Tuesday, March 24, 2015

Student Tak Boleh Ambil Takaful Ke?





Assalamualaikum w.b.t

Banyak dapat mesej di WhatsApp dan PM di Facebook tentang Takaful. Alhamdulillah, terima kasih sudi bertanya. Antara soalan-soalan glemer yang sering dilemparkan adalah:

"Saya masih seorang student, bolehkah jika saya mahu mencarum dalam PruBSN Takaful?"

Oh biasalah, jawapannya mestilah boleh.

TAPI... Saya tidak galakkan.

Eh eh, orang nak ambil Takaful dengan dia, tak galakkan pula. Apa ingat kami (para student) ni tak terdedah pada risiko bahaya? Tell me why? Why?

Amboi teremosi di situ. Sabaq naa adik-adik. Bagi abang ruang nak explain. Dengaq dulu. Satgi baru tanya. Okey macam ni. Saya ada sebab munasabab yang kukuh kenapa saya tak galakkan seorang student untuk mencarum dalam Takaful.

1) Income

Kalau dah nama student, confirm-confirm masih belum ada income tetap. Kalau yang kerja part time kat Seven Eleven tu tak dikira. Ni income yang betul-betul income, yakni dapat duit bulan-bulan. Jadi kalau dah tak ada income guane nak mencarum dalam Takaful ye dak? Sebab bayaran untuk Takaful perlu dijelaskan setiap bulan. Yang tu sebab utama kenapa saya tak galakkan. Nanti kalau dah semester terakhir dan dah rasa bau-bau akan dapat kerjaya yang diidamkan, teruslah contact gua. InsyaAllah boleh advice sedikit sebanyak.

2) Komitmen

Komitmen seorang student haruslah belajar, belajar, belajar, bercinta, belajar, belajar dan belajar. Maka jadinya tidak perlu bersusah payah nak membanting tulang empat kerat untuk buat kerja-kerja lain. Dok Universiti ka, mana-mana pusat pengajian tinggi, tak perlu nak fokus hal-hal lain. Komitmen belajar tu yang terutama. Membeli Takaful ni sama macam hang beli kereta la. Nak tak nak hang kena bayar duit kereta bulan-bulan. Jadi dah kalau komitmen tak ada lagi, macam mana nak bayar? Bab parents tanggung tu nanti aku cerita di bawah.

3) Bebanan

Aku tau kalau jadi student ni dah banyak sangat bebanan. Dengan assignmentlah, kena attend kuliahlah, quizlah, test lagi, bercinta lagi (eh?), jadi tak perlu nak tambah bebanan korang memikirkan hal Takaful. Buat menyemak akal fikiran aja dong. Time aku jadi student dulu bukan main berjimat cermat kalau bab duit. Nak makan pun rasa ragu-ragu. Nasi bujang senantiasa. Tak kisah lah sama ada PTPTN atau Biasiswa atau PAMA, yang penting bebanan akan timbul jika duit yang keluar tu bukan dari hasil titik peluh kita sendiri. Mengerti?

Jadi kalau kami para student ni berdegil nak ambil Takaful juga macam mana?

So kalau nak juga ambil Takaful, make sure bagitau parents tentang benda ni. Kalau parents atau boyfriend (jangan mengada-ngada) korang boleh tanggung, langsung tak ada masalah. Jadi yang rasa dia student dan awareness tentang Takaful ni dah mula meresap dalam sanubari, kaborlah dekat parents yang awak perlukan Takaful untuk melindungi diri dari segala ancaman bahaya. InsyaAllah jika anaknya punya awareness yang tinggi, apatah lagi parentsnya. Pasti kesedaran tentang Takaful itu membuak-buak dalam diri.

