Sunday, August 23, 2015

Jangan Pandang Orang Sebelah Mata








Assalamualaikum w.b.t

Memberi salam pembuka wadah bicara. Menyambut salam wajib pada yang membaca. 

Di petang nan indah ini (kalau korang tengah baca ni waktu malam, imagine je waktu petang), ditemani secawan kopi dan seplastik cucur ubi. Oh nikmat. Cuaca di luar redup redup sahaja. Petang yang perfect untuk aku memulakan cerita.

Sebenarnya benda ni dah lama nak story. Since aku berkecimpung dalam dunia Takaful, banyak juga perkara baharu yang aku pelajari dan aku teladani. Biasalah, setiap hari kita pasti akan pelajari benda baru, walaupun sedikit.

Cerita dia macam ni.

*Adjust tempat duduk*

Menjadi seorang Agen/Perunding Takaful ini bukanlah sebuah tugas yang senang. Biasalah, ada orang menganggap pekerjaan ni low standard. Ala, korang tak payah menipu. Aku tahu apa yang korang fikirkan tu. Sebab orang luar termasuklah aku satu masa dulu anggap jadi Agen Takaful ni sesiapa sahaja pun boleh. Ternyata tanggapan aku salah sama sekali. Jadi bila melayari hidup sebagai Agen Takaful ni hang kena lakukan aktivitilah untuk cari klien. Ini perkara wajib. Antaranya kena buat phone call yang korang akan rasa "Hoi aku busylah. Kbai!", lepas tu kena buka booth yang flyers korang buang seminit selepas Agen Takaful bagi tu, then kena direct approch yang korang cecepat melarikan diri dan pelbagai aktiviti lagi.

Jadi tersebutlah alkisah seorang mamat kacak yang namanya terpaksa dirahsiakan. Mamat ni pun seorang Agen Takaful yang berwibawa. Satu hari tu beliau buka booth bersama rakan-rakan di sebuah shopping complex. Aktiviti apabila berada di booth seperti biasalah, approach orang yang lalu lalang sambil menghulurkan flyers. Ada yang ambil, ada yang tidak endah, ada yang betul-betul mahu dengar explaination dan sebagainya.

Mamat duduk sebentar, melepaskan penat sambil membelek-belek proposal form. Anak matanya meliar pada kerumunan manusia yang sibuk membeli belah. Matanya terlihat seorang wanita yang memimpin tangan anaknya. Kira-kira umur wanita itu dalam lingkungan 40-an.

"Assalamualaikum kakak. Maaf mengganggu. Boleh saya pinjam 5 minit masa kakak?"

Sapaan biasa.

"Waalaikumussalam. Oh insurans? Maaf saya tak berminat!"

Laju sahaja wanita itu menjawab. Seperti dah ternanam dalam benak minda, "Ah insurans. Negatif negatif negatif."

Mamat senyum sahaja. Baginya itu perkara biasa.

"Terima kasih akak. Assalamualaikum."

Wanita itu berlalu dengan meninggalkan kesan kelat di pinggir wajah. Kedengaran beliau berkata sesuatu pada anaknya.

"Adik, besar nanti jangan jadi macam ni ya!"

Wajah anak kecil itu terkebil-kebil. Walaupun dalam lingkungan umur 9 tahun, tapi mungkin masih belum mengerti semuanya.

Mamat tetap senyum tenang. Tabahnya hari Mamat. Beliau meneruskan aktivitinya semula. Approch orang, edar flyers, explain sebaik mungkin, senyum.




*******************






Siapa Mamat sebenarnya? Sebelum Mamat bekerja sebagai Agen Takaful sepenuh masa, Mamat bukanlah calang-orang orang. Beliau berjawatan sebagai Project Manager di sebuah company swasta. Gaji bukan kecil. Persoalannya, kenapa Mamat mahu menjadi Agen Takaful? Adakah dengan mengedar flyers, terus dipandang serong?

Tidak salahkan sesiapa. Itu lumrah. Kita telah diasuh dan dididik dengan keadaan begini sejak sekian lama. Keluar Universiti kena jadi Doktor, kena jadi Lecturer, kena jadi Lawyer, kena jadi Engineer. Pernah tak kita diasuh, keluar Universiti, kena jadi Businessman, kena jadi Agen Insurans/Takaful? Memang tak pernah.

Wanita tadi tidak tahu, gaji Mamat yang dipandang hina itu lebih tinggi dari gaji beliau sebagai Project Manager, Engineer, Lawyer, Lecturer dan sebagainya. Ya ini kisah benar.

Aku bawakan kisah Mamat ini sebagai pengajaran teladan bersama. Jangan terlalu mudah memandang orang sebelah mata. Jangan terlalu mudah memperlekehkan orang lain. Kita tidak pernah tahu, orang yang kita perlekehkan jauh hebat berbanding kita. Ingat. Sampai bila-bila.

