Sesi Monolog Dalaman

Sunday, December 7, 2014

Kuasa Percaya






"There can be miracles when you believe

Though hope is frail, it's hard to kill

Who knows what miracles you can achieve

When you believe, somehow you will

You will when you believe"

Lagu "When You Believe" diputarkan berulang kali. Walaupun penyanyi asal lagu ini Whitney Houstan ft. Mariah Carey, nyanyian versi dari Leon Jackson lebih enak didengari. Mendengar bait-bait lagu ini seakan muncul sebuah suntikan semangat pada diri. Ada nada kesayuan dan semangat yang digaul bersama.

Antara lagu kegemaran setakat ini. Bila tengah memandu, pasti akan diputarkan lagu ini. Di saat semangat kian mengendur, lagu ini memberi inspirasi untuk terus melangkah, untuk tidak mengalah dengan desakan dunia yang menghimpit. Seolah-olah ada suara yang membisik di tubir telinga.

"Go go go! You can do it!"

Kita boleh jika kita percaya. Kekuatan diri itu boleh diukur tatkala kita jatuh terjelepuk dan sukar untuk bangun semula. Saat ini, kita akan kenali siapa sahabat sejati. Siapa yang setia menemani. Siapa? 

Renung dan fikirkan.

Akhirnya mengalah dengan rajukan sendiri. Bila keadaan kembali tenang, baru mula berfikir sewarasnya. Baru tersentak dari kekalutan lamunan. Baru menampar-nampar dahi kebingungan. Sikit demi sedikit kian menyedari, hidup ini atas diri sendiri. Insan lain tidak akan dapat membantu memacu jalan hidupmu. Insan lain mungkin hanya dapat memapah diriku untuk bangun. Tetapi kamu jualah orangnya yang akan memulakan langkah. Ya orang itu adalah kamu!

Aku percaya setiap orang punya rasa untuk menjadi apa yang yang diimpi. Aku juga percaya setiap orang sedang bekerja keras mengejar mimpi-mimpi. Aku percaya semua mimpi-mimpi itu akan menjadi nyata. Aku percaya. Dek kerana aku dan kamu percaya, tidak lama lagi kita akan berada di menara. Mari terus bermimpi! Mari terus percaya!



 




Hami Asraff:

"Biarlah cara kita berbeza, tetapi matlamat kita sama. Berjuang mengejar impian dan cita-cita tanpa sekelumit melupakanNya."






Wednesday, July 16, 2014

Wordless Wednesday #12: Road To Success





On Wednesdays all over the internet, bloggers post a photograph with no words to explain it on their blog. Hence the ‘wordless’ title. The idea is that the photo itself says so much that it doesn’t need any description.

Saturday, July 12, 2014

Mentaliti Manusia Sukar Diubah







“Insurans? Pernah dengar, tapi tak tahu la.” 

“Insurans? Nantilah aku ambil!” 

“Sorry, aku tak percaya la insurans. Insurans haram!” 

“Membazir je ambil insurans ni!” 

“Insurans ni macam nak menipu duit aku je.” 

“Buat apa ambil insurans, simpanan aku dah banyak.” 

Antara ayat yang dikeluarkan oleh segelintir masyarakat Malaysia, Melayu khususnya. Bila bercakap pasal insurans, semua macam mahu melarikan diri. Lebih selesa mengelak dari terjerumus mendengar bebelan si agen insurans. Lumrah. Mungkin telah sebati sejak zaman berzaman di hati dan minda kita mengenai apa yang dipanggil insurans. 

Oh ya sebenarnya aku tak salahkan sesiapa pun. Sebab apa? Sebab aku dulu pun macam tu. Dengar je tentang insurans, rasa malas nak dengar. Tambah tambah kalau dapat call dari agen insurans. Mesti banyak gila alasan spontan keluar dari mulut. 

“Sorry Encik, saya busy sekarang ni!” 

“Maaf. Saya dah ada insurans.” 

