Ujian Hidup Aku, Kamu Dan Mereka Tidak Pernah Sama

by - August 21, 2011




Assalamualaikum w.b.t

Bila kamu diuji Ilahi, adakah kamu mampu berlari? Bila kamu ditimpa masalah, adakah kamu hanya mampu berserah? Bila kamu terjatuh, adakah kamu tidak mahu bangun lagi?

Persoalan-persoalan yang acapkali menjalar di minda apabila dirundum dugaan. Dugaan yang hebat sekali dirasakan diri. Hancur luluh hati. Emosi terbejat sekali. Langkahan kaki terhenti. Hanya mampu mendongak langit dan terus meratapi. Tetapi sampai bila?

ALLAH berikan ujian, dan ALLAH hantarkan bantuan. Pernah alaminya berkali-kali. Ternyata ALLAH sentiasa terus bersama kita. Waktu sukar mahupun senang. Waktu suka mahupun duka. Waktu miskin mahu pun kaya. Tetapi jarang sekali kita berlaku adil pada ALLAH. MasyaALLAH terasa kerdilnya diri. Terasa jahilnya hati.


Ada situasi yang pernah aku alami:

Hari tu baru sahaja habis kuliah pada waktu pagi. Dalam kelas tadi pun langsung tidak fokus. Terlalu banyak perkara yang menyesak minda. Habis saja kuliah, aku mengambil keputusan untuk singgah minum sebentar di cafe. Cafe yang tempat menjadi persinggahan sebilangan mahasiswa. Aku seorang diri ketika ini. Memerhati kelibat manusia yang lalu lalang. Bergegas ke kelas dan sebagainya.

Tiba-tiba ada sapaan sang gadis dari belakang.

"Assalamualaikum. Habis kelas dah ke?", soalan yang paling majoriti dihamburkan apabila berjumpa rakan-rakan di fakulti.

"Waalaikumussalam. Yup, dah. Pagi tadi je kelas aku. Hang pulak?", balas aku dan bertanya kembali.

"Tak ada kelas. Tapi nak jumpa supervisor Final Year Project kejap. Kau ni okey ke?", sesi bualan dirancakkan.

"Awat, nampak muka aku tak okey ke?", cuba bermain kata.

"Nampak sangat!", balasnya padat.

"Amboi tera hang noh teka aku ada masalah. Ah, biasalah manusia. Manusia mana tak ada masalah kan?", cuba buat ayat cliche.

"Dah dah. Cepat story kat aku. Mana tau kalau tak dapat tolong pun, maybe dapat redakan sedikit keresahan. Ceewahh!", bertindak menjadi ahli motivasi.

Aku pun berkongsilah sedikit masalah aku dengan dia. Lagipun dia kawan lama. Apa salahnya berkongsi. Aku tak memerlukan orang yang boleh menyelesaikan masalah. Cukuplah menjadi pendengar yang setia. Itu lebih memadai.

"Hang bawak keluar pen dan kertas. Okey sekarang ni divide kepada dua column. Column pertama tulis 'Masalah' dan column kedua tulis 'Jalan Penyelesaian'. Dan tulis sekarang!", beliau memberi cadangan dan arahan.

*Dialog tamat di sini.



Aku pun ikutlah arahan. Dan aku senaraikan segalanya yang dirasakan mengganggu jiwa ketika itu. Seterusnya meletakkan jugak langkah-langkah penyelesaian. Senaraikan satu-persatu. Memang masalah belum selesai. Tetapi sekurang-kurangnya keluarkan masalah itu dan bagi nampak jelas. Rasanya ramai orang tahu nak buat begini. Boleh kata majoriti. Tetapi biasalah, tidak amalkan. Tidak pratikkan. Padahal sedikit sebanyak memang memberi kesan.

Kita pecahkan sikit demi sedikit masalah yang dirasakan besar tadi. Dan sekarang masalah itu nampak lebih mudah untuk diselesaikan walaupun sebenarnya susah jugak. Tetapi sekurang-kurangnya berusaha dengan tindakan bukan? Masalah itu adalah ujian dari Ilahi jua. ALLAH beri ujian dan ALLAH hantarkan bantuan. Dan senario yang berlaku kepada aku di atas tadi salah satu bantuan dari ALLAH. Cuma salah satu contoh untuk hadapi masalah. Telah pun dijanjikan oleh ALLAH, Setiap kesulitan pasti ada kemudahan. Perlu seyakin-yakinnya dengan janji ALLAH ini.