Justeru, faham ya? InsyaAllah saya jenis tak memaksa orang ambil Takaful. Persediaan menghadapi itu lebih penting dari segalanya. Kalau tak faham seperti biasa, korang boleh contact aku di bawah ni. Dan kepada sesiapa sahaja nak tau pasal Takaful segala, jangan segan silu, contact gua. Boleh pekena teh tarik barang segelas dua. Okay dah.

Terima kasih.


(P/S: Sorry, penggunaan kata nama "Aku", "Saya" dan kadang-kadang "Gua" adalah mengikut kesesuaian ayat dan bertepatan dengan tema blog "Abstrak Jiwa" ini. Heh.)



TEMUI SAYA DI SINI:

Hami Asraff Bin Ab. Halim 
Perunding Takaful
Prudential BSN Takaful
+6019-4522171 (WhatsApp/SMS/Call) 
Email: hamiasraff (at) gmail (dot) com
Instagram: hamiasraff 
WeChat: hami_asraff


Thursday, February 26, 2015

Ubah Cara Kita Berfikir. Kita Mampu Mengubah Dunia.


2.46 pagi.

Kelawar Man sedang menguasai diri. Nilai-nilai insomnia mula menyerap pada diri. Seperti dahulu kala. Bertepatan dengan tema Blog Abstrak Jiwa.

Coretan hidup di kala insomnia.

Merayap ke susur sesawang. Youtube menjadi pilihan. Agenda utama jika membuang masa dalam dunia tanpa sempadan. Hasil rayapan, terjumpa video-video yang menyentuh jiwa.

Video kat bawah ni dah pernah ushar. Mungkin di antara kita pun pernah menontonnya.




Video yang simple. Tapi mesej yang kebaboom. Antara sedar atau tidak, banyak perkara-perkara penting yang kita dah lalui dalam hidup ini. Ada happy, tak happy pun bukan main banyak lagi. Kekadang, kita terlalu ambil mudah dengan segala yang berlaku. Kita memperkecilkan hal-hal yang remeh. Endah tak endah.

Dalam video yang dipaparkan, seorang lelaki buta meminta sedekah dengan menulis,


"I'M BLIND. PLEASE HELP."


Ya itu yang kita perasan. Bila kita melalui pakcik ini, kita sedar dan kita tahu pakcik ini sememangnya buta. Dan sememangnya memerlukan bantuan. Dan dah berapa ramai kita melihat pakcik-pakcik begini. Dah terbiasa. Makanya, tidak ramai yang membantu (bab ikhlas itu cerita lain) dek kerana "gejala biasa" yang kita sering pandang.

Dan tiba-tiba muncul minah misteri menyelamatkan keadaan. Dengan sedikit sentuhan magiknya, ramai yang bersedekah dan menghulur bantuan. Apa rahsianya?

"IT'S A BEAUTIFUL DAY AND I CAN'T SEE IT."

Beliau mengubah sedikit sahaja, dan segalanya berubah. Kerana apa? Kerana kita merasa. Emosi kita ada. Dan kita berasa dekat dengannya even ianya perkara biasa. Itu yang terjadi dalam kehidupan sehari-hari. Banyak perkara-perkara yang membebankan dek kerana minda dan hati telah dikawal sedemikian rupa.

Cara kita berfikir, cara kita bertutur, cara kita bertindak, cara kita mengawal emosi dan sebagainya. Kita takut untuk mengubah apa yang telah tersedia. Kononnya kita telah berada di zon selesa. Walhal masih banyak yang belum diteroka.


Video di bawah antara salah satu rutin harian yang biasa kita lakukan. Mungkin kita perlu sedikit perubahan.




Start dari hari ini, jom kita perlahan-lahan berubah. 

Kita adalah apa yang kita inginkan. Siapa tahu, dengan sedikit perubahan, kita mampu mengubah dunia. Andai tidak mampu mengubah dunia, sekurang-kurangnya mampu mengubah diri ke arah lebih baik.


Hami Asraff:

"Tidak perlu menyesal dengan perubahan. Menyesallah jika tidak berubah dari sekarang."