Terpaksa menipu. Tipu sunat. Ya itulah aku dan segelintir manusia yang lain. Tetapi sehinggalah aku mendapat seru. Sehinggalah aku terfikir yang insurans ini sangat sangat sangat sangat penting selepas ayah aku meninggal dunia. Ya arwah ayah aku meninggal tanpa sebarang sakit. Pemergian mengejut arwah ayah aku. Ayah aku tidak diinsuranskan. Tidak mengapa itu cerita lain. (Ada menulis tentang rentetan pemergian ayah aku di sidebar blog ini). 

Baiklah, dengan ini saya Hami Asraff Bin Ab. Halim adalah berbangga mengistiharkan saya adalah Agen Insurans/Takaful Prudential BSN Takaful. 

Bila aku jadi agen sekarang baru aku faham kenapa masih ramai orang di luar sana tiada kesedaran tentang pentingnya insurans ini. Ya aku melalui semuanya. Sama seperti orang lain. Dengan kata lain, tugas aku sekarang adalah untuk menyedarkan masyarakat (pembaca blog ini terutamanya), tentang apa itu insurans, apa itu takaful. 

Kita tidak tahu sebenarnya apa itu insurans/takaful. Sebab itu kita merasakan insurans atau takaful ini tidak penting dan tidak diperlukan. Jadi mari saya bantu anda untuk memahaminya. Saya akan menjawab persoalan di atas secara mudah. 


“Insurans? Pernah dengar, tapi tak tahu la.” 

Okey sekarang ni kena ambil tahu. Insurans ni adalah untuk protection atau untuk perlindungan. Contoh kalau abang/kakak ditimpa kemalangan, abang/kakak dapat pampasan. Dan kalau meninggal dunia, dapat pampasan berupa wang dalam jumlah tertentu dari pihak insurans. Lepas tu mulalah keluar soalan seterusnya. 

“Eh tapi siapa nak kemalangan?” 

Tiada siapa mahu kemalangan. Tapi siapa kita untuk meramal masa depan. Sekurang-kurangnya kita bersedia dengan sesuatu. Katakan si A ambil insurans dan si B tiada insurans. Si A dan si B ditimpa kemalangan. Si A diinsuranskan tetapi si B tidak dapat sebarang pampasan. Itulah konsepnya. Faham bukan? 


“Insurans? Nantilah aku ambil!” 

Antara jawapan sesetengah prospek. Jawapan saya, mudah sahaja. Tujuan ambil insurans adalah untuk melindungi kita. Lagi kita postpone nak ambil insurans, lagi kita terdedah pada risiko bahaya. Malang tidak berbau, semua orang tahu. Tetapi tidak semua orang bersedia terhadap “malang tidak berbau” itu. Malah, kos rawatan hospital meningkat setiap tahun. Lagi kita menangguh untuk ambil polisi insurans, lagi tinggi bayaran yang dikenakan kelak. 


“Sorry, aku tak percaya la insurans. Insurans haram!” 

Yang ni yang rata-rata orang tak faham. Insurans ada Conventional dan Takaful. Kalau conventional memang haram sebab ada unsur Maisir (Perjudian) dan Gharar (Ketidakpastian). Pelaburan kita di dalam Conventional ini menjurus ke arah perjudian. Sebab itu adanya Takaful. Kalau sebut Takaful, segala-gala system berlandaskan syariat Islam dan dipantau oleh panel syarie’. Jadi tiada isu haram jika anda memilih Takaful sebagai pengurus kewangan anda. 


“Membazir je ambil insurans ni!” 

Anda yakin masa anda sakit wang simpanan anda mencukupi untuk menanggung kos rawatan? Adakah pengurusan kewangan anda termasuk di dalam kos pembiayaan rawatan? Saya pasti kita tidak pernah bersedia untuk sakit. Apatah lagi terfikir tentang kos rawatan. Namun, anda perlu ingat kos rawatan boleh meningkat sehingga ratusan ribu ringgit. Dengan mencarum sedikit wang anda, anda tidak perlu langsung memikirkan kos rawatan hospital. Prudential BSN Takaful akan uruskan semuanya pada anda. Menarik bukan? 


