Wednesday, August 3, 2011

Adakah Ramadhan Kali Ini Yang Terakhir Untuk Kita?



Assalamualaikum w.b.t

Gelak tawa itu tidak pernah lekang di tubir minda. Ada sahaja gurau senda demi memecah kesunyian dan memeriahkan suasana. Lawak jenaka yang telah sebati pada kami sekeluarga. Ya Allah, sesungguhnya kami rindu padaMu ayah.

1 Ramadhan 1432 Hijrah.

Ramadhan yang baru bagi kami sekeluarga tanpa seorang ayah. 1 Ramadhan, genap 107 hari ayah dijemput Ilahi. Kenangan-kenangan Ramadhan lalu bersama arwah ayah berpusu-pusu menerjah kotak memori. Ayahlah yang paling sibuk apabila menjelang Ramadhan dan semasa Ramadhan. Rentetan pemergian ayahanda ada dinukil di sini : Part 1, Part 2, Part 3, Part 4.

Perlu semat di hati mungkin Ramadhan ini adalah yang terakhir bagi kita. Tujuannya adalah cuma mahu memotivasikan diri kita dalam mempertingkat dan memperbaiki amalan. Tiada siapa pernah tahu dan menduga yang Ramadhan lalu adalah yang terakhir baginya. Begitu juga arwah ayah. Kami sekeluarga tidak pernah menjangka langsung. Takdir Ilahi itu menjadi pegangan redha. Mana tahu Ramadhan ini yang terakhir bagi kita. Maka, bersiap sedialah.

Terjumpa nukilan di bawah ini di laman iluvislam. Sangat syahdu dan menyentuh kalbu. Terima kasih kepada penulis asal yang sudi berkongsi. 



Andai kau tahu ini Ramadhan terakhir
Tentu siangnya engkau sibuk berzikir
Tentu engkau tak akan jemu melagukan syair rindu
Mendayu..merayu...kepada-NYA Tuhan yang satu


Andai kau tahu ini Ramadhan terakhir
Tentu sholatmu kau kerjakan di awal waktu
Sholat yang dikerjakan...sungguh khusyuk lagi tawadhu'
Tubuh dan qalbu...bersatu memperhamba diri
Menghadap Rabbul Jalil... menangisi kecurangan janji


"Innasolati wanusuki wamahyaya wamamati lillahirabbil 'alamin"
[Sesungguhnya solatku, ibadahku, hidupku, dan matiku...
kuserahkan hanya kepada Allah Tuhan seru sekalian alam]


Andai kau tahu ini Ramadhan terakhir
Tidak akan kau sia siakan walau sesaat yang berlalu
Setiap masa tak akan dibiarkan begitu saja
Di setiap kesempatan juga masa yang terluang
Alunan Al-Quran bakal kau dendang...bakal kau syairkan


Andai kau tahu ini Ramadhan terakhir
Tentu malammu engkau sibukkan dengan
Bertarawih...berqiamullail...bertahajjud...
Mengadu...merintih...meminta belas kasih


"Sesungguhnya aku tidak layak untuk ke syurga-MU
tapi...aku juga tidak sanggup untuk ke neraka-MU"


Andai kau tahu ini Ramadhan terakhir
Tentu dirimu tak akan melupakan mereka yang tersayang


Mari kita meriahkan Ramadhan
Kita buru...kita cari....suatu malam idaman
Yang lebih baik dari seribu bulan


Andai kau tahu ini Ramadhan terakhir
Tentu engkau bakal menyediakan batin dan zahir
Mempersiap diri...rohani dan jasmani
Menanti-nanti jemputan Izrail
Di kiri dan kanan ...lorong-lorong ridha Ar-Rahman


Duhai Ilahi....


Andai ini Ramadhan terakhir buat kami
Jadikanlah ia Ramadhan paling berarti...paling berseri...
Menerangi kegelapan hati kami
Menyeru ke jalan menuju ridho serta kasih sayangMu Ya Ilahi
Semoga bakal mewarnai kehidupan kami di sana nanti


Namun teman...
Tak akan ada manusia yang bakal mengetahui
Apakah Ramadhan ini merupakan yang terakhir kali bagi dirinya
Yang mampu bagi seorang hamba itu hanyalah
berusaha...bersedia...meminta belas-NYA


Andai benar ini Ramadhan terakhir buat kita


MAAFKAN SEMUA KESALAHAN YANG PERNAH AKU LAKUKAN


Subhanallah. Sangat terkesan di hati. Semoga kita semua terus memuhasabah diri ke arah yang lebih baik. InsyaAllah.


Wassalam.


Hami Asraff:
"Bahagia itu bukan dari manusia. Dari ALLAH jua. Pintalah kepadaNYA."



12 comments:

Anonymous said...

Ya Allah,apakah hikmah yang Allah sembunyikan dari kita sekeluarga dgn menjemput ayah kembali sekelip mata?rindu bertandang tidak kira waktu

Ayuni said...

terima kasih, pengisian yg bagus....

::siti norbaiti:: said...

alhamdulillah semoga ramadhan kali ni banyak yang kita dapat perbaiki dan perbanyakkan amalan :)
salam ramadhan (^.^)

NooR AzLen BinTi HaRoN said...

assalammualaikum

al-fatihah buat arwah ayah akhi.

setiap yang hidup pasti merasai mati.

Moga ramadhan kali ini menjadi ramadhan yang terbaik daripada sebelumnya buat kita semua.Insyaallah

Salam ramdhan al mubarak.

Hami Asraff said...

@Anonymous:

Hikmah itu akan ada kak. Sabar dan terus bersabar. InsyaALLAH ada yang menanti di hadapan tu.

Hami Asraff said...

@Ayuni:

Sama-sama. Moga ada pengisian bersama.

Hami Asraff said...

@::siti norbaiti:::

Salam ramadhan :)

Hami Asraff said...

@NooR AzLen BinTi HaRoN:

Waalaikumussalam. Benar setiap yang bernyawa pasti akan merasai saat kematian. Cuma masa, keadaan dan tempat sahaja kita tak tahu.

Salam ramadhan kembali.

yayashimano said...

sama tajuk majalah solusi;)

faiezah hamzah said...

Assalamualaikum...

Salam Ramadhan..
Tq atas perkongsian dan peringatan antara sesama muslim :)

annisa said...

semoga kita dipanjangkan umur utk memperbaiki diri dan ibadah pd NYA.. ameen.....

annisa said...

salam...

semoga kita dipanjangkan umur utk memperbaiki diri dan ibadah pdNYA...ameen