. Tapi tak pasti sama ada kelakar atau tidak. Bergantung pada jenis entri yang ditulis. Bergantung pada keadaan yang dialami ketika itu. Dan anda pembaca yang mentafsirkan bagaimana. Jadi terserah pada anda semua. Senyum.

Di luar hujan lebat. Sangat lebat. Pelbagai perkara berlegar di minda sekarang ni. Ikutkan hati mahu saja berkongsi semuanya. Tapi biasalah, berblogging kini tidak dijadikan priority. Maksudnya tidak menjadi keutamaan. Telah diberitahu di dalam entri "Kenapa tak rajin update blog?". Menulis sekiranya ada sesuatu yang mahu berkongsi bersama. Sekiranya ada kelapangan masa. Jadi sekarang terasa kelapangan masa itu. Dan cuba melakar sesuatu.


Aku teringat seorang insan ini. Aku gelarnya sahabat. Seorang sahabat yang aku rasa sungguh mulia. Baik hatinya. Tidak lekang dengan senyuman walaupun aku tahu hidupnya sederhana. Sering dilanda badai. Aku namakan sahabat aku sebagai Iskandar (bukan nama sebenar). Hari tu aku ada berjumpa dengan Iskandar.

"Amacam kehidupan la ni bro?" soalan acapkali aku untuk sesiapa sahaja.

"Macam ni la. Macam hang tengok ni." balasnya ringkas.

"Aku tau la. Maksud aku dah ada buah hati ka beb?" soalan provokasi diajukan.

"Buah hati? Siapa la nak kat aku ni Hami. Rupa tak ada, harta toksah dok cakap la. Lagipun aku lepasan SPM je." kata-kata Iskandar ikhlas.

"Dia mula dah buat ayat cliche dia. Alaa, hang toksah dok buat ayat sedih la. Ada la rezeki hang nanti tu. Yang penting hang kena terus berusaha." aku cuba memberi semangat.

"Aku tau. Tapi biasalah lepasan SPM macam aku ni apa la sangat kerja yang boleh buat. Aku jaga kedai ni je la."

Aku terdiam. Ayat-ayat Iskandar buat aku rasa speechless. Memang ada kebenarannya. Aku cuba faham keadaan itu walaupun sebenarnya aku dah tahu akan hakikatnya. Dunia pekerjaan sangat mencabar di luar sana. Graduan Universiti merebut-rebut mencari pekerjaan. Aku cukup mengerti dengan keadaan ini. Tapi aku tak boleh lunturkan semangatnya.

"Dah dah. Jom aku belanja hang makan jom!" aku tukar topik. Tak mahu terus mengheret rasa bersalah.


Iskandar berkerja sebagai jurujual di sebuah kedai ubat-ubatan seorang kenalannya. Dia kata setimpal dengan kelulusannya. Tiap-tiap hari dia buat kerja yang sama. Buka kedai dalam pukul 9:30 pagi dan tutup pukul 10:00 malam. Dalam seminggu beliau diberi cuti sehari. Beliau tidur di situ. Ada bilik dan segala kelengkapan di ruangan belakang kedai. Dia sorang-sorang. Kesunyian dan kesepian menjadi peneman hari-hari. Beliau tidak pernah merungut. Bahkan bersyukur. Masih punya rezeki dari Ilahi untuknya.

Aku membawa kisah sahabat aku ini untuk menjadi pedoman bersama. Kadangkala kita terlalu berasa yang kita kurang dari yang lain. Tanpa kita sedar yang sebenarnya ramai lagi yang hidup serba kekurangan. Ramai lagi yang tak dapat kecapi seperti mana yang kita dapat sekarang ni. Dengan kata lain kita sangat beruntung. Beruntung dari yang lain. Akhirnya, bersyukur juga yang menjadi keutamaan.

Aku cuba membuat perbandingan dengan Iskandar. Bercakap mengenai kesunyian, ternyata beliau lagi sunyi dari aku. Bercakap mengenai kehilangan ayahanda tercinta, dia jugak kehilangan ibu. Sudah lama ibunya tiada. Bercakap mengenai tiada rakan-rakan. Ternyata aku lebih beruntung daripada beliau. Sekurang-kurangnya aku masih punya sahabat-sahabat yang sentiasa menyokong. Dan sahabat beliau terhad. Hanya beberapa orang. Dan terlalu banyak perbandingan lain yang aku menang awal-awal. MasyaAllah.

