Sesi Monolog Dalaman

Tuesday, August 30, 2011

Cerita 1 Syawal 1432 Hijrah



Assalamualaikum w.b.t

Pagi yang hening.
Pagi 1 Syawal yang baru.
Pagi yang membawa sebuah harapan.

Memang 1 Syawal yang paling berbeza. Seusai solat Aidilfitri berlaku sebuah peristiwa yang tidak pernah berlaku seumur hidup aku. Juga seumur hidup keluarga aku. Dan semuanya berlaku pagi tadi. Detik-detik yang akan senantiasa dikenang dalam layar memori.

Menziarahi pusara ayahanda tercinta.

Pusara datuk dan nenek jauh. Memang tidak pernah ziarah. Malah tidak pernah melihat datuk dan nenek pun. Keempat-empat tak pernah lihat dari kecil. Makanya, ini yang pertama menziarah pusara orang terdekat pada 1 Syawal. Seperti yang dijangka emosi dan perasaan memang tidak lagi mampu diseka. Bercucuran juga airmata segenap isi keluarga. Al-fatihah buat arwah ayah, Ab. Halim Bin Md. Diah. Moga ayah terus tenang di sana.

Perjalanan hari raya aku seperti biasa saja. Kawan-kawan terdekat saja yang bertandang ke rumah. 

Alhamdulillah.

Di kesempatan ini aku ambil kesempatan juga untuk mengucapkan Selamat Hari Raya Aidilfitri. Maaf Zahir dan Batin kepada semua pembaca blog ini. Minta maaf segalanya. Mungkin ada saja yang tidak menggemari tulisan aku di sini. Mengguris hati yang membaca. Aku pohon kemaafan itu. 

Adakah Syawal ini yang terakhir bagi kita? ALLAH jua Maha Mengetahui.


Wassalam.

Hami Asraff:

"Kemaafan mampu memberi ketenangan yang tidak mampu digambarkan. Itulah indahnya memberi kemaafan kepada sesiapa sahaja."



Saturday, August 27, 2011

Utamakan Pandangan ALLAH Daripada Penilaian Manusia







Assalamualaikum w.b.t

Tajuk entri di atas telah pun aku tweet. Telah aku katakan Twitter terlalu pantas dalam melaksanakan perkara. Hanya perlu sedikit kerahan idea dan lepaskan segalanya di garismasa. Tu pun masih ramai yang tidak tahu menggunakan Twitter. Tidak mengapa. Ini cerita lain.

Mukadimah yang bersisa basi mungkin. Mungkin ramai yang sudah sediakan entri-entri Hari Raya masing-masing. Aku? Tiada persediaan apa pun. Mungkin jugak ramai yang dah berpusu-pusu keluar membeli belah. Ini diyakini ramai. Aku? Persiapan ala kadar sahaja. Benar kata orang, makin menginjak dewasa kemeriahan menyambut Hari Raya Aidilfitri kian hambar. Aku salah seorang yang tergolong dalam kalangan yang menginjak dewasa itu. Apa pun persiapan kita, sederhana atau mewah, perlulah lahirkan rasa penuh bersyukur kiranya punya kesempatan merasai Hari Raya. Ingat, ramai yang tidak pernah merasai Hari Raya pun. Hurmmm, ini jugak cerita lain.




Cerita dalam cerita. Dicampur-aduk supaya disedapkan bahasa. Harap-harap sedaplah.

Okey ini baru aku memasuki zon yang akan ada kena mengena dengan tajuk entri di atas. Kita manusia, tidak pernah terlepas dalam melakukan aktiviti yang melibatkan manusia lain. Apa sahaja. Sudah tentu aturcara dan gaya hidup akan mempengaruhi manusia lain. Manusia di sekeliling. Keluarga, kawan-kawan, jiran tetangga, suami isteri dan seangkatan dengannya. Apabila hadirnya carca merba dan ragam gaya manusia, maka berlakulah penilaian manusia terhadap manusia lain. Sama ada positif atau negatif. Tak dapat tidak.

Masih samar bayangan? Okey begini, aku cuba membina sebuah cerita di bawah. Cerita rekaan aku semata-mata. Tidak ada kena mengena dengan aku, kamu, dia dan sesiapa.



***********



Dalam sebuah kampung ada seorang pemuda yang baik dan beriman. Terkenal dengan orang yang sangat alim dan juga suka menolong orang lain. Berbekalkan dengan budi pekerti yang tinggi, akhlak dan peribadi yang mulia, beliau disegani oleh semua masyarakat kampung tersebut. Aku namakan beliau sebagai Karim.

Karim selalu menunaikan solat secara berjemaah di masjid kampungnya. Tidak pernah terlepas walau satu waktu pun. Satu hari berlaku kecurian di masjid berkenaan. Kehilangan duit dalam tabung masjid. Kebetulan masa itu Karim berada di masjid. Berlaku satu fitnah yang dimana ada orang mengatakan bahawa beliau yang mencuri duit di dalam tabung berkenaan. Memang bukan beliau yang mencuri.

