Kadangkala Kita Tak Pasti Apa Yang Perlu Kita Cari Di Dunia Ini

by - October 12, 2010







Assalamualaikum w.b.t

Tersentak dari tidur yang hanya berbekalkan 4 jam. Untuk meneruskan tidur untuk kedua kali adalah sesuatu yang agak payah. Bagi aku, orang lain tak tahulah.

Macam-macam di kepala otak dan minda. Bercampur menjadi satu. Bercelaru. Tambahan seorang pelajar seperti aku lagilah. Hujung-hujung pengakhiran semester hidup seakan berantakan. Istilah yang sesuai. Berantakan ini lebih kepada tidak terurus. Semua buat jadi serba tak kena. Tekanan pasti berada di puncak.

Keluhan adalah asam garam. Keluhan bukan bermakna tidak bersyukur dengan apa yang ditimpa. Tidak. Lebih kepada membuang sedikit tekanan yang menyesak di minda. Walaupun sebenarnya tidaklah membantu mana. Dengusan halus ini sekurang-kurangnya menyedari sebuah hakikat. Manusia adalah makhluk yang sibuk dengan duniawi. Pasti.

Diri ini sering bertanya pada diri sendiri. Apa yang aku cari? Apa yang aku cari sepanjang 25 tahun bernafas di dunia yang fana ini? Ah, pelbagai jawapan tersembul keluar. Pelbagai jawapan memberi signifikan tersendiri. Tetapi langsung tiada jawapan yang jitu dengan soalan yang dikemukan. Betul. Buat apa nak tipu diri.

Yang nampak hanyalah satu. AKHIRAT. Tiada lain. Itulah pengakhiran segala destinasi. Tak kiralah apa jua bentuk perjalanan dilalui. Lurus, bengkang-bengkong, berliku tajam, tetaplah AKHIRAT. Tetapi terlalu mudah memberi jawapan sebegini. Semua orang mampu beri.

Dah keluar satu, yang lain pasti menyusul jua. Sejauh mana yang kamu lakukan untuk mencapai destinasi AKHIRAT tu? Kelu dan bisu. Jawapan termudah dalam segala hal. Penyelamat. Pilihlah ini untuk selamat. Tengok jugaklah. Kadang-kadang tak semua situasi mampu diaplikasi.

Tapi memang betullah. Memang tak dapat jawab dengan baik soalan yang dikemukakan. Menjawab setelah berfikir-fikir, inilah jawapan aku "Terlalu banyak benda, perkara, amalan dan segala jenis bentuk kebaikan yang perlu ditampung lagi. Banyak sangat. Tak terbilang dengan jari walaupun campur dengan jari kaki. Sungguh. Dosa tu sentiasalah dok tambah. Kadang-kadang amalan tak pula ditambah."

Sebab tu kadangkala aku memilih "ENTAH". Nampak macam tak tahu apa-apa. Blur. Pending. Di tengah-tengah pun ada. Lalang bahasa mudahnya.

Subhanallah. Maha Suci Allah. Tidaklah Engkau menjadikan segala bentuk sesuatu dengan sia-sia. Kebesaran Illahi itu tampak jelas. Membuat kita terus berfikir dan mencari sinar disebalik kegelapan dan kegalauan. Dialah pencarian kita selama ini. Yakinlah tiada yang lain. MasyaAllah.

Semoga kita terus mencari Nur Illahi.

Wassalam.

Hami Asraff : Malam ni ada test.


You May Also Like

31 comments