Melihat kehidupan insan lain, boleh menjadi pedoman dan iktibar pada diri. Ternyata aku belajar sesuatu daripada insan yang aku gelar sahabat itu.

Justeru, aku melahirkan rasa penuh syukur dengan segala kurniaan ALLAH yang diberikan pada aku. Sekiranya aku fikir aku kurang dari yang lain. Ternyata Iskandar lebih kurang daripada aku. Sekiranya Iskandar fikir yang beliau lebih kurang dari yang lain, ada yang lebih kurang daripada Iskandar. Lihatlah percaturan yang sudah ditetapkan. Pernah menulis entri yang berkaitan di Jangan Mengeluh Dengan Apa Yang Ditimpa. Ramai Lagi Lebih Susah Dari Kamu. Bersyukurlah!



Perkongsian kecil kali ini. Moga membawa pengertian besar untuk semua. InsyaALLAH.

Wassalam.

Hami Asraff:

"Syukur kita masih punya harapan dan semangat untuk terus berusaha jalani hidup. Tiada cara lain, usaha mesti terus. Jangan sesekali putus harap padaNYA. Sentiasa bersangka baik pada ALLAH. Kejayaan pasti milik kita kelak."

Thursday, September 15, 2011

Belajar Menerima Hamparan Kenyataan Dengan Baik





Assalamualaikum w.b.t

Bebola mata kian mengecil. Menunggu masa untuk merebahkan kepala. Merehatkan minda. Jam biologi tidur makin tidak normal. Tidak sekata. Terdorong kuat dengan faktor insomnia. Kadang-kadang berusaha keras untuk tidur. Kena paksa. Tapi masih tidak berjaya. Makanya, aku cuba mencoret sesuatu di sini.

Tetap meneruskan perjalanan hidup seperti biasa. Tebas dah redah apa jua onak mendatang. Sukar. Adakalanya senang. Tetapi kesukaran melebihi kesenangan. Mana boleh dapat sesuatu kesenangan tanpa melalui kesukaran bukan? Jadi, kesukaran demi kesukaran dihadapi demi merebut sebuah kesenangan di hadapan. Lelah juga. Tapi masih bertahan. Harap dapat terus bertahan.

Hakikat.

Cuba semak definisi sebuah hakikat.

"Sesuatu yang nyata dan tidak dapat dinafikan lagi. Kebenaran. Kenyataan."

Pelbagai rentetan peristiwa yang nyata berlaku dalam menjalani kehidupan ini. Kadang-kadang mungkin kita tidak pernah sedari. Apatah lagi mahu memahami seluruh intipati. Memang benar. Hidup ini penuh dengan misteri. Perlu terokai bagi menyingkap pelbagai misteri yang terselindung. Kadangkala kita tidak pernah mahu ambil peduli dengan segala misteri ini. Jalani dan terus jalani. Gapai apa sahaja yang didatangi.

Ujian hinggap dan pergi. Proses ini akan berulang sehingga dimamah usia. Sehingga hayat dikandung badan. Cubalah elak jika boleh. Memang tak boleh. Jadi terima dan terima saja. Dalam proses mengenal kehidupan, jatuh bangun itu adalah perkara biasa. Rentetan daripada itu kita akan mengenal apa itu sebuah hakikat. Hakikat adalah kebenaran. Kebenaran adalah kenyataan.




Mengetahui sebuah kebenaran kadangkala amat menyakitkan.

Sukar untuk berlapang dada jika mendapat perkhabaran pertama tentang kebenaran yang menyakitkan. Berusaha menidakkan kenyataan seboleh-bolehnya. Tidak betul. Semua ini tidak pernah terjadi. Ini semua mimpi. Katakan ianya tidak benar. Dan pelbagai lagi alasan yang diutarakan. Tujuan cuma satu. Cuma mahu menyedapkan hati. Supaya semuanya baik-baik sahaja.

Apabila kehidupan makin pincang, mulalah menyedari keperitan hidup. Dan setelah mengalami fasa keperitan, muncul kebahagiaan juga di hujungnya. Pada masa itu baru tersedar yang bahawasanya tatacara hidup memang sebegitu. Percaturan yang telah ditetapkan Ilahi. Begitu cantik dan sempurna sekali. Dan akhirnya mengucapkan syukur atas dikurniakan kehidupan sebegini. Maha Suci Allah. Tidak Dia menjadikan sesuatu itu untuk sia-sia.

Aku pernah tweet:

"Jangan mencampuri kehidupan orang lain. Biar mereka dengan kehidupan mereka. Kita dengan kehidupan kita."