Tanpa bukti dan diselidik, Karim terus dituduh sebagai pencuri. Dia dihina dan dicaci oleh penduduk kampung. Macam-macam tuduhan tidak berasas dilemparkan. Akhirnya beliau dipulau penduduk kampung.

Segala kebaikan yang dibuat selama ini terpadam sendiri. Segala perkara baik yang ada dalam diri Karim tenggelam dengan sendiri. Dek kerana fitnah penduduk kampung, Karim teraniya. Jelas, 99 kebaikan yang dilakukan oleh beliau tertutup dengan 1 kejahatan yang dilakukan. Walaupun sebenarnya beliau tidak melakukan kejahatan berkenaan.




***********



Aku tahu cerita rekaan aku di atas sangat tipikal dengan drama Melayu tempatan. Tetapi apa yang aku cuba sampaikan ialah sikap dan mentaliti manusia. Khususnya kita bangsa Melayu yang beragama Islam. Terus menerus menilai, menilai dan menilai manusia lain. Seterusnya memandang serong pada manusia berkenaan. Aku sendiri tak faham kenapa.

Penyakit hati manusia ini sukar untuk dikikis. Apabila tidak bendung, makin bercambah dalam diri. Manusia sebegini fikiran dan hatinya terlalu negatif. Dapat sesuatu isu terus dirasakan negatif. Terus menerus memang serong terhadap manusia lain. Tiada sesiapa yang dapat mengubah tafsiran dan tanggapan ini, hanyalah diri sendiri jua. Pernah menulis entri yang berkaitan seperti Hasad Dengki Mampu Membunuh Setiap Jiwa, Kita Tidak Mampu Puaskan Hati Semua Orang dan Tidak Terungkap Dekat Kata-Kata. Maka Aku Luakan Segalanya Di Sini.



Jadi sekiranya kita tidak mampu mengawal mereka yang senantiasa membuat penilaian terhadap manusia lain ini, makanya kita redhakan saja. Itu yang terbaik. Manusia akan terus berkata-kata dan berfikiran negatif. Jadi, Utamakan Pandangan ALLAH Daripada Penilaian Manusia. Semua orang sedia maklum. Sebaik mana pun kebaikan yang ditaburkan oleh seseorang tu, orang tetap mengata yang bukan-bukan. Orang tetap berfikiran negatif. Ada saja cacat cela. Ada saja yang tak kena. Lumrah sebagai insan manusia.

Tapi aku tahu, bukan semua orang begitu. Mungkin segelintir daripada kita. Yang masih punya rasa tidak berpuas hati dengan manusia lain. Jadi, rahmatilah mereka. Dan kita terus jadi diri sendiri. Jadi diri sendiri  hanya bermatlamatkanNYA. Terus lakukan apa sahaja yang kita rasa itu adalah baik untuk kita. Baik untuk semua.

Itu sahaja merepek kali ni. Hari ni sudah 27 Ramadhan 1432 pun. Sekejap saja bukan?

Wassalam.



Hami Asraff:


"Dalam sedar atau tidak, kita makin dihambat usia. Dunia makin meninggalkan kita. Kita leka, kita terpedaya. Dan kematian itu tetap menanti di hadapan. Hanya tunggu tika dan masa."



Wednesday, August 24, 2011

Never Give Up!

Sunday, August 21, 2011

Ujian Hidup Aku, Kamu Dan Mereka Tidak Pernah Sama




Assalamualaikum w.b.t

Bila kamu diuji Ilahi, adakah kamu mampu berlari? Bila kamu ditimpa masalah, adakah kamu hanya mampu berserah? Bila kamu terjatuh, adakah kamu tidak mahu bangun lagi?

Persoalan-persoalan yang acapkali menjalar di minda apabila dirundum dugaan. Dugaan yang hebat sekali dirasakan diri. Hancur luluh hati. Emosi terbejat sekali. Langkahan kaki terhenti. Hanya mampu mendongak langit dan terus meratapi. Tetapi sampai bila?

ALLAH berikan ujian, dan ALLAH hantarkan bantuan. Pernah alaminya berkali-kali. Ternyata ALLAH sentiasa terus bersama kita. Waktu sukar mahupun senang. Waktu suka mahupun duka. Waktu miskin mahu pun kaya. Tetapi jarang sekali kita berlaku adil pada ALLAH. MasyaALLAH terasa kerdilnya diri. Terasa jahilnya hati.


Ada situasi yang pernah aku alami:

Hari tu baru sahaja habis kuliah pada waktu pagi. Dalam kelas tadi pun langsung tidak fokus. Terlalu banyak perkara yang menyesak minda. Habis saja kuliah, aku mengambil keputusan untuk singgah minum sebentar di cafe. Cafe yang tempat menjadi persinggahan sebilangan mahasiswa. Aku seorang diri ketika ini. Memerhati kelibat manusia yang lalu lalang. Bergegas ke kelas dan sebagainya.

