Sesi Monolog Dalaman

Thursday, December 29, 2016

Bebelanku Yang Tiada Siapa Peduli


Sampai suatu ketika aku mula bosan dengan semua social media. Masuk Facebook, asyik tengok orang sana kutuk orang sini. Orang sini balas kutukan orang di sana. Dua-dua sama. Dua kali lima. Itu tak cerita lagi bab gosip para artisan. Dari Siakap3Rasa, PenBiru, OhMatahari, semua berlumba-lumba memburu gosip. Memburu berita-berita viral. Ah, tak kisahlah betul atau tidak, yang penting share weh share. Nanti orang banyak masuk page aku. Then aku glamour. Like aku yang paling tinggi. Yihaaa!

Beralih pulak pada Instagram. Oh sama jugak naiknya. Upload gambar selfie 45 keping tanpa sekelumit perasaan bersalah. Upload gambar seksi dengan kapsyen "Bilalah I nak kurus ni? Menciklah!" walhal dah kurus bak Didie Alias dah pun. Entah kekurusan seperti mana lagi yang diimpikan. Tak kurang juga para kaum Adam dengan gambar possing di gym. "Main gym 5 minit, selfie 50 minit". Kepsyen kelihatan macho, tetapi masih punya unsur kegedikan di situ. Itu belum sembang pasal hashtag yang entah apa-apa. #semuabendakalaunakletakhashtagpunpayahjugak

Tweet tweet. Hat ni aku boleh terima lagi. Sebab dari dulu lagi aku memang suka Twitter. Tapi keseronokan itu dah pun lenyap sama sekali. Dah tak rasa fun. Mungkin budak-budak sekarang ke arah nak kejar populariti. Tweet siapa paling banyak retweet. Siapa paling banyak followers. Siapa boleh jadi tweetfamous. Populariti atasi segalanya. Paling penting orang nampak aku wow. Gila tak wow. Aku ramai followers kot. And then, wajib tweet isu-isu viral ni. Tweet dan sebarkan selaju mungkin. Jadi yang terawal, supaya aku nampak lebih berilmu dari yang lain. Hoyeah!

Hmmmm....

Entah. Itu yang aku rasa. Atau adakah aku sorang je yang rasa macam tu? Orang lain rasa okey je? Atau aku yang mandai-mandai, orang lain have fun je. Atau adakah sebab faktor usia jugak mempengaruhi semua rasa-rasa aku? Boleh jadi. Sebab bila kau menginjak dewasa, semua benda kau dah rasa tak best. Kau nak fokus dekat apa yang ada depan mata je. Bab lain kau nak tolak tepi. Begitu juga dengan social media. Dulu kalau berkongsi dekat social media rasa best gila kot. Tak ada orang nak judge apa-apa. Dulu kau nak upload gambar, rasa seronok je sebab kau memang nak berkongsi dan berkarya. Tapi sekarang semua tu macam dah tak beri apa-apa makna. Entah mana silapnya.

Sebab tu aku kembali menulis di sini. Sebab di sini aku lebih rasa tenang dan bebas. Aku suka membebel dan berkarya sesedap rasa. Aku bebas melontar rasa, melontar buah fikiran tanpa ada orang judge apa-apa. Dan di sini juga bermula semua episod-episod hidup ini. Allah, aku rindu semua saat-saat lalu. Jujur aku terlalu rindu. Dulu dan kini itu dah terlalu jauh bezanya. Tak boleh salahkan sesiapa. Mungkin fitrah dunia begitu. Akan hilang bila sesuatu benda yang baru muncul. Akan tenggelam bila yang lebih laju mula menguasai.

Aku akur sahaja. Cuma jika boleh diundurkan putaran dunia, aku mahu zaman di mana internet kurang berleluasa. Biar dikejar-kejar internet. Biar ada excitement bila melayari internet. Biar layari internet itu di komputer yang besar gedabak itu sahaja. Ah, aku bukan menghalang kemajuan. Cuma aku rindu keinginan-keinginan manusia yang lalu. 

Tapi bila aku berkata begini, entah siapa yang peduli.

Silap hari bulan post ini pun tiada yang dibaca.

Tidak mengapa.

Selagi terdaya, aku akan terus berkarya.

Selagi mampu, aku akan teruskan bebelanku.

Biar tiada yang baca.

Paling utama, aku gembira.


Tuesday, December 27, 2016

Coretan Di Kala Insomnia (Siri 8)


Dari dulu lagi aku cuba nak latih diri spend time 5 minit sebelum tidur untuk menulis. Seperti biasa, semangat berkobar-kobar tu tetap ada. Cuma ianya mampu bertahan 2, 3 hari sahaja. Dan biasanya akan tersasar kepada aktiviti lagha lain.

Nak check Facebook kejaplah.
Ushar Instagram dulu.
Baru teringat Twitter tak buka lagi hari ni.

Yes, always!

Okay tinggalkan sekejap dengan hal itu. Nak teruskan bebelan di sini. Korang perasan tak yang sekarang kita dah berada di bulan terakhir untuk 2016? Dan 3 hari lagi bakal melabuh tirai untuk tahun ini. Korang perasan tak yang tahun ni cepat gila masa berlalu? Hoi sangat cepat kot. Ya ampun, banyak benda dah lalui, dan masih banyak benda belum settle lagi.