“Insurans ni macam nak menipu duit aku je.” 

Sebelum anda menghukum agen insurans/takaful ini menipu, anda perlu memahami bagaimana sistem yang Takaful amalkan. Sebenarnya untuk anda senang faham, sistem takaful ini adalah berkonsepkan tabung khairiat kematian. Jika ada musibah atau kematian yang berlaku dalam kalangan ahli qariah di sebuah kampung, wang yang didermakan atau disumbangkan oleh penduduk kampung akan disalurkan kepada mangsa. Begitu juga konsep yang diamalkan oleh Takaful. 


“Buat apa ambil insurans, simpanan aku dah banyak.” 

Saya tanya anda satu soalan, 

“Mahu tak kalau simpanan anda langsung tidak diusik jika anda mengalami sebarang musibah seperti kemalangan atau anda menghidap penyakit kronik? Dan segala kos rawatan anda ditanggung oleh pihak Prudential BSN Takaful? Di samping itu, anda juga dapat duit poket yang berupa elaun jika anda dimasukkan ke hospital. Duit simpanan anda tidak dibazirkan dengan kos rawatan yang amat tinggi?” 

 Kalau jawapan “Ya”, anda seorang yang bijak menguruskan kewangan. 

Insurans/Takaful ini bukannya untuk menyusahkan anda. Anda akan menyedari akan kepentingan Insurans/Takaful bila anda berada di dalam situasi yang mana anda memerlukan simpati orang ramai untuk membantu anda. Dan ketika itu, pada setiap hari anda hanya menunggu sumbangan orang ramai (rakyat Malaysia) untuk menghulurkan bantuan berupa wang ke dalam akaun anda. 

Masih belum terlambat untuk anda merancang bagi melindungi diri dan orang tersayang. 

Untuk penerangan lebih lanjut, boleh hubungi saya. Set appointment dan jumpa di mana-mana, lebih mudah untuk saya jelaskan pada anda. 

Jangan bimbang, saya hanya ingin membantu. Keputusan di tangan anda. 



TEMUI SAYA DI SINI:

Hami Asraff Bin Ab. Halim 
Perunding Takaful
Prudential BSN Takaful
013-2995365 (SMS/Call) 
Email: hamiasraff (at) gmail (dot) com 
WeChat: hami_asraff




Thursday, April 17, 2014

Dedikasi Rindu Untuk Ayah Tercinta






17 April 2011

Tarikh keramat yang akan tercatat di dalam kotak fikiran sampai bila-bila. 4:27 pagi. Masa seakan terhenti ketika ini. Di saat ini juga denyutan nadi ayah terhenti buat selama-lamanya. Tiada sebutir kata keluar dari mulut. Cuma memujuk hati yang sarat dengan sedih. Pujuk hati untuk terus redha. Benarlah, redha itu tidak semudah ungkapan, tetapi hati dan diri kena relakan.


17 April 2014

Bagaikan semalam kau bersama kami.

Kini, telah tiga tahun berlalu. Masa berlalu, kenangan tetap datang bertalu-talu. Masa kian dimamah waktu, rindu mengetuk pintu hati bertalu-talu. Takdir tertulis begitu. Akur pada ketentuan takdir. Redha dengan qada dan qadar dariNya.

Teruskan hidup yang bersisa.

Minggu lepas aku pulang ke kampung. Pagi itu mak membuka sebuah cerita. Cerita yang bakal membesarkan sarang rindu.

"Semalam mak mimpi ayah balik rumah", mak mula bercerita. Terkejut. Begitu teruja mahu mendengar cerita selanjutnya.

"Ayah balik kot pintu belakang. Mak buka pintu, mak terkejut. Mak panggil kak. Kak, tengok ni ayah balik!"

Mak begitu menzahirkan ceritanya. Aku masih mahu mendengar selebihnya. Tidak kisah mimpi, asalkan itu berita menggembirakan.