Tiba-tiba ada sapaan sang gadis dari belakang.

"Assalamualaikum. Habis kelas dah ke?", soalan yang paling majoriti dihamburkan apabila berjumpa rakan-rakan di fakulti.

"Waalaikumussalam. Yup, dah. Pagi tadi je kelas aku. Hang pulak?", balas aku dan bertanya kembali.

"Tak ada kelas. Tapi nak jumpa supervisor Final Year Project kejap. Kau ni okey ke?", sesi bualan dirancakkan.

"Awat, nampak muka aku tak okey ke?", cuba bermain kata.

"Nampak sangat!", balasnya padat.

"Amboi tera hang noh teka aku ada masalah. Ah, biasalah manusia. Manusia mana tak ada masalah kan?", cuba buat ayat cliche.

"Dah dah. Cepat story kat aku. Mana tau kalau tak dapat tolong pun, maybe dapat redakan sedikit keresahan. Ceewahh!", bertindak menjadi ahli motivasi.

Aku pun berkongsilah sedikit masalah aku dengan dia. Lagipun dia kawan lama. Apa salahnya berkongsi. Aku tak memerlukan orang yang boleh menyelesaikan masalah. Cukuplah menjadi pendengar yang setia. Itu lebih memadai.

"Hang bawak keluar pen dan kertas. Okey sekarang ni divide kepada dua column. Column pertama tulis 'Masalah' dan column kedua tulis 'Jalan Penyelesaian'. Dan tulis sekarang!", beliau memberi cadangan dan arahan.

*Dialog tamat di sini.



Aku pun ikutlah arahan. Dan aku senaraikan segalanya yang dirasakan mengganggu jiwa ketika itu. Seterusnya meletakkan jugak langkah-langkah penyelesaian. Senaraikan satu-persatu. Memang masalah belum selesai. Tetapi sekurang-kurangnya keluarkan masalah itu dan bagi nampak jelas. Rasanya ramai orang tahu nak buat begini. Boleh kata majoriti. Tetapi biasalah, tidak amalkan. Tidak pratikkan. Padahal sedikit sebanyak memang memberi kesan.

Kita pecahkan sikit demi sedikit masalah yang dirasakan besar tadi. Dan sekarang masalah itu nampak lebih mudah untuk diselesaikan walaupun sebenarnya susah jugak. Tetapi sekurang-kurangnya berusaha dengan tindakan bukan? Masalah itu adalah ujian dari Ilahi jua. ALLAH beri ujian dan ALLAH hantarkan bantuan. Dan senario yang berlaku kepada aku di atas tadi salah satu bantuan dari ALLAH. Cuma salah satu contoh untuk hadapi masalah. Telah pun dijanjikan oleh ALLAH, Setiap kesulitan pasti ada kemudahan. Perlu seyakin-yakinnya dengan janji ALLAH ini.

Ujian hidup kita berbeza. Hebatnya kita diuji, lagi hebat ALLAH menguji insan lain. Ya Ujian Aku, Kamu Dan Mereka Tidak Pernah Sama. Kita tidak ada jalan lain melainkan kena hadapi. Pernah menulis di status Facebook aku. Berbunyi begini:

Apabila kita ditimpa ujian oleh ALLAH, kita tiada pilihan. Melainkan hanyalah 2 perkara. 
1) Berusaha teruskan hidup. 
2) Mati.





Ada yang salah faham dengan kenyataan kedua. Maksud mati dekat sini ialah kita sudah hilang upaya untuk berusaha. Masalah-masalah hidup yang dirasakan rumit. Buntu. Tiada jalan keluar. Lupa ALLAH. Dan akhirnya mengambil jalan mudah. Bunuh diri.

Maka, nak tak nak perkara pertama menjadi pilihan.

Di saat ini teringat lagu nyanyian sahabat aku, Imam Muda Asyraf and the gang. Lagu bertajuk Ujian Hidup. Dah berpuluh kali aku putarkan. Bait-bait lirik yang bagus. Intonasi lagu yang baik. Berkesan jugak merawat hati yang sedang rawan. Berkesan jugak untuk lebih memahami erti sebuah kehidupan.


