Tak Usah Letak Gambar Yang Bukan-Bukan. Buat Tambah Dosa Saja

by - March 16, 2010



Assalamualaikum w.b.t

Entri yang bakal aku tulis kali ni sebenarnya sudah lama terfikir. Cuma belum diberi kesempatan dan kesediaan untuk dicoretkan di sini. Dengan ini aku bagi WARNING terlebih dahulu. Entri kali ini memang panjang. Aku tak memaksa anda untuk membaca. Tetapi bacalah demi mencari sebuah kebenaran. Sama-sama kita mencarinya. InsyaAllah. Juga ianya atas permintaan sesetengah pihak.

Kalau baca tajuk entri pun anda mungkin sudah dapat tangkap apa yang bakal aku paparkan di sini. Okey mari aku kupas satu persatu. Terlebih dahulu, ingin aku beritahu entri kali ini mungkin dari kesinambungan entri terdahulu yang bertajuk 'Menjadi Isukah?' .Kalau sesiapa yang masih belum bacanya, bolehlah klik di tajuk entri tersebut. Memang entri tersebut agak mendapat sambutan. Alhamdulillah. Aku pelajari sesuatu. Aku dapat ilmu baru.

Okey sebelum tu aku nak cerita sikitlah mengenai entri 'Menjadi Isukah?' aku tu. Sampai sekarang kalau aku baca memang kelakar. Famili aku pun ketawa terbahak-bahak. Juga sahabat handai yang telah membaca entri berkenaan. Sebab? Sebab aku langsung tak rasa bersalah pun. Dan yang paling penting aku tak buat sesuatu yang melanggar syariat pun. Malas aku nak terang lebih lanjut. Bagi sesiapa yang belum baca lagi, bolehlah klik di sini.

Sekarang, aku nak anda buka minda, tenangkan fikiran, dan baca dengan teliti apa yang bakal aku ketengahkan. Entri ini bersifat kertebukaan dan perbincangan. Perbincangan dalam mencari sebuah kepastian. Dan tunjang perbincangan hanya satu. Mencari keredhaanNya semata-mata. InsyaAllah. Aku akan cuba sedaya-upaya.

Perkara ini memang menyentuh perihal blogger. Aku blogwalking seperti biasa. Perkara biasa, menyusuri blog demi blog dan meninggalkan komen. Maka, terjumpalah bermacam ragam, gaya dan aksi para blogger. Isu, maklumat dan informasi yang diketengahkan oleh para blogger memang sangat bernas. Kreatif dan inovatif. Itu yang diperlukan oleh kita semua. Khususnya orang Melayu. Syabas untuk itu!

Dan aku ingin menyentuh perihal GAMBAR-GAMBAR yang diletakkan dalam blog masing-masing. Gambar memang satu elemen yang penting untuk sesebuah blog. Tujuan? Memperlihatkan serta memperindahkan sesebuah blog itu. Tetapi sayangnya, kekadang 'keindahan' itu 'dicemari' oleh gambar-gambar yang kurang menyenangkan dan sangat menyakitkan mata yang memandang. Aku dapat kenal pasti TIGA jenis gambar yang tidak sepatutnya diletakkan dalam sesebuah blog. Dan aku cuba senaraikan di bawah dan juga penjelasannya.

1. MELETAKKAN GAMBAR TIDAK MENUTUP AURAT

Oh baca tajuk saja dah mampu merungkai segala. Aku masih dan sangat tidak faham dengan segelintir blogger yang masih kurang 'arif' mengenai perihal ini. Tidak kira lelaki mahupun perempuan. Tetapi selalunya golongan hawa yang jelas kelihatan. Apa keseronokan dan manfaat yang cuba didapati pun aku masih samar bayangan.

Wahai kaum Adam dan Hawa (khususnya), tahu tak blog ialah satu medium untuk tatapan semua? Bukan sahaja Malaysia, malahan satu dunia. Kamu tahu setiap mata yang memandang aurat anda, anda akan 'dicas' sebagai DOSA. Tahu tak? Sila jangan kata tak tahu. Dan aku pun tak payah sebut pasal hukum hakam agama ni, semua orang tahu rasanya.
Yang paling best dan kelakar bila ada entri pasal menunjukkan aurat, ada pulak hamba Allah yang begitu bijak memberi pandangan.

"Wah, cantiknya rambut awak! Ini mesti pakai syampoo Rejoice. Guna jari pun boleh."
Kalau aku la, aku nak komen sebegini kot.

