Video Yang Sangat Menyentuh Kalbu. Tengok 80 Kali Pun Tak Jemu.

by - March 16, 2011

Assalamualaikum w.b.t



Jumpa lagi kita di waktu dan hari yang telah-telah bukan hari yang sama. Kegiatan untuk mengupdate blog kian hambar. Hambar sehingga aku membiarkan Blog Hami Asraff ini terdampar. Begitu sahaja. Tanpa belas kasihan. Ah, manusia makin tidak kasihan kepada manusia lain. Okey itu cerita lain.

Mahu berkongsi sesuatu lagi dengan anda. Biasalah aku apabila kesukaran untuk melelapkan mata dihabiskan dengan aktiviti merayap-rayap ke laman sesawang yang kian meningkat namanya di persada arus keinternetan. Iaitu Youtube. Err, semua orang tahu. Maka aku mendapat malu.

Video ni aku dah ushar lama dah. Tapi saja dok peram dalam genggaman. Memang aku tengok 80 kali aku langsung tak rasa jemu. Serius. (tapi tak cukup 80 kali lagi rasanya). Yang pastinya memang buat aku terhiba dengan sendiri. Mari mari ushar video di bawah. Kalau ada orang yang pernah ushar tu buat-buat seperti belum pernah ushar okey.





MasyaAllah memang tersangat 'speechless'. Intonasi dan gaya penyampaiannya yang sangat meruntun jiwa. Sangat menusuk kalbu. Memang kena sangatlah dengan nama program Sentuhan Qalbu. Program sebegini sangat sangat perlu wajib diteruskan. Tapi aku ni jarang tengok Telebisyen. Tengok telebisyen dekat Youtube je la.

Antara butir-butir sajak di atas yang paling menarik minat aku :


Tolong bayangkan siapa ikonmu Tuan Puan,
Siapa ikon anak-anakmu selama ini Tuan Puan,
Siapa idola saudara-saudara anak-anakmu saat ini,
Lihatlah bagaimana anak-anak kita yang sudah 
melupakan Baginda Nabi Muhammad,
Mereka lalai kepada Baginda Nabi Muhammad,
Mereka tak ada lagi rasa cinta kepada Baginda Nabi Muhammad,
Mereka bangga dengan ikon artis-artis mereka,
Mereka bangga dengan pemain bola sepak yang mereka banggakan,
Tolong katakan Tuan Puan,
Sudah berapa lama kita lalai hidup di dunia ini,
Sudah berapa lama kita tidak mendidik anak-anak kita,
Untuk mencintai baginda Nabi Muhammad SAW.

Terpana dan terkesima. Semua yang diperkatakan adalah betul sama sekali. Semuanya. MasyaAllah mari kita sedar hakikat yang penting ni. Sangat bahaya sekiranya kita mengangkat manusia lain sebagai idola kita. Mari terus awasi siapa idola kita dan anak-anak kita. Ops! Anak-anak hampa. (Yang sudah ada anak la)

Cepat ulang 80 kali video atas ni!

Itu saja buat masa ni. Memang banyak mahu dikongsi. Tapi masa membatasi. InsyaAllah akan terus mengisi ruangan ini. Dan terus ingatkan diri sendiri.

Wassalam.

Hami Asraff:

1. Malam ni ada kelas ganti.
2. Masa makin hari makin suntuk.


You May Also Like

28 comments