Jangan Sesekali Merendahkan Orang Lain Dengan Niat Jahat

by - April 20, 2010


Assalamualaikum w.b.t

Ya sayalah Hami Asraff yang dimaksudkan. Dan blog ini masih blog beliau. Sila jangan tukar channel lagi. Cuba dan terus mencuba memberitahu audiens bahawasanya diri ini sangat busy sehingga terpaksa mengabaikan blog ini. Ya terpaksa. Kerna perlu melunaskan tanggungjawab yang diamanahkan sebagai seorang pelajar.

"Ala, paper tu senang je beb"

Kata-kata seorang sahabat. Oh memanglah jikalau kita sudah pun mengambil paper berkenaan, maka terasa senanglah. Aku pun akan berkata sedemikian juga kot. Hemm, maybe modified sikit la.

"Paper tu? Boleh la. Lulus ngam ngam je"

Ini dinamakan sindrom sudah habis paper yang susah.

Aku sangat busy dan kalut dengan projek. Alhamdulillah sudah selesai presentation siang tadi. Walaupun sebenarnya masih perlu dibaiki. Oh tidak mengapa. Tinggalkan ia sejenak di situ.

Eh, bukan ini sebenarnya yang ingin dikongsi. Ah, biasalah aku. Mukadimah tidak mahu mengalah. Ada saja ingin ditokok tambah. Supaya ia lebih menyerlah dan indah. Okey cukup bermadah.

5 hari lepas kalau tak silap aku, kalau aku silap pun tiada masalah rasanya. Aku buka emel. Seorang sang sahabat mengepost emel dari jauh. Ya agak jauh. Dari bumi Penang. Lebih 300km jaraknya.

Emel yang diutusi merupakan sebuah artikel. Sebuah artikel yang membuat aku insaf. Insaf yang membuat aku berfikir. Berfikir yang membuatkan aku rasa ketakutan. Ketakutan supaya dijauhi oleh segala bentuk kejahatan.

Wah wah kedengaran agak serius di situ. Tapi ini serius! Walaupun kedengaran ala-ala Wonder Pets, tetapi sangat menginsafkan aku dan para pembaca barangkali.

Mana mana artikel tuh? Haih tak sabaq nampak. Nah! Baca kat bawah ni dulu.



Kelik untuk tumbesaran gambar rajah

Sudah bacakah anda? Eh, mestilah sudah kan? Amacam insaf tak? Apa? Tak insaf pun. Aduyai ~ Tak kena tune gamaknya aku hantar ni.

Maybe some of you dah pernah terbaca kot artikel ni. Kalau yang dah pernah terbaca pun, bacalah sekali lagi. Tak rugi pun.

Kekadang kita tidak sedar. Kita tidak sedar kita telah melakukan sesuatu diluar jangkauan. Yang memungkinkan mendapat dosa daripadanya. Lidah senjata paling 'merbahaya' jikalau tidak digunakan pada tempat yang betul.

Kekadang juga kita begitu seronok dan teruja mengkeji dengan harapan sang dikeji terasa disakiti. Walhal, ianya akan memakan diri sendiri suatu hari nanti. Ya kisah di atas adalah kisah benar. Keratan akhbar.

Maka, ambillah kisah benar ini untuk dijadikan panduan dan ikhtibar. Marilah sama-sama meminta maaf sekiranya kita ada merendahkan orang lain. Tak kira sesiapa sahaja. Eh eh toksah dok tunggu Hari Raya untuk nak minta maaf. Do it right now!

Itu sahaja aku rasa. Maka, aku minta maaf la ye kot-kot ada reader yang marah dengan penulisan aku ni. Mana nak tau kan? Aku juga hanya manusia biasa seperti kamu jua. Yang acapkali melakukan kekhilafan.

"Lebih baik berdiam diri daripada berkata perkara-perkara yang sia-sia"

Wassalam ~

Post Script : Final Exam ku start 25 hari bulan ni. Please pray for me.

Share/Bookmark


You May Also Like

45 comments