"Wah, cantiknya rambut awak! Guna tangan pun boleh. Guna tangan untuk penampar muka kamu yang gebu tu supaya kamu tahu mana haram mana halal."

Ops! Itu hanya contoh. Cuba memberi kefahaman kepada anda. Maksudnya? Anda sedang membuat sesuatu yang ditegah agama. Dah termaktub dengan tidak menutup aurat ialah satu dosa! No excuse, tiada talian hayat! Peraturan yang ditetapkan oleh manusia berani pulak kamu ikut. Ini peraturan dari Allah boleh pulak buat-buat lupa dan alpa. Oho ~ Kelakaran sedang berlaku di situ!

Islam mengharamkan perempuan memakai pakaian yang membentuk dan nipis sehingga menampakkan kulitnya. Termasuk pakaian yang dapat mempertajamkan bahagian-bahagian tubuh yang boleh membawa fitnah seperti buah dada, paha dan bahagian-bahagian yang lain.

"Dan janganlah kaum wanita itu menampakkan perhiasan mereka kecuali yang biasa terdedah (muka dan tapak tangan)" (An-Nur: 31)

Dalam hadith yang diriwayatkan oleh Abu Hurairah, Rasulullah SAW bersabda:
"Ada dua golongan dari ahli neraka yang belum pernah aku lihat keduanya itu. (1) Kaum yang membawa cambuk sperti ekor sapi yang mereka pakai buat memukul orang (penguasa yang kejam). (2) Perempuan-perempuan yang berpakaian tetapi telanjang, yang cenderung kepada perbuatan maksiat dan mencenderungkan orang lain kepada perbuatan maksiat, rambut sebesar punuk unta. Mereka ini tidak akan boleh masuk syurga dan tidak akan mencium bau syurga, pada hal bau syurga itu tercium sejauh perjalanan demikian dan demikian." (Riwayat Muslim)

Firman Allah di atas sangat jelas. Siapa berani bangkang? Sila tampilkan diri anda. Dan nyatakan hujah-hujah bernas anda yang membolehkan anda mempamerkan gambar-gambar seksis anda itu.

2. MELETAKKAN GAMBAR YANG KONONNYA KEKASIH AWAL DAN AKHIR

Ini satu lagi aku perasan pada sesetengah blogger. Sindrom apakah yang terkena pun aku tak tahulah. Punya la bangga, letak gambar boyfren dan girlfren kesayangan. Penuh kiri kanan pulak tu. Aduyai ~

"Eh hang tu jeles, tak dak boyfren/girlfren, sebab tu hang kata kat kami!"

Kalau ini jawapan hampa, mai sini aku nak gelak kuat-kuat. Cik mek molek dan cik abang oi, segelumit kuman pun langsung tidak terlintas dalam hati mahupun minda ini. Sebab aku langsung tak nampak apakah kebaikan atau manfaat dari anda letak gambar-gambar yang kononnya kekasih awal dan akhir itu.

"Eh tapi kenapa kami tak boleh letak?" Jawab jawab!

Sebelum aku jawab, aku nak tanya balik. "Motif kamu letak?"

"Aku nak perkenalkan boypren/girlpren tercintaku ini ke seantero dunia. Hang apa tau!"

"Oh boypren/girlpren. Kiranya belum ada apa-apa ikatan lagi la ye. Ingatkan dah kahwin. Bukan apa aksi kamu dalam gambar itu aku konpius la. Ingatkan kamu dah berjaya diijabkabulkan."
(Gambar berpelukan sambil mendedahkan aurat)

"So kamu yakin dia ni bakal suami/isteri anda yang dapat membimbing anda ke jalan yang diredhai?"

"Mestilah. Aku cinta dia sangat dalam dong! Mestilah dia bakal jadi raja/permaisuri hidupku!"

"Okey, semoga anda berjaya diijab kabul!"

Sebulan kemudian. Dapat kad jemputan kahwin. Oh kawin jugak dia ni. Sahih kahwin dengan kekasih awal dan akhirnya tu. Confirmlah!

"Aku kahwin dengan pilihan mak akulah"

"Lor yeke? Tahniah la ek!" (dalam hati ni dok tergelak-gelak dah)

"Mana si jantung pisang hang dulu?"

"Dia pun dah kahwin dah. Dengan sapa entah!"

Hoho ~ Kekasih awal dan akhirku dikebas orang. Bercinta bagai nak rak almari semua. Last-last kahwin dengan orang lain. Jodoh itu bukankah di tangan Tuhan? Itulah jawapan yang sering kita dengari.
Sekarang kembali pada tajuk perbincangan. Tak usahlah letak gambar-gambar kekasih awal dan akhir anda tu. Memang langsung tak beri manfaat. Sebab yang paling jelas dan nyata anda belum ada apa-apa ikatan yang dihalalkan oleh syarak dan itu bukanlah kekasih halal anda.