Itulah permainan masa.
Lagi kita kejar, lagi jauh ia tinggalkan kita.
Cukuplah selama ini kita leka.
Dah boleh bangun semula.

2:22 pagi
Bangi

Tuesday, November 15, 2016

Berhentilah Memberi Alasan Kepada Ibubapa Kita



Sebuah teksi berhenti dibelakang kereta isteri saya yang menghantar saya untuk rawatan. Driver teksi keluar mengambil wheel chair kerana orang tua yang dibawanya tak berupaya berjalan.

Saya tolong menyorong ke dalam dan duduk disebelahnya. "Saya tengok Tn Hj selalu dihantar oleh teksi, tak ada anak ke? Soal saya memula bicara. 

"Isteri dah meninggal. Anak dah kerja dan dah kahwin, tinggal berasing. Saya tak mahu suruh anak hantar kerana saya takut mereka berdosa kerana menolak, memberi alasan, atau menghantar dengan macam-macam perasaan. Biarlah saya upah teksi."

Dia diam sejenak. Saya dah bersedia mendengar luahan hatinya.

"Sekarang saya sedar, kita bela anak untuk menyenangkan hidupnya. Jangan mengharap untuk menyenangkan hidup kita."

Dia mula mengesat air mata. "Dosa berkata uuh! pun sudah cukup besar pada seorang anak, inikan pula menolak, memberi alasan dan bermuka masam bila diminta sesuatu. Biarlah, saya anggap saya sudah menamatkan tugas memelihara mereka. Biarlah mereka merenangi hidup tanpa diganggu.

"Allahuakbar!. Saya pula yang menitis air mata..

Kata-katanya benar benar meredupkan hati saya. Bukan tak pernah menolak permintaan ayah, bukan tak pernah memberi alasan untuk tidak menunai permintaan nya, bukan tak pernah bermasam muka dengannya. 

Ya Allah. Orang tua ini bukan sahaja berjaya menunai tanggung jawabnya, tetapi melakukan lebih lagi dengan mengelak anak anak terjerumus dosa.

Ayah dan emak siapa juga, akan mengorbankan seluruh kudrat yang ada demi kesejahteraan anak, yang lahir bukan atas paksaan tetapi naluri yang tuhan jadikan. 

Jauh disudut hati mereka mengharap anak anak tempat bergantung dihari tua. Tetapi bagai dikata oleh orang tua yang saya temui, akhirnya bila zaman berubah, ramai anak yang terlupa, yang teralpa bila sibuk mengejar dunia, ada anak yang hilang pertimbangan antara bapa yang telah tak berupaya serta membebankan dengan dunia yang perlu dihambat!

Bapa yang baik akan meneruskan pengorbanannya seperti orang tua yang saya ceritakan, sehingga akhir hayatnya.

Berhentilah memberi alasan kepada ibu dan bapamu kerana mereka tak pernah memberi alasan untuk memenuhi permintaan mu kecuali bila mereka benar-benar tidak berupaya!!

Alfatihah kepada ibubapa kita samada yang masih hidup atau telah meninggal dunia.
Amiin.
😰😰😣😣😭😭  


Sunday, November 13, 2016

Seringkali


Seringkali aku berhadapan dengan situasi ini.

"Hari ini aku nak update blog. Banyak benda nak cerita ni."

Yeah seringkali. Tapi seringkali juga aku tewas.

Bila aku penuh bersemangat waja, aura tu macam terbias berkobar-kobar.

Sungguh tak tipu.

Tapi bila dah on laptop, jari jemari ni perlahan gila berlari di papan kekunci.

Mata lebih teralih arah pada benda lain.

Pendek kata benda lagha.

"Nak check Facebook kejaplah."

Kelaghaan yang terserlah. Padahal setiap hari boleh check Facebook kat phone kot.

Nampak tak permainannya di sini?

Idea yang meledak-ledak tadi dengan tiba-tiba hilang entah ke mana.

Terus rasa down.

Terus rasa "Weh hang nak buat apa sebenaqnya ni?"

Dan bila ini terjadi, aku terus buat keputusan drastik.

Tak lain dan tak bukan adalah,

TIDUR.

Zzzz....

Monday, September 26, 2016

Alergik


Sedang stress.

Bila stress, hang dah tak boleh berfikir. Hang cuma kena bertenang. Dan rasanya di sini medium terpaling ideal untuk melepaskan kestressan. Tapi aku bukan nak cerita pasal stress. Aku nak cerita pasal alergik yang jadi dekat aku. 

Start jadi hari Rabu lepas. Mula-mula tu gatal biasa je. Tapi garu punya garu, ambik hang! Terus naik biji-biji meliputi seluruh badan. Apa lagi, terus aku pergi klinik As-Salam sebab klinik ni terpaling dekat dengan rumah. Jumpa Doktor. Dia cakap alergik. Cuma dia pun tak dapat kenal pasti alergik terhadap apa. Doktor tu cucuk. Bagi ubat makan dan ubat sapu. Dan hopefully semua akan okey.




Tapi ini masuk hari ke lima. Kegatalan dan biji-biji masih belum hilang. Okay stress berganda. Pagi tadi ada appointment dengan seorang klien. Aku makan ayam. Sejurus settle makan ayam, terus naik biji-biji ni balik. Hui sangat menguji kesabaran.



