Posts

Showing posts from October, 2011

Wordless Wednesday #4: This is Why Engineers are So Special

Image
On Wednesdays all over the internet, bloggers post a photograph with no words to explain it on their blog. Hence the ‘wordless’ title. The idea is that the photo itself says so much that it doesn’t need any description.



Kenapa Kau Begitu Kejam Manusia?

Image
Assalamualaikum w.b.t
Aku terlalu sedih. Semuanya gara-gara melihat video seorang kanak-kanak yang dilanggar oleh van dan lori di negara China. Banyak dikongsi di Blog dan Facebook. Mulanya aku tak mahu tengok. Tetapi lihat komen-komen yang sungguh beremosi, lantas aku tengok juga.


 Aku terkedu. Speechless. Sedih yang amat sangat.
Kenapa kau begitu kejam manusia?
Bukan seorang, malahan 18 orang yang lalu lalang di situ sedikit pun tak tolong. Entah apa yang difikirkan di lubuk hati mereka? Anak patung? Seekor ayam yang baru kena langgar? Mungkin melihat kanak-kanak itu mati lebih baik bagi mereka.
Terlalu banyak kes yang melibatkan kanak-kanak. Kelar, jerut, bunuh, buang, tikam, bakar, rogol, liwat dan seumpamanya. Begitu sinonim di tajuk-tajuk akhbar kini. Seperti trend yang dibanggakan. Sejak zaman berzaman, hari demi hari kekejaman manusia bertali arus. Tidak pernah surut. Malah makin bercambah. Manusia makin mengejar kemajuan dunia, manusia makin mundur. Mundur untuk mengawal emo…

Terlalu Rindu Ayah. Hargai Ayah Anda Selagi Mereka Masih Ada.

Image
Assalamualaikum w.b.t
Idea spontan itu yang terbaik sebenarnya. Bertambah baik sekiranya capai apa sahaja objek berdekatan dan segera catit. Catit ke catat? Aku rasa catat. Dan sekarang ni laptop yang paling berdekatan dengan diri. Lantas tanpa perlu cakap banyak (memang tak perlu cakap pun) aku taip terus. Menaip juga perlu kerajinan. Ternyata kerajinan itu menjelma di saat ini. Syukur.
Terus terang aku sangat merindui arwah ayah. Bila aku bangun pagi, terdetik di hati dan sejurusnya di proses di minda, tersembul sebuah persoalan yang aku sendiri sudah tahu jawapannya. 
"Betul ke ayah aku dah tak ada di dunia ni?"
Astaghfirullahazim.
Bukan aku tak terima hakikat. Tidak. Aku terima semuanya. Aku redha. Aku bulatkan hati terima hamparan takdir ini. Cuma terkadang, terkilas di lubuk hati dan sanubari. Rasa ini hadir tanpa dipinta. Meronta-ronta. Rindu yang bukan kepalang. Hanya ALLAH jua mengetahui betapa gulamnya perasaan hati aku di kala ini.
Senyuman yang mesra itu selalu …

Aku Seorang Insomnia

Image
Assalamualaikum w.b.t



Entah. Entah kenapa. Entah kenapa semuanya jadi tidak kena. Fikiran bercelaru. Tidak menentu. Keadaan menjadi sebu. Resah. Gelisah dan turut mendesah. Cukup tidak suka bila semua rasa ini hadir. Rasa yang tidak mampu digambarkan dengan kata-kata. Hanya mampu bertelingkah dengan nada.
4:15 pagi.
Seperti kebiasaan. Aku memang sukar untuk lelapkan mata. Walaupun dicuba berkali-kali masih tidak berjaya. Dari baring ke kiri, beralih posisi ke kanan, baca doa tidur, berselawat dan segala. Semuanya sudah dicuba. Tetapi masih tidak mendatangkan sebarang hasil. Lantas aku capai laptop yang tak jauh dari kepala. Harap jari jemari yang menari-nari di papan kekunci menjadi solusi.
Aku pun tak ingat sejak bila aku tak dapat tidur malam. Telah menjadi rutin yang aku sendiri tidak ingini. Kalau melebihi pukul 4:00 pagi aku masih belum tidur, memang aku takkan tidur sampai masuknya waktu subuh. Jika tidur juga, nescaya aku akan terlepas solat subuh dengan jayanya. Mata, silalah b…