Rentetan Pemergian Ayahanda Tercinta Menghadap Ilahi [Part 1]

by - April 18, 2011


Assalamualaikum w.b.t

Keresahan. Kerunsingan. Hati tidak tenang. Jiwa tidak tenteram. Aku akui perasaan ini hadir seminggu yang lepas. Pada minggu-minggu terakhir semester. Terlalu banyak perkara perlu diselesaikan. Mengejar masa. Tekanan berada di puncak.

16 April 2011 : (8.15 malam)

Menerima panggilan telefon daripada kakakku di kampung.

"Ayah masuk hospital."

"Eh, sebab apa kak?"

"Tadi ayah merungut sakit dada, sakit perut. Jadi kak bawak pi klinik UUM. Tapi klinik bawak ayah naik ambulans pi Hospital Jitra. Serangan jantung."

"MasyaAllah. Lepas tu macam mana? Semua okey ka? Serius ka?"

"InsyaAllah okey. Tak serius sangat. Jangan risau."

Perbualan dengan kakakku berakhir di situ. Memang menambah kerisauan yang telah sedia ada. Sangat. Di samping berdoa di dalam hati yang semuanya baik sahaja. InsyaAllah sangat berharap begitu.

Meneruskan Final Year Project aku yang terbengkalai. Meneruskan tugasan yang bersisa tanpa memikirkan sebarang kemungkinan yang berlaku. Lagipun perbualan dengan kakakku tadi hanyalah perbualan biasa. Perbualan yang ada nada gurauan. Ah, kami terlalu faham ayah kami. Tidak pernah merungut. Tidak pernah mengeluh. Kalau sakit, "tak ada apa-apa ni." Begitulah yang selalu dipertuturkan. Maka, aku anggap ayah aku hanya sakit sakit biasa walaupun serangan jantung.

Harap semuanya baik-baik sahaja. InsyaAllah.

17 April 2011 : (3.05 pagi)

Badan terasa sangat letih. Tetapi keletihan otak tetap merajai. Mungkin perlu merebahkan badan setelah hampir 30 jam tidak tidur. Siapkan tugasan di fakulti semalaman. Berada di fakulti dari pukul 9.00 malam hingga 6.30 pagi. Alhamdulillah berjaya juga siapkan. Rebahkan diri. Rehatkan mata. Badan jugak perlu rehat yang cukup.


17 April 2011 : (4.00 pagi)

Memang aku tidak duga panggilan ini. Aku jawab antara sedar dan tidak. Suara emak aku dari corong telefon. Sebuah ayat yang buat aku menggeletar. Seluruh jiwa.

"Ayah dah tenat."

MasyaAllah. Aku terpana. Dalam hati tidak putus-putus berdoa. Semuanya akan seperti sediakala. Ayah akan sembuh. Ayah tak ada apa-apa. Ayah sakit sikit je tu. Ayah sihat. Nanti ayah keluar dari hospital la tu.

Harapan demi harapan positif terus dihamburkan. Hati makin resah. Aku bukak lampu bilik. Aku keluar bilik. Aku masuk kembali. Semuanya serba tidak kena. Tidak menentu. Sebu. Bagaikan orang kena sawan. Tidak tentu arah.


17 April 2011 : (4.27 pagi)

Mendapat panggilan telefon. Tertera nama kakakku di telefon bimbit. Sebuah ungkapan keramat yang aku akan ingat sampai bila-bila. Yang akan aku kenang hingga akhir hayat. Dan sebuah ungkapan ngeri yang aku langsung tidak mahu mendengar.

"Ayah dah tak ada..................."






*hilang kata-kata*




*****************************************





Suara menggeletar dan tangisan yang sangat esak. Masa seakan terhenti. Telefon bimbit jatuh dari genggaman. Degupan jantung juga semakin laju. Selaju air mata yang mengalir. Tumpah sederasnya. Masakan tidak percaya. Serius aku memang tak dapat terima hakikat yang perit ini. Ketika ini. Di saat ungkapan keramat itu meniti dan menusup di telinga. Sejurusnya sebuah panahan tertusuk ke dalam jantungku.

Aku terpaku dan dah tak mampu kata apa-apa lagi. Dalam kepala, aku kena pulang dengan kadar segera. Lantas, aku hubungi sahabat-sahabat yang terdekat denganku. Seorang sahabat datang mententeramkan aku dan seorang sahabat lagi dalam perjalanan. Tiada lain, aku perlu naik kapal terbang walaupun aku tahu kewangan sangat tidak stabil. Tapi aku harus cepat.


17 April 2011 : (8.30 pagi)

Di Lapangan Terbang Subang. Aku berlepas 8.30 pagi. Dijangka sampai Lapangan Terbang Sultan Abdul Halim, Alor Setar pukul 9.40 pagi. Melihat gumpalan awan merentasi dada langit, menyedarkan aku akan kekuasaan Allah SWT. Subhanallah. Betapa kerdilnya hambaMu ini. Betapa lemahnya hambamu ini. Kau berhak menentukan apa sahaja Ya Allah. Perancangan Engkau adalah terlalu sempurna walaupun hakikatnya sukar diterima. Antara tidak sedar, air mata merembes keluar lagi.


17 April 2011 : (10.00 pagi)

Adik aku datang menjemput. Dalam kepala mahu segera sampai rumah. Kali terakhir aku jumpa ayah 2 bulan yang lalu. Ya Allah, aku mahu tatap wajah manusia yang sangat berbakti pada diri. Tapi harus uruskan sijil kematian dahulu. Bergegas ke Jabatan Pendaftaran Negara. Sebagai jasa terakhir aku kepada arwah ayah.


17 April 2011 : (10.30 pagi)

Saat yang begitu sukar dalam hidup. Sampai rumah. Halaman rumah sudah dipenuhi manusia. Melangkah longlai menuju pintu utama rumah. Ramai mata memandang. Aku adalah adik-beradik terakhir yang tiba. Aku seperti tidak berpijak pada bumi yang nyata. Di awang-awangan. Disambut dengan wajah sebam kakakku. Abang aku sambut beg aku yang entah aku campakkan di mana. Dan di saat ini jugak emosi meruntun dengan terlalu drastik. Ya Allah, hiba dan pilu itu tertaut dengan sangat kuat. Sukar lagi mahu memperlihatkan ketabahan. Aku insan yang lemah. Ketabahan memang dicalar waktu itu jugak. Cuba ditenteramkan oleh abang dan kakak.

Masih belum melihat jenazah. Arwah ayah yang terbujur kaku di ruangan dalam. Kurang dari 10 langkah. MasyaAllah sesungguhnya aku tidak berdaya untuk ke sana. Sungguh. Rebah tidak terkata.





Terkilan.







*********************************


(Terpaksa berhenti menaip. Meraih kekuatan. InsyaAllah bakal disambungkan)



You May Also Like

80 comments