Ujian Hidup - Imam Muda
Ketika Hidupku Tertekan
Mengaburi Pedoman
Kepada-Nya Akan Ku Pergi
Untuk Mencari Bimbingan
Ku Serah Takdir di Tangan-Nya
Mengukir Perjalanan
Walau Ujian Hidup Melanda
Ku tabah Menerima Kerana
Walaupun Tak DiKurnia Kemasyuran
Walaupun Tak DiLimpah Kemewahan
Hatiku Tetap Akan Memuji
Namu Mu Selalu Ya Rabbi
Walaupun Tak Diberi Kemakmuran
Akan ku Memanjangkan Kesabaran
Ku tetap syukur Pada Ilahi
Kerana Mengurniakan Nyawa Ini
Ku Serah Takdir di Tangan-Nya
Mengukir Perjalanan
Walau Ujian Hidup Melanda
Ku tabah Menerima Kerana
Dia Di Hati Selalu
Memberikanku Petunjuk
Apabila Pemandangan Samar
Biarpun Hidup DigodaUjian dan Pancaroba
Pasti Ada Hikmah Di Akhirnya


Walaupun Tak DiKurnia Kemasyuran
Walaupun Tak DiLimpah Kemewahan
Hatiku Tetap Akan Memuji
Namu Mu Selalu Ya Rabbi
Walaupun Tak Diberi Kemakmuran
Akan ku Memanjangkan Kesabaran
Ku tetap syukur Pada Ilahi
Kerana Mengurniakan Nyawa Ini



Belajar menerima hamparan kenyataan dengan baik. Dugaan bukan untuk melemahkan kita. Sebaliknya menguatkan. Menguatkan hati dan diri. Kita akan lebih kuat dan terus melangkah gagah sekiranya asas yang dibina sungguh utuh dan kuat. Belajar mencari jalan penyelesaian di setiap segala macam masalah. Teruslah usaha, usaha dan usaha lagi. Doa juga disusuli dengan tawakal.

Jangan sesekali membuat perbandingan dengan orang lain. Kamu tempuh itu tidak semestinya orang lain jugak akan alami. Kamu tidak dapat itu bukan bermakna ALLAH tidak adil. Malah ALLAH kasih pada kamu. Pernah juga menulis di entri Kesedihan Hanya Melumpuhkan Anda. Berhentilah Menangis Dan Terus Melangkah Gagah. Mungkin sedikit sebanyak dapat membantu.


 


Itu sahaja. Moga kita pergunakan sebaik-baiknya malam-malam terakhir Ramadhan. ALLAH telah sediakan satu malam yang lebih baik dari seribu malam. Lailatul Qadar. Anda mahu lepaskan?  

Wassalam.

Hami Asraff:

"Bersyukur dengan apa yang ada. Redha dengan apa yang tiada. InsyaALLAH ketenangan pasti dirasa."



Tuesday, August 16, 2011

"Kenapa tak rajin update blog"?



Assalamualaikum w.b.t

"Kenapa tak rajin update blog"?



Satu soalan terpancul. Ramai yang sinonim dengan perkataan 'update' dari kemaskini. Begitu jugak dengan perkataan 'study' dari belajar. Mengikut arus peredaran masa dan trend barangkali. Soalan itu memang berpatutan pun. Tetapi jawapan belum tentu berpatutan. Banyak jawapan sebenarnya. Kat bawah ni antara sebab-sebab yang aku dapat kenal pasti. 

1. Kewujudan Twitter



Aku tak mahu salahkan Twitter. Tapi dalam hal ini aku kena salahkan beliau jugak. Mahunya tak. Kat Twitter aku tak perlu fikir banyak-banyak nak update. Terlintas saja di fikiran, terus tweet. Pantas dan real time. Semua perkara terkini dan sensasi dengan pantasnya manusia memenuhi timeline. Aku yang mudah terpengaruh ni apa lagi, mulalah terjebak. Rasa janggal hidup kalau tak bukak Twitter dalam sehari. Boleh kata #TahiTwitter jugaklah. Kenapa tahi? Jangan tanya aku. Sila tanya Presiden Twitter Malaysia.

2. Idea Dibiarkan Hilang 



Sambungan... Idea dibiarkan hilang begitu sahaja tanpa sebarang pesan. Ini masalah besar jugak untuk aku. Apa untuk kamu jugak? Okey meh join sekaki. Contohnya begini. Idea ni bukannya kita boleh sekat dan kawal. Kadang-kadang ianya datang tanpa dipinta. Berpusu-pusu menerjah masuk kotak minda. Dan perkara yang paling membimbangkan ialah time tu berada di luar kawasan. Sedang berpeleseran di luar.  Lainlah ada iPhone atau iPad di tangan. Hanya ditemani handphone yang diikat getah di badan. Hebat tak alasan?

3. Tidak Tulis Segera




Yang nombor 3 ni boleh kata rentetan kesinambungan dari nombor 2 di atas. Sisa-sisa idea yang masih melekat di kepala tadi di bawa pulang ke rumah. Tapi faham-faham sajalah bila boleh ‘melengak’ dok kat rumah. Macam-macam boleh terjadi. Banyak sangat perkara tak rasmi bakal mengheret diri. Seterusnya melekat pada situasi berkenaan.

