Belajar Dari Kehidupan Orang Lain. Aku Belajar Sesuatu Daripada Insan Itu.

by - September 21, 2011





Assalamualaikum w.b.t

Mula tersengih sorang-sorang. Diikuti dengan gelak tawa kecil. Semuanya gara-gara aku membaca kembali entri-entri blog aku terdahulu. Masa mula-mula involve dalam dunia blogging ni. Ayat kelakar. Geli pun ada. Hahaha. Aku gelak lagi. Biasalah, ini yang dinamakan proses pembelajaran. Setiap orang jalani. Lama-lama alami peningkatanlah. Tak kisah apa jua bentuk kehidupan. Semua boleh diguna pakai.

Aku menulis pelbagai. Ikut sesedap rasa. Kadang-kadang ayat dalam entri nampak berfalsafah kononnya. Kadang-kadang cuba mengolah ayat sesantai mungkin. Dan kadangkala cuba buat kelakar. Tapi tak pasti sama ada kelakar atau tidak. Bergantung pada jenis entri yang ditulis. Bergantung pada keadaan yang dialami ketika itu. Dan anda pembaca yang mentafsirkan bagaimana. Jadi terserah pada anda semua. Senyum.

Di luar hujan lebat. Sangat lebat. Pelbagai perkara berlegar di minda sekarang ni. Ikutkan hati mahu saja berkongsi semuanya. Tapi biasalah, berblogging kini tidak dijadikan priority. Maksudnya tidak menjadi keutamaan. Telah diberitahu di dalam entri "Kenapa tak rajin update blog?". Menulis sekiranya ada sesuatu yang mahu berkongsi bersama. Sekiranya ada kelapangan masa. Jadi sekarang terasa kelapangan masa itu. Dan cuba melakar sesuatu.


Aku teringat seorang insan ini. Aku gelarnya sahabat. Seorang sahabat yang aku rasa sungguh mulia. Baik hatinya. Tidak lekang dengan senyuman walaupun aku tahu hidupnya sederhana. Sering dilanda badai. Aku namakan sahabat aku sebagai Iskandar (bukan nama sebenar). Hari tu aku ada berjumpa dengan Iskandar.

"Amacam kehidupan la ni bro?" soalan acapkali aku untuk sesiapa sahaja.

"Macam ni la. Macam hang tengok ni." balasnya ringkas.

"Aku tau la. Maksud aku dah ada buah hati ka beb?" soalan provokasi diajukan.

"Buah hati? Siapa la nak kat aku ni Hami. Rupa tak ada, harta toksah dok cakap la. Lagipun aku lepasan SPM je." kata-kata Iskandar ikhlas.

"Dia mula dah buat ayat cliche dia. Alaa, hang toksah dok buat ayat sedih la. Ada la rezeki hang nanti tu. Yang penting hang kena terus berusaha." aku cuba memberi semangat.

"Aku tau. Tapi biasalah lepasan SPM macam aku ni apa la sangat kerja yang boleh buat. Aku jaga kedai ni je la."

Aku terdiam. Ayat-ayat Iskandar buat aku rasa speechless. Memang ada kebenarannya. Aku cuba faham keadaan itu walaupun sebenarnya aku dah tahu akan hakikatnya. Dunia pekerjaan sangat mencabar di luar sana. Graduan Universiti merebut-rebut mencari pekerjaan. Aku cukup mengerti dengan keadaan ini. Tapi aku tak boleh lunturkan semangatnya.

"Dah dah. Jom aku belanja hang makan jom!" aku tukar topik. Tak mahu terus mengheret rasa bersalah.


Iskandar berkerja sebagai jurujual di sebuah kedai ubat-ubatan seorang kenalannya. Dia kata setimpal dengan kelulusannya. Tiap-tiap hari dia buat kerja yang sama. Buka kedai dalam pukul 9:30 pagi dan tutup pukul 10:00 malam. Dalam seminggu beliau diberi cuti sehari. Beliau tidur di situ. Ada bilik dan segala kelengkapan di ruangan belakang kedai. Dia sorang-sorang. Kesunyian dan kesepian menjadi peneman hari-hari. Beliau tidak pernah merungut. Bahkan bersyukur. Masih punya rezeki dari Ilahi untuknya.

Aku membawa kisah sahabat aku ini untuk menjadi pedoman bersama. Kadangkala kita terlalu berasa yang kita kurang dari yang lain. Tanpa kita sedar yang sebenarnya ramai lagi yang hidup serba kekurangan. Ramai lagi yang tak dapat kecapi seperti mana yang kita dapat sekarang ni. Dengan kata lain kita sangat beruntung. Beruntung dari yang lain. Akhirnya, bersyukur juga yang menjadi keutamaan.

Aku cuba membuat perbandingan dengan Iskandar. Bercakap mengenai kesunyian, ternyata beliau lagi sunyi dari aku. Bercakap mengenai kehilangan ayahanda tercinta, dia jugak kehilangan ibu. Sudah lama ibunya tiada. Bercakap mengenai tiada rakan-rakan. Ternyata aku lebih beruntung daripada beliau. Sekurang-kurangnya aku masih punya sahabat-sahabat yang sentiasa menyokong. Dan sahabat beliau terhad. Hanya beberapa orang. Dan terlalu banyak perbandingan lain yang aku menang awal-awal. MasyaAllah.

Melihat kehidupan insan lain, boleh menjadi pedoman dan iktibar pada diri. Ternyata aku belajar sesuatu daripada insan yang aku gelar sahabat itu.

Justeru, aku melahirkan rasa penuh syukur dengan segala kurniaan ALLAH yang diberikan pada aku. Sekiranya aku fikir aku kurang dari yang lain. Ternyata Iskandar lebih kurang daripada aku. Sekiranya Iskandar fikir yang beliau lebih kurang dari yang lain, ada yang lebih kurang daripada Iskandar. Lihatlah percaturan yang sudah ditetapkan. Pernah menulis entri yang berkaitan di Jangan Mengeluh Dengan Apa Yang Ditimpa. Ramai Lagi Lebih Susah Dari Kamu. Bersyukurlah!



Perkongsian kecil kali ini. Moga membawa pengertian besar untuk semua. InsyaALLAH.

Wassalam.

Hami Asraff:

"Syukur kita masih punya harapan dan semangat untuk terus berusaha jalani hidup. Tiada cara lain, usaha mesti terus. Jangan sesekali putus harap padaNYA. Sentiasa bersangka baik pada ALLAH. Kejayaan pasti milik kita kelak."

You May Also Like

18 comments