Malam ni aku pergi klinik lain pulak. Juga perkara yang sama berlaku. Doktor kat Klinik Famili tu cucuk, bagi ubat makan dan ubat sapu.

Moga-moga kali ni sembuhlah.

Kita tengok esok lusa macam mana.

Doakan aku sembuh ya.


Wednesday, August 24, 2016

Wordless Wednesday #16: Konsep Mudah Takaful





On Wednesdays all over the internet, bloggers post a photograph with no words to explain it on their blog. Hence the ‘wordless’ title. The idea is that the photo itself says so much that it doesn’t need any description. 


Tuesday, August 23, 2016

Rasa


Melewati rasa itu dengan suatu perasaan yang sukar digambarkan. 
Entah bagaimana mahu mentafsirkannya. 
Berselirat. 
Diadun selerak antara satu sama lain. 
Yang ada cuma satu titik halus menerangi. 
Cuba dicari, makin hilang. 
Cuba digali, makin samar.

Terpandang, terdetik rasa.
Terlihat, tercetus rasa. 
Ternampak, terpancar rasa. 
Aneh. 
Semuanya dengan tiba-tiba. 
Tak faham mengapa. 
Tidak tahu bagaimana. 

Kadang rasa itu punya bahagia. 
Kadang rasa itu punya hiba. 
Kadang rasa itu buat tertawa. 
Kadang rasa itu hanya tersiat luka. 

Tak suka perlu juga terima. 
Terima seperti hentaman kuat di dada. 
Sakit bukan kepalang. 
Tapi menahan dan terus menahan. 
Kerna itu sahaja jalan yang ada. 
Walaupun rasa itu bersifat sementara, 
Tetapi rasa itu tetap tumbuh mekar di jiwa. 
Hanya tunggu tika, ianya kembali seperti sediakala.


12.09am
Bandar Baru Bangi





Tuesday, August 16, 2016

Kita Beri, Kita Akan Dapat Lebih Lagi. Jangan Takut Untuk Memberi.




Keluar rumah 6:30 pagi. Sampai rumah pukul 12:00 tengah malam. Rutin seharian sebagai seorang Perancang Kewangan. Alhamdulilah aku enjoy dan happy. Bekerjalah sebagai apa  pun, paling penting kau buat kerja dengan ikhlas. Itu antara perkara penting di antara terpenting.

Macam biasa aku perlu keluar rumah seawal pagi. Lagi awal lagi bagus. Alasannya cuma satu. Tak sanggup aku nak hadap jem yang berliku panjang. Perjalanan dari Seksyen 7 Bandar Baru Bangi ke Prudential Jaya 33, Petaling Jaya lebih kurang 30km sahaja. Tapi kalau kau keluar lambat sikit, nesaya kau akan terperangkap dalam jem selama 2 jam. Ya kisah benar.

Alhamdulilah perjalanan hidup hari ini berjalan dengan lancar. Setiap Isnin, kami akan ada meeting dan sharing. Sharing to get some energy sesama kami. Bagaimana nak meningkatkan production sales dan sebagainya. 

Sempat juga tadi personal coaching dengan beberapa orang ejen baru. Tujuannya cuma satu, sama-sama belajar. Sama-sama dapat ilmu. Yang mana kita tahu, kita sampaikan kepada mereka yang tidak tahu. Simple. Kau dapat pahala even bantuan kau tu sebesar kuman, tapi mungkin dipandang besar oleh Allah. Siapa tahu kan?

So bila kau dapat membantu orang, akan tercetusnya perasaannya membahagiakan. Satu perasaan gembira yang aku sendiri tak tau nak describe macam mana feeling tu. Tapi memang rasa best. 

"Aku tolong orang, insyaAllah Allah akan tolong aku." 

Itu yang aku sering sematkan di hati dan minda.

Sebelah petang aku ada appointment dengan seorang Executive muda di Ampang Park, KL. Beliau ambil Takaful untuk diri sendiri. Kesedaran yang tinggi. Benarlah, kadang kesedaran itu nak tak nak perlu lahir dari diri sendiri. Aku cuma touch up sahaja. Mengapa dia perlu mencarum dalam Takaful. Apa benefit yang dia dapat dan sebagainya.

Sebelah malam pulak, jumpa sahabat lama. Sembang banyak mengenai life masing-masing. Dari satu topik ke satu topik yang lain. Sehinggalah dia buka mulut,

"Bro, kalau aku teringin nak jadi Perunding Takaful ni aku nak kena buat apa?"

Seorang Akauntan di sebuah syarikat swasta bertanya soalan. Aku cuba terang sikit demi sedikit. Dengan member ni senang sikit nak explain. Explain punya explain, last last sekali beliau decide ingin mencuba.

"Berjaya atau tak tu belakang cerita. First sekali hang punya keinginan untuk mencuba. Just try. Selagi tak try, selagi tu hang tak tau macam mana."

Di saat aku tengah present, dapat satu whatsapp dari kawan lama. Kawan sekampung, kawan sejak zaman sekolah rendah. Beliau mahu buatkan Education Plan Takaful untuk anak-anaknya. Alhamdulilah rezeki dari Allah.

On the way balik rumah, aku dapat satu whatsapp dari seorang stranger. Juga inginkan Takaful. Aku balas, insyaAllah lusa akan berjumpa beliau untuk uruskan semua. Alhamdulilah sekali lagi rezeki dari Allah.