Ada yang salah faham rupanya dengan tweet di atas. Maksud aku bukan kita tidak boleh mengamalkan untuk saling tegur menegur antara satu sama lain. Tidak sama sekali. Tegur menegur harus diteruskan selagi bernama insan manusia. Mahu terima teguran atau tidak itu cerita lain. Tetapi maksud aku adalah kita punya kehidupan sendiri untuk dijaga. Maka, jagalah kehidupan kita dengan sebaiknya. Tak perlu rasanya mencampuri hal kehidupan orang lain. Mencampuri dalam kes mahu merosakkan keharmonian kehidupan orang lain. Atau bahasa yang lebih sinonimnya, busy body. Jangan. Biar mereka peroleh rasa kehidupan itu dengan cara mereka tersendiri. Faham kan?

Terjumpa sebuah video yang rasanya sangat bagus untuk dikongsi bersama.




Jadi teruskan belajar dan belajar memperbaiki keadaan hidup. Hari demi hari. Setiap masa. Kita mengharapkan semua bakal baik-baik sahaja dengan semua rencana dunia. Jika mendapat sebaliknya redhakanlah hati. Ingat, Allah punya perancangan lebih baik. Teruskan usaha ke mercu jaya dan belajar menerima hamparan kenyataan dengan baik.

Wassalam.


Hami Asraff:

"Manusia berubah. Keadaan berubah. Cara hidup berubah. Alangkah indahnya jika manusia berubah kerana Sang Penciptanya."


Wednesday, September 7, 2011

Tragedi Dan Rahmat Syawal




Assalamualaikum w.b.t

Ramadhan berlalu pergi dengan membawa seribu satu cerita. Cerita suka, duka, kenangan manis, pengalaman menarik dan pelbagai lagi rentetan rona kehidupan. Dalam mengejar kehidupan yang penuh berliku di hadapan. Hunus jua satu persatu untuk meneroka jalan. Adakalanya jalan itu mudah saja tersedia. Adakalanya terlalu sukar. Masih samar bayangan. Mahu tak mahu harus tekad berjuang. Terus melangkah gagah.

Hari ni sudah pun 8 Syawal 4132 Hijrah. Masa terus berlalu. Berlalu meninggalkan kita yang masih terpinga-pinga dan ternganga. Ada orang kata masa itu emas. Tak kurang jugak masa itu berlian. Tapi bagi aku masa itu ibarat nyawa. Hilang nyawa tiada ganti. Hilang masa juga tiada ganti. Lagi-lagi mahu dibeli. Kalau boleh, silalah beli. Mahu jugak aku membeli. Mahu ganti masa-masa yang terbuang begitu sahaja.

Kedatangan Syawal kali ini agak berbeza. Telah di ceritakan di dalam entri Cerita 1 Syawal 1432 Hijrah. Dan itu permulaan untuk bulan Syawal. Ada lagi peristiwa yang berlaku dalam bulan ini. Peristiwa yang membawa kepada pedoman hidup.


1 September 2011 (3 Syawal 4132 Hijrah)

Tragedi Syawal



Tepat pukul 1:30 pagi abang aku dengan tiba-tiba mengajak aku keluar.

"Jom keluaq sat!", ajaknya.

"Pi mana malam-malam buta ni?", tanya aku kebingungan.

"Jom la...", beliau terus mengajak tanpa menjawab soalan aku.

Tanpa bercakap banyak, aku mencapai wallet dan menghidupkan enjin kereta. Dalam perjalanan, aku bertanya lagi. Kali ni baru abang aku bersuara.

"Adik accident.", jawapnya ringkas.

Jawapan padat yang buat aku rasa tersentap seketika.

"MasyaALLAH, accident dekat mana?", tanya aku dengan rasa ingin tahu.

"Jalan belakang UUM. Cepat sikit bawak.", jawapan dan arahan padaku.

Aku menambahkan pecutan kereta. Agar cepat sampai. Kawasan berkenaan gelap. Sampai-sampai ada sebilangan orang mengerumuni adik aku. Dialek percakapan mereka seperti warga Indonesia. Kepala adik berdarah. Tangan kirinya tidak mampu diangkat.

"Bangteh, bawak adik pi hospital cepat. Bangcik bawak balik moto.", arah abang padaku.

