Bukan Bulan Ramadhan Saja Untuk Buat Kebaikan. Bulan Lain Pun Kenalah Juga.

by - August 12, 2010





Assalamualaikum w.b.t


Aku selalu mencuba untuk mengupdate blogku ini dalam sela masa yang agak singat. Sering kali. Tetapi biasalah, bila sang jari jemari mula menekan kekunci keyboard, ada sahaja perkara yang terlintas di fikiran. Lantas disalurkan dalam bentuk perbuatan. Dengan kata lain, utamakan yang mana perlu diutamakan.
Kalau boleh aku nak cuba hasilkan setiap entriku bermutu. Bajet la kan? Tak naklah sekadar mengupdate 'lepas tangan'. Ya kualiti diperlukan, mengatasi kuantiti. Almasalahnya, macamlah entri-entri aku bermutu. Err, itu yang kita tak tahu. Ada juga tulis mengenai Ciri-Ciri Entri Berkualiti Bagi Anda. Ah, itu hanya pendapat aku sahaja.
Orang lain dah dua, tiga post dah pasal Ramadhan. Yang aku ni satu pun masih belum kelihatan. Yer la, yer la. Nak tulis pasal Ramadhan la ni. Hemm, nak tulis berkaitan apakah ya?
*pikiaq sat*
*pikiaq lagi*
Sudah dapat, sudah dapat.
Eh tak la ada apa sangat pun. Cuma ini apa yang aku nampak dari sudut pandangan oblik aku lah terhadap manusia-manusia sekeliling aku. Ya termasuk keseluruhanlah. Utara, Selatan, Timur, Barat semua. Apa dia?
"Kita dah tak boleh dating macam selalulah", kata Sang Pakwe pada satu petang dinihari.
"Kenapakah?", pertanyaan terus dihamburkan oleh Sang Makwe.
"Laa, ni kan bulan puasa. Bulan ibadah. Mestilah kena kurangkan. Kena tingkatkan amalan." sedikit ceramah perdana dikeluarkan oleh Sang Pakwe.
"A'a, ya tak ya jugak kan?" iya tanpa banyak bicara.
Tergelak aku dengar rakaman perbualan tertutup ni. Eh eh, aku sorang ja dengaq. Hampa mana buleh. Eh tapi kelakar dol! Lagu tu pun ada ka? Bulan puasa semua nak buat baik. Eh bagus la buat baik. Sapa kata tak bagus. Sangat sangat sangat bagus. Tapi bulan lain tak perlukah?
Telah timbul sebuah persoalan di situ.
Inilah salah kita. Yer kita. Kita ini termasuk si empunya yang sedang gigih menaip entri ni pun samalah. Meletakkan stigma dan mindset di kepala hotak yang hanya bulan Ramadhan Al-Mubarak sahaja perlu buat itu, tinggal itu dan segala. Tersangatlah salah. Zero mark.
Ada lagi contoh.
"Dengan ini saya Cek Ti Binti Cek Tom berikrar dan berjanji, akan memakai pakaian yang sopan-sopan dan akan menutup aurat sempena Bulan Ramadhan yang mulia ini. Tapi Syawal belum tentu lagi."
Tup tup tibanya 1 Syawal, tudung pi mana, kain batik pi mana, yang tinggal skirt pendek. Ishh Cek Ti ni memang betoi tepati janji. Good macam burung gud gud!
Err, hanyalah sebuah contoh.
Loqlaq sungguh la untuk mereka yang sebegini. Sungguh sangat loqlaq. Loqlaq ni maksudnya tak senonoh. Aku memang suka pakai term-term Kedah ni. So adakah cara Cek Ti itu senonoh? Pastilah tidak senonoh bukan? Pandai pun jawab.
Dua contoh cukuplah. Sebuah perumpamaan. Sebuah contoh. Untuk mudah difahami. Yeah, itulah masyarakat kita. Berazam dengan penuh iltizam membuat kebaikan. Sangat dipuji akan semangat kental yang cuba ditonjolkan. Tapi kasihanlah kepada azam dan iltizam tadi kalau ianya hanya dilakukan sebulan sahaja. Itu namanya naya pada diri sendiri. Kasihan diri sendiri.
Bulan Ramadhan, bulan kerahmatan, bulan keampunan. Kita maju setapak ke hadapan. Cuba memperbaiki kelemahan diri. Lakukan yang terbaik dari masa ke semasa. Alangkah bagusnya sekiranya semua amalan dilakukan secara istiqamah dan konsisten. Itukan lebih baik. Tak dak la berdua lebih baik. Tukar tukar! Beristiqamahkan lebih baik. Baru kena.
Jom sama-sama kita ambil peluang ni. Pertingkat dan memperbanyakkan semua bentuk amalan. Rugilah kalau tak guna peluang sebaik mungkin. Sangat rugi. Kerna kita belum tahu akan dipertemukan pada Ramadhan yang akan datang. Wallahu'alam.
Wassalam.
When Ramadan comes, the gates of the Hell are closed, and the devils are chained. [Bukhari]
Lagu wajib ketika Ramadhan menjelang tiba.

Hami Asraff : Ingat hujung minggu nak balik berbuka puasa dengan keluarga tercinta. Bergantung pada tahap kebizianlah.



You May Also Like

31 comments