4. Sibuk Dengan Dunia Realiti



Walaupun anda bukannya artis atau selebriti perkara ini mesti terjadi. Sibuk menguruskan kestabilan hidup dalam memajukan diri untuk masa hadapan. Semua orang akan mengalami saat-saat tak terduga ini. Lainlah kalau memang kerja anda mengadap skrin komputer 24 jam. Bila dah berkerjaya lagilah. Komited pada kerjaya. Silap-silap hari bulan dah tak ambil tahu langsung tentang dunia maya. Eh jangan tak percaya. Ada jugak yang macam ni.

5. Kemalasan Membelenggu Jiwa Raga


 



Kalau alasan ni memang tak boleh buat apa la. Semua dah standy dah. Laptop/pc ada. Idea ada. Jari ada. Bekalan intenet jugak ada. Dan tambah satu lagi. Kemalasan pun ada. Lebih gemar membuang masa melayari internet. Mungkin. Jangan pupuk sifat ini. Takut-takut berpanjangan untuk perkara-perkara lain jugak. Ingat ye adik-adik. Ah, kedebush kena kat batang hidung!

6. Tiada Bekalan Internet



Yang ni hampa sendiri pun dah tau jawapan dia. Lain la kalau blog hampa memang tak perlu intenet? Ada ke? Kalau ada memang sangat magic in. 

Enam sudah cukup untuk aku menjawab soalan kenapa jarang update blog. Semua di atas tu untuk akulah. Kalau anda pun begitu, maka kita boleh jadi geng. Tapi kadangkala aku begitu heran dengan mereka yang update blog sehari sampai lima hingga ke enam entri. Banyak sungguh idea yang mengagumkan. Ataupun ianya cuma entri tangkap muat? Anda jawab sendiri.

InsyaALLAH walaupun agak jarang update, akan usahakan update jua. Menulis ni macam dah jadi sebahagian dalam hidup aku. Menulis mampu beri ketenangan pada diri kadangkala. Menulis jugak mampu jadi terapi hati. InsyaALLAH.

Dah 16 Ramadhan pun. Moga pergunakan sisa-sisa baki Ramadhan ini untuk terus mempertingkatkan ibadah. Semoga ALLAH menerima amalan kita.

Wassalam.

Hami Asraff:

“Selagi anda tidak pernah menyusahkan sesiapa sahaja disekeliling kamu, lakukanlah apa sahaja yang menggembirakan hatimu.”


Thursday, August 11, 2011

Baru Dua Tahun Usia Blog Aku. Baru Dua Kali Tukar Header Blog.






Assalamualaikum w.b.t

Kisahnya bermula begini.

Memang sudah lama aku kepingin mahu tukar template blog ni. Ye la seumur hidup aku, eh maksud aku selama aku berblogging ni baru 2 kali aku tukar. Tak percaya? Boleh rujuk di entri Baru Setahun Jagung. Kini Berwajah Baru. Dan Juga Trivia Blog Ini.

Maka berlakulah proses peneraian. Dan tak kurang hebat juga sesi hentaman. Aku ni tak la pandai sangat design. Setakat pakai photoscape dan edit gambar yang simple-simple tu terer la. Terer dengan penilaian aku sendiri. Kalau orang lain menilai ianya akan menjadi tidak terer berganda. Oh lagi satu sebenarnya aku ni macam rasa leceh selalu sangat kalau tukar template. Sebab tu aku tak tukar tukar. Alasan kena hebat. Padahal cemburu dengan orang lain yang seminggu 4 kali tukar template. Okey abaikan.

Apabila sesi menghabiskan masa dilakukan, maka semalam aku trylah template yang telah disediakan yang sangat carca merba di seluruh pelusok internet. Banyak juga yang cool. Tapi kadangkala tak cool pun di mata aku. Dan ternyata susah jugak sebenarnya bagi mereka yang tidak berkemahiran macam aku. Tapi kalau dah nama minat memang boleh dilaksanakan pun.

Aku pun tweetlah di Twitter Aku untuk sesiapa tahu mengdesign header blog. Dan tweet aku disahut oleh Wan Zulqhairi. Memang kenal lama dah dengan dia ni dekat Twitter. Rerakan twitter. Tak sangka mamat ni sanggup menolong aku mengdesign. Dia kata seronok buat header. Dia minat barangkali. Dan di atas ni hasil sentuhan mamat ni lah.

Senang-senang pi terjah blog dia yang ni, BLOG WAMOZUWAHA. Header blog dia supercool jugak. Terima kasih la banyak-banyak kat hang mengspend time mengdesign header blog gua yang entah apa-apa ni. Kalau dok dekat gua boleh belanja lu cheese nan. Rakan-rakan blogger ni sangat baik sebenarnya. Saling tolong menolong even bukan pernah jumpa pun. Maka, say alhamdulillah :)

Dan sekarang sudah pun dua tahun jagung usia blog ini. Cepat sungguh masa berlalu. 2 tahun bagi seorang manusia adalah budak yang baru boleh bertatih dan berjalan. Berlari sikit-sikit mungkin. Dan bercakap satu dua perkataan. Berjalan dan jatuh. Perumpamaan seorang budak diapply oleh usia blog aku ini. Begitulah. Terlalu muda. Dan masih banyak yang masih perlu diterokai.