"Ayah pakai baju apa? Ayah ada cakap apa-apa tak?", tanya aku dengan perasaan ingin tahu yang mendalam.

"Ayah pakai kain pelikat dan baju putih. Ayah tak cakap apa pun. Ayah senyum ja". Waktu ini aku lihat air mata mak mula membasahi pipi. Mak terlalu rindukan ayah. Jika kami terlalu rindukan ayah, apatah lagi mak.

Aku teringat sesuatu. Kata ustaz aku dulu, kalau kita mimpi orang yang telah meninggal dunia dan orang itu hadir tanpa berkata apa-apa, maka memang benarlah roh orang yang meninggal itu pulang menjengok rumah dan anak-anaknya. Jika kita mimpi orang telah meninggal itu bercakap atau berkata-kata, itu sebenarnya permainan dari syaitan. Menyerupai. Wallahu'alam.



***********


Di pusara ayah.

Batu sungai itu menjadi tempat meluahkan rasa rindu. Batu sungai, pengganti batu nisan. Amanat arwah ayah untuk meletakkan batu sungai, bukan batu nisan. Batu sungai, batu hidup. Sentiasa berzikir memuji kebesaran Allah Yang Maha Esa.

"Moga ayah sentiasa tenang menghadapi alam di sana. Moga doa-doa kudus kami sampai pada ayah. Ayah, kami rindukan ayah. Terlalu rindu. Moga kita berjumpa di sana ya ayah."


 



Bila Tiba - Ungu

Saat tiba nafas di ujung hela
Mata tinggi tak sanggup bicara

Mulut terkunci tanpa suara

Bila tiba saat berganti dunia

Alam yang sangat jauh berbeda

Siapkah kita menjawab semua

Pertanyaan

Bila nafas akhir berhenti sudah

Jatung hatipun tak berdaya

Hanya menangis tanpa suara

Mati tak bisa untuk kau hindari

Tak mungkin bisa engkau lari

Ajalmu pasti menghampiri

Mati tinggal menunggu saat nanti

Kemana kita bisa lari

Kita pastikan mengalami

Mati

Mati tak bisa untuk kau hindari

Tak mungkin bisa engkau lari

Ajalmu pasti menghampiri

Mati tinggal menunggu saat nanti

Kemana kita bisa lari

Kita pastikan mengalami

Mati




Lagu ini bermain di minda. Sebuah lagu yang baik. Lagu yang menyedarkan mati tidak mengenal usia. Bila-bila masa sahaja malaikat Izrail boleh mencabut nyawa kita.

MasyaAllah.

Moga kita semua bersedia.


Hami Asraff:

"Ramai orang bersedia menghadapi masa depan. Tetapi tidak ramai yang bersedia menghadapi kematian."




Saturday, February 15, 2014

Apa Matlamat Hidup Aku Sebenarnya?


Tak boleh tidur. Golek sini, golek sana serba tak kena.

Bangun.
Buka lampu.
Capai buku.

Lihat jam. Pukul 2.33 pagi. Oh insomnia menyerang lagi. Nasib baik esok cuti. Makanya memberi chance insomnia merajai minda dan hati.

Teringat sesuatu. Dalam kelas tempoh hari. Semasa berceritakan sesuatu pada students aku. Oh ya, aku memang suka bercerita. Mohon students aku bertabah dengan cerita-cerita penglipur lara yang sering disampaikan.

Aku cerita kat depa mengenai tiga manusia yang terdampar di pulau. Suatu hari depa terjumpa lampu ajaib. Bila digosok lampu ajaib berkenaan, keluarlah jin. Ya part ini tahyul. Makanya layan sahaja.

Lebih kurang macam cerita Aladdin. Bila keluar jin, jin cakap kat depa dia mampu tunaikan 3 permintaan depa.

So manusia pertama meminta supaya dia pulang ke rumah kerana terlalu rindukan isteri tercinta. Jin tunaikan permintaannya.

