Apa Yang Ditegur Di Dalam Blog Ini Bukan Nak Tunjuk Bagus. Menegur Dengan Harapan Ditegur.

by - December 16, 2010



Assalamualaikum w.b.t


*hujan membasahi bumi tatkala ini*


Tertarik dengan soalan-soalan yang dikemukakan di tempat aku praktikal ini untuk mengambil pekerjanya bekerja (interview). Dikendalikan oleh seorang yang bergelar ustaz.


Soalan yang tidak berkaitan langsung dengan prospek tempat kerja. Soalan-soalan begini yang akan ditanya dalam sesi interview.


1. Tinggal sembahyang tak?


2. Rukun Islam ada berapa perkara dan sebutkan satu persatu.


3. Rukun Iman pulak?


Wow! Terpana. MasyaAllah majikan yang sangat bagus. Entri yang berkaitan telah ditulis di dalam entri Respek Majikan Yang Menjaga Solat Para Pekerjanya.




Okey tinggalkan bab di atas. Hanyalah mukadimah.



Mari mengagendakan dengan tajuk entri di atas. Sengaja letak tajuk yang panjang. Memang sekarang ni suka letak tajuk yang panjang. Daripada tajuk tu dah pun dapat tangkap apa isu yang bakal dikupas.


Sebenarnya banyak perkara yang buat aku nak tergelak sendiri. Manusia manusia. Ada saja yang tak puas hati dengan manusia lain. Memang sejak azali tak boleh diubah hati yang membusuk itu. Dengki adalah perkara paling akrab dengan manusia. Ramai menjadikan mereka sebagai sahabat. Entri Hasad Dengki Mampu Membunuh Setiap Jiwa adalah salah satu contohnya.


Ada orang melenting apabila ditegur. Perghh berangin beb. Walhal memang benda yang dia buat itu salah. Salah kena tegurlah kan? Contoh hari tu sesuatu dialog sempat dirakamkan. Seseorang menegur seseorang yang tidak memakai tudung.




"Tutuplah aurat kamu tu." teguran diberikan.


"Lantak akulah. Aurat aku. Yang kau sibuk apasal?" jawapan dihambur dengan begitu berangin sekali.


Perbualan tamat.



Waduh waduh adik-adik, Kak Long, Kak Chik, dan Kak Limah sekali pun sedarkah itu jawapan orang jahil? Kalau sedar bagus. Kalau tak sedar sila sedarkan diri anda.


Bukan masalah menyibuk ke tidak sekarang ini. Kalau dah memang tak mau tutup aurat, nak melawan apa yang Allah suruh, jawab la elok-elok. Tapi aku tak pastilah jawapan sehabis elok yang bakal diterima apabila soalan berkenaan diutarakan.


Dalam Al-Quran pernah menyebut:


WASAMI'NA WA ATO' NA (dan kami dengar dan kami patuh)


Bukan aku kata. Al-Quran yang kata. Jelas. Setiap segala perkara yang baik haruslah dipatuhi. Memang susah nak buat benda yang baik. Benda tak baik tak suruh pun ramai yang buat. Sangat akui. Tetapi haruslah terima apa yang ditegur dengan hati terbuka dan berlapang dada. Bukanlah melenting dan menghambur kata nista. Salah sama sekali.


Suka aku katakan, walaupun seorang pengemis menegur anda sesuatu yang baik haruslah patuhi. Jangan ingat dia seorang pengemis, dia hina dan anda tidak mahu mendengar teguran beliau. Tengok jugaklah teguran yang bagaimana.





Dan menjawab soalan segelintir manusia yang melabelkan nak "tunjuk bagus" sebab menegur di dalam blog ini, ketahuilah wahai manusia sekalian langsung tidak pernah terasa nak tunjuk bagus sebab memang dah terang-terangan diri ini tidak sebagus mana. Memang tak ada benda apa yang harus ditunjuk bagus.

Perlukah anda seorang ustaz, ustazah atau orang alim ulama untuk menegur?

Jawab soalan aku dulu. Baru boleh baca di bawah.

Apa yang ditulis adalah pendapat aku semata-mata, cetusan idea daripada pengalaman, pembacaan dan pemerhatian. Bukanlah apa yang diutarakan semuanya betul. Menegur dengan harapan ditegur. Bukankah teguran itu perlu dilaksanakan? Sebab itulah adanya ruangan komen. Untuk membetulkan mana yang salah. Bukanlah mencanang perkara yang tak betul kepada orang lain.


Faham?




Kalau tak faham jugak fahamkanlah. Kepada semua blogger, tulislah apa yang mahu anda tulis. Tetapi haruslah menepati kriteria yang Islam anjurkan. Sebab kriteria untuk berblogging tidaklah diselaraskan. Tetapi kriteria atau garis panduan yang Islam tunjuk jelas.




Mungkin entri ini bersesuaian untuk semua. Tak Usah Letak Gambar Yang Bukan-Bukan. Buat Tambah Dosa Sahaja.


Itu sajalah aku rasa. Kata aku tunjuk bagus lagi siap! Err...





Wassalam.


Hami Asraff:
1. Hati manusia memang tak pernah puas.
2. Eh Tahun 2010 bakal melabuhkan tirainya pun.



You May Also Like

45 comments