Tuesday, June 21, 2016

Hari Raya Atau Takaful? Yang Mana Perlu Didahulukan?



"Saya rasa nantilah saya ambil Takaful. Lagipun raya dah nak dekat ni. Maaf ya Encik Hami."

"Eh tak perlu minta maaf. Awak tak ada buat salah apa pun."

"Ya la Encik Hami dah explain semua. Tiba-tiba saya tak nak ambil."

"Hahaha. Tak ada masalahlah. Memang tugas saya untuk sampaikan. Tapi bukan tugas saya untuk paksa awak ambil Takaful. Yang penting saya happy dah lepas tanggungjawab saya sampaikan."

"Tapi insyaAllah saya akan ambil dengan Encik Hami."

"Errr... Tak apa awak nak ambil dengan siapa pun. Yang penting awak ada perlindungan Takaful. Itu paling penting di antara terpenting."

"Saya rasa bersalah pulak Encik Hami cakap macam tu. Tapi dekat nak raya ni biasalah. Semua nak pakai duit. Beli itu beli ini."

"Jangan risau. Saya faham. Tapi kalau awak lebih faham fungsi keperluan dan kehendak itu, insyaAllah awak akan ambil Takaful. Tapi takpe, awak settlekan hal raya awak dulu. Paling penting awak happy, balik kampung dengan selamat." 

😊

                 ***********************

Perbualan saya dengan seorang prospek. Beliau memang inginkan Takaful. Tetapi hari raya menjelang tiba membatasi. Itu perkara biasa. Tapi bila saya dah balik rumah, si prospek tadi whatsapp saya. Mungkin rasa bersalah bersarang dalam jiwa.

"Saya terfikir memang betul kata-kata Encik Hami tu. Buat saya tersentak. Kalau gitu saya setuju nak ambil pelan hibah yang Encik Hami propose tu."

Tugas saya hanya sampaikan. Tugaskan kalian putuskan. Saya tidak pernah memaksa. Tapi saya akan cerita supaya kalian faham. Ambil setelah benar-benar faham.

Sebelum balik, saya bercerita sesuatu padanya.

"Setiap hari saya drive kereta ke sana ke mari. Saya memang boleh control stereng kereta saya. Saya boleh berhati-hati. Tapi saya tak boleh control kereta di kiri dan kanan saya. Jika ditakdirkan ada kereta langgar saya dan saya meninggal, apa persediaan yang saya dah lakukan? Apa yang saya tinggalkan untuk orang yang saya sayang? Saya hanya ada seorang mak. Jika saya ditakdirkan meninggal dunia, saya hibahkan wang pampasan pada mak saya RM500k. Ya RM500k bukanlah jumlah yang banyak bagi sesetengah orang. Tapi dengan wang sejumlah itu mampu menyelesaikan banyak perkara. Juga mungkin itu jasa terakhir saya pada mak saya." 😢

Panjang lebar saya terangkan. Rupanya itu yang menjentik hatinya. Semua itu dari Allah. Saya cuma pengantara.

Tidak pernah terlambat untuk kita bersedia. Yang terlambat adalah bila kita tidak lakukan apa-apa. Takaful bukan untuk saya. Tetapi Takaful untuk anda semua.

😊

TEMUI SAYA DI SINI:

Hami Asraff Bin Ab. Halim 
Executive Wealth Planner
Prudential BSN Takaful
+6019-4522171 (WhatsApp/SMS/Call) 
Email: hamiasraff (at) gmail (dot) com
Instagram: hamiasraff 
WeChat: hami_asraff




Monday, May 23, 2016

Beri Ganjaran Pada Diri Sendiri


Idea entri ini sebenarnya dari Instagram. Macam biasalah, Instagram sentiasa pantas dalam mengepost gambar dan caption. Jadi aku panjangkan di sini sebab sini boleh membebel. Rindu oh nak membebel panjang-panjang.

Sepanjang minggu lepas aku memang busy gila. Boleh dikatakan setiap hari ada appointment dengan prospek dan klien. Banyak agenda nak kena uruskan sebelum nak bercuti puas-puas di London 25 Mei - 1 Jun 2016 ni. Yeah tak sabar dan tipulah kan kalau tak excited. Makanya, sebelum pi bercuti ni, kena settlekan banyak benda. Yer la baru pi bercuti dengan aman damai dan sentosa.

