Thursday, July 27, 2017

Hidup Tidak Seperti Apa Yang Kita Jangka


Berada di JPJ Cawangan Bangi. Memang dah tahu kalau datang JPJ hang kena banyak bawa bersabar. Aku datang ambil nombor giliran. 4192. Dan sekarang nombor giliran 4115. Maknanya ada 82 orang lagi kena tunggu untuk sampai pada aku. Nampak tak kenapa kena banyakkan bersabar?

Jadi bagi tak melengahkan masa, aku ambil keputusan untuk ke Pejabat Pos Bangi. Memang cadangnya lepas ke JPJ nak ke Pejabat Pos. Nak dipendekkan cerita ini, aku dah sampai Pejabat Pos dan ambillah barang aku. Kekecewaan melanda. Ini padahnya kalau beli pakaian via online. Memang tak 100% sama dan seperti kita expect. 😭

Masa dilengahkan lagi. Dari Pejabat Pos aku balik rumah sebentar. Terlupa nak print bukti saman yang aku dah buat. Aku rasa dah habis melengah masa dah. Dari rumah sewa terus pecut ke JPJ Bangi. Dalam 5 minit je pun. Tercungap-cungap sampai. Takut nombor giliran dah terlepas. Korang agak-agak nombor sekarang berapa? Tak payah agak, aku bagitau. 4137. So ada 60 orang lagi weh. Gilalah! Kiranya aku berkampung di JPJ ni ke macam mana. 🙄

Sebab tu lah boleh terhasilnya entri ini. Ada 2 moral story dari cerita aku ini:

1) Jangan korang bertangguh. In any situation or pekerjaan. Memang rasa benda tu simple je kadang-kadang. Tapi benda simple tu yang kita terlepas pandang. Bertangguh nampak macam settlekan masalah. Tapi sebenarnya dengan bertangguh kita sedang menambah bebanan yang baru.

2) Jangan beli barang online kalau rasa tak yakin. Aku ni boleh dikatakan kerap juga la beli barang online. Memang rasa mudah. Tak perlu bersusah payah nak ke mall bagai. Boleh beli, kalau korang rasa barang tu confirm kualiti, memang tarak hal. Kalau sebaliknya baik elakkan.

Okey itu je la nak berkongsi. At least tak krik krik sangat blog ni (walaupun memang krik krik pun). Kbai. 😂


Wednesday, June 7, 2017

"Bro, Betul Ke Takaful Ini Sebuah Komitmen? Kalau Tak Mampu Macam mana?"




"Hami, aku tengok bukan orang tak nak Takaful. Tapi kadang-kadang dia tak mampu."

Tiba-tiba terpancul ayat dari seorang sahabat. Air kopi di depan mata dihirup lambat-lambat. Sedang bersesi moreh atau bahasa hipsternya adalah lepak.

"Amboi memang sangat tiba-tiba hang ni. Sebab tu la Takaful ni untuk orang yang mampu. Kalau orang tu tak mampu, aku akan suruh dia utamakan hal-hal yang lain dulu."

"Macam mana kalau orang tu nak sangat Takaful tapi dia tak mampu? Awereness dia tinggi, tapi dia betul-betul tak mampu."

Banyak pulak soalan member aku ni. Selalu tak mau sembang pun pasal Takaful. Malam ni dia naik syeh pulak. Takpa kita layan.

"Kalau awereness dia tinggi, tapi dia tak mampu, aku akan ajak dia jadi Ejen Takaful. Hahahaha."

".........."

"Okay tak kelakar. Okay macam ni la bro. Boleh dak hang senaraikan pada aku keperluan asas hang dan komitmen hang setiap bulan? Yang kalau hang tak bayaq komitmen hang ni hang akan rasa hidup hang akan dihantui."

"Macam biasalah. Bayar rumah, kereta, bil api, air, telefon, astro, PTPTN, personal loan, bagi parent. Haaa yang ni ja la kot."

"Hang pasti ini saja?"

"Ya la kot."

"Takaful hang letak celah mana?"

"Eh Takaful pun sebuah komitmen ka?"

Sengaja bagi soalan menguji minda di malam yang hening ini. Dan aku dah boleh agak itu jawapan yang ditampilkan.

"Tu la hang aku nak cerita asyik mengelak. Mai telinga hang dekat aku sikit. Dengaq elok-elok. So tadi hang dah senaraikan semua komitmen bulanan hang kan? Maknanya komitmen ni, nak tak nak hang kena bayaq. Kalau terlupa nak bayaq, itu mencari nahas. Wajibalqunnah. Soalan aku, kalau ditakdirkan sebulan hang sakit yang menyebabkan hang tak boleh bekerja selama sebulan, agak-agak menjadi satu masalah besar tak?"

"Sangat masalah besar."

