Kesakitan Itu Sangat Menyakitkan Untuk Sesiapa Yang Pernah Alami

by - March 09, 2010

Assalamualaikum w.b.t

Bersua kembali. Oh memang aku punya kelapangan. Kelapangan yang seketika ini untuk mengemaskini blogku. Minggu kesibukan masih belum berlalu pergi. Menunggu waktu dan tika untuk 'menangkapku' dan membawaku pergi. Oh berpuitis seketika.

Ada benda nak dicerita. Ada benda nak dikongsi. Ada benda nakku taipkan di sini. Perkara ini berlaku kepadaku beberapa minggu yang lalu. Tetapi saat-saat getir masih segar dalam kotak fikiran. Apakah? Mari membongkarnya di bawah.

(sila tune mood pembacaan anda kepada mood suspen)

Cerita bermula. Pagi itu, hari Isnin. Ya aku pasti hari Isnin. Aku memulakan hari aku seperti biasa. Bersiap-siap pergi kelas seperti sediakala. Menyarung baju dan seluar ala-ala formal. Memang hari Isnin dinamakan Hari Koprat untuk UiTM. Bersedia mengorak langkah dengan ceria dan jayanya.

Akan tetapi dengan tiba-tiba, "arghhh, benda ni datang lagi". Waduh, macam mana aku nak menempis? Benda ini sangat menyakitkan. Kesannya untuk keseluruhan tubuh badan sekaligus telah meng'sploit'kan mood yang ceria dan jayanya tadi. "Macam mana ni?" Getus hatiku. Aku ingatkan dah okey. Tapi makin 'merebak' dan terus 'membesar'.

Pagi tu dalam kelas Mandarin, aku tak berupaya untuk memberi sepenuh tumpuan. Oh nasib baiklah kelas Mandarin ni pembelajarannya lebih kepada santai. Fokus kian hilang. Kesakitan kian bertambah. Otak kian ligat berfikir. Aku kena lakukan! Pasti untuk kali ni. Ya aku kena cuba!

Habis saja kelas Mandarin, aku terus mencapai 'Honda'ku dan terus menyusuri tempat itu. Aku tak tahu sama ada tindakan aku yang entah ke berapa kali ini akan berjaya walaupun kegusaran terbit di benak hati. Ya kali ini aku nekad. Aku kena lakukan juga!

Melangkah dengan kurang keyakinan. Memang sebelum-sebelum ni aku dengar dari mulut orang benda ini sangat menyakitkan. Sangat! "Weh sakit weh, tak berani aku". Kata seorang sahabat padaku. "Err, bab-bab ni aku lemah. Aku surrender. Hari tu aku dah buat. Oh sakit!". Sahabat lain pula menambah.

Walaupun kata-kata mereka masih segar bugar dalam kotak fikiran, aku rasa aku perlu juga. "Ah, pedulikan! InsyaAllah tak dak apa-apa kot", cuba memujuk hatiku yang rawan. Padahal agak gusar lagi ketika kakiku melangkah ke kamar 'pembaringan'.

Di luar kamar. Menunggu giliran. 1 jam juga menunggu. Kecuakan mula menguasai segenap inci fizikal. Psikologi juga tidak mahu mengalah. "Rileks beb! Ala, benda ni biasa je. Cool cool!" Masih dan masih terus berfikiran positif pada setiap gratisan fikiran yang memintas.

"Ting!, 3 0 4 2 ". Suara seorang wanita mengeluarkan bunyi dari pemacu pembesar suara yang juga dihasilkan oleh 7-Segment Displayed yang dilengkaji oleh Microcontroller di dalamnya untuk tujuan pemprosesan input keluaran. Menandakan tiba giliran aku.

Aku berjalan dengan berpura-pura cool. "Tak dak apa-apa ni, biasa je". "Habislah, sakit weh!". Err, sudah sudah! Aku nak masuk ni. Dalam kamar 'pembaringan'. Terpandang 2 makhluk yang sudah menanti akan kehadiran aku. Tampak mereka seperti tak sabar saja untuk 'mengerjakan' aku. Oh Tuhan, selamatkan daku!

Seperti yang diarahkan, aku melakukan seperti yang diarahkan. Aku berbaring di 'katil pembaringan'. Dan 2 makhluk tadi mengarahkan aku 'buka'. Err, aku cuba 'buka'. 2 makhluk tadi bersembang antara satu sama lain setelah melihat 'keadaan' aku. Kadangkala aku tak dapat tangkap akan istilah yang mereka guna pakai.




Memang ketika aku 'buka' memang sangat sakit. Tapi nak buat macam mana. Aku kena tahan. "Tahan, biar papa pegang!" *iklan. Waktu ini, aku 'dikerja' dengan rakusnya. Puas aku meronta. Mereka seperti langsung tidak memberi aku peluang melepaskan diri. Aku pasrah dan redha.

"Memang sangat sakit. Tapi anda kena harungi juga." Kata salah seorang daripada mereka padaku. Aku hanya mampu 'harungi juga'. Hoho ~ Sadis di situ. Membaca apa sahaja yang terlintas dan selawat ke atas junjungan besar Nabi Muhammad SAW. 'Upacara' berlangsung agak lama sebab mereka cakap 'agak dalam' benda ni. Sadis lagi.

Oh itu sahaja nak cerita. Sekian! (Pangg!!!, Dengan tiba-tiba penampar sulung singgah di mukaku)

Eh rileks rileks! Nak tahu juga ke apa yang sebenarnya terjadi? Tak payah tau la ye! (sedang bermain emosi dan kesaspenan pembaca). Bila-bila aku sambung balik ye. Hehehe ~ (gelakan kesinisan jahat menghantui diri). Okey scroll down sampai bawah kalau nak tau.






--------------------------------------------------------------------------------------








--------------------------------------------------------------------





------------------------------------------------------







---------------------------------------------------





---------------------------------------------






-----------------------------------





------------------------





----------------





-----------


---------------------------------





----------------------------------------------------------------





--------------------------------------------------------------------------





--------------------------------------------------------------------



-----------------------------------------------



---------------------------------------





--------------------------------------------------------------------------





----------------------------------------------------------


-----------------------------------------------------------------------------------------



Apa yang aku alami ialah sakit gigi. Okey dilulang dan font di besarkan

SAKIT GIGI

No wonder girllah orang cakap sakit gigi ialah sakit paling sakit kedua selepas sakit untuk bersalin. Alhamdulillah sekarang ni aku 'pulih' selepas membuat 'pembedahan' di 'kamar pembaringan'.

Memang gigi graham bell aku dah berlubang. Malah sangat besar. Memang perlu cabut. Tapi 2 makhluk = dentist cakap boleh ditampal lagi. Proses penyucian itulah yang sangat menyakitkan. Serius beb! Kalau hampa besa sakit tau la lagu mana.

Itu saja aku rasa nak setori. Sori kalau tidak best. Hehe ~ Okey sebelum tu nak remind lagi pasal CONTEST. Ada lagi 2 hari tu nak join. Klik CONTEST ni dan sekiranya tak faham klik PENJELASAN.



Wassalam ~

Post Script --> Gosoklah gigi 3 kali or 4 kali sehari :)

You May Also Like

71 comments