Insaf Di Situ

by - February 04, 2010

Assalamualaikum w.b.t

Minggu lepas, hari rabu. Aku mendapat panggilan telefon daripada seorang rakan. Kedengaran suara rakanku itu agak cemas. Okey, memberku accident. Dia ( saksi yang juga rakanku ) minta nombor telefon keluarganya untuk dihubungi. Aku tak ada. Aku pun terkejut kerana baru kurang 2 jam aku bercakap dengannya. Benda nak jadi.

Hari jumaat lepas baru berkesempatan pergi melawat. Hospital Klang dengan Shah Alam Seksyen 7 tak la jauh sangat. Tapi aku dan rakan-rakan memang tak tahu lokasi yang tepat hospital tu. Maka acara redah dilakukan. Alhamdulillah jumpa juga setelah 1 jam perjalanan. ( err, masa tu agak lama kalau nak dibandingkan dengan jarak lokasi ).



Member aku dok wad 5A tingkat 8. Teruk juga. Tulang pahanya patah 3. Jari 'telunjuk' kakinya no function. Bakal dipotong. ( katanya ). Kesian juga. Tapi ya la perumpamaan yang sering didengari, 'Malang Tak Berbau'. Daripada cerita saksi, dia tak bersalah. Kejadian berlaku betul-betul depan Unit Kesihatan UiTM Shah Alam.

Bila dalam wad tu biasa la. Akan terpandang manusia-manusia lain. Yang sakit. Yang terlantar di situ. Ada yang baring saja. Ada yang tidur. Ada yang keluarga dan sahabat handai datang melawat. Ada yang keseorangan. Ada yang berwajah muram dan suram. Ada yang meraung kesakitan. Gejala biasa yang dapat dilihat dalam hospital. ( Aku seorang observer ) *observer = pemerhati.

Maka dengan secara tak sengaja, terterbit di hati, terimagine di kotak minda. Alhamdulillah aku masih sihat walafiat. Masih cergas dan mampu buat apa sahaja lagi. Dan kalau aku berada di tempat mereka macam manalah. Baru ditarik sedikit nikmat di situ, terasa kekurangan serba serbi. Astaghfirullahalazim aku hamba kerdil. Terima kasih Ya Allah, aku bersyukur kau masih beri aku nikmat kesihatan.

Memang keinsafan menjalar di sanubari. Terdetik perasaan simpati dan seiring memanjatkan kesyukuran pada hadrat Illahi. Kita masih sihat, masih mampu meningkatkan amalan padaNya. Andai kata kita ditarik nikmat itu bagaimana? Bila tiba masa itu, tiada guna lagi keinsafan walaupun aku percaya waktu itu adalah keinsafan hakiki.

Oleh itu, aku nasihati diriku terlebih dahulu dan kalian yang membaca. Jagalah kesihatan tubuh badan kita. Peliharalah nikmat-nikmat yang diberikan percuma ini sebelum ia ditarik balik. Marilah sama-sama kita tingkatkan amal ibadat. InsyaAllah.

Bawah ini aku sertakan doa apabila menaiki kenderaan. Baca dan amalkan. Memang kalau benda nak jadi, jadi jugakan. Tapi ini adalah salah satu usaha dan tawakal kita. Kita berserah padaNya dengan apa segala yang berlaku di muka bumi ni. InsyaALLAH.



Semoga Mr. Hafiz a.k.a Mr. Komeng cepat sembuh dan menjalani kehidupan seperti sedia kala. Sebelum aku berpisah sempat aku berkata pada memberku itu, "Harap kau tabah, ini ujian untuk anda." Itu sahaja kali ni. Yang baik hanya dari ALLAH SWT jua. Yang jahil dan naif dari insan yang masih memperbaiki diri ini jua.


Wassalam ~

p/s --> Memang tempat yang paling tak gemari, Hospital. ( rasanya semua orang macam tu )

You May Also Like

42 comments