Dua ekor ikan lumba-lumba bermaksud sudah 2 tahun aku berblogging. Err, layan!

Benar kata Ustaz Hasrizal Abdul Jamil, Erti Hidup Pada Memberi. Selagi ianya adalah sebuah kebaikan, teruslah sampaikan pada sesiapa sahaja. Begitu juga dalam bidang penulisan. Canangkan sesuatu yang membolehkan pembaca berfikir, mencari dan bertindak ke arah kebaikan. InsyaAllah pahala itu berpanjangan sekira ianya terus dijadikan amalan.

Wassalam.

Hami Asraff:

"Jangan melihat pada siapa yang memberi nasihat dan tunjuk ajar. Tetapi lihatlah bentuk nasihat dan kebaikan yang diutarakan."




Tuesday, August 9, 2011

Awas Dengan Muslihat Syaitan!






Assalamualaikum w.b.t

Bulan Ramadhan ini kalau tidak menjalankan aktiviti online, pasti membaca buku takpun menonton TV. Tapi peratusan menonton TV sangat rendah. Hanya program tertentu sahaja. Maka aku habiskan masa dengan menulis dan membaca. Sekarang sedang membaca sebuah buku yang bertajuk 'Like Father Like Son' yang dibeli di Kinokuniya 3 bulan lalu dengan harga RM19.00. 


So rupa paras wajah buku berkenaan seperti tertera di bawah:



Buku ini sangat bagus. Untaian Kisah Penuh Hikmah. Hasil karya Mohammad Zaka Ali Farisi. Banyak kisah-kisah yang menarik yang boleh dijadikan pedoman bersama. Aku ingat nak buat review pasal buku ni. Tapi rasanya aku mahu kutip beberapa part kisah dalam buku ini dan aku berkongsi. 

Tajuk mengenai syaitan, maka aku untaikan semua kisah-kisah syaitan di sini.

Syaitan Kurus dan Syaitan Gemuk

Diceritakan bahawa ada dua syaitan yang berselisih di tengah jalan. Mereka berhenti dan berbincang-bincang. Secara fizikal, dua syaitan ini mempunyai perbezaan yang sangat ketara. Syaitan yang satu gemuk dan bersih, yang satu lagi kurus dan kotor. Syaitan gemuk merasa hairan melihat keadaan sahabatnya yang begitu menyedihkan.

"Sahabat, mengapa tubuhmu begitu kurus dan kotor?" tanya syaitan gemuk dengan nada hairan.

"Aku tidak dapat makan dan minum, tidurku juga tidak nyenyak. Para penghuni rumah selalu ingat kepada Allah. Ketika makan, mereka membaca doa. Ketika masuk ke dalam rumah, mereka mengucap salam. Begitu juga ketika tidur, mandi, berpakaian dan sebagainya. Mereka tidak lupa membaca doa. Itulah sebabnya aku tidak dapat makan, tidak dapat masuk ke rumah dan tidak dapat berehat. Tetapi bagaimana engkau boleh menjadi sihat dan gemuk seperti ini?"

"Aku sangat senang. Makan kenyang, tidur nyenyak dan pakaian juga selesa kerana penghuni rumah jarang ingat kepada Allah," kata syaitan gemuk. 


Agar Iblis Menderita

"Demi Zat yang telah melaknatmu! Aku ingin mengajukan beberapa pertanyaan," kata Nabi Isa dengan suara suara lantang ketika iblis datang dengan maksud menggoda baginda.

Mendengar pernyataan itu, iblis merebahkan diri ke tanah. Kemudian, tubuhnya berguling-guling.

"Seandainya Tuan tidak memintaku dengan nama zat yang melaknatku, aku tidak sudi menjawab pertanyaan Tuan."

"Pertama, apa yang dapat menyeret tubuhmu? Kedua, apa yang dapat mematahkan punggungmu?"

"Tubuhku dapat terseret-seret ketika mendengar suara ringikan kuda. Bukan sembarang kuda, tetapi kuda yang ditunggangi untuk berjihad fi sabilillah. Adapun yang dapat mematahkan punggungku adalah sembahyang sunat di rumah dan sembahyang berjemaah di masjid."





Saat Iblis Merasakan Ketakutan Yang Hebat

Sebagaimana yang diketahui, iblis pernah meminta penangguhan ajal sehingga hari kiamat. Allah SWT mengabulkan permintaan ini. Oleh kerana itu, usia iblis sangat panjang. Sekian lama iblis malang melintang di dunia untuk menyesatkan umat manusia, sudah pasti pengalamannya dalam menggoda anak cucu Adam segudang. Padahal, usia manusia kebanyakkannya hanya 75 tahun. Pengalaman manusia jauh kalah jika dibandingkan dengan iblis.

