Saturday, August 18, 2012

Iklan Raya Petronas Vs Iklan Raya Bernas




Assalamualaikum w.b.t

Vs? Perlawanan? Oh tidak. Sengaja letak vs tu. Tak ada perlumbaan atau perbandingan pun kat sini. Dah ramai yang sudah berkongsi iklan-iklan ni. Aku pun nak la tumpang sekaki.


Iklan Raya Petronas



Kalau iklan dari Petronas memang jarang mengecewakan. Meaningful. Tapi bagi iklan 'Strangers' ni agak panjang. Lebih kepada short film. Kalau tengok iklan kat TV depa suruh tengok full version dekat Youtube. Kalau tengok iklan tu je for sure memang tak faham. So macam biasalah pengajarannya adalah 'Di mana bumi dipijak, di situ langit dijunjung'. Mengajar untuk memahami dan berasa bertuah hidup di negara sendiri yang serba lengkap berbanding negara-negara lain. Dengan erti kata lain, bersyukur :)


Iklan Raya Bernas




Iklan ini paling mendapat tempat di hati masyarakat Malaysia. Semua terkesan dengan watak lakonan Ahmad dan Fizi tu. Thumbs up untuk Bernas. Kadang-kadang kita meraih senang-lenangnya dalam menyambut Hari Raya bersama keluarga tercinta. Tetapi masih ada insan lain yang berendam air mata. Iklan ini dapat menggambarkan bagaimana anak-anak yatim piatu saban tahun beraya bersama-sama sahabat saja. Jika beruntung, mungkin beraya bersama keluarga angkat mereka.

Dua-dua iklan ni membawa maksud tersendiri. Kita jangan lihat saja, tapi kutip dan ambil pengajaran yang dititipkan. Itu paling bermakna. Apa pun yang berlaku dalam hidup ni, kita kena terus belajar selami erti kehidupan. Selami penderitaan orang lain, membuatkan kita lebih bersyukur dan beruntung daripada mereka. Tadah tangan. Berdoa. Bersyukurlah.

Wassalam.

Hami Asraff: 

"Sebagai anak yatim, saya memahami kesedihan kehilangan insan tersayang selama-lamanya. Jadi, hargailah ibubapa anda selagi mereka masih ada."


Tuesday, August 14, 2012

Sultan Kelantan Yang Zuhud Dan Berjiwa Rakyat



Assalamualaikum w.b.t

Zuhud: Ar (bkn seseorang) soleh hidupnya dan tidak dikuasai oleh kemewahan dan keseronokan dunia; berzuhud mengamalkan sifat. zuhud: perbanyaklah mengingati mati kerana itu akan mengurangkan seseorang drpd melakukan dosa dan menjadikannya ~ dlm urusan dunia; menzuhudkan menjadikan seseorang zuhud: mereka hanya mahu ~ diri kpd Allah; kezuhudan sifat zuhud: cinta kpd IIahi terbit drpd ~ jiwanya.

Sumber: Di sini

Aku terjumpa satu post yang dikongsi di Facebook. Jadi aku cuba berkongsi di sini pulak. Perkara baik perlu dikongsi bersama. Moga manfaat itu kita sama-sama dapat.





Ma Sha Allah!! Perkongsian hebat dari seorang warga Kelantan, Wan Norhaziki Wan Halim:

Suatu hari ketika saya di tingkatan tiga, saya ke Masjid Muhammadi, Kota Bharu untuk mendirikan solat Jumaat. Di dalam masjid, saya berasa hairan kerana para jemaah tidak berani menduduki beberapa helai sejadah kuning yang dihamparkan di belakang sejadah imam.

Tanpa mempedulikan orang lain, saya terus bersolat tahiyyatul masjid di atas sehelai sejadah kuning bersebelahan sehelai sejadah kuning empuk yang paling istimewa. Ketika beri'tikaf, saya mula menyedari bahawa diri saya sedang diperhatikan oleh orang ramai termasuk tuan imam.

Tidak lama kemudian, beberapa individu berbaju Melayu kuning bersamping datang ke arah saya lalu duduk di atas sejadah-sejadah kuning berkenaan. Baru saya menyedari bahawa Sultan Kelantan (Sultan Ismail Petra) duduk betul-betul di sebelah kiri saya di atas sejadah empuk tadi. Ketika itu, saya mula rasa bersalah dan bertekad hendak mundur ke saf belakang kerana menyedari bahawa sejadah yang saya duduki di sebelah baginda sultan itu telah dikhaskan untuk seorang individu.

