Sesi Monolog Dalaman

Saturday, December 22, 2012

Teknologi Merenggangkan Ukhwah Di Dunia Nyata Manusia?


Assalamualaikum w.b.t

Di Chicken Rice Shop The Mines. Perut lapar. Orang ramai. Nasi habis. Kena tunggu setengah jam untuk menanak nasi. Dek kerana aku tidak membaham sebutir nasi pun ke dalam perut lagi hari ini, jadi aku sanggup menunggu. Sanggup! Sebijik nasi ibarat setitis peluh petani. *imagine Raja Farah yang sebut ni

Benda ni aku perasan lama dah. Tunggu nak luahkan segala-galanya di sini sahaja. Ya semuanya berkaitan dengan kehidupan manusia yang menongkah arus bersama kepesatan teknologi dunia. Teknologi buat manusia terus berlari laju. Eh silap. Manusia tak perlu berlari ke sana ke sini. Manusia hanya perlu melepak di depan TV, sambil jari jemari menari di papan kekunci gadjet masing-masing. Ah, gadjet pulak mesti yang paling latest sekali. Semuanya di hujung jari kelingking.

Tak payah pi tengok contoh jauh-jauh. Ni apa yang aku sedang buat ini membukti segala-galanya. Bila lepak reramai dengan rerakan di kedai makan, pakat semua keluarkan gadjet canggih mereka. Jumpa di depan, tetapi asyik sibuk nak main Facebooknya, Twitternya, Instagramnya, Petakempatnya dan Friendsternya (kat sini boleh letak emoticon sengih sampai ke telinga).

Jadi adakah teknologi membawa kepada merenggangkan ukhwah di dunia nyata? Jawapan aku adalah YA. Tapi.....

*meneguk air strawberi*

Bukanlah semua. Tetapi terjadi di kalangan kita. Jika ukhwah tetap rapat di dunia maya dan nyata, alhamdulillah. Teruskanlah. Jika tidak kena fikirkan jalan penyelesaiannya. Sebab benda ni aku alami sendiri which is ada orang lalu sebelah, tapi dia ushar ushar sahaja, lantas membuat sesi teguran di Facebook/Twitter. Nampak tak permainannya kat situ?

Ramai aku jumpa mereka sangat ramah di dunia maya. Tetapi bila bertemu, oh pendiam rupanya. Okey. Aku pulak sebaliknya. Ada orang kata aku kurang friendly di dunia maya, tapi insyaAllah aku peramah di dunia nyata.

Ok nasi chicken gua dah sampai. Gua melantak dulu. Moga teknologi terus merapat ukhwah kita di dunia maya dan nyata.

Caucincalok!


Sent by Maxis from my BlackBerry® smartphone



Wednesday, December 12, 2012

Wordless Wednesday #12: She Is Everything For Me





On Wednesdays all over the internet, bloggers post a photograph with no words to explain it on their blog. Hence the ‘wordless’ title. The idea is that the photo itself says so much that it doesn’t need any description.


Monday, December 10, 2012

Testing


Assalamualaikum w.b.t

Ini adalah entri percubaan. Sebenarnya baru belajaq nak post entri via handphone cap ayam katik. Ni yang dok terai ni.

Tahu gua memang dah lama tak update blog. InsyaAllah akan menyusul kemudian. Now gua nak pi pekena roti canai.

Sayonara!


Sent by Maxis from my BlackBerry® smartphone


Thursday, November 22, 2012

Budi Bahasa Yang Baik Mencerminkan Siapa Kita Sebenarnya


Assalamualaikum w.b.t

Ini entri spontan. Baru sahaja kejadian yang tidak diingini ini berlaku. Penting. Sebab ianya melibatkan maruah diri. Ceh konon maruah diri. Okey tak tak, bukan melibatkan maruah diri, tapi melibatkan budi bahasa budaya kita.

Tadi gua dapatlah sebuah panggilan dari operator TM. Lelaki. Perbualan ini sempat dirakamkan oleh medula oblongta gua dan ditransferkan dari jari jemari seterusnya disalurkan ke sini.

Operator: Hello, assalamualaikum. Boleh bercakap dengan Encik Hami Asraff?

Aku: Waalaikumussalam. Ya saya bercakap. 

Operator: Boleh luangkan sedikit masa untuk bercakap?

Aku: InsyaAllah boleh.

Operator: Saya dari Telekom Malaysia. Encik Hami ada pakai streamyx kan dekat Kedah?

Aku: Ya saya.

Operator: Difahamkan Encik Hami pakai pakej terendah, jadi kami ingin menawarkan pakej baru kami di mana Encik perlu membayar sebanyak sekian sekian. Pakej ini Encik boleh menggunakan perkhidmatan internet di rumah dan di luar.

(Beliau menerangkan 2 minit tentang ini)

Aku: Tapi saya tak ada di Kedah sekarang.

Operator: Khidmat kami sudah mula meluas ke seluruh Malaysia. Jadi di mana ada hotspot yang terpilih Encik boleh surfing internet ini.

Aku: Oh terima kasih. Buat masa ini saya tak berminat lagi.

Operator: .............

*kedengaran gagang talipon diletakkan*

Eh macam tu saja? Tak bagi salam? Tak bagi terima kasih. Tadi bukan main lemah gemalai memberi penjelasan. Hai kalau ye pun marah, rileks la. Eh tapi kenapa dia nak marah pulak? Jadi aku cuba husnuzon. Mungkin line terputus kot. (Husnuzonnya aku).

Actually minggu lepas pun dah kena dah. Dari TM jugak. Situasi lebih kurang yang sama. Tapi kali ini operator perempuan. Permulaan bualan bukan main lemah lembut, sopan santun budi bahasa, tulus mulus budi bicara, tapi tatkala aku kata tak berminat, terus letak talipon. Hai, pesyen gapo dio ni? Adakah  mereka diasuh begini?

Sebelum hampa nak kata aku ni nak kata kat TM teruk ke apa, wait. Aku tak kata semua operator macam ni. Tapi ada di kalangan kita. Mungkin bukan aku seorang saja yang kena. Mungkin yang lain pun pernah kena. Cuma tertanya-tanya, kenapa perlu begitu? Kalau ye pun customer tu tak mahu, cubalah cakap elok-elok. Sekurang-kurangnya terima kasih. Lagipun dah memang kerja seorang customer service kena berdepan dengan customer yang pelbagai. Jadi budi bahasa dan manner itu penting. Ya semua orang tau cuma malas nak amalkannya.

Sama juga situasi kat sebuah kedai makan ni. Datang ambil order muka masam mencuka. Terlebih makan cuka gamaknya Kak Piah ni. Lepas tu pergi bayar di kaunter pun masih memaintankan muka masam mencukanya. Alahai Kak Piah, kalau berterusan macam ni, usah ditanya kenapa esoknya customer dah tak datang.

Kita boleh perbaiki diri sendiri kalau kita mahu perbaiki diri. Kadang-kadang kita terlupa perkara yang simple, tetapi membawa effect besar pada kehidupan. Mari menjadi hamba Allah yang berbudi bahasa, berakhlak tinggi dan jangan lupa lemparkan senyuman. Tak rugi pun hang senyum kat orang. 

Okey causinsi. Wassalam.


Hami Asraff:

"Biar kita tiada rupa, tapi orang pandang akhlak kita. Biar kita tiada harta, tapi kita kaya budi bahasa."