Namun, pada saatnya kelak, iblis akan merasakan sakaratul maut yang Maha dahsyat. Iblis akan mengalami kematian yang paling pedih dan menyakitkan. Saat ajal iblis tiba, malaikat maut akan membentaknya keras-keras.

"Berhentilah kamu, wahai iblis! Ajalmu sudah tiba! Kini masanya kamu merasakan kepedihan sakaratul maut. Sudah masanya kamu mengalami kesakitan yang tidak terkira."

Mendengar herdikan malaikat maut, spontan iblis lari lintang-pukang tanpa melihat kiri dan kanan. Perasaan takut begitu menghantuinya, terbayang bagaimana sakitnya sakaratul maut. Belum lagi nanti harus menghadapi azab abadi di neraka.

"Kamu tidak dapat lari, laknatullah!" bentak malaikat maut dengan suara menggelegar.

Dengan mudah, malaikat maut dapat menghadang iblis. Setiap kali iblis cuba melarikan diri, malaikat maut selalu sahaja sudah ada di hadapannya. Hal ini membuat ketakutan iblis semakin menjadi-jadi.

Meskipun sedemikian, iblis tetap harus cuba melarikan diri, yang ada di kepalanya hanya lari sejauh mungkin. Namun, malang tidak dapat ditentang, tidak ada lagi tempat untuk bersembunyi. Merasa kesal dengan keadaan tersebut, iblis berlari sekuat tenaga menuju ke kubur musuhnya, iaitu Nabi Adam as.

"Wahai Adam! Disebabkan kaulah aku mendapat laknat Allah."

"Tak ada gunanya menyalahkan masa lalu!" herdik malaikat maut yang terlihat semakin garang.

Kemudian, iblis berbalik menghadap malaikat maut. "Seksa apa yang akan aku rasakan?"

"Kamu akan merasakan azab yang kepedihannya tidak terperi. Tidak hanya berlipat ganda, tetapi juga kekal."

Tidak ada harapan, iblis semakin ketakutan. Disebabkan terlalu takut, iblis berguling-guling di atas tanah. Mulutnya terus menjerit-jerit kuat. Akhirnya, iblis sampai di tempat ketika dia diturunkan ke bumi untuk kali pertama. Namun, di sana Malaikat Zabaniah sudah menghadang dengan rantai di tangan. Sia-sia semua usaha iblis.





**************



Banyak lagi cerita yang ada dalam buku ni. Cukuplah sebahagian sahaja aku berkongsi di sini. Selebihnya dapatkan sendiri buku yang telah aku mentionkan di atas tu. Sekiranya ada duit lebih sikit, apa salahnya cuba dapatkan buku-buku yang ilmiah di pasaran. Tak rugi beli buku. Malah banyak manfaatnya.

Bukan cerita mengenai iblis atau syaitan sahaja, tetapi banyak lagi sebenarnya. Cuma tajuk ini antara yang menarik untuk dikongsi. Tambah-tambah pada bulan Ramadhan ini.

Moga terus kental melawan hasutan syaitan laknatullah yang tidak pernah berhenti menghasut.

Wassalam.

Hami Asraff:

"Walaupun syaitan digari di bulan Ramadhan ini, nafsu tetap harus diperangi. Mari laksanakan tuntutan sebagai hamba Ilahi."


Friday, August 5, 2011

Cinta Yang Satu. Hanya Cinta Ilahi.



Assalamualaikum w.b.t

Ini entri segera. Kalau ada yang membaca entri aku yang lama-lama, aku ada post lagu-lagu yang aku minat kat blog ni. Dan lagu kat bawah ni aku dah dengar lama dah. Saja baru nak berkongsi di sini. Mungkin ada yang pernah dengar. Sedap dan lirik penuh bermakna.

Satu Cinta - Star Five

Ku memohon dalam sujudku pada-Mu
Ampunkanlah s’gala dosa dalam diri
Ku percaya Engkau bisa meneguhkan
Pendirianku… Keimananku…

Ku memohon dalam sujudku pada-Mu
Ampunkanlah s’gala dosa dalam diri
Ku percaya Engkau bisa meneguhkan
Pendirianku… Keimananku…

Engkau satu cinta
Yang s’lamanya aku cari
Tiada waktu ku tinggalkan
Demi cintaku kepada-Mu
Walau seribu rintangan
Kan menghadang salam diri
Ku teguhkan hati ini
Hanya pada-Mu
Ku pasrahkan…

Oh Tuhan… s’lamatkanlah hamba ini
Dari segala fatamorgana dunia
Oh Tuhan… jauhkanlah hamba ini
Dari hidup yang sia-sia





Itu sahaja. Selamat berbuka puasa semua. Selamat menunaikan solat tarawikh. Selamat bersahur. Dan selamat mempertingkatkan amal ibadah di bulan yang penuh barakah ini. InsyaALLAH.