Tanpa perlu berfikir banyak, pecutan terus dilakukan. Menuju terus ke Hospital Jitra. Setengah jam jugak jarak perjalanan. Perjalanan dirasakan lambat sampai. Sambil itu aku telefon ibu di rumah. Ibu terkejut bukan kepalang. Bukan apa, tadi aku ada saja di rumah. Aku keluar dengan abang aku tanpa memberitahu sesiapa. Alasan abang aku adalah mahu siasat dulu. Mana tahu kot kot tak teruk accident tu. Aku cakap pada ibu pergi terus ke Hospital Jitra. 

Sampai di Hospital Jitra, aku terus ke wad kecemasan. Tergesa-gesa mengambil wheel chair. Bawak adik dan masuk ke dalam wad terus. Alhamdulillah tak ramai pesakit ketika ini. Sekurang-kurangnya tak tunggu lama untuk mengubati luka-luka adik aku. Pemeriksaan pertama. Adik terpaksa dijahit di kepala. Garisan luka yang agak panjang. Bahu kiri terpaksa di X-Ray terlebih dahulu. Dan keputusannya, bahu adik patah.

Di luar hospital. Ibu, abang-abang dan adik sudah sampai. Juga saudara mara turut serta. Kebetulan adik-adik ibu datang beraya di rumah. Maka ramai jugak yang bertandang ke hospital malam tu. Tunggu sampai ke pagi jugak. Sampai ke rumah dalam pukul 5:30 pagi. Rawatan susulan hanya perlu di rumah. Dua, tiga hari terbaring saja di rumah. Dan alhamdulillah kesihatannya makin baik. Cuma bahu kiri yang patah itu perlu mengambil sedikit masa untuk sembuh. Moga cepat sembuh.


Wajah motosikal adik selepas kejadian. Adik tak mahu gambarnya dimasukkan di sini. Menurut perintah.


3 September 2011 (5 Syawal 1432 Hijrah)

Rahmat Syawal




Malam tu aku online seperti biasa. Ibu aku baru hendak masuk tidur. Dalam pukul 11:30 malam macam tu. Sebelum ibu tidur, beliau sempat pesan padaku sesuatu.

"Bangteh, jangan tidoq sangat. Tidoq tidoq ayam sudah la. Takut-takut kakak Fatin kamu tu dah tiba masanya.", pesan ibu.

"Oh baik, no hal.", jawab aku ringkas.

Kakak ipar aku memang sudah cukup masa untuk bersalin. Memang menunggu masa dan ketika. Abang aku pun selalu ingat supaya berjaga-jaga. Yer la anak sulung abang aku. Mesti teruja yang amat sangat. Aku juga turut serta teruja. Yer la bakal dapat anak buah yang keempat :)

Dalam pukul 12:00 malam abang datang ke bilik ibu. Menurut abang, kakak Fatin dah menunjukkan tanda-tanda mahu bersalin. Juga sempat memberitahu aku. Lantas, aku terus menghidupkan enjin kereta. Aku perlu menemani abang, kakak ipar dan ibu ke hospital. Adik yang terlantar sakit bersama adik aku sorang lagi di rumah.

Kami mengambil keputusan mahu ke Hospital Tuanku Fauziah, Kangar Perlis walaupun sebenarnya Hospital Jitra lagi dekat. Alasan abang Hospital Kangar lebih ramai orang. Lebih ramai doktor dan peralatan mengcukupi. Akur sahaja kehendak abang. Masih bertindak menjadi pemandu kereta. Sampai di hospital terus ke wad bersalin. Ramai jugak orang. Biasalah orang sakit memang tidak pernah surut. Waktu ni dalam pukul 1:30 pagi. Tunggu punya tunggu dan tunggu kakak ipar baru disahkan boleh masuk wad. Pukul 5:00 pagi kami pulang ke rumah. Esok pagi pulak datang semula.

Esok paginya aku, abang dan ibu sampai hospital dalam pukul 9:30 pagi. Abang nampak gelisah. Mestilah gelisah. Bakal jadi bapa. Abang cuba hubungi isterinya tak dapat. Difahamkan isterinya sudah dimasukkan ke dalam delivery room. Moga selamat semuanya. Berdoa dalam hati. Tepat pukul 10:00 pagi abang dapat panggilan daripada nurse. Alhamdulillah berita gembira. Selamat dilahirkan. Bayi lelaki.