"Eh eh baik sikit ye, saya dah bertunang tau!"

Hoho ~ Ni satu lagi yang tak faham. Tunang tu apakah? Adakah anda diberi 'lesen' untuk membuat sesuatu itu dengan sesuka hati? Selagi tiada ungkapan 'ijab kabul' selagi itulah anda ditegah syarak. Matlamat Tidak Menghalalkan Cara. Anda kena ingat yang itu!

3. MELETAKKAN GAMBAR ARTIS PUJAAN

Ini pun satu hal. Aduyai ~ Peminat fanatik la katakan.

"Eh saya suka lah beliau. Suara dia mengancam gitu!"

"Dia ni kalau berlakon, perghh superb gua cakap lu!"

Kenapalah perlu mengagongkan mereka? Mereka juga seperti kita. Bezanya cuma mereka ialah 'Public Figure'. Selalu dapat dilihat di kaca telivisyen, majalah dan surat khabar atas bakat lakonan, nyanyian lawak dan sebagainya.

Tak salah untuk berhibur. Islam tak pernah larang pun. Tapi perlu kena caranya. Macam anda letak gambar mereka di blog anda, mereka tahu? Mereka kenal anda? Manfaat?
Anda jawab sendiri. Ini tak boleh kupas lebih-lebih. Takut menyentuh sensitif masyarakat negara ini walaupun perkara itu adalah betul.







***********************************************




Kalau anda nak letak juga, letaklah, terpulanglah pada anda! Mungkin anda mempunyai alasan yang kukuh untuk berbuat sedemikian. Mungkin anda nampak manfaat yang barangkali aku tak nampak. Mungkin juga dengan meletakkan gambar-gambar sedemikian, hidup anda lebih ceria dan bahagia. Siapa tahu kan? Siapa aku untuk menghalang anda.

"Ah, biarlah aku nak letak 40 keping gambar pun. Kamu peduli apa? Blog aku, aku punya pasallah!"

Ini bukan jawapan untuk sang pemikir yang mencari kebenaran. Dan bukan jawapan seorang yang matang dalam melaksanakan sesebuah agenda.

"Memang aku tak matang lagi pun!"

Dan ini bukan jawapan seorang yang akan mencuba mencari aras kematangan itu.

"Lantak la wey, mak ayah aku tak cakap apa pun. Yang kamu peduli apasal?"

Kalau ini jawapan anda, anda fikirlah sendiri!
Tetapi sebagai anggota masyarakat, marilah kita terus mengamalkan sikap suka menegur dan menasihati sesama kita. Bukankah ini yang perlu? Tak usah turut kata hati dan hawa nafsu yang boleh membunuh setiap jiwa tu. Ya faham, kita hanya manusia biasa. Tak terlepas dengan semua itu.

Tapi bukankah amalan yang disukai oleh Rasulullah SAW ialah amalan yang sedikit tetapi diamalkan secara berterusan? Buatlah sedikit demi sedikit. Cuba baiki diri dari yang tak baik ke yang baik. Yang baik ke yang lebih baik. InsyaAllah sama-samalah kita mengorak langkah ke arah itu.

Apa yang ditulis di atas hanyalah pendapat aku semata-mata. Melalui pemerhatian, pembacaan, dan pembelajaran. Apa yang dibincangkan bukanlah seratus peratus betul dan menasihati diriku terlebih dahulu. Bukanlah memberitahu anda ilmuku penuh di dada. Tidak sama sekali. Juga masih memperbaiki diri. Dan sekiranya apa yang dikupas langsung tak masuk dek akal ada, aku mohon tegur dan perbetulkanlah aku.

Apa yang dapat aku simpulkan di sini ialah, dengan letak gambar yang bukan-bukan semua tu hanya perkara LAGHA. Atau pun sia-sia. Maksudnya sia-sia itu yang langsung tak beri manfaat. Daripada anda letak gambar-gambar sedemikian apakata letaklah gambar mak ayah anda lagi bagus. Tak pun letaklah gambar para Ulama. Dengan melihat para Ulama insyaAllah perolehi pahala.

Itu sahaja untuk kali ini. Sekian. Wassalam ~
Post Script --> InsyaAllah akan diumumkan pemenang Contest dalam masa terdekat ini.



You May Also Like

119 comments