Ujian Itu Penyembuh. Moga Ibuku Segera Sembuh.

by - January 12, 2011



Assalamualaikum w.b.t


Sekali lagi blog ini dibiarkan tidak dikemaskini. Bukan sengaja. Tapi punya alasan tersendiri. Alasan yang perlu disembunyi. Untuk diri sendiri. Ruang kebebasan untuk menenangkan fikiran perlu dalam hidup ini. Dan ruang itu yang aku perlukan. Mungkin dapat. Tapi tidak sepenuhnya.

Ujian dan masalah dalam hidup tidak akan pernah habis selagi namanya manusia. Selagi hembusan nafas diiringi. Tidak pernah tenggelam. Malahan makin bercambah dari sehari ke sehari. Pernah menulis di wall Facebookku:


Syurga satu-satunya tempat manusia tidak didatangi masalah. Selagi seseorang itu hidup di dunia ini, maka dengan itu masalah tidak akan pernah surut.


Benar di situ segalanya kebaikan dikumpul. Segala kenikmatan disatukan. Segala keindahan diberikan. Yang tidak pernah terlintas fikiran. Kehidupan yang senang-lenang. Dan semuanya yang tidak dibenarkan dilakukan di dunia dibolehkan di syurga. MasyaALLAH. Memang dah tak mampu ungkapkan apa lagi. Janji-janji ALLAH itu pasti. Kebenarannya cumalah ISLAM. Tiada lain.

Setiap yang beriman tidak terlepas daripada diuji. Cuma bentuk ujian yang didatangi berbeza keadaan, rupa dan bentuk. Bergantung sebagaimana yang ALLAH SWT kehendaki. Awas, semua orang takkan terlepas. Yer kamu pun. Kamu yang sedang membaca blog ini. Aku, kamu, mereka dan semuanya insan yang bergelar makhluk ALLAH.

Perancangan ALLAH sempurna. Tetapi seringkali salah saja di mata kasar kita. Dan persoalan KENAPA itu pantas muncul dalam benak hati dan minda. Paling membingungkan kita tiada jawapan. Lenguh hati. Berat langkah. Akal waras kadangkala membatasi. Itulah manusia.

Siapa sangka. Permulaan tahun baru 2011 yang mendebarkan. 1 Januari 2011. Ibunda tercinta ditimpa kesakitan. Ibuku terjatuh depan bilik air. MasyaALLAH. Seringkali dengar berita ini daripada orang lain. Dan hari ini giliran ibuku diberi ujian berkenaan. Ibuku jatuh, langsung tidak berbicara. Mungkin terlampau sakit untuk ditanggung.

Ya ALLAH. Hanya ALLAH saja yang tahu betapa pilunya hati aku ketika itu. Ibuku dikejarkan ke Hospital Jitra untuk jalani pemeriksaan. Tetapi akibat kekurangan doktor pakar, terpaksa dipindahkan ke Hopital Sultanah Bahiyah, Alor Setar. Keputusan yang diberikan oleh doktor pakar sangat mendebarkan. Tulang belakang ibuku remuk. Dan ibuku langsung tak boleh bergerak.

Sebak. Hati tersangat rawan. Hanya doa diiringi.

Ibuku ditahan di wad selama 4 hari. Dan sudah boleh pulang ke rumah. Tetapi masih perlu menjalani rawatan selama 6 minggu. Tapi perasaan bersalah menyelubungi diri apabila tidak dapat menjaga ibuku di saat genting ini. Aku masih punya perjuangan di bumi Shah Alam. InsyaALLAH, akan pulang jugak tak lama lagi.



Di wad menemani ibuku. Senyuman perlu dilakarkan walau sebagaimanapun kita diuji.



Aku akui. Banyak masalah ditimpa di permulaan tahun baru ini. Ya masalah itu adalah ujian daripada ALLAH jua. Tetapi cukuplah aku cerita mengenai perihal ibuku sahaja. Yang lain biarlah menjadi sebuah lipatan sejarah dalam hidup ini. Sejarah yang akan dikenang sampai bila-bila.

Ujian itu penyembuh. Yakinlah, DIA sedang memberikan sesuatu kepada kita. Mungkin sekarang ni kita masih belum nampak. Masih tertanya-tanya kenapa diuji sebegini hebat dan sebagainya. Tapi satu hakikat yang tidak akan berubah. ALLAH tidak pernah kejam kepada makhlukNYA. Malahan senantiasa memberi peluang dan jalan untuk para hambaNYA memperbaiki amalan.

Kita kena teruskan melangkah walaupun sesukar manapun cabaran hidup yang diharungi. Ketabahan dan doa diiringi sepanjang jalan. Jalan di hadapan masih terbentang luas. Semak samun harus ditebas. Aliran sungai yang deras harus dilepasi. Gunung ganang yang tinggi kena takluki. Ada sesuatu yang menanti.

Wallahu'alam. Wassalam.

Hami Asraff:
1. Doakan ibuku cepat sembuh.
2. Doakan aku tetap tabah melangkah.
3. Doakan kita semua dilindungi dan sentiasa diberi rahmat dariNYA.
4. Hayatilah lagu di bawah. Penuh bermakna.



You May Also Like

36 comments