Wednesday, November 21, 2012

Boikot Produk Israel




Hipokrit!

Itu antara perkataan yang dilaungkan apabila bercakap mengenai boikot. Boikot apa pulak ni? Boikot barangan Israel? Eleh, bukan dulu dulu dah boikot ke? Lepas tu dua tiga bulan, semuanya hilang. Semua cari balik, makan balik Mekdi. Ye kan? Jadi hang toksah dok boikot sangatlah!

Antara perkataan yang dizahirkan dengan tulisan. Sejak isu Gaza dibom oleh rejim Zionis semua isu dinaikkan semula. Ramai yang menghulurkan bantuan di samping doa yang berterusan. Alhamdulillah, masyarakat Malaysia masih terkenal dengan sifat perikemanusiaan. Tidak kira bangsa dan agama. Suatu nilai yang perlu kita teruskan untuk menjadi manusia yang hebat di sisi Allah.

Salah satu tindakan orang macam kita adalah boikot barangan dari Israel. Ya itu salah satu usaha penduduk Islam di seluruh dunia untuk melumpuhkan ekonomi Israel. Tetapi biasalah orang-orang dekat Malaysia ni ada saja tak kenannya. Tak cari pasal mana best. Kena timbulkan isu baru sensasi. Baru boleh sakitkan hati insan lain.

Sehinggalah terbit status ini di Facebookku:



Timbul satu soalan dari insan yang bernama Siti Zuraidah Abu Zaharin. Dan jawapan aku adalah:




Berusahalah walaupun sedikit. Kita hidup senang lenang di bumi Malaysia, sedangkan rakyat Palestine setiap masa mencari perlindungan dari dihujani peluru dan meriam. Kita di sini boleh merancang kehidupan yang lebih baik untuk masa hadapan, rakyat Palestine di sana berjuang mempertahankan nyawa setiap masa. 

Kita masih boleh hidup tanpa makan Mekdi. Tetapi lihatlah apabila Mekdi menawarkan makan percuma, ramai yang berduyon-duyon beratur di luar sana. Sungguh ketara perbezaannya di Malaysia dan di luar negara. Kesedaran kita mungkin tidak sehebat mereka. Gambar di bawah menerangkan segala-galannya.



Adakah kita tidak boleh hidup jika tak makan Mekdi?

Di bawah antara barangan dari Israel yang boleh kita boikot. Jika kita tak mampu boikot semua, mulalah dengan memboikot satu terlebih dahulu. Moga Allah terima usaha kita. InsyaAllah.


Hami Asraff:

"Kesedaran itu penting untuk mendidik diri. Orang lain tidak mampu mengubah kita. Kitalah orangnya yang perlu mengubah diri sendiri."


Tuesday, November 13, 2012

Berubah Itu Mungkin Mudah. Istiqamah Itu Yang Payah.






Assalamualaikum w.b.t

Seperti biasa tajuk entri perlu skema dan klise selklisenya. Baru ada ummpph bak kata peminat teh boh lipton. Mai secawan...

Dalam menongkah arus hidup yang bersimpang siur, penuh pancaroba dunia, manusia seringkali dihambat dengan hasutan dunia yang tidak jemu menggoda. Apabila dunia menggoda, manusia ternoda. Siapa yang bertanggungjawab jalankan tugas ini? Tak lain tak bukan mereka inilah: 

NAFSU dan SYAITAN. Mereka kawan baik. Teman sepermainan. Bermain guli bersama-sama. Bergelak ketawa bersama-sama. Menjerumuskan manusia ke lembah hina sama-sama. Utuhnya persahabatan depa dua ni habaq hang. Apabila nafsu dan syaitan bergabung, ianya akan menghasilkan seekor makhluk yang sejahat Majin Buu. (Hampa jangan kata tak kenal Majin Buu. Yang tak kenal pi Yahoo please!).

Majin Buu merangka strategi. Majin Buu mula menguasai dunia. Buat masa ini, Majin Buu juara antara semua lawannya. Tidak terkalah. Jadi beliau mencari lawan yang tidak terkalah. Sehinggalah suatu hari Majin Buu bertemu dengan lawannya yang diberi jolokan gelaran 'Iman'. Nama penuhnya mungkin Mohd Iman. Mungkin juga Nurul Iman. Yang pastinya memang Iman. 

Maka bermula pertarungan sengit di antara Majin Buu dan Iman. Bagaikan bertemu buku dan ruas. Sama hebat. Tetapi sayangnya, Iman tidak konsisten. Pada mulanya Iman mampu menangkis segala serangan Majin Buu. Tetapi lama kelamaan powernya makin berkurangan. Tetapi Majin Buu tidak mengenal putus asa. Terus maintain. Akhirnya, Iman tewas jugak di tangan Majin Buu. Majin Buu terus bergelak ketawa. Cis!


***********



Ya Allah, korang mesti menyesal gila gila kan baca cerita rekaan gua di atas. Maaf. Sengaja mengimbau nostalgia zaman kegemilangan Dragon Ball. Diyakini dan diperakui oleh beberapa orang saksi gua adalah peminat nombot satu Mutiara Naga ini. Jadi di samping kita berMutiara Naga, harapfully dapatlah sepatah dua pengajaran yang dapat diterapkan oleh penceritaan nonsense di atas. Gapo dio?

Itulah manusia. Apabila nafsu dan syaitan bergabung, kita terumbang ambing. Lemah, jatuh dan mengalah. Iman sering goyah. Tetapi kita bangun semula. Kita insaf gila-gila. Kita bertaubat pada Allah. Kita menangis semahu-mahu padaNya. Tetapi semua itu tidak pernah kekal lama. Esok lusa kita ulangi kembali kesilapan lalu. Malah kita hampir terlupa yang kita pernah bertaubat. Kita pernah berjanji untuk tidak mahu ulangi lagi. Manusia oh manusia.

Memang benar, setiap orang mampu untuk berubah ke arah yang lebih baik. Ya setiap orang. Tetapi bukan setiap orang punya keupayaan istiqamah yang tinggi terhadap perubahan baiknya itu. Itulah masalah terbesar untuk manusia. Tiada lain, teruskan berusaha. Teruskan dekat pada Allah. Jangan tunduk pada nafsu serakah yang tidak lelah menghasut. Andai rebah, bangun dan melangkahlah semula. Hidup ini best kalau semua kita buat hanya kerana Allah. InsyaAllah.

Moga kita tidak berkawan dengan Majin Buu. Sekian. 




Hami Asraff:

"Hidup ini sebuah pelayaran. Kita orangnya yang akan mengemudi kapal. Samaada mahu karam, atau tiba selamat ke destinasi, terserah pada kita."

Sunday, November 4, 2012

Makin Makan Garam, Makin Tak Faham





Assalamualaikum w.b.t

Masin itu garam, garam itu masin. Biar mulut manis, jangan mulut masin. Pepatah spontan selalunya sangat tidak bertepatan. Bunyi sangat tidak menusuk ke jantung, hanya singgah ke limpa sahaja. Ya begitulah gamaknya apabila terlebih makan garam.

"Aku dah lama makan garam dari hang!"

Ayat di atas menunjukkan beliau dah lama sangat makan garam. Jadi rasa masin dan hidup telah sebati. Tetapi setelah ditranslatekan ke bahasa yang lebih unggul dia akan berbunyi lebih kurang macam ni la:

"Aku dah banyak pengalaman dari hang. Jadi aku lebih tau."