Ujian hidup kita berbeza. Hebatnya kita diuji, lagi hebat ALLAH menguji insan lain. Ya Ujian Aku, Kamu Dan Mereka Tidak Pernah Sama. Kita tidak ada jalan lain melainkan kena hadapi. Pernah menulis di status Facebook aku. Berbunyi begini:

Apabila kita ditimpa ujian oleh ALLAH, kita tiada pilihan. Melainkan hanyalah 2 perkara. 
1) Berusaha teruskan hidup. 
2) Mati.





Ada yang salah faham dengan kenyataan kedua. Maksud mati dekat sini ialah kita sudah hilang upaya untuk berusaha. Masalah-masalah hidup yang dirasakan rumit. Buntu. Tiada jalan keluar. Lupa ALLAH. Dan akhirnya mengambil jalan mudah. Bunuh diri.

Maka, nak tak nak perkara pertama menjadi pilihan.

Di saat ini teringat lagu nyanyian sahabat aku, Imam Muda Asyraf and the gang. Lagu bertajuk Ujian Hidup. Dah berpuluh kali aku putarkan. Bait-bait lirik yang bagus. Intonasi lagu yang baik. Berkesan jugak merawat hati yang sedang rawan. Berkesan jugak untuk lebih memahami erti sebuah kehidupan.


Ujian Hidup - Imam Muda
Ketika Hidupku Tertekan
Mengaburi Pedoman
Kepada-Nya Akan Ku Pergi
Untuk Mencari Bimbingan
Ku Serah Takdir di Tangan-Nya
Mengukir Perjalanan
Walau Ujian Hidup Melanda
Ku tabah Menerima Kerana
Walaupun Tak DiKurnia Kemasyuran
Walaupun Tak DiLimpah Kemewahan
Hatiku Tetap Akan Memuji
Namu Mu Selalu Ya Rabbi
Walaupun Tak Diberi Kemakmuran
Akan ku Memanjangkan Kesabaran
Ku tetap syukur Pada Ilahi
Kerana Mengurniakan Nyawa Ini
Ku Serah Takdir di Tangan-Nya
Mengukir Perjalanan
Walau Ujian Hidup Melanda
Ku tabah Menerima Kerana
Dia Di Hati Selalu
Memberikanku Petunjuk
Apabila Pemandangan Samar
Biarpun Hidup DigodaUjian dan Pancaroba
Pasti Ada Hikmah Di Akhirnya


Walaupun Tak DiKurnia Kemasyuran
Walaupun Tak DiLimpah Kemewahan
Hatiku Tetap Akan Memuji
Namu Mu Selalu Ya Rabbi
Walaupun Tak Diberi Kemakmuran
Akan ku Memanjangkan Kesabaran
Ku tetap syukur Pada Ilahi
Kerana Mengurniakan Nyawa Ini



Belajar menerima hamparan kenyataan dengan baik. Dugaan bukan untuk melemahkan kita. Sebaliknya menguatkan. Menguatkan hati dan diri. Kita akan lebih kuat dan terus melangkah gagah sekiranya asas yang dibina sungguh utuh dan kuat. Belajar mencari jalan penyelesaian di setiap segala macam masalah. Teruslah usaha, usaha dan usaha lagi. Doa juga disusuli dengan tawakal.

Jangan sesekali membuat perbandingan dengan orang lain. Kamu tempuh itu tidak semestinya orang lain jugak akan alami. Kamu tidak dapat itu bukan bermakna ALLAH tidak adil. Malah ALLAH kasih pada kamu. Pernah juga menulis di entri Kesedihan Hanya Melumpuhkan Anda. Berhentilah Menangis Dan Terus Melangkah Gagah. Mungkin sedikit sebanyak dapat membantu.


 


Itu sahaja. Moga kita pergunakan sebaik-baiknya malam-malam terakhir Ramadhan. ALLAH telah sediakan satu malam yang lebih baik dari seribu malam. Lailatul Qadar. Anda mahu lepaskan?  

Wassalam.

Hami Asraff:

"Bersyukur dengan apa yang ada. Redha dengan apa yang tiada. InsyaALLAH ketenangan pasti dirasa."



You May Also Like

43 comments