(Anak kepada abang dan kakak iparku. Ada tulis di entri Majlis Perkahwinan Braderku Selamat Dijalankan & Diriku Sebagai Pengapit Pengantin)







Ahmad Harith Amsyar. Nama yang dicadangkan oleh abang. Tak tahu kemungkinan tukar lain atau tidak. Tapi bagi aku sudah sedap dah :)

Alhamdulillah. Begitulah kisah dan ragam kehidupan. Di sebalik setiap kejadian yang berlaku, ada rahmat yang terselindung. Kita tidak pernah nampak sehinggalah kita akan temuinya sendiri suatu hari nanti. Jadi mahu tak mahu kita teruskan hidup dan tempuh hidup ini dengan sebaiknya. Rancangan kehidupan dengan terbaik. Tidak mengapa jika perancangan selalu tersasar. Yakinlah perancangan ALLAH itu yang terbaik. Terlalu sempurna sehingga tidak mampu dibayang dek akal fikiran.

Itu sahaja perkongsian kali ni. Moga kita terus semangat dan tabah menjalani hari-hari yang mendatang.

Wassalam.

Hami Asraff:


"Di saat membuka mata, di saat itu sebuah amanah tercipta. Di saat itu juga harapan digalas bersama. Di sebalik semua kedukaan yang ditimpa, ALLAH akan hadiahkan sebutir sinar kebahagiaan."


Tuesday, August 30, 2011

Cerita 1 Syawal 1432 Hijrah



Assalamualaikum w.b.t

Pagi yang hening.
Pagi 1 Syawal yang baru.
Pagi yang membawa sebuah harapan.

Memang 1 Syawal yang paling berbeza. Seusai solat Aidilfitri berlaku sebuah peristiwa yang tidak pernah berlaku seumur hidup aku. Juga seumur hidup keluarga aku. Dan semuanya berlaku pagi tadi. Detik-detik yang akan senantiasa dikenang dalam layar memori.

Menziarahi pusara ayahanda tercinta.

Pusara datuk dan nenek jauh. Memang tidak pernah ziarah. Malah tidak pernah melihat datuk dan nenek pun. Keempat-empat tak pernah lihat dari kecil. Makanya, ini yang pertama menziarah pusara orang terdekat pada 1 Syawal. Seperti yang dijangka emosi dan perasaan memang tidak lagi mampu diseka. Bercucuran juga airmata segenap isi keluarga. Al-fatihah buat arwah ayah, Ab. Halim Bin Md. Diah. Moga ayah terus tenang di sana.

Perjalanan hari raya aku seperti biasa saja. Kawan-kawan terdekat saja yang bertandang ke rumah. 

Alhamdulillah.

Di kesempatan ini aku ambil kesempatan juga untuk mengucapkan Selamat Hari Raya Aidilfitri. Maaf Zahir dan Batin kepada semua pembaca blog ini. Minta maaf segalanya. Mungkin ada saja yang tidak menggemari tulisan aku di sini. Mengguris hati yang membaca. Aku pohon kemaafan itu. 

Adakah Syawal ini yang terakhir bagi kita? ALLAH jua Maha Mengetahui.


Wassalam.

Hami Asraff:

"Kemaafan mampu memberi ketenangan yang tidak mampu digambarkan. Itulah indahnya memberi kemaafan kepada sesiapa sahaja."



Saturday, August 27, 2011

Utamakan Pandangan ALLAH Daripada Penilaian Manusia







Assalamualaikum w.b.t

Tajuk entri di atas telah pun aku tweet. Telah aku katakan Twitter terlalu pantas dalam melaksanakan perkara. Hanya perlu sedikit kerahan idea dan lepaskan segalanya di garismasa. Tu pun masih ramai yang tidak tahu menggunakan Twitter. Tidak mengapa. Ini cerita lain.

Mukadimah yang bersisa basi mungkin. Mungkin ramai yang sudah sediakan entri-entri Hari Raya masing-masing. Aku? Tiada persediaan apa pun. Mungkin jugak ramai yang dah berpusu-pusu keluar membeli belah. Ini diyakini ramai. Aku? Persiapan ala kadar sahaja. Benar kata orang, makin menginjak dewasa kemeriahan menyambut Hari Raya Aidilfitri kian hambar. Aku salah seorang yang tergolong dalam kalangan yang menginjak dewasa itu. Apa pun persiapan kita, sederhana atau mewah, perlulah lahirkan rasa penuh bersyukur kiranya punya kesempatan merasai Hari Raya. Ingat, ramai yang tidak pernah merasai Hari Raya pun. Hurmmm, ini jugak cerita lain.




Cerita dalam cerita. Dicampur-aduk supaya disedapkan bahasa. Harap-harap sedaplah.