Oh ya. Dah kenapa dengan tiba-tiba semua ini diusulkan? Begitulah aku. Membangkitkan isu yang tak dilapuk dek hujan tak lekang dek panas adalah sesuatu yang sangat favourite. Ala, kalau tak ada isu, maka tiadalah cerita yang sensasi, tiadalah gosip hiburan terkini, tiadalah Melodi. Eh?

Baik. Seperti biasa. Aku selalu bagi contoh untuk mudah difahami dan diselami. Baru manusia yang membaca dapat kunyah dan hadam seluruh intipati. Itulah yang dinamakan sambil makan roti canai sambil menghirup secawan kopi.

Ceritanya begini. *ada kepulan asap naik ke atas dan seterusnya tayangan disembulkan dari kepulan asap*


Dalam sebuah kampung ada seorang guru agama yang pekerjaannya sebagai seorang guru. Oleh kerana beliau mengajar mata pelajaran Pendidikan Islam, makanya gelaran 'Ustaz' diberi. Ustaz R (Bukan nama sebenar). Ustaz R terkenal dengan sifatnya yang garang bukan kepalang di kalangan anak-anak muridnya. Mahu melemparkan senyuman? Oh itu sungguh asing baginya. Seperti sedang menyembunyikan sebuah ketulan intan dan pertama di dalam mulut. Mungkin. Itu telahan awal. 

Eh korang ni tak baiklah 'Judge the book by its cover'. Tak semua dia buat macam tu kot. Mungkin anak-anak muridnya sahaja. Mungkin itu caranya Ustaz R mendidik. Mungkin. Terus bersangka baik. Husnuzon. Terus berfikir positif pada Ustaz R. Sehinggalah sampai ke pengetahuan Cikgu Karim (Juga bukan nama sebenar).

"Aku bukanlah nak buat buah mulut, tapi ramai orang kata Ustaz R macam tu. Aku banyak kali dah cuba berfikir positif padanya. Tapi tetap tak jalan. Kadang-kadang aku senyum kat dia, dia buat derk je. Itu okey lagi kot. Paling tak digemari ramai sekalian rakyat jelata adalah beliau tak boleh dibawa berunding. Semua pendapat dia sahaja nak menang. Nak betul. Pendapat orang lain, disanggah, semua salah."

Terang panjang lebar Cikgu Karim pada cikgu-cikgu lain.




***********



Cerita di atas menggambarkan segelintir ragam manusia di celahan-celahan jutaan manusia yang hadir di atas muka bumi ini. Diakui, memang kita pernah terjumpa manusia yang sebegini. Malah terlalu ramai. Kadang-kadang menyakitkan hati. Tetapi kita mengalah pada mereka. Mengalah bukan kalah. Mengalah untuk tidak mahu berbalah.

Kadang-kadang manusia yang lebih berusia dari kita menganggap dirinya serba tahu. Makan garam satu kilo sehari. Sedikit pun tidak salah lebih tahu. Malah itu yang seharusnya. Terus mencari ilmu dunia dan akhirat. Tetapi yang menjadi kesalahan apabila merasakan ilmu yang didapatinya adalah betul tanpa mempedulikan manusia sekeliling. Kadangkala manusia sebegini merasakan pendapat orang lain salah sama sekali. Pendapatnya adalah sentiasa betul. Orang lain tak boleh beri pendapat, buang masa, katanya. Kau kena terima bulat-bulat pendapat aku, baginya.

Pendapat

Mungkin masih ramai yang blur tentang maksud pendapat. Kalau nak tau maksud pendapat boleh klik di sini. Tapi untuk menyenangkan korang, teruskan pembacaan. Bila manusia sukar faham apa yang dinamakan pendapat, maka makin sukarlah manusia memahami dan mengenali manusia lain.

Pendapat, bukanlah sebuah jawapan. Tiada jawapan YA atau TIDAK pada perkataan yang bernama Pendapat. Jadi mengapa manusia begitu beremosi pada sebuah pendapat seorang manusia?

Memberi pendapat juga perlu ada batas-batasnya. Ada pendapat yang melibatkan emosi, maka tidak hairanlah orang yang melihat, membaca, mendengar juga akan membalas dengan sebuah emosi. Itu antara sifat manusia yang sukar dibendung. Sesiapa sahaja boleh memberi pendapat. Sesiapa sahaja punya hak untuk meluahkan apa yang dirasanya. Tetapi tak semua orang akan menyenangi akan pendapat seseorang manusia untuk manusia lain.

Itu sebabnya sikap toleransi sangat penting untuk mendidik jiwa. Hormati pendapat orang lain, orang lain akan hormat dengan pendapat kita. Beri pendapat dengan baik, sambutlah pendapat dengan baik. Itu yang perlu kita faham dan kena terus menjadi sebuah amalan. Ingat, tidak semestinya orang muda kena hormat orang tua terlebih dahulu. Tetapi kadang-kadang orang yang lebih tua perlu memberi rasa hormat kepada orang lebih muda supaya ianya menjadi teladan dan pedoman pada generasi muda. Boleh ya pakcik, makcik sekalian? BOLEH!!!! Ya Malaysia boleh, kita pun mesti boleh punya.

Sekian.


Hami Asraff:

"Pujuklah hati untuk terus tabah menerima ujian dari Ilahi. Itu salah satu cara untuk meneruskan hidup ini."

Wednesday, October 24, 2012

Wordless Wednesday #11: The Real Iron Man





On Wednesdays all over the internet, bloggers post a photograph with no words to explain it on their blog. Hence the ‘wordless’ title. The idea is that the photo itself says so much that it doesn’t need any description.

Monday, October 22, 2012

Top 5 Filem-Filem Pendek Yang Bagus Di Malaysia





Assalamualaikum w.b.t

Aku pencinta KamuTiub (sila baca Youtube). Jadi bila malam-malam sebelum melabuhkan kepala ke bantal untuk dibawa ke alam mimpi, aku akan memulakan sesi merayap. Dari satu channel ke satu channel yang lain. Seriously KamuTiub adalah medium yang sangat pantas dan cerdas dalam mengepost video tentang isu-isu terkini. Dari santai, ilmiah, agama, kelakar, menyanyi lagha dan sebagainya. Lagipun biasalah manusia kan lebih suka menonton dari membaca. Ye dak?

Makanya, di sini aku ingin sajikan Top 5 Shortfilm or Filem Pendek terbaik buatan anak-anak Malaysia. Eh wait wait. Top 5 video shortfilm ni adalah terbaik dari penilaian dan tontonan aku. Bukannya buat undian seluruh rakyat Malaysia pun. Okey let's cekidaut di bawah.


5. The Criminal

Mengenai persahabatan. Di sebalik persahabatan, terkandung perasaan cemburu yang membawa kepada niat jahat. Disebabkan niat jahat, sang sahabat sanggup 'menaya' kawannya. Eh mana boleh cerita semua. Klik dan tontonlah sendiri video kat bawah ni.




4. Tomato 1.0

Juga mengisahkan mengenai persahabatan. Ukhwah dalam persahabatan. Sikap tolak ansur, bersabar, saling percaya adalah nilai-nilai murni yang cuba diterapkan dalam Filem Pendek di bawah.




