Hidup, Penuh Dengan Pro dan Kontra Yang Tidak Pernah Dijangka

by - September 09, 2012







Assalamualaikum w.b.t

Apa habaq hampa semua? Tudiaa buah mula. Lagu ni la bila blog dibiar terkapai-kapai kelemasan. Dibiar sunyi dan sepi tanpa sebarang madahan, nukilan, perkongsian, kemerepekan dan sewaktu dengannya yang lain. Ah! Macam ada yang peduli aku update ke tidak. Entah entah langsung orang tak kisah aku update ke tak ke lantak pi hang la. Okey fine!

Tapi kan ada jugak yang bertanya, "Kenapa dah lama tak update blog? Beraya sakan naa. Jenuh dok tunggu ni."

Soalan berbaur begini adalah sebuah keterharuan bagi setiap blogger. Mahu taknya, seolah-olah ada yang menanti titipan picisan kita. Itulah pernghargaan bagi seorang penulis blog bila mana karya tulisannya dibaca, dihargai. Terima kasih pada hampa yang bertanya. Sila beratur ambil choki-choki. Okey okey jangan berebut. Semua orang dapat.

Ehem ehem. *Perbetulkan tempat duduk dan muzik melankolik diputar sejurusnya





***********





Suasana makin sunyi. Sekejap lagi malam akan sampai dipertengahannya. Sepi. Mengundang kedinginan. Memaut ketenangan. Tetapi entah kenapa hati tidak tenang. Jiwa tidak tenteram. Fikiran berkeceramuk. Terlalu banyak perkara yang menyesak minda. Lantas, telefon bimbit dicapai.

"Hello. Assalamualaikum bro. Free tak?" Aku telefon seorang sahabat.

"Waalaikumussalam. Free. Awat?" Balas sahabat.

"Jom lepak. Ada benda yang merunsingkan gua! Aku pi ambil hang. 20 minit lagi aku sampai. Okey?" Berterus terang pada agenda.

"Okey!" Jawabnya pendek.

Kereta meluncur ke destinasi. Mengambil sang sahabat. Rumahnya tidak jauh. Setelah jemputnya di rumah, kami berkira-kira memilih tempat untuk membasah tekak. Dengan sedikit perbincangan kami memutuskan untuk ke Tanjung Harapan, Perlabuhan Klang. Nice tempatnya. Gerai-gerai di situ berlatar belakangkan pantai. Sejuk. Tenang, nyaman.

Hirupan nescafe ais membasahi tekak. Terasa nikmat dunia.

"Ni dah kenapa bro?" Tanya sahabat.

"Eh nak ajak lepak pun tak boleh ke?" Berkalih.

"Bukan tak boleh. Tapi macam ada problem je aku tengok. Cuba setori mori dekat aku. Mana tau kot kot aku boleh meredakan keresahan jiwamu." Bermain kata-kata pulak dia.

"Ececeh dok buat ayat cliche pulak dekat aku. Biasalah beb, manusia mana tak ditimpa masalah kan? Belum setel masalah yang lama, tiba pulak masalah baru. Pening kepala dibuatnya. Tapi apa kan daya. Kita manusia kerdil. Lemah. Bila ada masalah kita memang tak mampu buat apa-apa. Kena terima walaupun berat hati. Hidup...." Keluhan berat. Dihamburkan satu persatu.

Desiran angin pantai menampar lembut pipi. Sejuk. Mata memandang jauh ke pantai. MasyaAllah sungguh hebat kejadian yang Engkau aturkan. Sejurus mata dipejam. Merasa ketenangan yang sedalam-dalamnya. Bersyukur. Alhamdulillah. Subhanallah.





***********




Merebahkan kepala ke bantal. Kegusaran hati kian hilang. Kata-kata semangat sahabat masih terngiang-ngiang di kotak fikiran. Terima kasih sahabat. Di saat kita perlukan bantuan, Allah akan membantu. Kita tidak pernah menjangkakan apa bentuk bantuan yang Allah akan salurkan. Bila kita bersedia untuk menerima, dengan sekelip mata kita akan dibantuNya. Janji jangan pernah berputus asa dengan rahmat Allah.

Apakah yang aku cuba sampaikan di sini? Apa kesudahan cerita di atas? Apa ni? Tak faham!

Hehe.

Rileks.

Cool.

Hurmmm...

Begini ceritanya...

Tak semua perkara perlu dikongsi bersama. Adakalanya perlu simpan untuk diri sendiri jua. Ingat, tak semua orang mahu tahu kisah hidup kita. Dan ingatlah jua ada yang masih peduli tentang hidup kita. Itulah pro dan kontra yang Allah telah aturkan untuk kita. Bila fikir satu persatu cabaran hidup di dunia ni buat kita makin kenal apa itu "kehidupan". Oh begitu rupanya hidup seorang manusia. Penuh warna warni. Penuh dengan elemen yang tak disangka dan dijangka. Penuh dengan misteri yang belum diungkapkan. Penuh tanda tanya. 

Malam itu berlalu. Membawa masalah bersama. Mendakap ke alam mimpi. Moga esok lebih baik dari hari ini.




Hami Asraff:

"Tidak mengapa andai kita tidak faham hari ini. Percayalah suatu hari nanti kita akan faham semuanya."


You May Also Like

31 comments