Cuti dua hari Sabtu dan Ahad ni aku nak rewardkan diri sikit. Reward dekat diri sendiri aku ni biasanya akan beli pakaian dan makan yang best best sampai dah bulat badan ni hoi. Lagipun memang nak cari satu sut untuk dinner di London nanti. Tema depa bagi tu adalah Red, Blue and White. Jadi seperti biasalah, jari jemari pantas menggoogle. Dan antara yang menarik pandangan mata gua adalah...











Depa kat atas ni pakai memang la nampak smart, sebab stok badan model segala. Kalau aku pakai ni, semak ada la. Haishhhh. Tak kira tak kira! Kena cari sampai jumpa jugak!

Jadi dipendekkan cerita, aku pi shopping di Paradigm Mall. Dari satu kedai ke satu kedai. Paling menarik perhatian cuma 2 kedai. Maybe sangat kena dengan citarasa aku kot. G2000 dan H&M. Aku ni bukan jenis nak pilih lama-lama. Aku mudah boring kalau shopping lama-lama ni. Hahaha. So kalau berkenan, tengok harga berpatutan dan terus sambar.

Makanya, aku berjaya jugalah sambar blazer di H&M. Harga pun not bad.



Yay or Nay? Tau la belemoih. Hopefully okaylah. Nanti nak cari hat lain pulak. Beli blazer ni tak pernah rugi sebab kerja aku pun memang banyak nak kena pakai blazer. Jadi berpatutanlah. 

Okay itu saja ingin berkongsi. Doakan aku selamat pergi dan balik London nanti. InsyaAllah nanti aku coretkan kisah-kisah di London. Doakan aku memiliki kerajinan untuk update itu. Hehe.

Selamat malam. Assalamualaikum.

Saturday, May 14, 2016

Photoshoot Ala-Ala Korporat Katanya


Assalamualaikum w.b.t

Hai apa habaq semua? Moga sentiasa sihat dan bahagia. Sebenarnya entri ini bersifat saja-saja. Sekarang tengah ada masa terluang. Sedang menunggu ketibaan klien. Biasalah, sambil menunggu tu, belek handphone. Jadi bagi menghilangkan keboringan yang melanda, aku editlah gambar.

Memang kalau edit gambar berjam-jam lamanya. Sejak kemunculan Instagram, apps yang aku suka edit cumalah satu, iaitu Vscocam. Apps inilah yang aku guna sejak berzaman untuk Instagram aku tu. Edit punya edit, kat bawah inilah hasilnya. Oh ya, gambar photoshoot ini semua berlangsung bulan lepas. Tujuan untuk group aku. Ye la ada gambar ala-ala korporat ini senang. Kalau ada apa-apa yang melibatkan gambar formal, hah nindia dah ada.

Makanya, selamat menghayati gambar-gambar gua di bawah. (Keh keh keh bajet ada orang kisah).
















Ada perasan sesuatu dengan gambar-gambar aku di atas? Apa tak perasan? Okey okey takpa, tak ada masalah. Aku pernah upload di Instagram, orang tanya,

"Eh Hami awat muka tak senyum?"

"Hehe saja ja. Depa nak tema muka serius. Tu semua muka tak senyum. Eh ada satu je gambar senyum. Cukuplah!"

Okey tu je nak kongsi. Sehingga bertemu lagi di lain entri.

Jaga hati. Jaga diri.


Hami Asraff:

"Jangan kuburkan impian kerana sukarnya laluan. Jadikan kesukaran itu sumber kekuatan untuk kau terus berjalan ke hadapan."


Thursday, May 5, 2016

Blog... Di Sini Bermula Segalanya...


Menulis blog ini seperti menulis diari. 

Itulah yang aku terfikir bila aku start menulis di sini. Apa sahaja yang terlintas di fikiran, akan diupdate di sini. Segala aktiviti seharian, akan catat di sini. Perkara yang menyeronokkan, perkara yang tidak menyeronokkan, dan segalanya. Ya, itu yang aku buat semenjak aku mula menulis di blog ini pada 7 tahun lepas. 7 tahun adalah tempoh masa yang agak lama. Dah Tadika pun kalau diukur dengan usia seorang budak.