3. The Invigilator

Mengisahkan kehidupan pelajar-pelajar sekolah. Kerenah acapkali yang dihadapi oleh mana-mana pelajar dan guru-guru. Tetapi di sebalik penceritaan dan kehidupan pelajar sekolah ini, tersirat sebuah kisah kepura-puraan cikgu dalam mendidik para pelajarnya.





2. Lightbulb

Short Film ni agak psiko sikit. Mula-mula aku tengok pun tak faham. Aku tengok kali kedua baru mula faham. Penceritaan yang santai, bersahaja tetapi isinya sangat superb dan memerlukan daya pemikir yang tinggi. Genius!




1. Pasport Ekspres

Dalam banyak-banyak Short Film, aku rasa ini adalah yang terbaik. Secara keseluruhannya memang adalah awesome. Video yang memberi seribu satu makna mendalam tentang hidup. Tentang hidup yang sedang kita kejar. Cuba tengok dan amati.





Kesimpulan aku tentang Filem Pendek

Ternyata, filem-filem pendek buatan Malaysia berada pada kelas yang tersendiri. Paling aku puji tentang filem-filem pendek di atas adalah kualiti video dan teknik sinematografi (Ambik hang sinematografi bagai! Bajet pakar. Haha!) yang sangat cantik dan awesome. Sekalung tahniah pada depa di atas yang menghasilkan karya untuk buah minda pada masyarakat.

Bila tonton filem-filem pendek di atas, terfikir aku, kenapa filem-filem di negara kita begitu ketandusan idea dalam penghasilan cerita yang terlalu sarat dengan filem gangster, hantu, lawak yang tiada kesudahannya. Sedangkan masih terlalu banyak perkara manfaat lain boleh digarapkan untuk minda masyarakat.

Jika anda ada saranan Filem-Filem pendek yang bagus lain, sila nyatakan pada ruangan komen di bawah. Moga ada manfaat bersama.


Hami Asraff:

"Sebaik-baik manusia adalah manusia yang memberi manfaat pada orang lain. Berilah manfaat pada orang lain, walaupun sedikit."


Thursday, October 11, 2012

Manusia Kian Tenat Dengan Hiburan Yang Melalaikan







Assalamualaikum w.b.t

Dah lama aku tak menulis entri mengenai kehidupan masyarakat sekeliling. Kehidupan yang dijalani manusia dalam menongkah arus donia (bukan typo, memang sengaja tulih donia) penuh pancaroba. Terlalu banyak gejala yang memenatkan saraf otak manusia. Keadaan manusia di Malaysia makin tenat. Keadaan manusia Islam di Malaysia makin tenat.

Apa ni? Apa ni? Siapa yang tenat?

Begini. Aku tertengok tivi tiga. Rancangan Vokal Bukan Sekadar Rupa. Bukan sebab nak layan. Tapi terbuka dan terlayan. Ada satu part aksi yang buat aku geleng kepala 180 darjah ke kiri dan kanan.

"Alhamdulillah alhamdulillah. Anak makcik terpilih untuk masuk rancangan ini. Makcik bersyukur." 

Air mata makcik free hair itu bercucuran. Sejurus kemudian terlihat anaknya. Juga free hair. Tapi free hair lain macam sikit. Rambut berkarat.

Lantas gua terus menukar siaran ke tivi empat. Tidak sanggup melihat adegan mencemaskan yang lain. Sejurus selepas itu monolog dalaman telah pun berlaku. Sepatutnya monolog dalaman ni aku simpan sorang-sorang. Tetapi memandangkan terlajak perahu boleh diundur, terlajak menaip teruskanlah, makanya gua ingin berkongsi di sini monolog dalaman gua.

"Sedih gila tengok masyarakat hari ini. Terlalu ramai mahu jadi penyanyi. Apa yang dibanggakan pun tak tau la. Paling tak boleh blah, mendapat sokongan padu dari ibu dan ayah. Siap menangis kegembiraan lagi bila anak-anak depa berjaya masuk rancangan realiti berkenaan. Menyedihkan mereka adalah orang Melayu yang beragama Islam. Seriously, kehidupan masyarakat sudah tenat." 



Hmmmm...

Satu lagi rancangan realiti tivi yang dapat dikenalpasti tidak baik untuk masyarakat adalah Idola Kecil. Apa yang terlalu dibanggakan pun tak tahu la. Asuh anak-anak jadi seorang penyanyi di usia muda? Ajar anak-anak tidak menutup aurat sejak dari kecil? Astaghfirullahalazim. Adakah ini yang kamu bangga wahai ibu ayah? Tepuk perut tanya diri.

Ibubapa hari ini berasa bangga apabila anak-anaknya menjadi penyanyi, tetapi sedikit pun tidak bangga apabila anak-anak tidak tahu membaca Al-Quran. Ibubapa hari ini sedih jika anak-anaknya tidak berjaya memasuki rancangan realiti tivi, tetapi tidak sedih bila anak-anaknya tidak tahu solat, tidak pandai menutup aurat.

Apabila stesen tivi negara ini yang mementingkan rating dan wang ringgit, maka rancangan hiburan sebegini akan tumbuh dengan pesatnya. Lalu muncullah suara sumbang, ingin menegakkan benang yang basah kononnya.

"Hang kalau tak suka, tak payah tengok. Banyak lagi rancangan tivi yang Islamik, Ilmiah yang lain. Pi tengok sana. Usah menyemak di sini!"

Dan seraya aku membalas,

"Orang jahil sentiasa lari dari masalah. Orang jahil sentiasa tidak fokus pada masalah. Fokus pada masalah yang dihidapi, cari jalan penyelesaian. Keluar dari kemelut kejahilan. Bukan terus berada di dalamnya tanpa rasa bersalah bersarang di jiwa."

Sekali lagi, tepuk perut, tepuk dahi, tanya diri. Kita punya akal fikiran untuk memilih yang mana betul, yang mana salah. Terserah pada pilihan. 

Ini sajalah perkongsian aku kali ini. Rasanya tak perlu aku taip panjang-panjang lagi. Yang penting hampa dapat point yang aku cuba sampaikan di sini. Jangan leka kejar duniawi, sehingga terlupa akhirat itu lebih penting. Hiburan itu tidak pernah salah. Tetapi manusia yang sering mencari hiburan yang salah. Moga ada manfaat bersama. Moga kita masih di bawah lindungan rahmatNya.



Hami Asraff:

"Dunia sentiasa menawarkan kelalaian. Jika iman tidak kuat, kita akan kalah, syaitan akan terus tertawa."


Wednesday, October 10, 2012

Wordless Wednesday #10: Saya Suka Kanak-Kanak






On Wednesdays all over the internet, bloggers post a photograph with no words to explain it on their blog. Hence the ‘wordless’ title. The idea is that the photo itself says so much that it doesn’t need any description.


Wednesday, September 26, 2012

Jangan Lumpuh Pada Kegagalan. Jadikanlah Kegagalan Sumber Kekuatan.








Assalamualaikum w.b.t

Minta maaf jika anda masuk saja blog ini, ada lagu autoplay. Rata-rata orang (especially Blogger) memang tak suka lagu autoplay di blog. Bertambah tak suka bila cari butang 'pause' tak jumpa. Bertambah hangin satu badan dibuatnya. Hehe. Rileks. Sabaq. Aku hiddenkannya. Letak sat saja lagu ni kat blog. (Eleh kalau letak lama pun macam ada je yang sudi bertandang ke blog usang hari hari ni?)

