Fenomena Cakap (Menulis) Lepas Di Facebook Membawa Kepada Pesongan Akidah

by - August 15, 2010





Tak pasti, diam saja. Kan lebih baik.

Assalamualaikum w.b.t

Selamat berpuasa sekalian umat. Hari ini sudah 5 Ramadhan umat Islam seluruh dunia berpuasa. Sekejap sahaja masa berlalu. Begitu pantas meninggalkan kita yang masih leka dan terpinga-pinga. Masih.

Seperti biasa, hari ni aku bersembang-sembang dengan dengan rerakan mayaku di Twitter dan seorang rakan Twitterku, Cikgu Farha telah ping sebuah entri yang buat aku tersentap. Aku mengucap panjang. Nauzubillah. Entri Cikgu Farha --> [LINK]

Aku pun akan post di sini. Supaya ianya boleh jadi pedoman dan teladan bersama.


(Save dulu imej di atas ini dan baru boleh zoom untuk melihat)

Walaupun Cikgu Farha sudah beri komen, aku ingin menambah sedikit. Terus menjadi sebuah tanda tanya.

Siapa Salleh Gregor Samsa ini?

Apakah status agamanya yang sah?

Jadi persoalan.

Aku tak pasti dan sesiapa yang baca status yang ditulis tu pun tak dapat kenal pasti apa motif dan tujuan sebenar beliau. Motif status itu dilahirkan. Yang aku nampak lebih kepada tak puas hati. Hasad dengki yang tumbuh dalam jiwa manusia yang tak pernah padam. Atau beliau punya prinsip songsang dalam hidupnya?

Nauzubillah min zalik.

Bak kata seorang rakan di Twitter, "Satgi time dia tengah tekan keyboard menaip dekat Facebook, nyawa kena rentap dengan Allah. Nauzubillah". Tidak mustahil berlaku. Semua itu atas kekuasaan Allah jua.

The power of print screen. Manusia terlalu pantas. Kamu silap, kamu naya! Daripada pengamatan aku di gambar yang telah di 'print screen' tu, cuba lihat ruangan 'Photo Albums' beliau. Bawah penjuru kiri. Ada 2 tajuk Album yang sangat menunjukkan dia ni orang yang 'macam mana'. 2 Photo Albums dia bertajuk 'I Hate Your God' dan 'Fuck Us All'.

Dan ayat dia paling mengjengkelkan :

"Kita letakkan 2015, tarikh kiamat untuk semua penganut itu. Which is by that time, semua mereka (pengikut ini) akan bunuh diri beramai-ramai di padang depan Amcorp Mall"

Hanya mampu geleng kepala.

Bukan ini sahaja yang berlaku. Banyak lagi yang telah berlaku yang tak payahlah aku sebut satu persatu. Siap ada Group dan Facebook Page untuk mereka yang mengeluarkan statement yang tak fikir panjang. Bahananya, kamu dicerca oleh manusia. Ya untuk mereka yang mencerca, bukanlah aktiviti yang bagus. Tetapi itulah yang terjadi. Sensitiviti masyarakat kita sangat tinggi.

Sebelum kita (anda dan saya) ingin mengeluarkan sebarang kenyataan di Facebook, bacalah kembali kenyataan anda. Fikir baik buruknya dahulu. Aku fokuskan kepada Facebook sebab kebanyakkan kes berpunca dari Facebook.

Blog pun macam tu juga. Dah tahu 2 medium ini tatapan satu dunia, masih ingin bereksprementasi dengannya. Natijahnya, kamu bakal terima padah. Sekiranya tak pasti, diam sahaja. Sekiranya tak puas hati, cuba cari cara lain untuk menghambur segala sumpah seranah anda. Apabila anda menghambur segala kata nista, anda yakin bahawa dapat merungkai segala. Anda silap! Tetapi sebenarnya, lagi timbul sebuah permasalahan yang baru.

Ingatlah, aras kematangan anda bakal diukur dari perbuatan anda. Kena sedar akan hakikat yang penting ini. Pernah juga menulis entri ini dulu. Hasad Dengki Mampu Membunuh Setiap Jiwa.

Kita bukan sesiapa untuk menjatuhkan maruah atau menghakimi manusia lain. Kekhilafan dalam diri telah sebati. Terlalu. Yang diutama, hanya nasihat dan menasihati. Tegur sesama insani. Bukankah itu yang diperlu? Tiada ungkapan riak, sombong, bongkak, angkuh sekiranya unsur nasihat terus dikekalkan.

Pesan Nabi, 'Sampaikan Walaupun Satu Ayat'. Sama-samalah kita memperbaiki kelemahan dan tingkatkan amalan di bulan yang mulia ni.

Wallahu'alam.

Wassalam.

You May Also Like

57 comments