Banyak Bertanya Itu Bagus Tetapi Biarlah Berpada-Pada Dan Masih Di Dalam Logik Akal

by - December 04, 2010








Assalamualaikum w.b.t

Ingin berkongsi sebuah kisah yang menarik. Kisah yang dipetik di dalam Majalah Solusi Isu NO.19. Aku taip semula kisah ini. Let's baca di bawah.


Seorang lelaki dikenali sebagai seorang yang amat suka bertanya dan mempersoalkan sesuatu. Mungkin dia merasakan itu hanya sekadar untuk bersuka-suka atau "saja-saja".


Namun tanpa disedari, sikapnya itu menimbulkan banyak masalah dalam kalangan penduduk setempat. Dan lebih berbahaya lagi apabila soalan-soalan menyentuh soal-soal keimanan.


Satu hari dia bertanya kepada kawan-kawannya,


"Kau rasa betul ke neraka itu tempat seksa yang paling dahsyat?"


"Memang dahsyat. Sangat panas. Api neraka berganda-ganda lebih panas daripada api dunia. Kenapa kau tanya begitu?"

"Syaitan dibuat daripada apa?" tanyanya lagi.

"Eh, tentulah daripada api!"


"Neraka pula?"


"Neraka pun daripada api!"

"Itulah persoalannya. Syaitan akan dimasukkan ke neraka. Dia daripada api, neraka juga daripada api. Kalau demikian apalah sakitnya, apalah seksanya,"

simpul lelaki itu sambil mencemik.





Kawan-kawan mula berfikir. Betul juga, terlintas begitu dalam hati mereka.


"Apa kata kita jumpa Tok Imam untuk mendapatkan penjelasan," cadang seorang daripada mereka.


"Aku rasa Tok Imam pun tak dapat menjawabnya," kata pemuda itu.


Mereka berjumpa Tok Imam dan mengajukan soalan itu.


Sejurus kemudian, Tok Imam mengambil ketul-ketul tanah dan membaling pemuda itu. Tok Imam terus membaling sehingga muka dan badan pemuda itu bengkak-bengkak. Tidak tahan dia pun lari.


"Jangan lari. Jangan lari."


"Inikah sikap Tok Imam? Saya bertanya soalan, sebaliknya dibaling dengan ketul tanah!"


"Itulah jawapan saya. Saya membaling kamu dengan tanah, sepatutnya tak sakit. Kamu dicipta daripada tanah dan saya baling kamu dengan tanah, apalah sakitnya..."


"Oh sakit tuan. Habis badan saya bengkak-bengkak..."


"Itulah yang akan dialami oleh syaitan di dalam api neraka nanti!"


"Ya, ya. Saya faham. Jangan baling lagi."



Pengajaran



Sekali-sekala orang yang degil perlu diajar dengan cara yang keras dan tegas. Kekadang jawapan dalam bentuk tindakan. Walaupun ada masanya sangat pahit tetapi itu lebih berkesan.


Tak salah kita banyak bertanya. Tetapi perlulah kena dengan tempat, logik akal dan sebab munasababnya. Kalau soalan yang dihamburkan lebih kepada untuk menunjukkan rasa riak dan takbur, maka hentikan.


Bertanya untuk mengetahui apa yang belum diketahui. Bukan bertanya untuk menguji yang memungkinkan memakan diri.


Wassalam.



Hami Asraff: Aku pun seorang yang banyak bertanya. InsyaAllah setakat ini tidak menghampiri zon merbahaya lagi dengan soalan yang aku lemparkan.

You May Also Like

26 comments