Jadi itulah mukadimah untuk entri kali ini. Mukadimah berbasa basi orang kata. Mahu teruskan coretan dan titipan dalam meneruskan secebis hidup yang sementara ini. Mana tahu esok lusa kita dipanggil menghadap Ilahi, tak sempat pulak kita berbakti. Menulis sesuatu perkara yang baik, mungkin itu suatu sumbang bakti pada masyarakat, pada pembaca. Biarlah sedikit, asalkan perkongsian yang baik itu diteruskan. InsyaAllah.

Menyingkap kisah jatuh bangun hidup. Rupa-rupanya banyak juga cabaran hidup yang aku dah lalui selama ini. Pejam celik pejam celik sat saja masa berlalu. Dah 27 tahun (even Birthday tak sampai lagi) dah pun aku menumpang hidup di bumi Allah yang luas ini. Bila diingatkan kembali, boleh tersenyum sendiri. Tersenyum mengenang kisah-kisah hidup. Di dalam kisah hidup itu terselit elemen kesedihan, kekecewaan, kehampaan yang sering bertelingkah dalam diri. Asam garam untuk manusia. Perkara biasa apabila menjadi manusia biasa.


Terngiang-ngiang kata-kata seseorang pada aku suatu ketika dahulu.

"Hami, hang ni tak pernah sedih ke? Tengok hang happy saja!"

"Happy? Tak pernah sedih? Hehe. Manusia mana yang tak pernah sedih bro? Kita manusia biasa la, dan sedih itu sebahagian dari jadi manusia. Tapi kadang-kadang kita perlu menutup kesedihan kita dengan berpura-pura happy. Macam tu la kot."

Menerangkan sambil meleretkan senyuman.

"Macam mana pulak dengan kegagalan? Hang pernah gagal?", tanyanya lagi. Ingin tahu barangkali.

Aku tersenyum lagi. Lantas membalas.

"Hehe! Banyak sangat kegagalan dalam hidup ini. Orang lain saja yang tak pernah tahu. Yang tahu mungkin tahu."

Antara persoalan-persoalan yang pernah ditanya. Begitulah. Kadang-kadang orang hanya nampak pada apa yang terzahir pada kita. Tetapi mereka tidak nampak apa yang terselindung di sebaliknya. Terselindung itu tersembunyi pelbagai kisah yang mampu meruntun jiwa. Kisah yang tidak pernah kita mahu peduli. Kisah yang mampu buat manusia jatuh dalam jurang kelemasan. Jurang yang dinamakan KEGAGALAN.

Kegagalan membuatkan manusia hilang pedoman. Merasai kegagalan, kita akan merasai kehampaan, kekecewaan. Kekecewaan yang sukar ditafsirkan. Terasa hancur luluh sanubari. Seperti tiada harapan untuk meneruskan hidup lagi. Kegagalan mampu membuatkan manusia hilang kepercayaan pada diri. Kegagalan juga kadang-kadang mampu membuatkan manusia tidak nampak akan pengertian dalam hidupnya. Pasrah. Serabut. Buntu. Semuanya digaul menjadi sebuah rasa negatif di sudut hati kecil.

Kembalilah istighfar.

Tenang.




Jangan terlalu ikutkan emosi. Jangan biarkan emosi membatasi warasnya akal fikiran. Ingat, tiada seorang pun manusia dilahirkan sempurna dalam dunia ini. Kegagalan itu adalah perkara biasa bagi seorang insan yang bergelar manusia. Biar pun sehebatnya seseorang manusia itu, pasti kegagalan pernah singgah dalam hidupnya. Gagal dalam peperiksaan, gagal meneruskan pengajian, gagal dalam perhubungan, gagal dalam percintaan, malah gagal dalam perkahwinan. Dan pelbagai lagi kegagalan yang sering terjadi dalam hidup masing-masing.

Bangunlah dari kegagalan. Jangan pernah tunduk pada kegagalan. Kegagalan adalah tiket untuk mencapai kejayaan. Jika kita tidak menempuh kegagalan, kejayaan itu dirasakan biasa. Kegagalan itulah yang mengajar kita untuk lebih kuat, lebih tabah, lebih kental menghadapi serangan ujian dunia. Selalu aku ingatkan pada diri. Bukan senang mahu senang. Itu sudah cukup menjawab segalanya. Jika kita peroleh sesuatu perkara itu dengan mudah, kita mungkin tidak belajar erti kepayahan. Kepayahan dan kegagalan yang membuatkan kita lebih kuat harungi hidup, malah tetap kental hadapinya.


Jadi, berhentilah bersedih dengan kegagalanmu. Bangun dan menyerlah semula. Andai rebah, bangun dan terus melangkah. Jangan berputus asa. Kejayaan bakal milikmu kelak.

Dua tahun lalu pernah menulis entri I Love Living Life. I am Happy. Salah satu entri yang berkaitan kegagalan dan semangat untuk teruskan hidup. Klik pada linknya untuk mengetahui lebih lanjut. Aku tinggalkan anda pada satu video yang awesome di bawah. Video yang memberi motivasi dan inspirasi pada diri ini. Mungkin pada kalian jua.


 


Wassalam.


Hami Asraff:

"Hidup tidak sentiasa menjanjikan kemanisan. Kepahitan itu lumrah hidup sebagai manusia. Penghujung pahit, pasti ada manisnya."


Thursday, September 20, 2012

ALLAH Tahu Apa Yang Terbaik Untuk Kita








ALLAH knows what is best for us 
So why should we complain 
We always want the sunshine 
But He knows there must be rain. 

 We always want laughter 
and the merriment of cheer 
but our heart will lose their tenderness 
If we never shed a tear. 

 ALLAH tests us often 
with suffering and sorrow 
He tests us not to punish us 
but to help us meet tomorrow. 

 For growing trees are strenghtened 
if they can withstand the storm 
and the sharpness of the chisel 
gave the marble its grace and form. 

 ALLAH tests us often and for every pain 
He gives us provided we are patient 
Is followed by rich gain 
So whenever we feel that everything is going wrong 
It is just ALLAH'S way to make our spirit strong. 


 Unknown Author 








Wednesday, September 12, 2012

Wordless Wednesday #9: Jangan Terlalu Mudah Menilai Orang Lain







On Wednesdays all over the internet, bloggers post a photograph with no words to explain it on their blog. Hence the ‘wordless’ title. The idea is that the photo itself says so much that it doesn’t need any description.


Sunday, September 9, 2012

Hidup, Penuh Dengan Pro dan Kontra Yang Tidak Pernah Dijangka







Assalamualaikum w.b.t

Apa habaq hampa semua? Tudiaa buah mula. Lagu ni la bila blog dibiar terkapai-kapai kelemasan. Dibiar sunyi dan sepi tanpa sebarang madahan, nukilan, perkongsian, kemerepekan dan sewaktu dengannya yang lain. Ah! Macam ada yang peduli aku update ke tidak. Entah entah langsung orang tak kisah aku update ke tak ke lantak pi hang la. Okey fine!

Tapi kan ada jugak yang bertanya, "Kenapa dah lama tak update blog? Beraya sakan naa. Jenuh dok tunggu ni."

