Nasihat Yang Sering Disalahertikan

by - August 08, 2012







Assalamualaikum w.b.t

Ini entri sepantas supersonik. Ya spontan. Jadi aku taip laju-laju. Diyakini apabila aku melembabkan penaipan aku, ditakuti idea-idea bersepah merata-rata.

Mukadimah tak boleh belah.

"Eleh time Ramadhan, semua nak tunjuk baik. Post-post yang Islamik kononnya. Piraahh. Padahal lepas Ramadhan entah pi ke mana."

Amboi lancangnya mulut anda. Nasib baik aku tak terasa. Okey kalau ye pun aku terasa dan ayat atas ditujukan kepada aku, jadi aku nak membalaslah begini:

"Ya saudara yang budiman, tidak pada bulan Ramadhan sahaja saya mengepost status-status berbentuk Islamik dan yang baik-baik. Dah lama dah saya berbuat begini. Apa tidak percaya? Oh ada caranya. Apa kata anda cuba khatam semua entri-entri ni blog saya check semua status di Twitter dan Facebook dan seterusnya anda bersuara. Boleh?"

Hehe. Sangat tragis dan sadis. Bagi sesetengah orang begitulah. Tak puas hati adalah makanan harian. Bila letak status-status nasihat mulalah pelbagai tohmahan dilemparkan. Nasib baik aku ni tak lut dek tohmahan. Haha bajet.

Agama itu nasihat. Nasihat bukan sebab nak tunjuk hebat, tetapi sebab nak ingatkan diri sendiri terlebih dahulu, seterusnya mengingatkan sesiapa sahaja yang sering leka dan alpa. Yes konsepnya sangat mudah. Tapi disusahkan oleh mereka yang tidak mahu memahami. Mereka lebih suka mencaci, memandang sinis, dan sakitkan hati sendiri. Terserahlah wahai manusia. Masing-masing dah besar panjang dah. Rasa dah boleh fikir mana baik mana jahat. Pilihan itu sentiasa ada di tangan anda.

Okey dah. Kan aku dah kata entri ni sangat pantas. Hanya memerlukan masa 3 minit aku taip ni.

Oh ya teringat pulak ENTRI INI. Klik dan bacalah pada mereka yang mahu memahami.


Wassalam.

Hami Asraff:

"Jangan mengkeji jika tidak mahu memuji. Pilihlah berdoa daripada menghina."


You May Also Like

27 comments