Ketika saya cuba berundur ke belakang, seorang pemuda yang saya yakini merupakan pemilik sejadah tersebut menghalang saya dari berundur dan beliau duduk bersebelahan saya. Ketika bersalaman dengannya, beliau menghadiahkan senyuman manisnya kepada saya. Hari ini pemuda tersebut telah bergelar 'Sultan' bagi Negeri Serambi Mekah. Jika dahulu semasa bergelar 'Raja Muda' baginda pernah membenarkan sejadahnya dipijak oleh saya, hari ini pula setelah bergelar 'Sultan' baginda telah membenarkan mahligainya diinapi oleh ribuan rakyatnya untuk berqiyamullail.

Uniknya, jika dahulu 'Istana Air Mata' pernah mengundang kontroversi di kalangan rakyat jelata, harini 'Istana Air Mata' telah mencatatkan sejarahnya di mana ribuan rakyat jelata bersama-sama rajanya telah menitiskan air mata di suatu malam di bulan yang penuh mulia. "Allahuakbar"













MasyaAllah sungguh rasa 'Sangat humblenya Sultan Kelantan ni'. Dia drive kereta sendiri ke surau/masjid. Tak ada pemandu pun seperti orang kenamaan lain. Moga Allah lanjutkan usia Sultan Kelantan ini, Sultan Muhammad Kelima. Amin.

*Semua gambar adalah ihsan Google.


Hami Asraff:

"Kita manusia sama sahaja. Bezanya cuma iman dan takwa. Dari tanah kita datang, dari tanah bakal kita kembali."




Sunday, August 12, 2012

Ibubapa Borek, Anak-anak Rintik





Anak melihat apa yang dibuat ayahnya

Assalamualaikum w.b.t

"Didiklah anak-anakmu bersembahyang sejak berumur 7 tahun..." 

Sebuah lagu terngiang-ngiang di kepala. Tak ingat lagu siapa. Nasyid kot. Aku Google tak jumpa pulak. Tak apalah. Aku menambah pulak,

"...dan rotanlah anakmu jika tidak solat ketika berumur 10 tahun."

Kan?

Dalam Islam dah pun anjurkan perkara ni. Penerapan dan asuhan agama itu cantik sekali. Islam suruh umatnya alert tentang agama sejak dari kecil. Bimbing, asuh, didik, suap, ajar sejak dari kecil. Sebab itulah munculnya sebuah pepatah Melayu hebat yang tetap tumbuh segar di minda dan jiwa manusia,

"Lenturlah buluh biar dari rebungnya."

Rebung boleh dibuat makan. Menjadi sayur. Bila dah mula membesar jadi buluh, nescaya memang tak boleh dilentur. Tiada cara lain, perlu ditebang sahaja. Tapi buluh dah tak boleh makan. Hanya boleh dijadikan cover untuk dibuat lemang, sebagai juadah santapan Aidilfitri tidak lama lagi. Tak pun boleh dibuat meriam buluh. (Mula menghampiri zon merepek)

Lihatlah hari ini,

Ibubapa lebih seronok jika anak-anaknya cemerlang dalam peperiksaan, tetapi sedikit pun tidak peduli jika anak-anaknya tidak cemerlang dalam agama.

Lihatlah hari ini,

Ibubapa lebih berbangga jika anak-anaknya berjaya memasuki program realiti (menjadi penyanyi atau seumpama dengannya), tetapi sedikit pun tidak berasa bersalah jika anak-anaknya tidak tahu membaca Al-Quran.

Lihatlah hari ini,

Ibubapa lebih taksub memberi kemewahan duniawi pada anak-anaknya, tetapi langsung tidak berasa taksub untuk menyuruh anak-anaknya solat dan menutup aurat.

Hmmmm...

Tak semua. Mungkin segelintir daripada kita. Tapi itulah hakikat yang terjadi dalam masyarakat kita hari ini. Agama ditolak mentah-mentah. Dunia diambilnya bulat-bulat. Seakan merasakan yang dunia segala-gala baginya. Nauzubillah.

Kita jangan menunding jari pada sesiapa. Tetapi pantulkanlah semua tundingan jari itu kepada kita sendiri. Ya kamu semua wahai ibubapa. Kamu adalah pendidik. Pendidik kepada anak-anakmu. Jangan tunggu cikgu di sekolah mendidik. Jangan tunggu ustaz/ustazah di sekolah mengajar tentang agama. Jangan! Didikan agama yang sempurna itu adalah bermula dari rumah. Aku tahu, masih ramai keluarga yang mengamalkan konsep dan cara hidup Islam yang sebenar. Alhamdulillah. Moga istiqamah. 

