Utamakan Pandangan ALLAH Daripada Penilaian Manusia

by - August 27, 2011







Assalamualaikum w.b.t

Tajuk entri di atas telah pun aku tweet. Telah aku katakan Twitter terlalu pantas dalam melaksanakan perkara. Hanya perlu sedikit kerahan idea dan lepaskan segalanya di garismasa. Tu pun masih ramai yang tidak tahu menggunakan Twitter. Tidak mengapa. Ini cerita lain.

Mukadimah yang bersisa basi mungkin. Mungkin ramai yang sudah sediakan entri-entri Hari Raya masing-masing. Aku? Tiada persediaan apa pun. Mungkin jugak ramai yang dah berpusu-pusu keluar membeli belah. Ini diyakini ramai. Aku? Persiapan ala kadar sahaja. Benar kata orang, makin menginjak dewasa kemeriahan menyambut Hari Raya Aidilfitri kian hambar. Aku salah seorang yang tergolong dalam kalangan yang menginjak dewasa itu. Apa pun persiapan kita, sederhana atau mewah, perlulah lahirkan rasa penuh bersyukur kiranya punya kesempatan merasai Hari Raya. Ingat, ramai yang tidak pernah merasai Hari Raya pun. Hurmmm, ini jugak cerita lain.




Cerita dalam cerita. Dicampur-aduk supaya disedapkan bahasa. Harap-harap sedaplah.

Okey ini baru aku memasuki zon yang akan ada kena mengena dengan tajuk entri di atas. Kita manusia, tidak pernah terlepas dalam melakukan aktiviti yang melibatkan manusia lain. Apa sahaja. Sudah tentu aturcara dan gaya hidup akan mempengaruhi manusia lain. Manusia di sekeliling. Keluarga, kawan-kawan, jiran tetangga, suami isteri dan seangkatan dengannya. Apabila hadirnya carca merba dan ragam gaya manusia, maka berlakulah penilaian manusia terhadap manusia lain. Sama ada positif atau negatif. Tak dapat tidak.

Masih samar bayangan? Okey begini, aku cuba membina sebuah cerita di bawah. Cerita rekaan aku semata-mata. Tidak ada kena mengena dengan aku, kamu, dia dan sesiapa.



***********



Dalam sebuah kampung ada seorang pemuda yang baik dan beriman. Terkenal dengan orang yang sangat alim dan juga suka menolong orang lain. Berbekalkan dengan budi pekerti yang tinggi, akhlak dan peribadi yang mulia, beliau disegani oleh semua masyarakat kampung tersebut. Aku namakan beliau sebagai Karim.

Karim selalu menunaikan solat secara berjemaah di masjid kampungnya. Tidak pernah terlepas walau satu waktu pun. Satu hari berlaku kecurian di masjid berkenaan. Kehilangan duit dalam tabung masjid. Kebetulan masa itu Karim berada di masjid. Berlaku satu fitnah yang dimana ada orang mengatakan bahawa beliau yang mencuri duit di dalam tabung berkenaan. Memang bukan beliau yang mencuri.

Tanpa bukti dan diselidik, Karim terus dituduh sebagai pencuri. Dia dihina dan dicaci oleh penduduk kampung. Macam-macam tuduhan tidak berasas dilemparkan. Akhirnya beliau dipulau penduduk kampung.

Segala kebaikan yang dibuat selama ini terpadam sendiri. Segala perkara baik yang ada dalam diri Karim tenggelam dengan sendiri. Dek kerana fitnah penduduk kampung, Karim teraniya. Jelas, 99 kebaikan yang dilakukan oleh beliau tertutup dengan 1 kejahatan yang dilakukan. Walaupun sebenarnya beliau tidak melakukan kejahatan berkenaan.




***********



Aku tahu cerita rekaan aku di atas sangat tipikal dengan drama Melayu tempatan. Tetapi apa yang aku cuba sampaikan ialah sikap dan mentaliti manusia. Khususnya kita bangsa Melayu yang beragama Islam. Terus menerus menilai, menilai dan menilai manusia lain. Seterusnya memandang serong pada manusia berkenaan. Aku sendiri tak faham kenapa.

Penyakit hati manusia ini sukar untuk dikikis. Apabila tidak bendung, makin bercambah dalam diri. Manusia sebegini fikiran dan hatinya terlalu negatif. Dapat sesuatu isu terus dirasakan negatif. Terus menerus memang serong terhadap manusia lain. Tiada sesiapa yang dapat mengubah tafsiran dan tanggapan ini, hanyalah diri sendiri jua. Pernah menulis entri yang berkaitan seperti Hasad Dengki Mampu Membunuh Setiap Jiwa, Kita Tidak Mampu Puaskan Hati Semua Orang dan Tidak Terungkap Dekat Kata-Kata. Maka Aku Luakan Segalanya Di Sini.



Jadi sekiranya kita tidak mampu mengawal mereka yang senantiasa membuat penilaian terhadap manusia lain ini, makanya kita redhakan saja. Itu yang terbaik. Manusia akan terus berkata-kata dan berfikiran negatif. Jadi, Utamakan Pandangan ALLAH Daripada Penilaian Manusia. Semua orang sedia maklum. Sebaik mana pun kebaikan yang ditaburkan oleh seseorang tu, orang tetap mengata yang bukan-bukan. Orang tetap berfikiran negatif. Ada saja cacat cela. Ada saja yang tak kena. Lumrah sebagai insan manusia.

Tapi aku tahu, bukan semua orang begitu. Mungkin segelintir daripada kita. Yang masih punya rasa tidak berpuas hati dengan manusia lain. Jadi, rahmatilah mereka. Dan kita terus jadi diri sendiri. Jadi diri sendiri  hanya bermatlamatkanNYA. Terus lakukan apa sahaja yang kita rasa itu adalah baik untuk kita. Baik untuk semua.

Itu sahaja merepek kali ni. Hari ni sudah 27 Ramadhan 1432 pun. Sekejap saja bukan?

Wassalam.



Hami Asraff:


"Dalam sedar atau tidak, kita makin dihambat usia. Dunia makin meninggalkan kita. Kita leka, kita terpedaya. Dan kematian itu tetap menanti di hadapan. Hanya tunggu tika dan masa."



You May Also Like

25 comments