Okey ini baru aku memasuki zon yang akan ada kena mengena dengan tajuk entri di atas. Kita manusia, tidak pernah terlepas dalam melakukan aktiviti yang melibatkan manusia lain. Apa sahaja. Sudah tentu aturcara dan gaya hidup akan mempengaruhi manusia lain. Manusia di sekeliling. Keluarga, kawan-kawan, jiran tetangga, suami isteri dan seangkatan dengannya. Apabila hadirnya carca merba dan ragam gaya manusia, maka berlakulah penilaian manusia terhadap manusia lain. Sama ada positif atau negatif. Tak dapat tidak.

Masih samar bayangan? Okey begini, aku cuba membina sebuah cerita di bawah. Cerita rekaan aku semata-mata. Tidak ada kena mengena dengan aku, kamu, dia dan sesiapa.



***********



Dalam sebuah kampung ada seorang pemuda yang baik dan beriman. Terkenal dengan orang yang sangat alim dan juga suka menolong orang lain. Berbekalkan dengan budi pekerti yang tinggi, akhlak dan peribadi yang mulia, beliau disegani oleh semua masyarakat kampung tersebut. Aku namakan beliau sebagai Karim.

Karim selalu menunaikan solat secara berjemaah di masjid kampungnya. Tidak pernah terlepas walau satu waktu pun. Satu hari berlaku kecurian di masjid berkenaan. Kehilangan duit dalam tabung masjid. Kebetulan masa itu Karim berada di masjid. Berlaku satu fitnah yang dimana ada orang mengatakan bahawa beliau yang mencuri duit di dalam tabung berkenaan. Memang bukan beliau yang mencuri.

Tanpa bukti dan diselidik, Karim terus dituduh sebagai pencuri. Dia dihina dan dicaci oleh penduduk kampung. Macam-macam tuduhan tidak berasas dilemparkan. Akhirnya beliau dipulau penduduk kampung.

Segala kebaikan yang dibuat selama ini terpadam sendiri. Segala perkara baik yang ada dalam diri Karim tenggelam dengan sendiri. Dek kerana fitnah penduduk kampung, Karim teraniya. Jelas, 99 kebaikan yang dilakukan oleh beliau tertutup dengan 1 kejahatan yang dilakukan. Walaupun sebenarnya beliau tidak melakukan kejahatan berkenaan.




***********



Aku tahu cerita rekaan aku di atas sangat tipikal dengan drama Melayu tempatan. Tetapi apa yang aku cuba sampaikan ialah sikap dan mentaliti manusia. Khususnya kita bangsa Melayu yang beragama Islam. Terus menerus menilai, menilai dan menilai manusia lain. Seterusnya memandang serong pada manusia berkenaan. Aku sendiri tak faham kenapa.

Penyakit hati manusia ini sukar untuk dikikis. Apabila tidak bendung, makin bercambah dalam diri. Manusia sebegini fikiran dan hatinya terlalu negatif. Dapat sesuatu isu terus dirasakan negatif. Terus menerus memang serong terhadap manusia lain. Tiada sesiapa yang dapat mengubah tafsiran dan tanggapan ini, hanyalah diri sendiri jua. Pernah menulis entri yang berkaitan seperti Hasad Dengki Mampu Membunuh Setiap Jiwa, Kita Tidak Mampu Puaskan Hati Semua Orang dan Tidak Terungkap Dekat Kata-Kata. Maka Aku Luakan Segalanya Di Sini.



Jadi sekiranya kita tidak mampu mengawal mereka yang senantiasa membuat penilaian terhadap manusia lain ini, makanya kita redhakan saja. Itu yang terbaik. Manusia akan terus berkata-kata dan berfikiran negatif. Jadi, Utamakan Pandangan ALLAH Daripada Penilaian Manusia. Semua orang sedia maklum. Sebaik mana pun kebaikan yang ditaburkan oleh seseorang tu, orang tetap mengata yang bukan-bukan. Orang tetap berfikiran negatif. Ada saja cacat cela. Ada saja yang tak kena. Lumrah sebagai insan manusia.

Tapi aku tahu, bukan semua orang begitu. Mungkin segelintir daripada kita. Yang masih punya rasa tidak berpuas hati dengan manusia lain. Jadi, rahmatilah mereka. Dan kita terus jadi diri sendiri. Jadi diri sendiri  hanya bermatlamatkanNYA. Terus lakukan apa sahaja yang kita rasa itu adalah baik untuk kita. Baik untuk semua.

Itu sahaja merepek kali ni. Hari ni sudah 27 Ramadhan 1432 pun. Sekejap saja bukan?

