Sesi Monolog Dalaman

Thursday, July 26, 2012

Jangan Nilai Manusia Pada Masa Lalu. Lihatlah Mereka Pada Hari Ini.







Assalamualaikum w.b.t

*Situasi di sebuah restoran.

"Nak jadi baik ni memang banyak halangan kan?" Kata sang sahabat tiba-tiba, memecah kedinginan pagi.

"Hurmmmm...." Aku hanya senyum.

"Ni pasai apa hang senyum? Aku cakap serius ni!" Nada sedikit ditekan. Mungkin kurang berpuas hati dengan jawapan aku.

"Hehe. Rileks. Aku senyum sebab apa yang hang kata tu betoi sangat. Sikit pun tak salah." Jawapan yang memihak padanya.

"Tu la pasai. Aku tau la aku ni bukan baik sangat. Tapi tu dulu. Now aku perlahan-lahan nak jadi insan yang lebih baik. Mulalah orang perli macam-macam. Bajet ustaz la, bajet alim la. Macam-macam lagi la. Tambah-tambah bila aku share status-status yang islamik sikit dekat Facebook, terus kena drop. Tension jugak aku. Dugaan maybe!" Akhirnya meluahkan apa yang terbuku di hati.

Aku senyum lagi. Lantas aku bersuara, "Aku tau jawapan ni cliche, tapi for your information and aku rasa hang sendiri pun dah tau rasanya. Nabi Muhammad SAW dulu ditentang habis-habisan time nak berdakwah. Memang tak boleh nak compare Nabi Muhammad SAW dengan kita. Tapi sekurang-kurang ia menyedarkan kita yang dugaan yang Allah beri ni sikit sangat. Dan perkara biasalah ujian untuk orang-orang yang nak jadi baik ni. Sabar je."

"Hang pernah dengar cerita kertas putih dan titik hitam?" Tambah aku lagi.

"Tak pernah. Cuba story kat aku tengok." Ada nada ingin tahu.

"Aku cuba create sedaya yang aku ingat. Macam ni. Dalam satu kelas ada sorang cikgu ni buat some game kat anak-anak murid dia. Di tangannya ada sehelai kertas putih dan pen hitam. Lepas tu dia buat satu titik kecil di tengah kertas putih tadi dengan pen. Lantas dia bertanya sesuatu kepada anak-anak murid dia. Dia bertanyakan apa yang mereka nampak pada sehelai kertas putih tadi. Katakan dia bertanya pada Ali, Abu, dan Aminah. Setelah ditanya Ali, Abu dan Aminah, jawapan ketiga-tiga mereka adalah sama iaitu mereka nampak titik hitam yang kecil tu." Sungguh ghairah aku bercerita.




***************



Eh tiba-tiba habis macam tu je? Oh tak tak. Ada lagi penyembangan dengan memberku itu. Tapi aku sambung di sini pulak. Okey baik, apa yang hampa dapat dari story kertas putih dan titik hitam di atas? Apa tak dapat apa-apa? Dapat sikit? Bagus!


Pengajaran dari cerita kertas putih dan titik hitam.

Manusia itu terlalu complex kadangkala. Rumit sangat. Kadang-kadang memang tak terjangkau dek akal dengan sikap manusia ni. Mungkin segelintir daripadanya. Berkali-kali rasanya aku selalu mention sikap manusia dalam blog aku ni. Sikap manusia yang tak habis-habis mahu mencari kesalahan manusia lain walhal kebaikan manusia itu masih terlalu banyak.

Seperti cerita kertas putih dan titik hitam tadi tu la. Punya la besar kawasan putih kertas putih tu tapi yang dia nampak titik hitam yang kecil tu jugak. See... Susah bebenor nak buang sikap, sifat, mentaliti, penilaian manusia ni. Yang ada di fikiran tu negatif, negatif, negatif. Elok sangat lah. Bila negatif itu kian bercambah tumbuh pulak hasad dengki yang membawa kepada fitnah mengfitnah, balas dendam dan sebagainya. Tak kesian ke kat hati dan diri tu? Cubalah beri peluang pada diri jadi insan positif, insan yang lebih baik. Boleh? Boleh sangat kalau kita mahu.



