Manusia Hidup Dalam Kenangan

by - April 29, 2011




Kenangan pasti datang dan terus datang menerjah.

Tempislah sebanyak mana pun.

Nescaya tidak mampu ditangkis.

Ia terus menyinggah tanpa dipinta.

Hati, diri dan minda terpaksa turut serta.

Masakan mampu melawan apabila hati sudah dirajai.

Akur dan pasrah menjadi sandaran. Pada hamparan sebuah kenyataan.

Tiada sesiapa di dunia ini pinta untuk bersedih.

Aku, kamu dan mereka juga.

ALLAH itu Maha Mengetahui.




Hami Asraff
3.05 pagi
28/4/2011
Di kamar sepi


You May Also Like

18 comments