'Quotes' Itu Adalah Nukilan Spontanku Sekiranya Tiada Nama Penciptanya

by - May 17, 2011



Assalamualaikum w.b.t

Hujan lebat membasahi bumi Shah Alam ketika ini. Guruh berdentum kuat. Kilat sabung menyabung. Alhamdulillah hujan rahmat barangkali. Setelah beberapa minggu yang panas berpanjangan.

Coretan sebuah episod perjalanan diteruskan. Masakan boleh terhenti di persimpangan. Perjuangan harus diteruskan dalam meniti kejayaan. Tampak mudah apabila diungkapkan. Begitu lancar apabila dimadahkan. Tetapi hati dan diri sendiri yang merasa jerih perih. Biasalah kan, mana ada perjuangan yang senang. Yang mudah ditangkis. Tak ada punyalah.

Tiada apa sangat untuk coretan kali ini. Cuma ingin memaklumkan kepada pembaca sesuatu. Bukan bertujuan mahu menunjuk-nunjuk. Apatah lagi bersifat bangga. Tidak. Cuma mahu melunaskan sebuah hak dalam berkarya.

Tak perlu pening-pening.

Begini, kalau ada yang mengikuti perjalanan entriku di blog ini, follow di Twitterku, di Facebookku, pasti perasan apa yang sedang aku keutarakan.

Masih tak faham?

Aku suka 'quotes'. Suka sangat. Ataupun Bahasa Melayunya kata-kata hikmah. Dan di medan blog inilah aku selalu letakkan kata-kata hikmah yang berunsur nukilan untuk tatapan diri sendiri dan juga pembaca. Kadangkala ianya berlanjutan sehingga ke Twitter dan Facebook aku.

Dan ketahuilah semua quotes itu adalah hasil nukilan aku sendiri yang ditaip secara spontan. Bergantung kepada situasi dan keadaan yang dialami ketika itu. Sekiranya aku kutip dari mana-mana 'quotes', aku akan letakkan nama pencipta di hujung ayat. Sekiranya tidak, ianya adalah nukilan picisan spontan dari aku jua.

Kenapa beritahu ini?

Sebab ada yang bertanya. Di mana dapatkan ayat-ayat tu. Dah di jawabkan pun di atas. Sekali lagi, tiada unsur riak atau bangga. Dan sekiranya anda mahu 'copy' dan 'paste' sebahagian ayat yang di ambil dari Blog, Twitter atau Facebook aku, silalah kreditkan kepada aku. Hormatilah karya orang lain.

Bukan senang mahu memerah keringat. Hasil kerja kita, tapi orang guna pakai dan jadikan hasil kerja mereka pulak. Tak adil bukan? Tahu pun.

Sekarang suka letakkan kata-kata hikmah di Tumblr pulak. Seperti di bawah.





Itu sahaja. Alhamdulillah masih dikurniakan rezeki dari Allah SWT untuk teruskan kehidupan. Tak pernah terdetik pun. Kita semua mampu memperoleh rezeki sekiranya tak mengenal putus asa. InsyaAllah.

Wassalam.

Hami Asraff : Hari ni genap sebulan permergian ayahanda tercinta menghadap Ilahi. Moga ayah tenang di sana. Al-fatihah.



You May Also Like

19 comments