Mari aku bawa sebuah kisah lagi untuk melihat gambaran masyarakat hari ini.

Mamat (bukan nama sebenar) adalah seorang penagih dadar tegar. Dia ditangkap pihak berkuasa dan menjalani pemulihan di pusat pemulihan akhlak selama beberapa tahun. Sepanjang di dalam pusat pemulihan dia diasuh dan diajar menjadi insan yang lebih baik. Menjauhi najis dadah dan semestinya mengajar untuk mendekatkan diri pada Yang Esa. Mamat betul-betul insaf. Dia berazam untuk menjadi insan yang lebih baik. Setelah beberapa tahun, tibalah masanya dia dibebaskan. Menjadi orang yang baru.

Tapi tidak semudah yang disangka. Penerimaan masyarakat seperti tidak adil baginya. Ada yang tidak mahu mengambilnya bekerja dengan alasan masa silamnya. Begitu jugak masyarakat kampung. Ada yang memulaunya. Alasan tak habis-habis mengungkit kisah silam. Kenapa hal ini berlaku? Sebab manusia itu terlalu memandang keburukan pada diri Mamat sehingga menutup kebaikan dalam dirinya. Mereka tidak lihat apa yang ada pada dirinya hari ini, tetapi terus-terusan menilai masa lalunya. See...


Jika bukan kita yang membantu golongan ini siapa lagi? Apabila seseorang itu mahu jadi insan yang lebih baik, berilah peluang padanya. Beri sokongan membina, bukan cacian yang memusnah. Jadi bila seseorang tu ada potensi menjadi orang yang lebih baik, berdoalah padanya. Doakan kita juga supaya menjadi insan yang lebih baik. Biarlah apa orang kata seperti Letak Status Baik-Baik Di Facebook Dan Twitter Untuk Tunjuk Diri Bagus Dan Riak? Ingat, baik atau jahat manusia akan terus berkata-kata. Sebab itu apa bentuk amalan dan perbuatan kita perlu Utamakan Pandangan Allah Daripada Penilaian Manusia. Baru hidup rasa tenang.

Hurmmm... Itu sajalah perkongsian kali ni. Moga Ramadhan ini memberi rasa best untuk semua. Best dalam beribadah pada Allah. InsyaAllah.

Wassalam.

Hami Asraff:

"Setiap orang ada kisah silam dalam hidupnya. Jika mahu terus hidup dalam masa silam, kita tidak akan berganjak ke mana-mana."




Wednesday, July 25, 2012

Wordless Wednesday #8: Nampak Kejadian Hujan Dari Pesawat. Subhanallah.






On Wednesdays all over the internet, bloggers post a photograph with no words to explain it on their blog. Hence the ‘wordless’ title. The idea is that the photo itself says so much that it doesn’t need any description.

Monday, July 23, 2012

Aku Yang Berdosa







Assalamualaikum w.b.t

Salam Ramadhan semua. Sudah balik dari solat tarawikh? Alhamdulillah. Sekali lagi mahu berkongsi lagu pilihan. Seperti aku selalu post kat entri-entri sebelum ni. Pertama kali dengar lagu ni kat radio Era. Agak best. Memang kena dengan selera halwa telinga aku.


Aku Yang Berdosa - Shahir

Sejauh mana langkah ku di sana
Aku melupakan mu

Seluas mana kau beri padaku
Masih ku angkuh padamu

Segalanya dusta
Gelap mengaburi ku

Ya Allah apa yang bisa
Ku tebus kepadamu
Atas dosaku

Ya Allah ku hina terasa
Biarku bersujud
Untuk ke syurgaMu

Segalanya Dusta
Gelap mengaburi ku

Ya Allah apa yang bisa
Ku tebus kepadamu
Atas dosaku

Ya Allah ku hina terasa
Biarku bersujud
Untuk ke syurgaMu

Ya Allah apa yang bisa
Ku tebus kepadamu
Atas dosaku

Ya Allah hina terasa
Biarku bersujud
Untuk ke syurgaMu








Lagu ini ciptaan Sham Kamikaze. Adakah penceritaan di dalam lagu punya kena-mengena dengan hidupnya? Wallahu'alam. Yang pastinya lirik lagu ni agak menusuk kalbu. Aku dengar sesuatu lagu tu kalau lirik dia best memang akan terus melekat kat hati.

