Wednesday, October 30, 2013

Kita Sering Terlupa Pada Yang Satu








Assalamualaikum w.b.t

Fuh fuh!

Bersawang.

Pandang skrin laptop dengan perasaan pending. Tenung lama. Jari lambat-lambat menari di papan kekunci. Cernaan idea datang samar-samar. Deria rasa kian direnjat.

Apa khabar pembaca blog (jika yang masih membaca) budiman sekalian? Harap sentiasa awesome dengan amalan. Harap sentiasa upgrade iman. Harap sentiasa kacak dengan solat. Harap sentiasa cantik dengan akhlak. Ya harap-harap.

Ada benda nak berkongsi dengan anda.

Teruskan.

Membaca.

Sejak akhir-akhir ini, sebelum tidur pasti banyak perkara berlegar di minda. Satu persatu menerjah saraf otak. Memaksa keras untuk berfikir dan berfikir. Satu persatu permasalahan dunia dibentang.
Satu persatu rencana kehidupan dunia dihidang. Banyak. Terlalu banyak.

Serabut. Kusut. Tidak gembira. Hati tidak tenang. Semuanya bergaul sesedap rasa.

Kenapa?

Mesti ada yang tak kena. Mesti!

Merebahkan kepala di bantal. Earphone disumbat ke telinga. Tangan memegang telefon bimbit. Ligat mencari lagu kegemaran hati. Sehingga terjumpa sebuah lagu yang sudah lama tidak didengari. Butang play ditekan. Lagu dimainkan.


Afgan - PadaMu Ku Bersujud

Ku menatap dalam kelam
Tiada yang bisa ku lihat 
Selain hanya namaMu ya Allah 
Esok ataukah nanti 
Ampuni semua salahku 
Lindungi aku dari segala fitnah 
Kau tempatku meminta 
Kau beriku bahagia 
Jadikan aku selamanya 
HambaMu yang selalu bertakwa 
Ampuniku ya Allah 
Yang sering melupakanMu 
Saat Kau limpahkan karuniaMu 
Dalam sunyi aku bersujud 
Esok ataukah nanti 
Ampuni semua salahku 
Lindungi aku dari segala fitnah 
Kau tempatku meminta 
Kau beriku bahagia 
Jadikan aku selamanya 
HambaMu yang selalu bertakwa 
Ampuniku ya Allah Yang sering melupakanMu 
Saat Kau limpahkan karuniaMu 
Dalam sunyi aku bersujud 
Kau tempatku meminta 
Kau beriku bahagia 
Jadikan aku selamanya 
HambaMu yang selalu bertakwa 
Ampuniku ya Allah 
Yang sering melupakanMu 
Saat Kau limpahkan karuniaMu 
Dalam sunyi aku bersujud
Padamu




Peh! Bagaikan tertusuk di jantung. Padu. Sedar tidak sedar kerunsingan kita semua tentang hal-hal dunia. Ya 100%. Tidak mampu disangkal. Tidak mampu menipu diri. MasyaAllah, terkadang hambaMu ini leka. Terkadang hambaMu ni lupa. Terkadang hambaMu ini alpa.

Tanya pada diri,
Bilakah kali terakhir kita bangun sepertiga malam untuk solat tahajud mohon keampunan padaNya?

Tanya pada diri,
Bilakah kali terakhir kita menunaikan solat taubat?

Tanya pada diri,
Bilakah kali terakhir kita membuka dan membaca kitab suci Al-Quran?

Tanya pada diri,
Bilakah kali terakhir kita menangis kerana Allah?

Subhanallah. Itulah penawarnya. Penawar dari segala keresahan hati. Penawar dari segala gundah gulana jiwa. Penawar dari segala kedukaan.

Kita lemah. Kita lupa. Kita alpa. Kita leka. Moga Allah masih terima taubat kita.





Hami Asraff:

"Jangan alpa pada keseronokan dunia. Keseronokan dunia itu menghanyutkan manusia."