Badan agak penat. Memandu pulang. Radio Era dipasang. Sedang berkumandang adalah lagu "Alhamdulilah " by Wani dan Juzzthin. Dulu first dengar macam biasa-biasa je lagu ni. Tapi bila dah lama dengar rasa best pulak. Paling terkesan dekat bait-baik liriknya.

Walau genggamannya kuat

Tapi bukan milik kita
Akan terlepas jua
Tak ada yang lebih baik
Tak ada yang lebih cantik
Beroleh keredhaanNya

Cinta sesama manusia

Hadapi segala dugaan
Bila jiwa rasa lelah
Ambil nafas dan senyumlah
Kerna langit masih cerah

Ku bersyukur alhamdulillah

Ku beruntung alhamdulillah
Wajburni alhamdulillah
Selama-lamanya

Indah cinta pada bahagia

Bila berduka tak mesra
Lagi kekal cintaNya

Bersyukur bukannya susah

Hanya bukti beribdah
Ucapkan alhamdulillah

Ku bersyukur alhamdulillah

Ku beruntung alhamdulillah
Wajburni alhamdulillah
Selama-lama

Baik lirik yang menyentuh hati. Semuanya dari Allah. Lantas terus aku teringat apa yang berlaku satu hari ini.

Breakfast pagi tadi; alhamdulillah ada orang belanja.
Minum pagi; officemate belanja.
Lunch time; housemate belanja.
Minum petang; klien belanja.
Dinner; member belanja.

Subhanallah. Alhamdulillah. Allahuakbar. Aku tak suruh pun depa belanja. Depa yang volunteer diri nak bayarkan. MasyaAllah. Benarlah, rezeki itu bukan datang dengan wang ringgit semata-mata. Rezeki itu datang dengan kesihatan yang baik untuk bekerja. Rezeki itu datang dengan mudahnya kita mendekati orang, orang pun mudah mendekati kita. Rezeki itu datang dari rezeki orang lain yang dikongsi. 

Alhamdulilah.
Alhamdulillah.
Alhamdulillah.

Kita ini kerdil sahaja. Kita ni penuh dengan kekhilafan dan kedaifan. Kita tak perlu pun nak buat kerja Allah. Sebagai manusia, kita hanya perlu terus menjadi seorang manusia. Terus laksanakan tanggungjawab sebagai manusia. Berusaha buat perkara baik setiap hari.

Allah akan beri bila tiba masa.
Kita hanya perlu berusaha.
Kita akan dapat segalanya.

Senyum dan berusahalah!






Thursday, July 28, 2016

Mari Berfikir Sejenak



Menyimpan RM100 di bank mungkin membawa pulangan RM103,
Membuat pelaburan RM100 di tabung amanah mungkin membawa pulangan RM130,
Tetapi mencarum RM100 di dalam Takaful membawa pulangan RM100,000.

Tidak kira betapa hebatnya kita dalam menguruskan hidup,
Dua perkara yang tidak mampu kita elak berlaku dalam hidup ini,
Ditimpa KEMALANGAN dan diberi ujian KESAKITAN.

Apabila sesuatu yang tidak diingini berlaku,
Kawan-kawan mungkin boleh menghulurkan bantuan RM200,
Sanak saudara mungkin boleh memberi sumbangan RM2000,
Ibubapa dan adik-beradik mungkin boleh ikhtiar pertolongan RM20000,

Tetapi dengan adanya Takaful, ia mampu menolong kita dengan RM200,000, RM2 juta dan malahan RM20 juta sekalipun.

Realiti hidup hari ini.
Nak tak nak, kita semua perlu hadapi.

Itulah penting Takaful pada semua, pada kehidupan.
Fikir sebelum kata tidak.
Fikir supaya tiada penyesalan kelak.


TEMUI SAYA DI SINI:

Hami Asraff Bin Ab. Halim 
Executive Wealth Planner
Prudential BSN Takaful
+6019-4522171 (WhatsApp/SMS/Call) 
Email: hamiasraff (at) gmail (dot) com 
WeChat: hami_asraff



Thursday, July 21, 2016

Bangun Dan Lakukan Apa Yang Ada Di Depan Mata






Baru beberapa saat yang lalu, aku berkicauan di Twitter,

"Bila terlalu stress, kadang kau rasa macam tak nak fikir apa-apa. Itu normal. Tidurlah. InsyaAllah bila dah bangun, kau akan okey semula."

Cubaan untuk tidur terhalang. Ya memang kalau dah terlalu banyak fikir, lagi susah nak tidur sebenarnya. Kau goleklah 360 darjah di atas tilam sekalipun, mesti susah nak lelap punya. Semuanya nak menyerbu masuk dalam kepala otak. Tak faham mengapa.

Ah!

Aku buka laptop. Aku masuk blog sendiri. Tatap blog ini. Gila lah. Macam orang tua yang ditinggalkan di rumah orang-orang tua tanpa ada anak-anak dan saudara mara datang melawat. Ya itulah gambaran sebenar yang aku boleh paparkan tentang blog kesepian ni. Sayu deep deep je. Gila kau tak sayu kalau duduk rumah orang tua tak ada yang datang melawat.