"Then, siapa nak bayar all the commitment? Isteri hang? Isteri hang tak kerja kan? And even isteri hang kerja sekali pun, aku rasa semput jugak dia nak bayaq komitmen setiap bulan tu. Itu cerita dia kalau hang tak mampu kerja sebulan. Kalau hang tak boleh kerja 4, 5 bulan? Atau dah tak bekerja selama-lamanya? Hang paham kan maksud aku?"

Hanya sebuah anggukan lambat yang kelihatan. Tiada sebutir perkataan keluar dari bibirnya. Mungkin sedang menghadam apa yang aku perkatakan.

"Waktu ni la peranan Takaful bertindak. Takaful yang hang rasa bukan sebuah komitmen tadi yang akan menyelamatkan the whole income hang. Takaful hang ni jugak yang akan protect semua hang punya expenses. Macam mana? By Hibah Takaful lah. Even benda ni kecil, tapi sebenarnya dia la penyelamat untuk segalanya. Hang jujur dengan aku, agak-agak hang ada tak simpanan RM200,000 tak sekarang dalam akaun?"

"Bukan kata RM200,000, RM100,000 pun aku tak dak dalam akaun bank aku."

"See... Ini yang aku cuba sampaikan. Kalau hang ditakdirkan meninggal dunia hari ini (bukan nak minta), apa yang hang tinggalkan pada orang yang hang sayang? Sebidang tanah? Sebuah rumah banglo? Atau bebanan hutang? Atau full of commitment yang perlu dibayar setiap bulan?"

Kali ini nampak muka member seakan tersentak. Macam clueless.

"Sebab tu la aku pung pang, pung pang dok cerita dekat orang pasal Hibah Takaful ni. If anything happen to you, hang boleh hibahkan sejumlah wang tunai terus kepada isteri hang. RM200,000 ka, RM500,000 ka and even RM1 juta sekali pun tanpa perlu difaraidkan. 100% duit tu akan dapat kepada isteri hang. So agak-agak dengan sejumlah wang tu, boleh tak untuk isteri dan anak-anak hang survive? Boleh bayar hutang dan komitmen? For sure jawapan dia boleh."

"Ya Allah Hami, selama ni aku tak tau pun pasal Hibah Takaful bagai ni."

"Biasalah bro, tak semua orang tau. Tak tau takpa, yang penting ingin tau. Itu lebih penting di antara terpenting."



 **************************** 


Akhirnya sahabat saya tadi mencarum Takaful dengan saya dengan nilaian RM1 juta dihibahkan kepada isteri jika ditakdirkan berlaku perkara tak diingini di masa akan datang. Ambillah peluang dan ruang untuk ambil tahu dan bertanya.

Saya tak pernah rugi apa-apa. Tapi saya akan rasa sedikit kecewa jika tidak mampu sampaikan perkara manfaat ini pada semua.

Hibah Takaful bukan untuk saya. Tapi untuk awak, kamu, dia, mereka dan kita semua.

Seperti biasa boleh hubungi saya seperti di bawah. Tanya je apa pun, insyaAllah saya akan settlekan kebuntuan hampa semua.


TEMUI SAYA DI SINI:

Hami Asraff Bin Ab. Halim 
Executive Wealth Planner
Prudential BSN Takaful
+6019-4522171 (WhatsApp/SMS/Call) 
Email: hamiasraff (at) gmail (dot) com 
WeChat: hami_asraff

Thursday, June 1, 2017

Aku Dan Nescafe


Sakit kepala.

Kepala pening bervertigo.

Peluh bercerau-cerau.

Benda ini jadi balik. Biasanya akan datang time petang-petang. Aku selalu akan sambar panadol actifast. Telan dan 2 minit kemudian akan lega. Tapi kadang ambil masa agak lama untuk reda. Aku tau bukan elok pun kalau ambil panadol ni. Tapi itu je la solution yang aku selalu buat. Eh tak tak. Solution terpantas aku selalu ambil adalah NESCAFE.

Okeylah aku terpaksa buat pengakuan. Aku dan Nescafe memang kawan baik pun. Sehari aku tak nikmati nescafe badan dah lesu semacam. Sekurang-kurangnya kena ambil 2 cawan nescafe sehari. Pagi dan petang. Itu sekurang-kurangnya, kalau selebih-lebihnya bercawan-cawan, bergelas-gelas, bertin-tinlah nescafe setiap hari.

Teruk kan? Aku ni dah tahap addicted tahu.

Korang mengalami macam aku tak? And ada solusi tak terhadap permasalahan ini? Kalau ada cer try bagi suggestion tengok.




Tuesday, May 23, 2017

Rasa Yang Tidak Ingin Dilepaskan

Melewati saat sepi ini hati kian kosong. Galau. Kontang. Bagaimana ingin ke masa hadapan andai kaki tidak pernah berganjak dari tempatnya. Tubuh di sini, jiwanya entah di mana. 