Wassalam.



Hami Asraff:


"Dalam sedar atau tidak, kita makin dihambat usia. Dunia makin meninggalkan kita. Kita leka, kita terpedaya. Dan kematian itu tetap menanti di hadapan. Hanya tunggu tika dan masa."



Wednesday, August 24, 2011

Never Give Up!

Sunday, August 21, 2011

Ujian Hidup Aku, Kamu Dan Mereka Tidak Pernah Sama




Assalamualaikum w.b.t

Bila kamu diuji Ilahi, adakah kamu mampu berlari? Bila kamu ditimpa masalah, adakah kamu hanya mampu berserah? Bila kamu terjatuh, adakah kamu tidak mahu bangun lagi?

Persoalan-persoalan yang acapkali menjalar di minda apabila dirundum dugaan. Dugaan yang hebat sekali dirasakan diri. Hancur luluh hati. Emosi terbejat sekali. Langkahan kaki terhenti. Hanya mampu mendongak langit dan terus meratapi. Tetapi sampai bila?

ALLAH berikan ujian, dan ALLAH hantarkan bantuan. Pernah alaminya berkali-kali. Ternyata ALLAH sentiasa terus bersama kita. Waktu sukar mahupun senang. Waktu suka mahupun duka. Waktu miskin mahu pun kaya. Tetapi jarang sekali kita berlaku adil pada ALLAH. MasyaALLAH terasa kerdilnya diri. Terasa jahilnya hati.


Ada situasi yang pernah aku alami:

Hari tu baru sahaja habis kuliah pada waktu pagi. Dalam kelas tadi pun langsung tidak fokus. Terlalu banyak perkara yang menyesak minda. Habis saja kuliah, aku mengambil keputusan untuk singgah minum sebentar di cafe. Cafe yang tempat menjadi persinggahan sebilangan mahasiswa. Aku seorang diri ketika ini. Memerhati kelibat manusia yang lalu lalang. Bergegas ke kelas dan sebagainya.

Tiba-tiba ada sapaan sang gadis dari belakang.

"Assalamualaikum. Habis kelas dah ke?", soalan yang paling majoriti dihamburkan apabila berjumpa rakan-rakan di fakulti.

"Waalaikumussalam. Yup, dah. Pagi tadi je kelas aku. Hang pulak?", balas aku dan bertanya kembali.

"Tak ada kelas. Tapi nak jumpa supervisor Final Year Project kejap. Kau ni okey ke?", sesi bualan dirancakkan.

"Awat, nampak muka aku tak okey ke?", cuba bermain kata.

"Nampak sangat!", balasnya padat.

"Amboi tera hang noh teka aku ada masalah. Ah, biasalah manusia. Manusia mana tak ada masalah kan?", cuba buat ayat cliche.

"Dah dah. Cepat story kat aku. Mana tau kalau tak dapat tolong pun, maybe dapat redakan sedikit keresahan. Ceewahh!", bertindak menjadi ahli motivasi.

Aku pun berkongsilah sedikit masalah aku dengan dia. Lagipun dia kawan lama. Apa salahnya berkongsi. Aku tak memerlukan orang yang boleh menyelesaikan masalah. Cukuplah menjadi pendengar yang setia. Itu lebih memadai.

"Hang bawak keluar pen dan kertas. Okey sekarang ni divide kepada dua column. Column pertama tulis 'Masalah' dan column kedua tulis 'Jalan Penyelesaian'. Dan tulis sekarang!", beliau memberi cadangan dan arahan.

*Dialog tamat di sini.



Aku pun ikutlah arahan. Dan aku senaraikan segalanya yang dirasakan mengganggu jiwa ketika itu. Seterusnya meletakkan jugak langkah-langkah penyelesaian. Senaraikan satu-persatu. Memang masalah belum selesai. Tetapi sekurang-kurangnya keluarkan masalah itu dan bagi nampak jelas. Rasanya ramai orang tahu nak buat begini. Boleh kata majoriti. Tetapi biasalah, tidak amalkan. Tidak pratikkan. Padahal sedikit sebanyak memang memberi kesan.

Kita pecahkan sikit demi sedikit masalah yang dirasakan besar tadi. Dan sekarang masalah itu nampak lebih mudah untuk diselesaikan walaupun sebenarnya susah jugak. Tetapi sekurang-kurangnya berusaha dengan tindakan bukan? Masalah itu adalah ujian dari Ilahi jua. ALLAH beri ujian dan ALLAH hantarkan bantuan. Dan senario yang berlaku kepada aku di atas tadi salah satu bantuan dari ALLAH. Cuma salah satu contoh untuk hadapi masalah. Telah pun dijanjikan oleh ALLAH, Setiap kesulitan pasti ada kemudahan. Perlu seyakin-yakinnya dengan janji ALLAH ini.