Okay over. Aku totally blur. Lepas raya dah balik ke kotaraya, terus lemau selemaunya. Semua benda tak bersemangat nak buat. Homesick pun ada. Gejala ni aku perasan dah sebati dengan diri since aku sekolah berasrama dari Tingkatan 1 sampai 5. Hinggalah terbawa ke zaman U dan sampai zaman bekerjaya. Dia punya perasaan hiba homesick tu tak tau nak habaq. Rasa rindu je dekat rumah. Rindu je dekat mak ayah. Tapi homesick tu bertahan dalam masa seminggu. And then bila kau dah jalani kehidupan, makin hilang homesick tu. Yes perasaan tu wujud sampailah sekarang.

Biasalah. Nama pun manusia.

Ada kan bila di satu saat, kau rasa macam tak nak buat apa-apa. Kau tak nak fikir apa-apa. Kau nak duduk rileks je. Kau nak makan dan tidur, tengok TV, tengok movie, tengok TV Series sambil makan kuaci bersilang kaki. Yes indahnya perasaan itu. Kau tak nak fikir semua masalah dunia. In the end, semua tu hanya terbayang di minda sahaja. Sebab kau memang tak boleh buat macam tu. Kalau boleh pun, sementara cuma. Sebab apa? Sebab kau ada tanggungjawab nak pikul dan galas. Kau ingat kau anak Datuk? Anak Tan Sri? Nak terbongkang depan TV sambil gelak orang kaya? Semua tu yang berlaku di slot Akasia bro. Bukan di alam nyata.




Jadi kau kena wake up dari tidur. Kena bingkas bangun. Kau kena start buat.

Buat apa?

Buat apa yang ada di depan mata kau sekarang. Hai laptop, kau memang penyelamat. At least bila aku start menulis di sini, semua benda yang menjalar di minda ni sikit demi sikit kian hilang. Aku start baca entri-entri lama dalam blog 'Abstrak Jiwa' ini. Ya Allah, tak sangka aku mempunyai kerajinan menaip yang superb suatu masa dulu. 

Dan aku terimbas satu babak masa zaman study dulu. Degree Electrical Engineering di UiTM Shah Alam. Kelas subjek Control System. Nama dia Dr. Lee kalau tak silap aku. Lecturer Chinese. So first class dia memang aku terkesan sampai sekarang. 

"You know Nike tagline? Yeah Just Do It! So no matter who you are, what you do, just do it!"

Subjek Control System ni memang susah. Killer paper. Aku pun repeat paper ni. Tak budak Engine la kalau tak repeat paper. Hahaha. Kata-kata Dr. Lee tu selalu terngiang-ngiang. Susah macam mana pun kau kena buat jugak. So buat je, just do it! Dan bila aku apply "Just Do It" ni untuk semua perkara memang ternyata berkesan. 

Bila di saat kau rasa stress dengan kehidupan dunia, percayalah semua tu sementara sahaja. Stresslah macam mana sekali pun, insyaAllah akan ada jalan keluar. Jadi nak tak nak kau kena lalui jugak hidup tu. Ada masalah sebesar mana pun, kau tetap kena redah. Buat dan buat. Itu je tips yang kau perlu semat dekat diri. Dan bila kau toleh kembali jalan hidup kau, dah berapa banyak perkara sukar yang kau dah pun berjaya harungi? Sebab apa? Macam mana? Sebab kau teruskan hidup. Kau terus buat dan buat. Sebab tu kau dah pun berjaya sampai tahap ini.

Duduk sendiri kena banyak muhasabah diri. Semuanya dari Ilahi. Stress pasal dunia tak bawa kita kemana. Stress dan berusaha cari jalan keluar. Itu yang kita semua kena buat sebenarnya.

Okey guys? So selamat menjalani hidup dengan lebih sempurna. 



Hami Asraff:

"Kita mahukan dunia sampai lupakan Dia. Kita terlupa yang beri segalanya adalah Dia. Jadi mengapa dahulukan dunia berbanding pemberiNya?"




Tuesday, June 21, 2016

Hari Raya Atau Takaful? Yang Mana Perlu Didahulukan?



"Saya rasa nantilah saya ambil Takaful. Lagipun raya dah nak dekat ni. Maaf ya Encik Hami."

"Eh tak perlu minta maaf. Awak tak ada buat salah apa pun."

"Ya la Encik Hami dah explain semua. Tiba-tiba saya tak nak ambil."

"Hahaha. Tak ada masalahlah. Memang tugas saya untuk sampaikan. Tapi bukan tugas saya untuk paksa awak ambil Takaful. Yang penting saya happy dah lepas tanggungjawab saya sampaikan."

"Tapi insyaAllah saya akan ambil dengan Encik Hami."

"Errr... Tak apa awak nak ambil dengan siapa pun. Yang penting awak ada perlindungan Takaful. Itu paling penting di antara terpenting."

"Saya rasa bersalah pulak Encik Hami cakap macam tu. Tapi dekat nak raya ni biasalah. Semua nak pakai duit. Beli itu beli ini."

"Jangan risau. Saya faham. Tapi kalau awak lebih faham fungsi keperluan dan kehendak itu, insyaAllah awak akan ambil Takaful. Tapi takpe, awak settlekan hal raya awak dulu. Paling penting awak happy, balik kampung dengan selamat." 