Soalan berbaur begini adalah sebuah keterharuan bagi setiap blogger. Mahu taknya, seolah-olah ada yang menanti titipan picisan kita. Itulah pernghargaan bagi seorang penulis blog bila mana karya tulisannya dibaca, dihargai. Terima kasih pada hampa yang bertanya. Sila beratur ambil choki-choki. Okey okey jangan berebut. Semua orang dapat.

Ehem ehem. *Perbetulkan tempat duduk dan muzik melankolik diputar sejurusnya





***********





Suasana makin sunyi. Sekejap lagi malam akan sampai dipertengahannya. Sepi. Mengundang kedinginan. Memaut ketenangan. Tetapi entah kenapa hati tidak tenang. Jiwa tidak tenteram. Fikiran berkeceramuk. Terlalu banyak perkara yang menyesak minda. Lantas, telefon bimbit dicapai.

"Hello. Assalamualaikum bro. Free tak?" Aku telefon seorang sahabat.

"Waalaikumussalam. Free. Awat?" Balas sahabat.

"Jom lepak. Ada benda yang merunsingkan gua! Aku pi ambil hang. 20 minit lagi aku sampai. Okey?" Berterus terang pada agenda.

"Okey!" Jawabnya pendek.

Kereta meluncur ke destinasi. Mengambil sang sahabat. Rumahnya tidak jauh. Setelah jemputnya di rumah, kami berkira-kira memilih tempat untuk membasah tekak. Dengan sedikit perbincangan kami memutuskan untuk ke Tanjung Harapan, Perlabuhan Klang. Nice tempatnya. Gerai-gerai di situ berlatar belakangkan pantai. Sejuk. Tenang, nyaman.

Hirupan nescafe ais membasahi tekak. Terasa nikmat dunia.

"Ni dah kenapa bro?" Tanya sahabat.

"Eh nak ajak lepak pun tak boleh ke?" Berkalih.

"Bukan tak boleh. Tapi macam ada problem je aku tengok. Cuba setori mori dekat aku. Mana tau kot kot aku boleh meredakan keresahan jiwamu." Bermain kata-kata pulak dia.

"Ececeh dok buat ayat cliche pulak dekat aku. Biasalah beb, manusia mana tak ditimpa masalah kan? Belum setel masalah yang lama, tiba pulak masalah baru. Pening kepala dibuatnya. Tapi apa kan daya. Kita manusia kerdil. Lemah. Bila ada masalah kita memang tak mampu buat apa-apa. Kena terima walaupun berat hati. Hidup...." Keluhan berat. Dihamburkan satu persatu.

Desiran angin pantai menampar lembut pipi. Sejuk. Mata memandang jauh ke pantai. MasyaAllah sungguh hebat kejadian yang Engkau aturkan. Sejurus mata dipejam. Merasa ketenangan yang sedalam-dalamnya. Bersyukur. Alhamdulillah. Subhanallah.





***********




Merebahkan kepala ke bantal. Kegusaran hati kian hilang. Kata-kata semangat sahabat masih terngiang-ngiang di kotak fikiran. Terima kasih sahabat. Di saat kita perlukan bantuan, Allah akan membantu. Kita tidak pernah menjangkakan apa bentuk bantuan yang Allah akan salurkan. Bila kita bersedia untuk menerima, dengan sekelip mata kita akan dibantuNya. Janji jangan pernah berputus asa dengan rahmat Allah.

Apakah yang aku cuba sampaikan di sini? Apa kesudahan cerita di atas? Apa ni? Tak faham!

Hehe.

Rileks.

Cool.

Hurmmm...

Begini ceritanya...

Tak semua perkara perlu dikongsi bersama. Adakalanya perlu simpan untuk diri sendiri jua. Ingat, tak semua orang mahu tahu kisah hidup kita. Dan ingatlah jua ada yang masih peduli tentang hidup kita. Itulah pro dan kontra yang Allah telah aturkan untuk kita. Bila fikir satu persatu cabaran hidup di dunia ni buat kita makin kenal apa itu "kehidupan". Oh begitu rupanya hidup seorang manusia. Penuh warna warni. Penuh dengan elemen yang tak disangka dan dijangka. Penuh dengan misteri yang belum diungkapkan. Penuh tanda tanya. 

Malam itu berlalu. Membawa masalah bersama. Mendakap ke alam mimpi. Moga esok lebih baik dari hari ini.




Hami Asraff:

"Tidak mengapa andai kita tidak faham hari ini. Percayalah suatu hari nanti kita akan faham semuanya."


Saturday, August 18, 2012

Iklan Raya Petronas Vs Iklan Raya Bernas




Assalamualaikum w.b.t

Vs? Perlawanan? Oh tidak. Sengaja letak vs tu. Tak ada perlumbaan atau perbandingan pun kat sini. Dah ramai yang sudah berkongsi iklan-iklan ni. Aku pun nak la tumpang sekaki.


Iklan Raya Petronas



Kalau iklan dari Petronas memang jarang mengecewakan. Meaningful. Tapi bagi iklan 'Strangers' ni agak panjang. Lebih kepada short film. Kalau tengok iklan kat TV depa suruh tengok full version dekat Youtube. Kalau tengok iklan tu je for sure memang tak faham. So macam biasalah pengajarannya adalah 'Di mana bumi dipijak, di situ langit dijunjung'. Mengajar untuk memahami dan berasa bertuah hidup di negara sendiri yang serba lengkap berbanding negara-negara lain. Dengan erti kata lain, bersyukur :)


Iklan Raya Bernas




Iklan ini paling mendapat tempat di hati masyarakat Malaysia. Semua terkesan dengan watak lakonan Ahmad dan Fizi tu. Thumbs up untuk Bernas. Kadang-kadang kita meraih senang-lenangnya dalam menyambut Hari Raya bersama keluarga tercinta. Tetapi masih ada insan lain yang berendam air mata. Iklan ini dapat menggambarkan bagaimana anak-anak yatim piatu saban tahun beraya bersama-sama sahabat saja. Jika beruntung, mungkin beraya bersama keluarga angkat mereka.

Dua-dua iklan ni membawa maksud tersendiri. Kita jangan lihat saja, tapi kutip dan ambil pengajaran yang dititipkan. Itu paling bermakna. Apa pun yang berlaku dalam hidup ni, kita kena terus belajar selami erti kehidupan. Selami penderitaan orang lain, membuatkan kita lebih bersyukur dan beruntung daripada mereka. Tadah tangan. Berdoa. Bersyukurlah.

Wassalam.

Hami Asraff: 

"Sebagai anak yatim, saya memahami kesedihan kehilangan insan tersayang selama-lamanya. Jadi, hargailah ibubapa anda selagi mereka masih ada."


Tuesday, August 14, 2012

Sultan Kelantan Yang Zuhud Dan Berjiwa Rakyat



Assalamualaikum w.b.t

Zuhud: Ar (bkn seseorang) soleh hidupnya dan tidak dikuasai oleh kemewahan dan keseronokan dunia; berzuhud mengamalkan sifat. zuhud: perbanyaklah mengingati mati kerana itu akan mengurangkan seseorang drpd melakukan dosa dan menjadikannya ~ dlm urusan dunia; menzuhudkan menjadikan seseorang zuhud: mereka hanya mahu ~ diri kpd Allah; kezuhudan sifat zuhud: cinta kpd IIahi terbit drpd ~ jiwanya.

