Perlu Kesungguhan Dalam Mengerjakan Solat

by - June 26, 2010


Assalamualaikum w.b.t

Entri ini sepatutnya dipublish semalam, Jumaat (25 Jun 2010). Tapi baru hari ini berkesempatan menaip. Kalau anda baca hari ni, Sabtu (26 Jun 2010), maka anggaplah semalam anda baca. Kalau anda baca esok, Ahad (27 Jun 2010), juga anggaplah seperti hari Jumaat juga anda membaca. Begitu juga dengan hari-hari seterusnya. Okey cepat beranggapan!

Semuanya berkaitan Hari Jumaat. Jumaat penghulu segala hari. Semua orang tau kot. Nak cerita apakah? Hemm, hari Jumaat of courselah para Kaum Adam diWAJIB menunaikan Solat Jumaat. Diulang! WAJIB! Kalau WAJIB tu maknanya tak buat berdosalah. Okey nasib baik faham.

Begini. Cerita bermula. Bertempat di sebuah masjid. Semasa hendak menunaikan solat semestinya kena merapatkan saf. Ya ini sangat-sangat perlu. Apabila mengangkat takbir ratul ikram, tetiba seorang hamba Allah di kananku beranjak tempat ke hadapan sebab ada kekosongan. Maka, belah kananku kosonglah.

Tengah solat. Aku menanti makmum sebelah kananku untuk merapati saf denganku. Makmum selalunya kena merapati sebelah kanan. Mulakan di tengah-tengah dan seimbangkan. Almasalahnya, belah kananku ada 2 orang sahaja. Dengan kata lain, yang kanan tu kenalah merapati belah kiri. Tetapi sehinggalah tamatnya solat, hamba Allah itu tidak juga merapati.




*sigh* (mengeluh sat)

Nak berilah sedikit pendapat dariku. Aku tengok perkara ini macam dah biasa. Lebih tepat lagi jahil. Jahil yang aku maksudkan di sini bukannya bodoh. Tetapi tidak tahu. Tidak tahu, maka kena belajarlah. Bukan bermaksud aku ni dah banyak ilmu agama. Tidak. Masih belajar membaiki diri. Tapi perkara itu mudah sahaja.

Perkara yang sama juga berlaku kepada emakku semasa beliau buat kursus haji dulu. Jemaah merapati sebelah saf sahaja dan biarkan kosong di tengah-tengah. Tak betul caranya itu. Sebab itulah kita perlukan ILMU. Dari ilmu, timbullah AMALAN. Dari AMALAN membawa KEBERKATAN.

Masih situasi di masjid.

Menyaksikan seorang insan yang kurang upaya mendirikan solat dengan gigih hanya berpaksikan sebatang kaki. MasyaAllah hamba Allah itu sangat gigih dan berusaha meningkatkan amalannya. Terfikir juga aku dengan orang lain yang sihat walafiat. Cukup sifat. Tapi tidak cukup kekuatan untuk melangkah ke masjid menunaikan Fardu Jumaat. MasyaAllah.

Tak payah Solat Jumaat, solat lain pun begitu. Bila ditanya, amalan apakah yang pertama akan dihisab di akhirat kelak, semua dengan rakusnya menjawab, "MESTILAH SOLAT BEB!". Tetapi kerakusan hanya pada jawapan. Tidak pada tindakan. Itu bukan. Ya bukan elok untuk dijadikan panduan.

Selalu aku uar-uarkan. Aku menasihati diriku yang khilaf ini dahulu. Apa jua tindakan anda, dahululah agama. Apa jua matlamat anda, dahululah agama. Agama penyelamat kamu di sana kelak. Bukannya yang lain. Banyak sangat tanda-tanda akhir zaman dan semua orang tahu. Adakah kita hanya mampu berpeluk tubuh sahaja? Silalah jawab sendiri.

Mengejar cinta Illahi memang memenatkan. Kadangkala mengundang putus asa. Tetapi percayalah ganjaran yang bakal kamu terima nanti tak terbayang dek akal fikiran.

Wassalam.

Post Script : Dalam keseronokan Piala Dunia, tengok bola sampai lewat pagi, janganlah lupa untuk solat subuh.

You May Also Like

23 comments