😊

                 ***********************

Perbualan saya dengan seorang prospek. Beliau memang inginkan Takaful. Tetapi hari raya menjelang tiba membatasi. Itu perkara biasa. Tapi bila saya dah balik rumah, si prospek tadi whatsapp saya. Mungkin rasa bersalah bersarang dalam jiwa.

"Saya terfikir memang betul kata-kata Encik Hami tu. Buat saya tersentak. Kalau gitu saya setuju nak ambil pelan hibah yang Encik Hami propose tu."

Tugas saya hanya sampaikan. Tugaskan kalian putuskan. Saya tidak pernah memaksa. Tapi saya akan cerita supaya kalian faham. Ambil setelah benar-benar faham.

Sebelum balik, saya bercerita sesuatu padanya.

"Setiap hari saya drive kereta ke sana ke mari. Saya memang boleh control stereng kereta saya. Saya boleh berhati-hati. Tapi saya tak boleh control kereta di kiri dan kanan saya. Jika ditakdirkan ada kereta langgar saya dan saya meninggal, apa persediaan yang saya dah lakukan? Apa yang saya tinggalkan untuk orang yang saya sayang? Saya hanya ada seorang mak. Jika saya ditakdirkan meninggal dunia, saya hibahkan wang pampasan pada mak saya RM500k. Ya RM500k bukanlah jumlah yang banyak bagi sesetengah orang. Tapi dengan wang sejumlah itu mampu menyelesaikan banyak perkara. Juga mungkin itu jasa terakhir saya pada mak saya." 😢

Panjang lebar saya terangkan. Rupanya itu yang menjentik hatinya. Semua itu dari Allah. Saya cuma pengantara.

Tidak pernah terlambat untuk kita bersedia. Yang terlambat adalah bila kita tidak lakukan apa-apa. Takaful bukan untuk saya. Tetapi Takaful untuk anda semua.

😊

TEMUI SAYA DI SINI:

Hami Asraff Bin Ab. Halim 
Executive Wealth Planner
Prudential BSN Takaful
+6019-4522171 (WhatsApp/SMS/Call) 
Email: hamiasraff (at) gmail (dot) com
Instagram: hamiasraff 
WeChat: hami_asraff




Monday, May 23, 2016

Beri Ganjaran Pada Diri Sendiri


Idea entri ini sebenarnya dari Instagram. Macam biasalah, Instagram sentiasa pantas dalam mengepost gambar dan caption. Jadi aku panjangkan di sini sebab sini boleh membebel. Rindu oh nak membebel panjang-panjang.

Sepanjang minggu lepas aku memang busy gila. Boleh dikatakan setiap hari ada appointment dengan prospek dan klien. Banyak agenda nak kena uruskan sebelum nak bercuti puas-puas di London 25 Mei - 1 Jun 2016 ni. Yeah tak sabar dan tipulah kan kalau tak excited. Makanya, sebelum pi bercuti ni, kena settlekan banyak benda. Yer la baru pi bercuti dengan aman damai dan sentosa.

Cuti dua hari Sabtu dan Ahad ni aku nak rewardkan diri sikit. Reward dekat diri sendiri aku ni biasanya akan beli pakaian dan makan yang best best sampai dah bulat badan ni hoi. Lagipun memang nak cari satu sut untuk dinner di London nanti. Tema depa bagi tu adalah Red, Blue and White. Jadi seperti biasalah, jari jemari pantas menggoogle. Dan antara yang menarik pandangan mata gua adalah...











Depa kat atas ni pakai memang la nampak smart, sebab stok badan model segala. Kalau aku pakai ni, semak ada la. Haishhhh. Tak kira tak kira! Kena cari sampai jumpa jugak!

Jadi dipendekkan cerita, aku pi shopping di Paradigm Mall. Dari satu kedai ke satu kedai. Paling menarik perhatian cuma 2 kedai. Maybe sangat kena dengan citarasa aku kot. G2000 dan H&M. Aku ni bukan jenis nak pilih lama-lama. Aku mudah boring kalau shopping lama-lama ni. Hahaha. So kalau berkenan, tengok harga berpatutan dan terus sambar.

Makanya, aku berjaya jugalah sambar blazer di H&M. Harga pun not bad.



Yay or Nay? Tau la belemoih. Hopefully okaylah. Nanti nak cari hat lain pulak. Beli blazer ni tak pernah rugi sebab kerja aku pun memang banyak nak kena pakai blazer. Jadi berpatutanlah. 

Okay itu saja ingin berkongsi. Doakan aku selamat pergi dan balik London nanti. InsyaAllah nanti aku coretkan kisah-kisah di London. Doakan aku memiliki kerajinan untuk update itu. Hehe.

Selamat malam. Assalamualaikum.

Saturday, May 14, 2016

Photoshoot Ala-Ala Korporat Katanya


Assalamualaikum w.b.t

Hai apa habaq semua? Moga sentiasa sihat dan bahagia. Sebenarnya entri ini bersifat saja-saja. Sekarang tengah ada masa terluang. Sedang menunggu ketibaan klien. Biasalah, sambil menunggu tu, belek handphone. Jadi bagi menghilangkan keboringan yang melanda, aku editlah gambar.

Memang kalau edit gambar berjam-jam lamanya. Sejak kemunculan Instagram, apps yang aku suka edit cumalah satu, iaitu Vscocam. Apps inilah yang aku guna sejak berzaman untuk Instagram aku tu. Edit punya edit, kat bawah inilah hasilnya. Oh ya, gambar photoshoot ini semua berlangsung bulan lepas. Tujuan untuk group aku. Ye la ada gambar ala-ala korporat ini senang. Kalau ada apa-apa yang melibatkan gambar formal, hah nindia dah ada.

