Kerinduan Terus Menyapa

by - May 30, 2011

Assalamualaikum w.b.t

Alhamdulillah, syukur segalanya berjalan lancar. Majlis perkahwinan abang keduaku berjalan dengan sempurna walaupun ada kekurangan di sana sini. Dan rasa sedih jugak tidak berada lama di kampung halaman. Ada tugas yang diamanahkan perlu digalas. Sekarang sudah pun berada di bumi Shah Alam.

Wajah ibu ditatap lama. Wajah itu menyimpan segala gelodak rasa. Sukar ditafsir dan diramal. Menunggu masa dan ketika sahaja untuk dihamburkan. Waktu kenduri, ramai sanak-saudara bertandang. Mungkin kesunyian itu tidak terasa mana. Tetapi sebaik sahaja semuanya melangkah pulang, pasti sesuatu perasaan terus selubungi jiwa. Sunyi dan hening.

Waktu ini hanya aku dan ibu sahaja. Tiba-tiba ibu bersuara,

"Kadang-kadang rasa macam tak percaya ayah dah pergi, selalu kita tau yang ayah pergi mana-mana mesti balik. Ni dah tak balik. Pergi yang tak kembali."

Mata mak berkaca. Hati dan diri terus rasa hiba. Ya Allah kalau aku rindu pada arwah ayahku, ibuku berkali ganda rindu pada suaminya.

Aku terus peluk ibu. Ibu seorang yang kuat. 

Al-fatihah.


Hami Asraff : 
1. Doakan aku terus melangkah dengan perjuangan yang masih beribu batu ini.
2. Beberapa hari yang lepas termimpikan arwah ayah.
3. Entri terpendek pernah dihasilkan. 


You May Also Like

31 comments