Akhir kata, "Ibubapa borek, anak-anak rintik"


"Walaupun hidup seribu tahun kalau tak sembahyang apa gunanya...." *nyanyian bergema


Ini mungkin terjadi jika kita masih tidak bendung dari awal


Hami Asraff:


"Dunia makin tua. Lambat laun kita dimamah usia. Hidup manusia bukan di sini selama-lamanya. Tetapi pengabdian di akhirat sana."



Wednesday, August 8, 2012

Nasihat Yang Sering Disalahertikan







Assalamualaikum w.b.t

Ini entri sepantas supersonik. Ya spontan. Jadi aku taip laju-laju. Diyakini apabila aku melembabkan penaipan aku, ditakuti idea-idea bersepah merata-rata.

Mukadimah tak boleh belah.

"Eleh time Ramadhan, semua nak tunjuk baik. Post-post yang Islamik kononnya. Piraahh. Padahal lepas Ramadhan entah pi ke mana."

Amboi lancangnya mulut anda. Nasib baik aku tak terasa. Okey kalau ye pun aku terasa dan ayat atas ditujukan kepada aku, jadi aku nak membalaslah begini:

"Ya saudara yang budiman, tidak pada bulan Ramadhan sahaja saya mengepost status-status berbentuk Islamik dan yang baik-baik. Dah lama dah saya berbuat begini. Apa tidak percaya? Oh ada caranya. Apa kata anda cuba khatam semua entri-entri ni blog saya check semua status di Twitter dan Facebook dan seterusnya anda bersuara. Boleh?"

Hehe. Sangat tragis dan sadis. Bagi sesetengah orang begitulah. Tak puas hati adalah makanan harian. Bila letak status-status nasihat mulalah pelbagai tohmahan dilemparkan. Nasib baik aku ni tak lut dek tohmahan. Haha bajet.

Agama itu nasihat. Nasihat bukan sebab nak tunjuk hebat, tetapi sebab nak ingatkan diri sendiri terlebih dahulu, seterusnya mengingatkan sesiapa sahaja yang sering leka dan alpa. Yes konsepnya sangat mudah. Tapi disusahkan oleh mereka yang tidak mahu memahami. Mereka lebih suka mencaci, memandang sinis, dan sakitkan hati sendiri. Terserahlah wahai manusia. Masing-masing dah besar panjang dah. Rasa dah boleh fikir mana baik mana jahat. Pilihan itu sentiasa ada di tangan anda.

Okey dah. Kan aku dah kata entri ni sangat pantas. Hanya memerlukan masa 3 minit aku taip ni.

Oh ya teringat pulak ENTRI INI. Klik dan bacalah pada mereka yang mahu memahami.


Wassalam.

Hami Asraff:

"Jangan mengkeji jika tidak mahu memuji. Pilihlah berdoa daripada menghina."


Thursday, August 2, 2012

Kita Melihat Yang Banyak Sehingga Kita Terlupa Yang Sedikit







Assalamualaikum w.b.t

Ramadhan. Bulan kepanasan. Bila tengahari, bantal dan tilam sentiasa berlegar di minda. Indahnya imaginasi itu. Apabila keinginan itu berjaya direalisasikan, memang itu adalah pengalaman yang tidak boleh dilupakan. Oh dunia! Akan aku sematkan semua moment-moment indah itu dilayar memori. Tidak akan ku biarkan semuanya berlalu begitu sahaja. Tidak akan...

*lagu Spongebob dimainkan

Okey sudah cukup cukup sudah. Cukuplah berfantasi di siang hari tu. Mari berdepan dengan realiti. Tapi memang best pun kan bila saat-saat di atas disemai dengan jayanya. Pernah tak kita bila penat yang amat sangat, balik rumah terus membuat terjunan tiruk ke atas tilam kita? Oh jangan kata tak pernah. Nescaya sesiapa yang kata tidak pernah itu adalah tergolong di kalangan mereka yang menipu sunat di Bulan Ramadhan.

