Surat Daripada Syaitan

by - April 11, 2010


Gambar Hiasan
Assalamualaikum w.b.t

Okey fine! Aku mencuri. Aku terpaksa. Aku terdesak. Semuanya hanya sebab blog ini. Aku tak nak ianya terus bersawang walaupun pada hakikatnya tak nampak pun sesawang itu. Woi woi hampa toksah dok pikiaq yang bukan-bukan. Aku mencuri masa untuk mengupdate blog ini la. Apa daa.

Tajuk entri kelihatan menggerunkan bukan? Err, tak pun. Kelakar ada la. Perghh dia sebut kelakar tu. Sat nah, aku nak setori kat bawah.

Sebelum tu, perasan tak entri aku bawah yang sebelum ni? Itulah entri terpendek pernah aku hasilkan. Saja nak mencuba sesuatu yang baru :) Entri-entri aku ni tak mencecah 50km sejam memang tak sah. Ceh tak laju langsung!

Okey begini. Sila jangan takut lagi. Dulu aku pernah hasilkan entri Surat Untuk Encik Maxis. Now Surat Daripada Syaitan pula. Oho!

Mari teruskan pembacaan. Sila khusyuk ye membaca.

Hai manusia yang tersayang,

Sewaktu engkau mahu tidur, aku lihat engkau tidak memuji Allah, tidak berselawat, tidak membaca ayat kursi. Ini bagus sekali kerana waktu tidur adalah untuk tidur bukan untuk membaca dan mengingat apa-apa. Sesungguhnya engkau tidak membuang masa tidurmu.

Pagi ini aku melihat engkau tidak mengerjakan solat subuh. Bagus sekali! Engkau telah membuktikan bahawa engkau sahabatku yang budiman. Jangan engkau susah-susah bangun dan memendekkan masa tidurmu. Tidurlah dengan nyenyak dan nyaman. Janganlah engkau pedulikan azan subuh yang mengejutkan engkau dari tidurmu. Bila subuh menjelang, udara masih dingin, tariklah selimutmu dan tidurlah sayangku seperti puteri kayangan.

Aku juga melihat engkau suka memakai pakaian yang tidak menutup aurat. Bagus sahabatku. Seharusnya engkau perlu mengikut fesyen semasa tanpa perlu terikat dengan sebarang peraturan. Pasti mata-mata juga terpesona melihat kecantikanmu. Sesungguhnya kecantikan yang dikurniakan kepadamu hendaklah ditonjolkan kepada tontonan ramai.

Aku juga melihat engkau jarang membaca Bismillah sewaktu menjamah makanan. Ini bagus kerana engkau tidak memenatkan mulutmu. Aku juga melihat engkau makan dengan lahapnya. Makanlah sepuas-puasnya sayangku. Inikan rezeki dari Tuhanmu.

Sahabat, aku juga melihat engkau bergembira menghabiskan duit dengan bershopping dan membeli kemewahan dunia. Syabas sahabatku. Engkau telah membelanjakan rezeki yang kamu perolehi dengan jalan yang betul daripada memberi sedekah kepada orang lain. Duit engkau hanya untuk engkau. Tidak perlulah bersusah-susah untuk orang lain.

Aku lihat engkau bertemu sahabat handaimu, engkau tidak mengucapkan 'Assalamualaikum', tetapi engkau mengucapkan 'Hi...Hello...Oitt...'. Ini juga bagus kerana engkau seorang yang seorang tidaklah nampak kekampungan. Engkau telah mengikut 'trend' semasa.

Engkau telah membuktikan bahawa engkau dan aku adalah sahabat sejati. Di akhirat nanti, engkau dan aku dapat bersama-sama berjalan. Kita berpegangan tangan menuju ke neraka jahanam. Betapa terharunya aku memiliki sahabat sehidup semati sepertimu duhai sayangku.

Sahabatmu yang tercinta...

Syaitan

Siapakah di antara kalian sahabatnya? Sila angkat tangan! Err, siapa la berani angkat tu bertuah sangat la. Actually artikel ini aku terjumpa dekat Fakulti aku. Dah lama dah. Baru sekarang terasa nak mencoret di sini. Disusuli ada penambahan sedikit dari aku :) Tujuan? Memperingati diriku terlebih dahulu dan kalian yang membaca. InsyaAllah.

Maka, janganlah kita menjadi sahabat Syaitan ini. Nak jadi jugak? Silalah. Sekian.

Wassalam.


Ini pun gambar hiasan juga

Post Script : Penutup terpendek pernah dihasilkan.


Share/Bookmark

You May Also Like

49 comments