Hasad Dengki Mampu Membunuh Setiap Jiwa

by - May 17, 2010



(Gambar Hiasan)

Assalamualaikum w.b.t

Sudah berada di kampus. Ya aku cuti hanya seminggu sahaja. Sedang meneruskan perjuangan. Perjuangan dalam menggalas impian. Impian yang masih jauh kelihatan. Harapan terus disandarkan.

Ah, dengan kata lain aku sedang buat intersesi sekarang ni. Atau lebih dikenali sebagai short course. Kenapa short? Sebab sesi pembelajaran hanya berlaku sebulan sahaja. Silibus masih sama. Cuma masa dikurangkan. 1 bulan. Juga perlu membayar untuk subjek yang kita ambil.

Ramai tahu kot apa itu intersesi. Maka, aku tak payah cerita panjang la ya.

Bukan ini yang hendak dicerita. Hanya mukadimah, penyedap rasa. Tapi yang ini.

Benda ini paling ramai dimiliki oleh setiap orang. Ya, paling. Paling itu menunjukkan sesuatu yang agak 'besar' dan 'banyak'. Sebab itulah penggunaan paling digunakan sebab ia menunjukkan 'besar' dan 'banyak'. Okey stop!

Straight to the point. Perasaan Hasad Dengki. Oh bulan! Tak kisahlah perasaan itu tumbuh dari apa cara sekalipun. Yang pastinya melekat di hati sanubari insan yang bergelar manusia.

Aku masih tak faham. Masih menjadi tanda tanya hingga kini. Manusia itu sering dan sering mencari kesalahan dan kesilapan orang lain, nan seperti tidak menampakkan kesalahan diri sendiri. Ah, tiada siapa sempurna beb!

Tak payah sibuk-sibuk nak tengok bangsa lain. Tengok bangsa kita sendirilah. Masyarakat sekeliling kita. Kawan-kawan yang berdekatan dengan kita. Ya sila lihat sekarang.

Mungkin kita pernah mendengar sebegini :

100 kebaikan yang ditaburi dilesapkan dengan hanya 1 kesilapan sebesar zarah. Lumrah manusia itu sendiri. Selalu menampakkan yang buruk lagi dari yang baik. Terus-terusan mencari dan terus mencari kesilapan orang. Kebaikan orang tu 'simpan' diam-diam. Aku tak faham.







Perasaan hasad dengki ini punya cabang kejahatannya sendiri. Tak kisah ianya lahir dan dizahirkan dalam segala bentuk. Tapi yang pastinya sebuah penindasan. Penderaan mental dan juga fizikal. Malahan membawa maut. Banyak kes begini berlaku.

Kisah benar.

Kawan kepada abangku. Seorang lelaki. Memiliki rupa-paras yang biasa-biasa sahaja. Sederhana. Dapat berkahwin dengan seorang gadis yang cantik rupawan. Memang sangat cantik untuk dibandingkan dengan sang lelaki. Ramai yang tidak puas hati dengan sang lelaki. Sehinggakan sang lelaki menemui ajalnya. Diracuni racun tikus (kalau tak salah). Sebab? HASAD DENGKI!

Aku tahu. Perasaan hasad dengki yang tumbuh itu datang dari bisikan iblis laknatullah jua. Hanya iman dan takwa penguat segala. Kalau kita bertuhankan iblis, maka kisah benar di ataslah yang akan terjadi. Banyak lagi contoh rasanya. Malahan, ramai orang yang ada kisahnya tersendiri.

Tak usahlah kamu sibuk pasal orang. Jagalah kain batik dan pelikatmu sahaja. Percayalah tiada langsung keuntungan yang dikaut daripada hasil hasad dengki yang bertaut. Mungkin hanya kepuasan yang sementara. Hakikatnya penderitaan yang berpanjangan.

Status di Facebookku sebelum ini :

Selagi insan itu bergelar sang manusia. Selagi itu hasad dengki bermaharajalela di hati. Kenapa? Jawapan pada kamu sendiri!

Ya, kamu! Tak usah tunding jari kepada orang lain.

Tak usah turut kata hati yang boleh membunuh setiap jiwa itu! (pernah guna pakai ayat ini pada entri sebelum ni). Kembali padaNYA. Berprasangka baiklah dengan Sang Pencipta kita. InsyaAllah ketenangan akan dirasai.






Itu sahaja. Wassalam.

Post Script : Rumah sewaku tiada internet buat masa ini. Aktiviti berblogging akan slow kini. Harap maklum!

Share/Bookmark

You May Also Like

39 comments