Sesi Monolog Dalaman

Wednesday, November 16, 2011

16.11.11




Alhamdulillah.

Terima kasih Ya ALLAH kerana memberi aku kesempatan menghirup udara percumaMU. Terima kasih Ya ALLAH kerana masih memberi aku peluang melata di bumiMU. Terima kasih Ya ALLAH kerana masih memberi aku kekuatan untuk terus melangkah ke destinasiMU.

Aku tahu terkadang aku tersasar dari jalanMU. Aku tahu seringkali aku meninggalkan suruhanMU. Aku juga tahu yang aku acapkali alpa dalam menggalas amanah yang diberiMU. Aku sedar dan tahu, aku terkilas melupai nikmat yang diberikan olehMU.

Tetapi ENGKAU tidak pernah melupaiku walaupun sedetik. Malah ENGKAU terus membantu aku di saat aku perlukanMU. ENGKAU sentiasa menemani hari-hariku. Malah ENGKAU tidak jemu memberi rahmat padaku.

Ya ALLAH, ampunilah aku.

Terima kasih Ya ALLAH memberi nikmat sihat tubuh badan pada usia 26 tahun ini. Aku bersyukur. Terima kasih kepada rakan-rakan di dunia maya yang sudi ucap Selamat Hari Lahir di Facebook dan Twitter aku. Minta maaf sekiranya tak mampu reply satu persatu. Ketahuilah aku hargai. Terima kasih. Banyak-banyak.

Lagu ini terlintas di minda. Harap memberi keinsafan bersama.



Wassalam.

Hami Asraff:

"Ada orang redha di mulutnya sahaja. Tetapi hati tidak turut serta. Sertakan redha untuk kedua-duanya. InsyaALLAH ketenangan akan menjelma."


Wednesday, November 9, 2011

Manusia Tidak Lekang Dengan Kesunyian. Jangan Risau Kita Ada ALLAH.










Assalamualaikum w.b.t


Kadang-kadang aku rasa makin tidak endahkan blog ini. Mahu sentiasa coretkan sesuatu di sini. Tetapi apa kan daya, kekangan masa itu selalu datang menghampiri. Kena duduk berteleku menghadap skrin laptop, jari jemari bersedia menari di papan kekunci dan seterusnya fokus pada penaipan. Baru segalanya berjalan dengan lancar.

Keterujaan menulis datang tak disangka-sangka. Hilang pun tak disangka-sangka juga. Jika kekangan masa bukan penyebabnya, kerajinan perlu diselaraskan sama. Aku rasa kerajinan menaip/menulis adalah faktor utama untuk menjadi seorang blogger. Ah, kalau dah nama kerajinan bukan untuk menulis sahaja. Semua kegiatan kehidupan seharian kita boleh diaplikasikan juga. Jadi mari menjadi manusia yang rajin.

Salam Aidiladha semua. Rasanya masih belum terlambat untuk aku ucapkan. Hidup ini mengajar kita akan erti pengorbanan. Kadangkala kita perlu korbankan sesuatu demi memperoleh sesuatu. Kita tidak mahu. Tapi kita perlu. Demi melihat diri sendiri bahagia. Demi melihat orang lain gembira. Ya kadangkala kita perlu korbankan rasa dan kepentingan diri demi melihat orang lain tidak berduka.

Sebenarnya bukan mahu memperkatakan perihal pengorbanan dalam entri ini. Hanya selingan sahaja sempena Hari Raya Korban ini. Tetapi aku mahu bercerita mengenai kesunyian.

Hari Raya Haji pergi menziarahi sanak saudara di kampung. Bersama-sama keluarga. Adik beradik mak di kampung ada menegur.

"Nampak Miyah ceria ja." Mak, lebih dikenali sebagai Miyah.

"Hmmm, Miyah ceria sebab anak-anak. Depa ada ni tak la sunyi sangat." Kata mak sejujurnya.

Memang benar. Kami anak-anak sumber keceriaan mak. Bila ada kami adik-beradik mak seronok. Mak ceria. Mak tak sunyi. Tetapi apabila semua keluar menjalani hidup masing-masing (belajar dan bekerja) mak kembali sunyi. Tetapi mak pendamkan sahaja. Bagi mak itu adalah lumrah kehidupan. Suratan takdir sudah tertulis begitu. Jadi menyembunyikan kesedihan mungkin salah satu cara terbaik. Mungkin.


Mak pernah bersuara.

"Siapa la tak sunyi. Mak sunyi. Petang-petang paling terasa sunyi. Duduk di kerusi rehat depan rumah sorang-sorang rasa hiba dan sayu sahaja. Tapi takkan nak tunjuk kita sedih selalu walaupun pada hakikatnya memang sedih."