Pernah bernukilan sebuah puisi Kita Manusia Yang Berdosa. Puisikah? Entah tak pasti. Yang pastinya klik la link berkenaan untuk kenalpasti puisi atau pun tidak.

Semoga Ramadhan kali ini memberi seribu satu keinsafan pada kita perbaiki amalan dan berubah ke arah yang lebih baik. Jadi manusia yang baik pada pandangan Allah. Bukan pada penilaian manusia.


Hami Asraff:


"Aku berdosa. Kamu berdosa. Mereka pun berdosa. Ya kita makhluk yang berdosa. Biar pun kita ni penuh dengan dosa dan noda, DIA tetap beri peluang pada kita untuk bertaubat. Baiknya ALLAH."


Wednesday, July 18, 2012

"Ustaz, kalau saya tak pakai tudung saya masuk neraka ke?"



Gambar hiasan


Assalamualaikum w.b.t

Sihat? Alhamdulillah. Kalau tak sihat pi telan ubat. Tak pun pi tengok muka baby. Kalau tak ada baby, tatap dan lihatlah wajah ibumu. Pasti sihat hendaknya kelak. Okey bukan nak cerita pasal ni sebenarnya.

Dan ini ceritanya yang sebenar. Bermula dari sini.

Hari tu ada la lepak dengan member-member. Pekena teh tarik segelas boleh lajak pi sampai empat jam. The power of menyembang lagu tu la. Ralit. Tak sedaq pun dok cerita pasai apa. 

Biasalah bila dah sembang dengan member, semua isu keluaq. Dari gosip dan hiburan terkini dan segalanyalah. Boleh tahan jugak kan orang lelaki kalau boleh menyembang. Haha sehingga permasalahan dunia semua angkut sekali. Hebat sungguh.

Tiba-tiba member sorang ni ada satu kisah.

"Aku teringat ustaz aku cerita. Lucu dan menarik!" beliau memprovokasi.

"Cerita apa tu sampai lucu dan menarik? Cuba hang story tengok." ceh berjaya memprovokasi aku rupanya.

"Macam ni. Ada sorang ustaz ni. Dia cerita ada sorang anak murid dia tanya "Ustaz, kalau saya tak pakai tudung, saya masuk neraka ke?" Member memulakan cerita.

"Lepas tu? Apakah jawapan ustaz hang?" soalan.

"Ustaz aku tu jawab: "Saya bukannya Ayah Pin, yang mendakwa dirinya pemegang kunci syurga dan kawannya pemegang kunci neraka. Bab siapa masuk syurga dan neraka bukan kerja saya dan bukan manusia yang tentukan. Tapi yang pastinya perbuatan tidak memakai tudung (tidak menutup aurat) menjurus ke neraka Allah. Dan jika kamu menutup aurat dengan sempurna insyaAllah akan masuk syurga. Wallahu'alam."

Perghhh jawapan padat, hebat dan mantop dari ustaz hang! Kami tergelak kecil. Jauh di sudut hatiku, kebenaran yang sangat terserlah.





***************





Semua orang tahu kewajiban menutup aurat. Tak kira lelaki mahupun perempuan. Tetapi biasalah manusia itu terkenal dengan sifat degilnya. Masih berdegil menentang agama, hukum Allah. Manusia memang mudah alpa dan leka. Selagi tidak berlaku apa-apa pada mereka, selagi itulah manusia akan berada di awang-awangan keseronokan berpaksikan nafsu dan hasutan syaitan.

Bersempena Ramadhan yang kian menjelang tinggal beberapa hari sahaja lagi ni, marilah kita berazam perbaiki diri. Yang tidak bertudung, apa kata mulalah bertudung. Jangan tunggu ready ke belum ready. Tapi paksalah diri untuk ready. Kerana menjalankan kewajipan itu kadangkala perlu dilakukan dalam keadaan terpaksa. Dan insyaAllah keikhlasan itu muncul kemudian.

Moga kita sentiasa perbaiki diri menjadi insan yang lebih baik. InsyaAllah.



Hami Asraff:


"Jangan sesekali pertikaikan hukum Allah. Hukum yang Allah telah tetapkan adalah yang terbaik untuk para hambaNya."