Kadangkala Tak Semua Perkara Perlu Diperbahaskan

by - March 07, 2012







Assalamualaikum w.b.t

Apa khabar pencinta dunia dan akhirat sekalian?

Manusia makhluk yang bijak. Ye lah kita semua makhluk yang bijak-bijak belaka. Manusia akan terus mengkaji, menganalisa, mengupas, membongkar, menyelinap seribu satu persoalan dengan harapan membuahkan hasil yang membanggakan. Dengan harapan dapat menyingkap pelbagai tanda tanya di dalam diri.

Maka, perbincangan telah berlaku. Kadangkala perbincangan yang baik berlarutan sehingga membawa kepada perbalahan yang tidak sihat. Perbalahan kepada ingin menegakkan benang yang basah. Masing-masing tidak mahu kalah. Bersikap mempertahankan diri itu ada. Egois juga turut serta. Lantaklah! Janji aku rasa aku betul.

Jadi mari aku bawakan sebuah kisah ringkas yang aku rasa rata-rata orang pernah dengar ataupun bacanya.





***********




Dua orang pemuda berdebat sesama mereka di sebuah warung kecil di tepi jalan. Perbincangan mereka ialah tentang telur dan ayam; mana yang wujud dahulu.

"Tentulah telur ayam, barulah menetas jadi anak ayam dan seterusnya jadi ibu ayam."

"Dari mana datangnya telur kalau tiada ibu ayam? Jadi, tentulah ibu ayam yang wujud dahulu, barulah dia bertelur."

"Ish, tak logik! Habis tu dari mana datangnya ibu ayam itu? Mesti dari telur jugak kan?"

Pakcik tua pemilik warung mencelah perbincangan mereka. Niatnya hanya ingin meleraikan yang kusut.

"Apalah yang kamu bertekak ni. Cuba tanya pakcik yang terlebih dahulu makan garam ni."

"Haa... Yang mana wujud dahulu pakcik, telur atau ayam?"

Jawab pakcik itu: "Pakcik tidak pastilah telur atau ayam, tetapi yang pastinya, semuanya Allah yang wujudkan."




************



Amacam? Tersentap tak dengan jawapan pakcik tu?

Kadang-kadang dalam hidup ini kita tidak perlu terlalu fikirkan apa yang tidak sepatutnya kita fikir. Kadangkala dalam hidup ini kita kena belajar untuk menerima ianya memang telah sediakala begitu. Memang itu adalah aturan yang telah ditetapkan oleh Allah. Sudah takdirnya begitu. Bukan apa, kita terus mengupas, berbalah, tiada kesudahan. Yang ada cuma emosi dan marah-marah. Untuk apa? Tiada manfaat bukan?

Pengajaran: Yang pasti Allah telah sedia wujud, tiada permulaan dan tiada pengakhiran. Kita hanya makhluk, merupakan ciptaanNya yang semestinya muncul kemudian, ada awal dan akhirnya.

Moga ada manfaat bersama. Wassalam.


Hami Asraff:

"Seriuslah dalam membuat ibadat. Seriuslah dalam membuat persediaan menuju ke akhirat."


You May Also Like

27 comments