Permintaan manusia kedua pun mahu pulang ke rumah kerana rindukan anak-anaknya. Jin tersebut juga mampu tunaikan permintaan manusia kedua tadi.

Tinggallah seorang sahaja iaitu manusia ketiga.

Hmmm... Agak-agak anda tahu apa permintaan manusia ketiga ini?

Dia meminta supaya manusia pertama dan kedua kembali ke pulau berkenaan dan mahu bertanya pada mereka apakah permintaan paling sesuai.

Jin pun menunaikan permintaan manusia ketiga dan sekaligus jin hilang dari pandangan mata. Maka, mereka bertiga pun terus terdampar di pulau berkenaan sampai bila-bila.

*******

Moral cerita di atas:

Hidup kita semua perlu ada matlamat. Matlamat pula haruslah jelas. Bukan hanya ikut telunjuk dan kemahuan orang lain.

Berfikir panjang sebelum melakukan sesuatu. Bukan hanya main hentam sesuka hati tanpa memikirkan natijah yang bakal dihadapi.

Itu saja mahu berkongsi.

Mahu rebah kepala semula.

Tutup mata.

Tanya pada diri.

"Apa matlamat hidup aku sebenarnya?"

Hami Asraff:

"Sebelum tidur set matlamat yang jelas di minda. Moga bangun esok pagi dengan hati positif dan jiwa bersemangat waja."

Thursday, February 6, 2014

Manusia Yang Sibuk


Manusia ini sering sibuk.
Sibuk sana, sibuk sini.
Sibuk sibuk sibuk.
Itu sahaja alasan sering diberi.

Sibuknya mengalahkan menteri.
Sibuknya mengalahkan CEO.
Sibuknya mengalahkan usahawan.
Sibuknya mengalahkan jutawan.

Rupanya, sibuk itu menjadi alasan semua.
Disebabkan sibuk semua benda tergendala.
Seperti dirinya seorang sahaja paling sibuk di dunia.
Geleng kepala.

Rupanya, sibuk ber'online' di alam maya
dikategorikan sebagai sibuk juga.
Baru tahu.
Sesetengah manusia begini.
Mungkin ramai.
Ya mungkin.

Bila untuk manusia penting, kesibukan itu ditolak tepi.
Bila untuk manusia yang tidak dipandang, kesibukan itu alasan utama.
Inilah segelintir sikap manusia.
Sikap yang kian jelek buat manusia yang tidak penting.

Sibuk dengan dunia.
Sampai bila pun tidak akan habis punya.
Sibuk dengan akhirat sana.
InsyaAllah ada ganjaran menanti bahagia.

Hami Asraff
00:43
060214
Malam yang galau,
Bangi

Thursday, January 23, 2014

Abstrak Jiwa


Assalamualaikum w.b.t

Muncul dengan wajah baru. Cubaan muncul dengan wardah baru. Tetapi masih mengekalkan jiwa dan hati yang lama. Walaupun dibiarkan sepi berhari-hari, ruangan ini terus diisi. Masih adakah yang sudi bertandang ke sini?

Kenapa abstrak jiwa?

Abstrak adalah sesuatu yang tidak dapat dilihat atau tidak dapat dirasa dengan pancaindera tetapi hanya ada di dalam fikiran. Banyak perkara tidak mampu diungkap dengan kata-kata. Mungkin adakalanya perlu diterbitkan dengan madah mata pena.

Manusia ini punya hati dan jiwa. Tetapi bukan semua punya hati dan jiwa yang sama. Jiwa-jiwa manusia sering mendambakan bahagia. Tetapi masih ramai yang mencari jiwa yang bahagia. Tidak kurang jugak yang belum temui jiwa yang bahagia.

Terima kasih kepada yang sudi membaca.

Selagi nafas masih ada, selagi itu "Abstrak Jiwa" akan berkarya. Moga Allah redha.


Hami Asraff:

"Jiwa yang hebat adalah jiwa yang sentiasa ingat pada penciptaNya."