Keadaan itu buat hati makin pilu. Beribu cara telah dikoyak, diredah, dihampar, namun semuanya hampa. Langsung tidak memberi kesan pada hati ini. Malah ianya kian parah sekali.

Ini bukan sesi untuk salahkan kau, salahkan aku. Bukan. Ini masanya untuk kita muhasabah. Muhasabah tentang apa yang telah kita jalani. Biar semua tahu, rasa itu bukan dibuat-buat. Tetapi ianya hadir tanpa kita sendiri sedar.

Acapkali kita mula bergerak ke hadapan, bayangan itu akan sentiasa mengekori perlahan. Adakalanya kita mula berlari laju, bayangan itu pun tampak maju. Kita bukan buat salah. Tetapi hati ini berbalah. Antara mahu lepas, antara mahu buang, antara mahu simpan dalam genggaman. Pilihlah kau mahu yang mana.

Bukan kita tidak mahu seberang sana. Tetapi seberang sini tampak lebih menawan. Seberang sini seperti mengikat kaki. Seperti digertak, "Kau jangan lari ke mana-mana. Duduk diam di sini."

Mungkin itu sebabnya. Bukan tidak punya rasa yang lain. Tetapi rasa yang lalu itu sukar dilepaskan. Beri masa. Mungkin tiba masanya, kau akan lepaskan rasa itu perlahan-lahan.


Sang Nukilan Rasa,

Hami Asraff | 23052017 | 1203



Sunday, May 21, 2017

Jangan Pernah Berhenti Di Saat Kau Diuji


Bila terasa sunyi, telefon bimbit menjadi teman sejati. Buka sosial network. Scroll up, scroll down, tersenyum sendiri. Punya ramai kawan kononnya, hakikat sebenarnya tidak. Kawan di laman sosial, ternyata berada di situ. Nampak seperti dekat, tetapi jauh. 

Aku scroll Instagram. Terjumpa satu akaun. Dah lama aku follow.

@wanmars

Dia lukis komik. Kadang-kadang mesej yang disampaikan agak deep. Ada juga yang memberi inspirasi. Post beliau mengenai "Ujian" memang buat aku terinspirasi. Jom ushar kat bawah.












Bagaimana? Tersentuh bukan? Begitulah kita. Tak pernah terlepas diuji. Bila diuji, mulalah kita rasa serba tak kena. Semua perkara rasa tak menjadi. Kecewa, sakit hati, sedih, down, dan mahu berhenti dari buat apa-apa.

Aku letak pada situasi aku sekarang. Ramai yang bertanya,

"Kenapa Hami dah tak menulis blog?"

"Bila nak keluarkan buku lagi?"

"Kenapa dah berhenti menulis?"

Sebenarnya, aku tak pernah berhenti menulis. Menulis ini terapi bagi hati. Dan blog ini jiwaku. Cuma banyak perkara membatasi. Kerjaya diutama. Dan terlupa. Idea itu banyak saja. Tapi biasalah, bila dibiarkan semuanya hilang. Ya insyaAllah aku akan keluarkan buku kedua. Doakan aku ya.

Ujian akan terus hinggap. Kita hanya perlu bertahan dan mencari jalan. Penghujungnya kita akan temui kebahagiaan.





Saturday, April 1, 2017

Nak Tanya Pendapat Korang Ni


Ini kali ke patploh pat kali aku masuk sini. Taip padam, taip padam. Macam apa entah. Hoi mana hilang semangat menulis aku ni??? 😞

Kemonnn!

Aku tak nak jadikan alasan "busy" tu sebagai sebab utama aku tak update blog. Ya tau tau. Alasan tu tersangatlah klise. Tapi hanya alasan itulah paling sepadan dengan apa yang aku sedang alami. Busy ni kadangkala best juga. Bukan apa, hang boleh siapkan banyak kerja dalam satu jam, dalam masa satu hari. Walhal kerja yang sepatutnya disiapkan dalam masa 5 minit ditangguh sehingga menjadi begitu lama. Nampak tak dekat sini? Tapi kadangkala, busy ni memang boleh jadi gila. Serabut semua ada. Haishhh, kalau dah nama masalah, memang tak pernah settle pun kan?

Okay tinggal sekejap permasalahan itu. Sekarang ni nak tanya sikit pendapat korang, pembaca blog ini (masih ada lagi ka orang baca blog ni? 😂). Soalannya adalah:

1) Macam mana nak bagi konsisten menulis balik? 
2) Korang rasa aku perlu menulis tentang apa? 
3) Perlu tak tukar template blog ni?

Cukuplah 3 soalan ni dulu. Please ya bagi cadangan. Sejujurnya aku terlalu rindu hendak menulis seperti dulu. So segala cadangan korang aku terima dengan teruja dan happy gila. 😊

3.13 pagi.

Nampak tak time macam ni baru aku sempat menulis. 

Okay selamat malam guys. Moga esok hari membawa sinar.

😴