Wassalam.


Hami Asraff:
"Orang yang berpuasa belum tentu menjaga solatnya, tapi orang menjaga solatnya sudah tentu berpuasa."



Wednesday, August 3, 2011

Adakah Ramadhan Kali Ini Yang Terakhir Untuk Kita?



Assalamualaikum w.b.t

Gelak tawa itu tidak pernah lekang di tubir minda. Ada sahaja gurau senda demi memecah kesunyian dan memeriahkan suasana. Lawak jenaka yang telah sebati pada kami sekeluarga. Ya Allah, sesungguhnya kami rindu padaMu ayah.

1 Ramadhan 1432 Hijrah.

Ramadhan yang baru bagi kami sekeluarga tanpa seorang ayah. 1 Ramadhan, genap 107 hari ayah dijemput Ilahi. Kenangan-kenangan Ramadhan lalu bersama arwah ayah berpusu-pusu menerjah kotak memori. Ayahlah yang paling sibuk apabila menjelang Ramadhan dan semasa Ramadhan. Rentetan pemergian ayahanda ada dinukil di sini : Part 1, Part 2, Part 3, Part 4.

Perlu semat di hati mungkin Ramadhan ini adalah yang terakhir bagi kita. Tujuannya adalah cuma mahu memotivasikan diri kita dalam mempertingkat dan memperbaiki amalan. Tiada siapa pernah tahu dan menduga yang Ramadhan lalu adalah yang terakhir baginya. Begitu juga arwah ayah. Kami sekeluarga tidak pernah menjangka langsung. Takdir Ilahi itu menjadi pegangan redha. Mana tahu Ramadhan ini yang terakhir bagi kita. Maka, bersiap sedialah.

Terjumpa nukilan di bawah ini di laman iluvislam. Sangat syahdu dan menyentuh kalbu. Terima kasih kepada penulis asal yang sudi berkongsi. 



Andai kau tahu ini Ramadhan terakhir
Tentu siangnya engkau sibuk berzikir
Tentu engkau tak akan jemu melagukan syair rindu
Mendayu..merayu...kepada-NYA Tuhan yang satu


Andai kau tahu ini Ramadhan terakhir
Tentu sholatmu kau kerjakan di awal waktu
Sholat yang dikerjakan...sungguh khusyuk lagi tawadhu'
Tubuh dan qalbu...bersatu memperhamba diri
Menghadap Rabbul Jalil... menangisi kecurangan janji


"Innasolati wanusuki wamahyaya wamamati lillahirabbil 'alamin"
[Sesungguhnya solatku, ibadahku, hidupku, dan matiku...
kuserahkan hanya kepada Allah Tuhan seru sekalian alam]


Andai kau tahu ini Ramadhan terakhir
Tidak akan kau sia siakan walau sesaat yang berlalu
Setiap masa tak akan dibiarkan begitu saja
Di setiap kesempatan juga masa yang terluang
Alunan Al-Quran bakal kau dendang...bakal kau syairkan


Andai kau tahu ini Ramadhan terakhir
Tentu malammu engkau sibukkan dengan
Bertarawih...berqiamullail...bertahajjud...
Mengadu...merintih...meminta belas kasih


"Sesungguhnya aku tidak layak untuk ke syurga-MU
tapi...aku juga tidak sanggup untuk ke neraka-MU"


Andai kau tahu ini Ramadhan terakhir
Tentu dirimu tak akan melupakan mereka yang tersayang


Mari kita meriahkan Ramadhan
Kita buru...kita cari....suatu malam idaman
Yang lebih baik dari seribu bulan


Andai kau tahu ini Ramadhan terakhir
Tentu engkau bakal menyediakan batin dan zahir
Mempersiap diri...rohani dan jasmani
Menanti-nanti jemputan Izrail
Di kiri dan kanan ...lorong-lorong ridha Ar-Rahman


Duhai Ilahi....


Andai ini Ramadhan terakhir buat kami
Jadikanlah ia Ramadhan paling berarti...paling berseri...
Menerangi kegelapan hati kami
Menyeru ke jalan menuju ridho serta kasih sayangMu Ya Ilahi
Semoga bakal mewarnai kehidupan kami di sana nanti


Namun teman...
Tak akan ada manusia yang bakal mengetahui
Apakah Ramadhan ini merupakan yang terakhir kali bagi dirinya
Yang mampu bagi seorang hamba itu hanyalah
berusaha...bersedia...meminta belas-NYA


Andai benar ini Ramadhan terakhir buat kita


MAAFKAN SEMUA KESALAHAN YANG PERNAH AKU LAKUKAN


Subhanallah. Sangat terkesan di hati. Semoga kita semua terus memuhasabah diri ke arah yang lebih baik. InsyaAllah.


Wassalam.


Hami Asraff:
"Bahagia itu bukan dari manusia. Dari ALLAH jua. Pintalah kepadaNYA."