InsyaAllah nanti saya tulis mengapa saya pilih kerjaya sebagai Agen Takaful dan meninggalkan kerjaya sebagai Lecturer dan Engineer sebelum ini. Doakan!

Moga Allah bersihkan jiwa-jiwa kita.






Hami Asraff:


Tidak perlu sentiasa mendongak ke langit. Adakalanya kau perlu tunduk memandang bumi. Itu permulaan kau mengenal hidup ini.



Thursday, August 13, 2015

Menyimpan Wang Perlukan Disiplin Dan Kesungguhan





Kagum.

Aku kagum dengan kesungguhan memberku. 

Ceritanya begini. 

Member aku, Shariman (bukan nama sebenar), seorang yang berjimat cermat. Seorang yang kuat menyimpan. Dalam setahun dia boleh menyimpan RM12,000 dalam akaun banknya. Walhal gajinya sebulan hanya RM1600 maksimum. Kagum bukan?

Jadi aku korek rahsianya. Waktu tu aku masih menjadi seorang Project Engineer. Aku jarang tengok Shariman lunch di tapak pembinaan. Banyak kali aku ajak, mesti dia menolak perlawaan aku dengan baik.

Ada sekali tu,

"Jom lunch!"

"Sorry Hami. Aku dah makan kat rumah."

Seingat aku, ini ajakan aku kali ketiga. Masih ditolaknya. Tidak mengapa, mungkin memang dia dah makan. Itu fikir aku.

Tapi esoknya aku ajak lagi. Tapi kali ini beliau akur. Dia bersalah mungkin. Sedangkan aku tiada masalah. Masa ini aku mulakan cerita.

"Aku tengok hang ni Shariman macam jarang makan la, badan sihat jugak!"

Aku mulakan perceritaan dengan berseloroh. Tak dinafikan, badan Shariman memang gempal sikit.

"Haha. Kau perli aku ke ni? Takdelah bro. Memang aku selalu makan kat rumah. Dekat site aku minum je. Lagipun boleh berjimat."

Memang aku selalu nampak Shariman sentiasa bawa berbotol-botol air mineral dalam raga motosikalnya.

"Wah baguslah kalau berjimat cermat. Tapi janganlah berjimat sampai tak makan langsung sudah bro! Ke kau simpan duit nak kahwin?"

So aku bagi soalan game over terus. Biasanya macam tu la kan? Sebab utama lelaki kalau simpan duit for sure untuk berkahwin.

"Mestilah bro. Yang tu nombor satu. Haha. Tak adalah, calon pun tak ada. Aku simpan duit lebih kepada kecemasan. Mana tau apa-apa terjadi pada masa depan, boleh guna duit tu. Lagipun memang kita kena menyimpan kan?"

Waktu ni aku dah start kagum dengan Shariman. Sikit demi sedikit aku cuba selongkar perihal penyimpanan duit beliau secara konsisten. Pada mulanya beliau agak segan. Tapi bila aku suruh berkongsi, beliau makin galak bercerita.

"Aku tak ada komitmen apa sangat Hami. So nak tak nak aku kena simpan. Aku akan pastikan setiap bulan aku akan simpan RM1000. Aku sorang cukuplah guna RM600 je. Lagipun aku bujang. Naik moto buruk je. Duduk rumah abang aku. Tapi setiap bulan aku hulur juga kat abang aku tak pernah miss. Cuma dekat diri aku, aku elak untuk beli benda-benda yang tak penting. Kalau masih boleh guna, boleh pakai, aku tak akan tukar ganti. Kalau bab makan pun macam tu. Cukup makan ala kadar. Yang penting kenyang."

Panjang beliau bercerita. Naik malu aku dengan beliau. Aku waktu tu Project Engineer. Gaji besar kononnya. Beliau Site Supervisor, gaji lebih kecil berbanding aku. Tapi menyimpan melebihi aku. Gua kagum sama lu bro! Sungguh!


******************************************


Cerita ini dah lama. Cuma baru berkesempatan untuk bercerita di sini. Aku belajar sesuatu dari sahabat aku itu.

Benarlah kata orang, 

Bila dah bekerja, bukan berapa banyak yang kau dapat. Tapi berapa banyak yang kau boleh menyimpan.

So point yang aku cuba nak sampaikan di sini adalah, bila kesungguhan dan disiplin disatukan, insyaAllah kita mampu berjaya. Bukan sahaja dalam aspek menyimpan wang, tapi boleh diaplikasi untuk semua perkara.

Tepuk dada, tanya hati, tanya akal, tanya kesungguhan, adakah kita mampu lakukan?