Melarikan Diri Bukan Cara Terbaik Menyelesaikan Masalah

by - January 03, 2016






Semua orang ada masalah. Masalah sekelumit kuman pun tetap sebuah masalah. Masalah setinggi Gunung Everest sekali pun ianya tetap sebuah masalah. Masalah dan manusia memang tak boleh dipisahkan. Buatlah macam mana sekali pun. Masalah tetap datang menghinggap dan merayap, seterusnya merebak ke semua saraf-saraf, mengalir ke sendi, membawa ke otak.

Ada orang menjadi sawan dek kerana masalah. Ada orang hilang arah tuju kerana masalah. Ada orang hilang nyawa kerana sebuah masalah. Ada orang terus dibelenggu kesedihan yang lama kerna masalah. 

Mengapa terlalu memikirkan tentang masalah sehingga kau terlupa untuk berfikir menjadi seorang yang waras? Ada orang terlalu mengambil jawapan singkat daripada segala masalah yang beliau hadapi. Biasanya orang begini pendek akal. Ada je masalah, terus ambil jalan mudah. Terus beremosi. Terus terusan meleretkan masalah menyelimuti anggota badan. Dia tak berfikir banyak. Baginya apa sahaja yang terlintas di fikiran, itu yang harus dilakukan terlebih dahulu. Lantas dia cuba selesaikan masalah dengan tidak rasional. Dia terlupa sebenarnya dia sedang mencipta masalah baharu.

Satu aku pesan, kalau kau ada masalah, jangan beremosi berlebihan. Macamlah kau beremosi tu dapat settlekan semua. Aci kerat buku lali, semua masalah kau dengan beremosi tu, kau sebenarnya sedang menambah-nambahkan lagi masalah. Kalau kau punya masalah, kau hadaplah sorang-sorang. Tak perlu pun nak melibatkan orang lain turut serta dengan masalah kau. Tapi oleh kerana kau tu pembawa masalah, semua orang sekeliling terpalit dengan masalah kau. Adilkah?

Satu lagi aku pesan. Kau dah besar panjang. Kau bukan lagi budak kecil yang perlu ditatang. Kau bukan lagi kanak-kanak yang sentiasa perlu bebelan. Kau dah tahu semuanya. Kau dah kenal dunia. Tetapi kenapa acapkali apa yang kau buat sering berlawanan arus? Tak ubah seperti budak hingusan yang dahagakan belaian. Tak ubah seperti kanak-kanak ribena yang menangis tidak keruan. Hello pleaselah, buruk bebenor kot. 

Kita diberi akal fikiran. Kita telah lama diberi panduan. Yang mana yang baik kita jadikan tauladan, yang buruk kita jadikan sempadan. Nah, bukanlah kau tak tahu kan? Cuma kau saja ego tak bertempat. Bagi kau, kau seorang je di dunia ini yang betul. Orang lain semuanya salah. Cakap kau saja perlu didengar, orang lain tidak perlu diambil kira.

Hmmm. Bebelan ini berunsur general. Untuk sesiapa sahaja. Yang terasa dipersilakan. Jangan kau lari pada masalah. Duduk dan hadapi. Cari solusi. Itu yang kau kena buat. 




Woho! Aku rindu bebelan di sini. Haha. So aku tamatkan entri ini dengan video Matluthi di bawah. Mohon ambil iktibar. 



Hami Asraff:

"Masalah tidak akan selesai jika kau tangani dengan emosi. Malah masalah kau akan bertambah lagi. Kau punya akal. Guna. Jangan bazirkan."



You May Also Like

19 comments