Sumber: Di sini

Aku terjumpa satu post yang dikongsi di Facebook. Jadi aku cuba berkongsi di sini pulak. Perkara baik perlu dikongsi bersama. Moga manfaat itu kita sama-sama dapat.





Ma Sha Allah!! Perkongsian hebat dari seorang warga Kelantan, Wan Norhaziki Wan Halim:

Suatu hari ketika saya di tingkatan tiga, saya ke Masjid Muhammadi, Kota Bharu untuk mendirikan solat Jumaat. Di dalam masjid, saya berasa hairan kerana para jemaah tidak berani menduduki beberapa helai sejadah kuning yang dihamparkan di belakang sejadah imam.

Tanpa mempedulikan orang lain, saya terus bersolat tahiyyatul masjid di atas sehelai sejadah kuning bersebelahan sehelai sejadah kuning empuk yang paling istimewa. Ketika beri'tikaf, saya mula menyedari bahawa diri saya sedang diperhatikan oleh orang ramai termasuk tuan imam.

Tidak lama kemudian, beberapa individu berbaju Melayu kuning bersamping datang ke arah saya lalu duduk di atas sejadah-sejadah kuning berkenaan. Baru saya menyedari bahawa Sultan Kelantan (Sultan Ismail Petra) duduk betul-betul di sebelah kiri saya di atas sejadah empuk tadi. Ketika itu, saya mula rasa bersalah dan bertekad hendak mundur ke saf belakang kerana menyedari bahawa sejadah yang saya duduki di sebelah baginda sultan itu telah dikhaskan untuk seorang individu.

Ketika saya cuba berundur ke belakang, seorang pemuda yang saya yakini merupakan pemilik sejadah tersebut menghalang saya dari berundur dan beliau duduk bersebelahan saya. Ketika bersalaman dengannya, beliau menghadiahkan senyuman manisnya kepada saya. Hari ini pemuda tersebut telah bergelar 'Sultan' bagi Negeri Serambi Mekah. Jika dahulu semasa bergelar 'Raja Muda' baginda pernah membenarkan sejadahnya dipijak oleh saya, hari ini pula setelah bergelar 'Sultan' baginda telah membenarkan mahligainya diinapi oleh ribuan rakyatnya untuk berqiyamullail.

Uniknya, jika dahulu 'Istana Air Mata' pernah mengundang kontroversi di kalangan rakyat jelata, harini 'Istana Air Mata' telah mencatatkan sejarahnya di mana ribuan rakyat jelata bersama-sama rajanya telah menitiskan air mata di suatu malam di bulan yang penuh mulia. "Allahuakbar"













MasyaAllah sungguh rasa 'Sangat humblenya Sultan Kelantan ni'. Dia drive kereta sendiri ke surau/masjid. Tak ada pemandu pun seperti orang kenamaan lain. Moga Allah lanjutkan usia Sultan Kelantan ini, Sultan Muhammad Kelima. Amin.

*Semua gambar adalah ihsan Google.


Hami Asraff:

"Kita manusia sama sahaja. Bezanya cuma iman dan takwa. Dari tanah kita datang, dari tanah bakal kita kembali."




Sunday, August 12, 2012

Ibubapa Borek, Anak-anak Rintik





Anak melihat apa yang dibuat ayahnya

Assalamualaikum w.b.t

"Didiklah anak-anakmu bersembahyang sejak berumur 7 tahun..." 

Sebuah lagu terngiang-ngiang di kepala. Tak ingat lagu siapa. Nasyid kot. Aku Google tak jumpa pulak. Tak apalah. Aku menambah pulak,

"...dan rotanlah anakmu jika tidak solat ketika berumur 10 tahun."

Kan?

Dalam Islam dah pun anjurkan perkara ni. Penerapan dan asuhan agama itu cantik sekali. Islam suruh umatnya alert tentang agama sejak dari kecil. Bimbing, asuh, didik, suap, ajar sejak dari kecil. Sebab itulah munculnya sebuah pepatah Melayu hebat yang tetap tumbuh segar di minda dan jiwa manusia,

"Lenturlah buluh biar dari rebungnya."

Rebung boleh dibuat makan. Menjadi sayur. Bila dah mula membesar jadi buluh, nescaya memang tak boleh dilentur. Tiada cara lain, perlu ditebang sahaja. Tapi buluh dah tak boleh makan. Hanya boleh dijadikan cover untuk dibuat lemang, sebagai juadah santapan Aidilfitri tidak lama lagi. Tak pun boleh dibuat meriam buluh. (Mula menghampiri zon merepek)

Lihatlah hari ini,

Ibubapa lebih seronok jika anak-anaknya cemerlang dalam peperiksaan, tetapi sedikit pun tidak peduli jika anak-anaknya tidak cemerlang dalam agama.

Lihatlah hari ini,

Ibubapa lebih berbangga jika anak-anaknya berjaya memasuki program realiti (menjadi penyanyi atau seumpama dengannya), tetapi sedikit pun tidak berasa bersalah jika anak-anaknya tidak tahu membaca Al-Quran.

Lihatlah hari ini,

Ibubapa lebih taksub memberi kemewahan duniawi pada anak-anaknya, tetapi langsung tidak berasa taksub untuk menyuruh anak-anaknya solat dan menutup aurat.

Hmmmm...

Tak semua. Mungkin segelintir daripada kita. Tapi itulah hakikat yang terjadi dalam masyarakat kita hari ini. Agama ditolak mentah-mentah. Dunia diambilnya bulat-bulat. Seakan merasakan yang dunia segala-gala baginya. Nauzubillah.

Kita jangan menunding jari pada sesiapa. Tetapi pantulkanlah semua tundingan jari itu kepada kita sendiri. Ya kamu semua wahai ibubapa. Kamu adalah pendidik. Pendidik kepada anak-anakmu. Jangan tunggu cikgu di sekolah mendidik. Jangan tunggu ustaz/ustazah di sekolah mengajar tentang agama. Jangan! Didikan agama yang sempurna itu adalah bermula dari rumah. Aku tahu, masih ramai keluarga yang mengamalkan konsep dan cara hidup Islam yang sebenar. Alhamdulillah. Moga istiqamah. 

Akhir kata, "Ibubapa borek, anak-anak rintik"


"Walaupun hidup seribu tahun kalau tak sembahyang apa gunanya...." *nyanyian bergema


Ini mungkin terjadi jika kita masih tidak bendung dari awal


Hami Asraff:


"Dunia makin tua. Lambat laun kita dimamah usia. Hidup manusia bukan di sini selama-lamanya. Tetapi pengabdian di akhirat sana."



Wednesday, August 8, 2012

Nasihat Yang Sering Disalahertikan







Assalamualaikum w.b.t

Ini entri sepantas supersonik. Ya spontan. Jadi aku taip laju-laju. Diyakini apabila aku melembabkan penaipan aku, ditakuti idea-idea bersepah merata-rata.

Mukadimah tak boleh belah.

"Eleh time Ramadhan, semua nak tunjuk baik. Post-post yang Islamik kononnya. Piraahh. Padahal lepas Ramadhan entah pi ke mana."

Amboi lancangnya mulut anda. Nasib baik aku tak terasa. Okey kalau ye pun aku terasa dan ayat atas ditujukan kepada aku, jadi aku nak membalaslah begini:

"Ya saudara yang budiman, tidak pada bulan Ramadhan sahaja saya mengepost status-status berbentuk Islamik dan yang baik-baik. Dah lama dah saya berbuat begini. Apa tidak percaya? Oh ada caranya. Apa kata anda cuba khatam semua entri-entri ni blog saya check semua status di Twitter dan Facebook dan seterusnya anda bersuara. Boleh?"