Makanya, selamat menghayati gambar-gambar gua di bawah. (Keh keh keh bajet ada orang kisah).
















Ada perasan sesuatu dengan gambar-gambar aku di atas? Apa tak perasan? Okey okey takpa, tak ada masalah. Aku pernah upload di Instagram, orang tanya,

"Eh Hami awat muka tak senyum?"

"Hehe saja ja. Depa nak tema muka serius. Tu semua muka tak senyum. Eh ada satu je gambar senyum. Cukuplah!"

Okey tu je nak kongsi. Sehingga bertemu lagi di lain entri.

Jaga hati. Jaga diri.


Hami Asraff:

"Jangan kuburkan impian kerana sukarnya laluan. Jadikan kesukaran itu sumber kekuatan untuk kau terus berjalan ke hadapan."


Thursday, May 5, 2016

Blog... Di Sini Bermula Segalanya...


Menulis blog ini seperti menulis diari. 

Itulah yang aku terfikir bila aku start menulis di sini. Apa sahaja yang terlintas di fikiran, akan diupdate di sini. Segala aktiviti seharian, akan catat di sini. Perkara yang menyeronokkan, perkara yang tidak menyeronokkan, dan segalanya. Ya, itu yang aku buat semenjak aku mula menulis di blog ini pada 7 tahun lepas. 7 tahun adalah tempoh masa yang agak lama. Dah Tadika pun kalau diukur dengan usia seorang budak.

Banyak aku belajar dari blog ini. Di sinilah bermula segalanya. Dari tidak dikenali, dikenali, dari menulis suka-suka, alhamdulillah boleh publish buku. Dari tiada networks, alhamdulillah makin ramai networks, dari aku tidak mengenal dunia, lebih buat aku kenal dunia.

Jadi bila aku tengok kenapa blogging dah tidak sepopular dulu, aku dapat rangkumkan. Semuanya cumalah satu perkara.

SMARTPHONE.

Ya, aku akui benda ni. Dulu masa aku start menulis blog, bagi aku dunia internet ini hanyalah di PC. Berblogging, bersosial network segala hanyalah di laptop semata-mata. Keterujaan online dulu dan sekarang sangat jauh beza. Dulu tak sabar balik kelas, buka laptop dan mula menulis. Yes dulu aku hanya pakai handphone Nokia 3315 sahaja. Mungkin budak hari ini tidak sempat merasa semua tu. Jadi faham sajalah bagaimana rasa happy bila dapat online di laptop. Dunia online kau di laptop semata-mata. Sebab tu kalau kau dah start menulis, start online, akan betul-betul online. Betul-betul hargai. Kadang tu boleh spend berjam-jam di laptop, hanya nak update blog. 

But now semua tu hanya tinggal kenangan. Semua orang hari ini, handphone tak lekang dengan tangan. Walaupun boleh je update blog di handphone, tapi semua tu dah tak sama. Feel pun dah tak sama. Orang hari ini lebih suka gunakan sosial media sebagai medan interaksi. Facebook, Instagram, Twitter lebih cepat dan pantas dan memberi info, dalam menyampaikan berita. Sebab tu sikit demi sikit orang makin melupai dunia blog.

Dan termasuklah aku. Jadi blog kian terabai. Bersawang. Baik update di social media. Mudah dan lebih berkesan. Tapi bila difikirkan balik, jika aku tak mula menulis sejak dari dulu, social media tu tak memberi apa-apa erti pun. Jadi, blog ini adalah punca segalanya. Tidak adil kiranya aku mengabaikan tempat yang buat aku kenal dunia penulisan, medium yang buat aku ingin tulis dan tulis lagi.

InsyaAllah aku akan terus menulis di sini. Biar tiada siapa pun yang sudi membaca, tetapi sekurang-kurangya aku gembira dan puas dengan apa yang aku lakukan. Memang akhirnya pun kita nak puaskan hati sendiri juga.

Senang sahaja jika mahu terus konsisten update blog. Update segala kegiatan harian di sini dan kurangkan update di laman sosial. Barulah blog ini akan terus hidup. Moga aku istiqamah. Banyak mahu bercerita sebenarnya. InsyaAllah kita berjumpa lagi di lain masa.

Aku tinggalkan korang dengan sebuah lagu yang aku minat sejak sekian lama.


Di Sini Bermula - Dayang Nurfaizah

Di sini bermula segala-galanya 
Di tepian pantai saat bayu berbisikan 
Antara kita oh tersembunyi satu rahsia 
Tak terucap sepatah kata 
Tiada bahasa

Siulan sang unggas menciptakan irama 
Desiran sang ombak bagai mengerti 
Debaran di hatiku

( korus ) 
Di saat ku berlalu 
Dikau memanggil namaku 
Kau dekati diriku ini 
Lalu kau genggami tanganku 


Dan menyatakan hatimu 
Sekian lamanya kau menyinta 
Namun tak terluah perasaanmu

Senyuman terukir manisnya di pipi 
Menawan di hati 
Kusimpan di kalbu tuk penawar rindu

Terharunya di hati mendengar perasaanmu 
Tak perlu resah lagi oh kasih 
Terima dikau oh... sayangku 
Antara dikau dan aku 
Kini bahagia melayari lautan cinta
Abadi...