Tersentuh dengan kata-kata mak. Aku tahu mak seorang yang kuat. Seorang yang tabah.

"Mak dok tunggu siapa tu?" Kakak pernah bertanya.

"Mak tunggu ayahlah. Kot kot ayah balik." Senyum.

Kakak tahu mak bergurau. Tapi dalam bergurau, mak memang merindui suaminya. Juga seperti kami merindui arwah ayah. Cuma kerinduan mak lebih tebal berbanding kami. Itu kami terpaksa akur sedalam-dalamnya. Jadi apabila kami rindu, kami sedekahkan surah Al-Fatihah kepada arwah ayah. Juga doa-doa kudus kami. Harap ALLAH menerima doa-doa kami. Kami pohon supaya kami menjadi anak-anak yang soleh dan solehah. Ameen.

Kesunyian. Semua manusia pernah merasa, sedang merasa dan mungkin belum ada yang pernah merasa. Tetapi rata-rata manusia pernah merasa sunyi. Sunyi selalu dikaitkan dengan keseorangan. Kadangkala tidak keseorangan pun ada yang terasa sunyi. Kesunyian jiwa barangkali. Kekosongan jiwa yang belum terisi pada jalan yang sepatutnya. Meronta-ronta seorang diri. Mengharap kesunyian berlalu dan pergi. Tetapi kesunyian tetap singgah tanpa henti.

Sifat lahiriah manusia. Memerlukan seseorang di sisinya. Seseorang yang sudi mengisi kekosongan hati di kala sunyi. Seseorang yang dapat meluahkan rasa hati. Seseorang yang sudi menemani hari demi hari. Semua manusia ingini. Tetapi apakan daya. Tak semua yang kita ingini bakal diperolehi. Bukankah itu perkara biasa? Dan kadangkala juga bila sudah kita dapat, senang pulak hilangnya. Datang singgah sekilas cuma. Membawa rasa sayang, meninggalkan rasa ngilu dan pedih. Perit dan sedih.



Mari kita berfikir kembali. Tanya pada diri. Adakah manusia yang dapat atasi rasa sunyi itu? Adakah manusia yang beri kebahagiaan pada kamu itu? Adakah manusia yang boleh mengisi kekosongan jiwa itu? Adakah tanpa manusia di sisi, kita akan terus sunyi hingga akhir hayat?

Menjawab kembali persoalan di atas. Rasa sunyi itu dari ALLAH. ALLAH beri rasa sunyi itu pada manusia dengan cara menyalurkan pada manusia sebagai pendamping. Tetapi pada hakikatnya segala kebahagiaan itu datang dari ALLAH. ALLAH 'hilangkan' manusia untuk berada di sekeliling untuk kita merasai rasa sunyi. ALLAH hantarkan manusia untuk mengisi kekosongan jiwa. Dan ALLAH takdirkan kita bertemu dengan jodoh, berkahwin dan bahagia hingga akhir hayat.

Jelas bukan semuanya dari ALLAH. Justeru kesunyian itu dapat diatasi sekiranya kita yakin dengan ALLAH dan bukanlah kita mengharapkan manusia mengisi kekosongan hati. Jika rasa sunyi, ingatlah ALLAH sentiasa dekat di hati. Jika rasa keseorangan, ingatlah ALLAH tetap ada menemani hari demi hari. Jika rasa tidak berdaya, ingatlah ALLAH pasti membantu pada jalan yang tak disangka-sangka. 

ALLAH Maha Besar. ALLAH Maha Mengetahui. Jika rasa sunyi, cubalah gapai dan bacalah Al-Quran. Di situ sumber ketenangan hati dan jiwa. Lakukan sesuatu yang anda suka ketika anda rasa sunyi, insyaALLAH rasa sunyi itu akan hilang dengan sendirinya. Carilah sesuatu yang anda suka dan jadikan ia sebagai perkara yang manfaat. Contoh apa yang aku suka adalah MENULIS :)

DIA sedang mengaturkan perjalanan hidup kita. Jangan putus asa dalam mencari rahmatnya. Aku tahu kadangkala begitu mudah untuk melafazkan dengan kata-kata, tetapi amat payah dalam melaksanakan dalam bentuk kerja. Jadi caranya: USAHA, DOA, SABAR, TABAH, JANGAN PUTUS ASA, TAWAKAL. Buat semuanya. Berterusan. Istiqamah. InsyaALLAH. Kita akan peroleh sesuatu di hadapan.




Rasanya itu sahaja. Panjang pulak rasanya. Sekali sekala tulis beginilah. Moga ada manfaat bersama. InsyaALLAH.

Wassalam.

Hami Asraff:

"Kadangkala perlu sembunyi kesedihan demi meraih kegembiraan. Kadangkala perlu membuang keegoan demi meraih kebahagiaan."