Hehe. Sangat tragis dan sadis. Bagi sesetengah orang begitulah. Tak puas hati adalah makanan harian. Bila letak status-status nasihat mulalah pelbagai tohmahan dilemparkan. Nasib baik aku ni tak lut dek tohmahan. Haha bajet.

Agama itu nasihat. Nasihat bukan sebab nak tunjuk hebat, tetapi sebab nak ingatkan diri sendiri terlebih dahulu, seterusnya mengingatkan sesiapa sahaja yang sering leka dan alpa. Yes konsepnya sangat mudah. Tapi disusahkan oleh mereka yang tidak mahu memahami. Mereka lebih suka mencaci, memandang sinis, dan sakitkan hati sendiri. Terserahlah wahai manusia. Masing-masing dah besar panjang dah. Rasa dah boleh fikir mana baik mana jahat. Pilihan itu sentiasa ada di tangan anda.

Okey dah. Kan aku dah kata entri ni sangat pantas. Hanya memerlukan masa 3 minit aku taip ni.

Oh ya teringat pulak ENTRI INI. Klik dan bacalah pada mereka yang mahu memahami.


Wassalam.

Hami Asraff:

"Jangan mengkeji jika tidak mahu memuji. Pilihlah berdoa daripada menghina."


Thursday, August 2, 2012

Kita Melihat Yang Banyak Sehingga Kita Terlupa Yang Sedikit







Assalamualaikum w.b.t

Ramadhan. Bulan kepanasan. Bila tengahari, bantal dan tilam sentiasa berlegar di minda. Indahnya imaginasi itu. Apabila keinginan itu berjaya direalisasikan, memang itu adalah pengalaman yang tidak boleh dilupakan. Oh dunia! Akan aku sematkan semua moment-moment indah itu dilayar memori. Tidak akan ku biarkan semuanya berlalu begitu sahaja. Tidak akan...

*lagu Spongebob dimainkan

Okey sudah cukup cukup sudah. Cukuplah berfantasi di siang hari tu. Mari berdepan dengan realiti. Tapi memang best pun kan bila saat-saat di atas disemai dengan jayanya. Pernah tak kita bila penat yang amat sangat, balik rumah terus membuat terjunan tiruk ke atas tilam kita? Oh jangan kata tak pernah. Nescaya sesiapa yang kata tidak pernah itu adalah tergolong di kalangan mereka yang menipu sunat di Bulan Ramadhan.

Bila dah boleh landing tu mulalah berlaku monolog dalaman:

"Rileks la sat. Satgi la pi buat qheja tu. Nak kalut pi mana." (Kedah version)

"Rileks la kejap. Kejap lagi la aku buat keje tu. Tak lari gunung dikejar." (Kay-El version)

"Mahu berehat dulu dong. Usah bikin ribut. Kerjaan itu bisa dibuat kapan pun." (Indonesia version)

Okey part Indonesia serius aku hentam. Diyakini aku bukan peminat Sinetron. Eh wait? Kekerjaan apakah yang dimaksudkan di atas ni? 

Kerja yang aku maksudkan adalah apa-apa sahaja kerja atau rutin seharian yang kita lakukan. Start bangun tidur sampai nak tidur balik. Banyak sangat. Lagi busy orang tu lagi banyak kerja yang harus dibereskan. Sebenarnya kerja tu sikit je. Tapi disebabkan berlakunya penangguhan, maka ianya larut menjadi sesuatu yang banyak dan bila banyak makin malas nak buatnya. Sangat benar.

Aku suka beri contoh untuk mudah difahami. Contohnya aku sendiri la. 

Contoh pertama. Hari tu mesin basuh dekat rumah sewa aku rosak. Bila rosak, pakaian pun mulalah menimbun. Ditambah busy yang bukan kepalang, menimbunnya pun bukan kepalang juga. (Oh ya gua bukan pemalas ye. Cuma kekadang tak rajin. Heh). Kadang-kadang hantar dobi je. Settle. So bila menengok timbunan baju yang banyak yang tidak dibasuh itu, aku mendapat 1 idea. Di mana setiap kali aku mandi, aku basuh sepasang. Jadi tiap-tiap hari aku basuh time mandi and jadi rutin, tengok-tengok "Eh dah settle rupanya timbunan baju aku yang banyak sebelum ni". Biasalah, kadang-kadang kita melihat yang banyak, sehingga terlupa yang sedikit :)



Contoh kedua. Kita semua pernah jadi student kan? Bila lecturer bagi task/assignment/tutorial tu due date dia seminggu. Hari pertama dan kedua confirm tak buat lagi. Rileks dulu bai. Banyak masa lagi kot. Banyak masa lagi kot tu berlarutan sehingga esok hari nak submit task/assignment/tutorial tu. Terkangkang-kangkang bersengkang mata nak siapkan semua. Nah awat tak ambik! (Actually aku sering buat begini jugak. Rileks dulu tu aku yang selalu cakap. Haha!) See.. Kalau tiap-tiap hari kita buat sikit demi sikit tak la sampai kangkang dan bersengkang mata nak rushing semua. Biasalah, kadang-kadang kita melihat yang banyak sehingga terlupa yang sedikit :)





Contoh ketiga. Bab membaca. Aku fokus dekat sini membaca Al-Quranlah senang. Sometimes, bila semangat datang memang menjulang tinggi. Alhamdulillah untuk semangat yang hadir itu. Selalunya lepas solat maghrib baru nak mengadap Al-Quran ni. Perghh baca sampai 10 helai. Alhamdulillah. Syukur. Tapi bila esoknya. "Esok-esok la pulak baca, semalam dah baca banyak dah!" Esok hang tu sampai tahun depan. Dok esok esok. Selalu aku nasihat diri aku tentang ni. Baca Al-Quran biar sehari sehelai, and kalau malas nauzubillah sehari semuka pun dah cukup. Tapi pastikan esok baca lagi. Esok, lusa, tulat, tunggin, buyung dan hari-hari seterusnya. Istiqamah. Biasalah, kadang-kadang kita melihat yang banyak sehingga terlupa yang sedikit :)




Jadi Tuan-tuan, Puan-puan, Cik Abang, Cik Kak, Cik Adik sekalian, dapat apa yang aku cuba sampaikan? Begitulah manusia. Perasaan malas memang sering membelenggu diri. Tapi tiada cara lain. Kita kena lawan semuanya. Akui, aku pun malas jugak. Sebab itulah entri ini dihasilkan supaya mengingatkan diri aku yang sering leka dan lalai seterusnya nasihat sesiapa sahaja yang membaca. Apa pun perkara, mulalah dengan sikit demi sedikit, insyaAllah lama-lama akan menampakkan hasilnya.

Riwayat Al –Bukhari dan Muslim yang bermaksud…

“ Amalan yang paling disukai Allah ialah pekerjaan yang berterusan (istiqamah) walaupun sedikit”.

Wassalam.

Hami Asraff:


"Allah tidak menghitung berapa banyak follower yang kau ada. Tetapi Allah menghitung berapa banyak amalan di dunia untuk dibawa ke sana."