Thursday, February 26, 2015

Ubah Cara Kita Berfikir. Kita Mampu Mengubah Dunia.


2.46 pagi.

Kelawar Man sedang menguasai diri. Nilai-nilai insomnia mula menyerap pada diri. Seperti dahulu kala. Bertepatan dengan tema Blog Abstrak Jiwa.

Coretan hidup di kala insomnia.

Merayap ke susur sesawang. Youtube menjadi pilihan. Agenda utama jika membuang masa dalam dunia tanpa sempadan. Hasil rayapan, terjumpa video-video yang menyentuh jiwa.

Video kat bawah ni dah pernah ushar. Mungkin di antara kita pun pernah menontonnya.




Video yang simple. Tapi mesej yang kebaboom. Antara sedar atau tidak, banyak perkara-perkara penting yang kita dah lalui dalam hidup ini. Ada happy, tak happy pun bukan main banyak lagi. Kekadang, kita terlalu ambil mudah dengan segala yang berlaku. Kita memperkecilkan hal-hal yang remeh. Endah tak endah.

Dalam video yang dipaparkan, seorang lelaki buta meminta sedekah dengan menulis,


"I'M BLIND. PLEASE HELP."


Ya itu yang kita perasan. Bila kita melalui pakcik ini, kita sedar dan kita tahu pakcik ini sememangnya buta. Dan sememangnya memerlukan bantuan. Dan dah berapa ramai kita melihat pakcik-pakcik begini. Dah terbiasa. Makanya, tidak ramai yang membantu (bab ikhlas itu cerita lain) dek kerana "gejala biasa" yang kita sering pandang.

Dan tiba-tiba muncul minah misteri menyelamatkan keadaan. Dengan sedikit sentuhan magiknya, ramai yang bersedekah dan menghulur bantuan. Apa rahsianya?

"IT'S A BEAUTIFUL DAY AND I CAN'T SEE IT."

Beliau mengubah sedikit sahaja, dan segalanya berubah. Kerana apa? Kerana kita merasa. Emosi kita ada. Dan kita berasa dekat dengannya even ianya perkara biasa. Itu yang terjadi dalam kehidupan sehari-hari. Banyak perkara-perkara yang membebankan dek kerana minda dan hati telah dikawal sedemikian rupa.

Cara kita berfikir, cara kita bertutur, cara kita bertindak, cara kita mengawal emosi dan sebagainya. Kita takut untuk mengubah apa yang telah tersedia. Kononnya kita telah berada di zon selesa. Walhal masih banyak yang belum diteroka.


Video di bawah antara salah satu rutin harian yang biasa kita lakukan. Mungkin kita perlu sedikit perubahan.




Start dari hari ini, jom kita perlahan-lahan berubah. 

Kita adalah apa yang kita inginkan. Siapa tahu, dengan sedikit perubahan, kita mampu mengubah dunia. Andai tidak mampu mengubah dunia, sekurang-kurangnya mampu mengubah diri ke arah lebih baik.


Hami Asraff:

"Tidak perlu menyesal dengan perubahan. Menyesallah jika tidak berubah dari sekarang."


Monday, February 16, 2015

The Teacher's Diary: Filem Yang Best


Assalamualaikum w.b.t

Dah lama tak buat review filem yang berjaya ditonton. Pernah ke aku buat review filem? Ada kot sekali untuk filem ini. Itu pun dah lama. Zaman tok nadoq. Memang banyak aku tonton filem yang best-best. Setiap kali lepas menonton, mesti akan cakap, "Nanti nak review filem ni dekat bloglah!". Itu standard. Selalu sangat. Dan ianya selalu meniti di pinggir bibir sahaja.

Biasalah kalau tak taip cepat-cepat. Tunggu sampai basi memang dah tak bersemangat. Okey baiklah, aku baru selesai menonton sebuah filem ni. Filem Thailand. Direkemen oleh member rumah. Aku kalau orang kata best, memang pantang. Kena tengok terus. Sekurang-kurangnya dua kali.

Tak dapat dinafikan, filem-filem dari Thailand memang gempak-gempak. Tapi Filem yang bakal aku review ni memang ternyata best.

Teacher's Diary. For sure ramai di antara kalian dah pernah menontonnya. Tapi takpa, aku nak buat juga review. First aku tengok memang aku memandang rendah terhadap filem ini. Underestimate gitu. Haha. Tapi bila dibiarkan perjalanan cerita berlangsung, lama-lama memang layan. Maaf terunderestimate tadi.




Antara komen-komen aku tentang filem ini:


Pemandangan

Aku mulakan dengan pemandangan. Filem ni depa shooting dekat pulau yang di mana dia punya scenery memang cantik gila. Bagi aku yang cintakan pemandangan, rasa macam nak pi sana tangkap gambaq upload banyak-banyak kat Instagram. Pulau, tasik, hijau, laut, pemandangan yang dipaparkan dalam filem ni ternyata memang ummphh.

Watak

Suka watak-watak yang dimainkan. Selalu kalau watak hero ni menampilkan yang 'bodoh-bodoh cerdik' ditambah kelakar memang mampu mencuit hati orang. Watak hero iaitu Song dilakonkan oleh Sukrit Wisetkaew memang boleh dikatakan berjaya. Tak kurang juga watak heroin Ann, lakonan Chermarn Boonyasak, seorang guru yang kental yang tabah mendidik walaupun banyak gila rintangan dihadapi.

Jalan Cerita

Jalan cerita yang menarik yang buat aku rasa filem ini perlu direview. Jalan ceritanya mudah. Tak perlu susah-susah untuk difahami. Kisah warga pendidik yang tabah tu yang buat aku tertouching seketika. Almaklumlah aku pun pernah jadi sebahagian dari warga pendidik. Depa ni tak kisah melalui kepayahan hidup di atas rumah bot, asalkan dapat mendidik dan mengajar budak-budak yang berada di situ. Padahal bukanlah ramai pun student.

Cinta

Kalau tak selitkan elemen cinta memang tak sah la kan? Tapi elemen cinta yang ada dalam filem ni sungguh menarik di mana si mamat Song ni tertarik dan terjatuh cinta dengan tulisan si Ann hanya kerana membaca diarinya sahaja, walaupun tidak pernah berjumpa. Dan dia berusaha menjadi guru terbaik setelah menyelongkar diari ditinggalkan oleh si Ann. So kat situ banyak disajikan plot-plot yang menarik di mana usaha si Song ni harus dikagumi.

Pengajaran

Salah satu yang aku salute tentang filem ini adalah pengajaran yang cuba ditampilkan. Seriously, kalian harus menonton. Kadang-kadang kita tidak pernah tahu potensi yang ada di dalam diri kita, sehingga kita mampu keluarkannya. Ada orang dia hebat dalam pelajaran tetapi dia tidak hebat di alam pekerjaan. Ada orang hebat ketika mengajar, tetapi dia tak hebat di dalam memberi tunjuk ajar. Ini yang cuba disampaikan di dalam filem Teacher's Diary ini.

Cukuplah review dari aku. Satgi aku cerita semua, hampa tak payah tengoklah kan? Jadi pi download, tengok dan hayati. Pasti hampa akan jumpa mesej-mesej yang ingin disampaikan. Di bawah adalah antara scene-scene di dalam filem berkenaan.













Selamat menonton!

Hami Asraff:

"Minat mampu menjadi kerjaya. Minat dan usaha, itulah yang membolehkan kita ke puncak jaya."