Persahabatan Yang Dirungkaikan Dari Perspektif Aku

by - May 23, 2010




Assalamualaikum w.b.t

Idea idea datang cepat! Beginilah apabila sesekali cubaan mengemaskini blogku. Idea tu ada, cuma masa tidak mencukupi. Dulu masa kecik-kecik aku pernah juga dengar orang cakap, "Masa tidak mencukupi, bla bla bla". Tetapi sekali dengar seperti "Masa tidak bancuh kopi, bla bla bla". Err, entahku tidak tahu sebab apa. Mungkin mengalami kesoundan ketroublean dan mungkin juga aku belum dapat tangkap lagi apakah maksudnya. Okey abaikan!

Ada reader blog aku mengemukan persoalan. Eh bukan soalan tapi perbincangan. Eh aku pun kurang pasti sama ada persoalan ataupun perbincangan. Tapi yang pastinya ianya berbaur begini :

"Kamu jarang tulis mengenai friendship ek"

So adakah itu persoalan atau perbincangan? Aku rasa soalan. Tapi kenapa tiada tanda soal? Sila jawab sendiri.


Eh aku rasa ada je kot aku cerita pasal persahabatan dalam entri ini. Tapi aku tak specified untuk friendship tu. Aku selitkan ia di antara entri-entriku. Ah, memangku suka begitu.


Alright! Entri kali ni aku akan cuba bercerita pasal persahabatan. Persahabatan tu meluas definisinya. Aku akan kecilkan skopnya dan cuba memperincikan dari kaca mataku yang bercermin mata ini. Suka dan sering hampa semua dengaq orang kata ini. Sejak terun temurun lagi. Zaman Tok Nadoq lagi (orang Kedah akan faham maksudnya). Apakah?


"TAK KENAL MAKA TAK ______"

(sila sambung sendiri, tatau jawapan dia habaq kat aku)


Tapi bagi aku la, TAK KENAL MAKA TAK KENALLAH. Yer tak? Sebab itulah sesi perkenalan ataupun ice breaking itu diperlukan supaya kita dapat memecahkan ais kiub itu!


Selalu jumpa manusia sebegini, dan akan bermonolog di dalam hati. Mungkin aku juga barangkali.


"Eh, muka mamat ni kerek gila. Mesti perangai kerek juga." (muka ganaih)


Eh eh tak baik buruk sangka. Itu dinamakan first impression. Standard chartedlah. Penilaian pertama setiap manusia adalah apa yang kita nampak di depan mata dan lantas penafsiran berlaku dengan secara tak sengaja. Sifat lahiriah manusia itu sendiri. Tapi cubalah berprasangka baik ya.


Tup tup bila kenal mak oi, baik gila! Kerek pun gila. Baik pun gila. Mana 1 betoi ni. Adei! Orang Kedah ni suka letak 'gila' dibelakang ayat. Which is ia menunjukkan benda tu betul-betul interesting. Bukanlah gila yang gila tu. Itu crazy. Err, mungkin penggunaan itu kurang bersesuaian. Tapi seperti sudah sinonim. Maka, terbiasa. Faham-faham la noh.


Ada juga yang begini.


"Muka minah ni cun. Mesti seronok dapat mengenali beliau!" (muka memang cun)


Tapi apabila usia perkenalan itu dilangsungkan dengan jayanya, maka sedikit sebanyak tersembul segala. Yang baik dan juga sebaliknya. Pendek kata sesuatu yang berlawanan dengan rupa paras yang cun tadi. Fahamkan?




Apa yang aku cuba nyatakan di sini ialah dalam subuah persahabatan, penilaian pertama itu tidak selalunya tepat. Mungkin ya, mungkin tidak. Sebab itulah persahabatan ini perlu menjalani proses yang dinamakan 'kenali hati budi". Ya proses ini memakan masa. Tak kisahlah berapa lama yang diambil, tetapi menguji dalam sesebuah tempoh.


Kekadang, 2 jam usia perkenalan kita terasa seperti sudah 2 tahun mengenali orang itu. Kekadang juga, 5 tahun mengenali seseorang itu, tetapi masih tidak mengenalinya. Bergantung juga dengan tahap kendalian kita dalam 'build' the friendship.


Tapi suatu hakikat yang perlu kita sedari, KAWAN DATANG DAN PERGI. Ini kita perlu tahu. Cubalah anda tengok dari anda sekolah rendah, naik menengah, alam Universiti, pekerjaan dan sebagainya, berapa banyak kawan yang anda temui? Mungkin masih ada yang setia. Tapi yang pastinya kita akan berjumpa dengan rakan-rakan yang baru sepanjang perjalanan hidup ini.


1 benda yang aku cuba titikberatkan dalam persahabatan ialah, IKHLASKAN diri. Ah, semua pekerjaan pun begitu. Janganlah memilih kawan. Pernah diajukan dari seorang rakan kepadaku. Soalannya begini :


"Andai kata orang tu gemuk, hitam, muka banyak jerawat, tak hensem dan sebagainya, adakah hang nak kawan dengan orang tu?"

Balasku,


"Lor, why not. Siapa aku untuk memilih untuk berkawan atau tidak. Memang hak memilih itu ditangan kita, tetapi haruskah?" (aiceh, aku pulak tanya dia)


"Aku kekadang pilih juga. Takkan nak kawan dengan orang jahat!" , balasan dilemparkan.


"Eh budak ni! Aku tak kata pun pasai budak jahat ka dak. Yang aku cakap ialah pemilihan berkawan atas dasar fizikal. Itu bukan caranya untuk berkawan. Ada faham?!"


"Okey, okey!"


Ada juga yang jadikan faktor ini sebagai aras untuk berkawan. Kalau anda ada ukuran sebegini, maka jalinan persahabatan yang bakal anda jalinkan kelak bukanlah seperti yang dituntut dan dinamakan KEIKHLASAN.


"Manisnya persahabatan kerana manisnya IMAN. Diikat kuat bukan kerana aliran darah tetapi dipateri kerana ALLAH. Bersabar dengan kerenah insan dan menegur dengan kasih sayang kerana enggan terpisah di hari pembalasan."


Amboi amboi dah macam ahli motivasi pulak aku ni. Haha. Saja la merepek-repek sikit. lagipun ada yang request nak entri pasal friendship ni. Aku balun je pun. Tak best habaq la noh.


Conclusion.


Berkawanlah dengan semua orang. Be nice to people. Biarlah persahabatan itu terjalin dengan sendirinya. Tiada paksaan dalam persahabatan. Beri keutamaan pada rakan anda. Dalam certain-certain time la. Kekadang ni ada juga kawan yang tikam dari belakang. Berwaspada dengan rakan-rakan anda yang ditemui.


"Tidak semestinya apa yang kita miliki itu milik kita selamanya. Nilai kasih seorang sahabat adalah tinggi darjatnya. Hargailah persahabatan yang ada. Menjaga hati seorang umpama menjaga kaca yang berkilau. Jika silap pegang jatuh berderai. Pepatah mengatakan BERKAWAN BIAR SERIBU, BERKASIH BIAR SATU. Yang seribu itu kita tidak pasti mana yang serasi. Manakala yang satu itulah yang sukar difahami. Kasih dan perasaan hanya hati sendiri yang rasa."


Cukuplah puitis itu.

Wassalam.


Post Script 1 : Terima kasih untuk saudari F yang spend 2 jam baca blogku yang tak best ini. Hargai! :)

Post Script 2 : Belajar dengan begitu rushing sekali short course ini. Biasalah sebulan je.


Share/Bookmark

You May Also Like

29 comments