Banyak aku belajar dari blog ini. Di sinilah bermula segalanya. Dari tidak dikenali, dikenali, dari menulis suka-suka, alhamdulillah boleh publish buku. Dari tiada networks, alhamdulillah makin ramai networks, dari aku tidak mengenal dunia, lebih buat aku kenal dunia.

Jadi bila aku tengok kenapa blogging dah tidak sepopular dulu, aku dapat rangkumkan. Semuanya cumalah satu perkara.

SMARTPHONE.

Ya, aku akui benda ni. Dulu masa aku start menulis blog, bagi aku dunia internet ini hanyalah di PC. Berblogging, bersosial network segala hanyalah di laptop semata-mata. Keterujaan online dulu dan sekarang sangat jauh beza. Dulu tak sabar balik kelas, buka laptop dan mula menulis. Yes dulu aku hanya pakai handphone Nokia 3315 sahaja. Mungkin budak hari ini tidak sempat merasa semua tu. Jadi faham sajalah bagaimana rasa happy bila dapat online di laptop. Dunia online kau di laptop semata-mata. Sebab tu kalau kau dah start menulis, start online, akan betul-betul online. Betul-betul hargai. Kadang tu boleh spend berjam-jam di laptop, hanya nak update blog. 

But now semua tu hanya tinggal kenangan. Semua orang hari ini, handphone tak lekang dengan tangan. Walaupun boleh je update blog di handphone, tapi semua tu dah tak sama. Feel pun dah tak sama. Orang hari ini lebih suka gunakan sosial media sebagai medan interaksi. Facebook, Instagram, Twitter lebih cepat dan pantas dan memberi info, dalam menyampaikan berita. Sebab tu sikit demi sikit orang makin melupai dunia blog.

Dan termasuklah aku. Jadi blog kian terabai. Bersawang. Baik update di social media. Mudah dan lebih berkesan. Tapi bila difikirkan balik, jika aku tak mula menulis sejak dari dulu, social media tu tak memberi apa-apa erti pun. Jadi, blog ini adalah punca segalanya. Tidak adil kiranya aku mengabaikan tempat yang buat aku kenal dunia penulisan, medium yang buat aku ingin tulis dan tulis lagi.

InsyaAllah aku akan terus menulis di sini. Biar tiada siapa pun yang sudi membaca, tetapi sekurang-kurangya aku gembira dan puas dengan apa yang aku lakukan. Memang akhirnya pun kita nak puaskan hati sendiri juga.

Senang sahaja jika mahu terus konsisten update blog. Update segala kegiatan harian di sini dan kurangkan update di laman sosial. Barulah blog ini akan terus hidup. Moga aku istiqamah. Banyak mahu bercerita sebenarnya. InsyaAllah kita berjumpa lagi di lain masa.

Aku tinggalkan korang dengan sebuah lagu yang aku minat sejak sekian lama.


Di Sini Bermula - Dayang Nurfaizah

Di sini bermula segala-galanya 
Di tepian pantai saat bayu berbisikan 
Antara kita oh tersembunyi satu rahsia 
Tak terucap sepatah kata 
Tiada bahasa

Siulan sang unggas menciptakan irama 
Desiran sang ombak bagai mengerti 
Debaran di hatiku

( korus ) 
Di saat ku berlalu 
Dikau memanggil namaku 
Kau dekati diriku ini 
Lalu kau genggami tanganku 


Dan menyatakan hatimu 
Sekian lamanya kau menyinta 
Namun tak terluah perasaanmu

Senyuman terukir manisnya di pipi 
Menawan di hati 
Kusimpan di kalbu tuk penawar rindu

Terharunya di hati mendengar perasaanmu 
Tak perlu resah lagi oh kasih 
Terima dikau oh... sayangku 
Antara dikau dan aku 
Kini bahagia melayari lautan cinta
Abadi...

Di sini bermula...

Memang minat lagu-lagu Dayang Nurfaizah. Haha entah kenapa.

Okey sudah mahu tidur.

Moga esok sentiasa memberi sinar.