Ujian hidup kita berbeza. Hebatnya kita diuji, lagi hebat ALLAH menguji insan lain. Ya Ujian Aku, Kamu Dan Mereka Tidak Pernah Sama. Kita tidak ada jalan lain melainkan kena hadapi. Pernah menulis di status Facebook aku. Berbunyi begini:

Apabila kita ditimpa ujian oleh ALLAH, kita tiada pilihan. Melainkan hanyalah 2 perkara. 
1) Berusaha teruskan hidup. 
2) Mati.





Ada yang salah faham dengan kenyataan kedua. Maksud mati dekat sini ialah kita sudah hilang upaya untuk berusaha. Masalah-masalah hidup yang dirasakan rumit. Buntu. Tiada jalan keluar. Lupa ALLAH. Dan akhirnya mengambil jalan mudah. Bunuh diri.

Maka, nak tak nak perkara pertama menjadi pilihan.

Di saat ini teringat lagu nyanyian sahabat aku, Imam Muda Asyraf and the gang. Lagu bertajuk Ujian Hidup. Dah berpuluh kali aku putarkan. Bait-bait lirik yang bagus. Intonasi lagu yang baik. Berkesan jugak merawat hati yang sedang rawan. Berkesan jugak untuk lebih memahami erti sebuah kehidupan.


Ujian Hidup - Imam Muda
Ketika Hidupku Tertekan
Mengaburi Pedoman
Kepada-Nya Akan Ku Pergi
Untuk Mencari Bimbingan
Ku Serah Takdir di Tangan-Nya
Mengukir Perjalanan
Walau Ujian Hidup Melanda
Ku tabah Menerima Kerana
Walaupun Tak DiKurnia Kemasyuran
Walaupun Tak DiLimpah Kemewahan
Hatiku Tetap Akan Memuji
Namu Mu Selalu Ya Rabbi
Walaupun Tak Diberi Kemakmuran
Akan ku Memanjangkan Kesabaran
Ku tetap syukur Pada Ilahi
Kerana Mengurniakan Nyawa Ini
Ku Serah Takdir di Tangan-Nya
Mengukir Perjalanan
Walau Ujian Hidup Melanda
Ku tabah Menerima Kerana
Dia Di Hati Selalu
Memberikanku Petunjuk
Apabila Pemandangan Samar
Biarpun Hidup DigodaUjian dan Pancaroba
Pasti Ada Hikmah Di Akhirnya


Walaupun Tak DiKurnia Kemasyuran
Walaupun Tak DiLimpah Kemewahan
Hatiku Tetap Akan Memuji
Namu Mu Selalu Ya Rabbi
Walaupun Tak Diberi Kemakmuran
Akan ku Memanjangkan Kesabaran
Ku tetap syukur Pada Ilahi
Kerana Mengurniakan Nyawa Ini



Belajar menerima hamparan kenyataan dengan baik. Dugaan bukan untuk melemahkan kita. Sebaliknya menguatkan. Menguatkan hati dan diri. Kita akan lebih kuat dan terus melangkah gagah sekiranya asas yang dibina sungguh utuh dan kuat. Belajar mencari jalan penyelesaian di setiap segala macam masalah. Teruslah usaha, usaha dan usaha lagi. Doa juga disusuli dengan tawakal.

Jangan sesekali membuat perbandingan dengan orang lain. Kamu tempuh itu tidak semestinya orang lain jugak akan alami. Kamu tidak dapat itu bukan bermakna ALLAH tidak adil. Malah ALLAH kasih pada kamu. Pernah juga menulis di entri Kesedihan Hanya Melumpuhkan Anda. Berhentilah Menangis Dan Terus Melangkah Gagah. Mungkin sedikit sebanyak dapat membantu.


 


Itu sahaja. Moga kita pergunakan sebaik-baiknya malam-malam terakhir Ramadhan. ALLAH telah sediakan satu malam yang lebih baik dari seribu malam. Lailatul Qadar. Anda mahu lepaskan?  

Wassalam.

Hami Asraff:

"Bersyukur dengan apa yang ada. Redha dengan apa yang tiada. InsyaALLAH ketenangan pasti dirasa."