Bila dah boleh landing tu mulalah berlaku monolog dalaman:

"Rileks la sat. Satgi la pi buat qheja tu. Nak kalut pi mana." (Kedah version)

"Rileks la kejap. Kejap lagi la aku buat keje tu. Tak lari gunung dikejar." (Kay-El version)

"Mahu berehat dulu dong. Usah bikin ribut. Kerjaan itu bisa dibuat kapan pun." (Indonesia version)

Okey part Indonesia serius aku hentam. Diyakini aku bukan peminat Sinetron. Eh wait? Kekerjaan apakah yang dimaksudkan di atas ni? 

Kerja yang aku maksudkan adalah apa-apa sahaja kerja atau rutin seharian yang kita lakukan. Start bangun tidur sampai nak tidur balik. Banyak sangat. Lagi busy orang tu lagi banyak kerja yang harus dibereskan. Sebenarnya kerja tu sikit je. Tapi disebabkan berlakunya penangguhan, maka ianya larut menjadi sesuatu yang banyak dan bila banyak makin malas nak buatnya. Sangat benar.

Aku suka beri contoh untuk mudah difahami. Contohnya aku sendiri la. 

Contoh pertama. Hari tu mesin basuh dekat rumah sewa aku rosak. Bila rosak, pakaian pun mulalah menimbun. Ditambah busy yang bukan kepalang, menimbunnya pun bukan kepalang juga. (Oh ya gua bukan pemalas ye. Cuma kekadang tak rajin. Heh). Kadang-kadang hantar dobi je. Settle. So bila menengok timbunan baju yang banyak yang tidak dibasuh itu, aku mendapat 1 idea. Di mana setiap kali aku mandi, aku basuh sepasang. Jadi tiap-tiap hari aku basuh time mandi and jadi rutin, tengok-tengok "Eh dah settle rupanya timbunan baju aku yang banyak sebelum ni". Biasalah, kadang-kadang kita melihat yang banyak, sehingga terlupa yang sedikit :)



Contoh kedua. Kita semua pernah jadi student kan? Bila lecturer bagi task/assignment/tutorial tu due date dia seminggu. Hari pertama dan kedua confirm tak buat lagi. Rileks dulu bai. Banyak masa lagi kot. Banyak masa lagi kot tu berlarutan sehingga esok hari nak submit task/assignment/tutorial tu. Terkangkang-kangkang bersengkang mata nak siapkan semua. Nah awat tak ambik! (Actually aku sering buat begini jugak. Rileks dulu tu aku yang selalu cakap. Haha!) See.. Kalau tiap-tiap hari kita buat sikit demi sikit tak la sampai kangkang dan bersengkang mata nak rushing semua. Biasalah, kadang-kadang kita melihat yang banyak sehingga terlupa yang sedikit :)





Contoh ketiga. Bab membaca. Aku fokus dekat sini membaca Al-Quranlah senang. Sometimes, bila semangat datang memang menjulang tinggi. Alhamdulillah untuk semangat yang hadir itu. Selalunya lepas solat maghrib baru nak mengadap Al-Quran ni. Perghh baca sampai 10 helai. Alhamdulillah. Syukur. Tapi bila esoknya. "Esok-esok la pulak baca, semalam dah baca banyak dah!" Esok hang tu sampai tahun depan. Dok esok esok. Selalu aku nasihat diri aku tentang ni. Baca Al-Quran biar sehari sehelai, and kalau malas nauzubillah sehari semuka pun dah cukup. Tapi pastikan esok baca lagi. Esok, lusa, tulat, tunggin, buyung dan hari-hari seterusnya. Istiqamah. Biasalah, kadang-kadang kita melihat yang banyak sehingga terlupa yang sedikit :)




Jadi Tuan-tuan, Puan-puan, Cik Abang, Cik Kak, Cik Adik sekalian, dapat apa yang aku cuba sampaikan? Begitulah manusia. Perasaan malas memang sering membelenggu diri. Tapi tiada cara lain. Kita kena lawan semuanya. Akui, aku pun malas jugak. Sebab itulah entri ini dihasilkan supaya mengingatkan diri aku yang sering leka dan lalai seterusnya nasihat sesiapa sahaja yang membaca. Apa pun perkara, mulalah dengan sikit demi sedikit, insyaAllah lama-lama akan menampakkan hasilnya.

Riwayat Al –Bukhari dan Muslim yang bermaksud…

“ Amalan yang paling disukai Allah ialah pekerjaan yang berterusan (istiqamah) walaupun sedikit”.

Wassalam.

Hami Asraff:


"Allah tidak menghitung berapa banyak follower yang kau ada. Tetapi Allah menghitung berapa banyak amalan di dunia untuk dibawa ke sana."