Di sini bermula...

Memang minat lagu-lagu Dayang Nurfaizah. Haha entah kenapa.

Okey sudah mahu tidur.

Moga esok sentiasa memberi sinar.


Thursday, April 28, 2016

Jom Berjumpa Hami Asraff Di PBAKL 2016!



Pesta Buku Antarabangsa Kuala Lumpur datang lagi!

Kali ini bukan lagi di PWTC. Tapi di MAEPS Serdang. Hanya sekangkang buaya sahaja dari tempat anda bukan? Jadi, tunggu apa lagi, moh ler kita serbu!

Yang asyik bertanya,

"Encik Hami, buku Encik ada jual di kedai buku dak?"

"Weh Hami aku nak beli online macam mana?"

"Awak, kalau saya nak tandatangan awak sekali boleh tak?"

Nah! Inilah masanya!

Kita boleh beramah mesra, menjalinkan ukhwah, bergambar bersama, semua boleh. So block siap-siap di jadual anda!

Sabtu, 30 April 2016, pukul 12.00pm - 1.00pm. WAJIB datang! Bawak segerombolan orang kampung! 




Wednesday, April 27, 2016

Wordless Wednesday #15: Jangan Mudah Putus Asa. Usaha Sampai Berjaya.




On Wednesdays all over the internet, bloggers post a photograph with no words to explain it on their blog. Hence the ‘wordless’ title. The idea is that the photo itself says so much that it doesn’t need any description. 


Tuesday, April 26, 2016

Coretan Di Kala Insomnia (Siri 7)


Hari Isnin dimulakan dengan sesuatu yang kurang indah. Hari ini aku terlewat sedikit keluar rumah untuk ke office. Yeah memang aku tau setiap hari memang jem bukan kepalang. Tambah-tambah hari Isnin. Memang teramat jem. 

Pagi tadi aku keluar pukul 7.00 pagi. Perjalanan dari Seksyen 7, Bandar Baru Bangi ke Jaya 33, Petaling Jaya lebih kurang 30 km. Dan mengambil masa 31 minit perjalanan (perjalanan biasa tanpa jem). Dalam fikiran, memang dah tahu bakal jem teruk. Tapi tetap redah juga. Jadi korang rasa aku mengambil masa berapa nak sampai office? Aku sampai 9.30 pagi. Ambil masa 2 jam 30 minit weh! Gila tak? Krem habis kaki walaupun aku naik kereta auto.

Di office settlekan payment client dan paperwork. Hari ini tak ada appointment. Hanya follow up dengan beberapa orang prospek dan sediakan quotation Takaful untuk mereka. Alhamdulillah happy dengan kerjaya sebagai Takaful Advisor. Di samping memberi kesedaran pada orang, kerjaya ni buat aku jadi seorang yang positif dan bersemangat tinggi. Alhamdulillah syukur dipertemukan dengan bisnes hebat ini.

Sebelah malam pulak, aku tetap kena datang office. Jadi trainer untuk ejen-ejen part time. Berkongsi sedikit ilmu dan selok belok dalam bisnes Takaful ini. Walaupun baru dua tahun berkecimpung, diberi kepercayaan untuk menjadi seorang trainer, tak akan aku sia-siakan.

Lepak, berbincang, memberi motivasi, sama-sama berkongsi tentang masalah yang dialami. InsyaAllah sama-sama mencari jalan keluar dari segala kebuntuan. Itu untungnya ada teamwork. Saling melengkapi.

Balik rumah. Imsonia menyerang. Makanya, tercoretlah sesuatu di sini.

2:11 pagi
26 April 2016
Kamar Beradu
Bandar Baru Bangi


Tuesday, March 15, 2016

Ilmu Allah Itu Perlu Dikongsi Bersama


Assalamualaikum w.b.t

Kalau dah nama minat, buat apa pun terasa kebestannya. Rasa kepuasan yang tidak dapat digambarkan. Alhamdulillah Sabtu lepas sempat berkongsi sedikit ilmu pemberian Ilahi untuk sama-sama dikembangkan di Muqmeen Group Kajang. Agensi di bawah payung Prudential BSN Takaful. Perkongsian mengenai Takaful.

Rasa tidak layak pula nak beri talk sedangkan baru kurang 2 tahun aku ceburi dunia Takaful ini. Bulan 5 tahun ini genap usia aku 2 tahun dalam dunia Takaful. Alhamdulillah pelbagai perkara aku belajar. Syukur diperkenalkan bisnes hebat ini.







Moga sama-sama mendapat manfaat. InsyaAllah. Amin. InsyaAllah nanti aku cerita di lain entri sedikit pencapaian aku dalam dunia Takaful ini.

Sesiapa berminat untuk menjadi Perunding Takaful / Perancang Kewangan, boleh hubungi diriku seperti di bawah. InsyaAllah kita sama-sama mengorak langkah dan berjaya!

TEMUI SAYA DI SINI:

Hami Asraff Bin Ab. Halim 
Executive Wealth Planner
Prudential BSN Takaful
+6019-4522171 (WhatsApp/SMS/Call) 
Email: hamiasraff (at) gmail (dot) com 
WeChat: hami_asraff