Sunday, February 27, 2011

Jangan Mengeluh Dengan Apa Yang Ditimpa. Ramai Lagi Lebih Susah Dari Kamu. Bersyukurlah!

Assalamualaikum w.b.t




Hati mana yang tidak diuji? Pasti diuji sekiranya kamu masih insan manusia. Diri mana tidak ditimpa masalah? Diri mana tidak dirundum kesedihan. Semua manusia pernah. Aku jugak manusia yang pernah diletakkan di dalam situasi berkenaan.

Ah, sebenarnya mahu berkongsi sesuatu cerita dengan anda semua. Dipetik oleh buku yang aku sedang baca sekarang ni. 'Bila Allah Menduga Kita'. Ditulis oleh Syed Alwi Alatas.

Aku taip semula. Semoga ada pedoman bersama.

Ini merupakan kisah yang dimuatkan dalam majalah Tarbawi. Penulis kisah ini Nita Rahayu. Menceritakan pengalaman ketika mendapat tugasan penelitian di Bandung pada pertengahan tahun 2008. Bersama tiga orang rakannya, dia ditugaskan untuk mengambil data berhubung dengan penelitian kualiti udara di salah satu jalan di kota yang berudara sejuk itu. Dia merasa kurang selesa dengan tugas itu kerana terpaksa bekerja di luar pejabat dan harus terus dalam keadaan berjaga selama 24 jam. Dia tidak boleh tidur sepanjang malam. Dia menjalankan tugas dengan perasaan berat.

Jam baru menunjukkan pukul 11.00 malam. Tapi matanya sudah mula mengantuk. Udara Bandung yang dingin membuatkannya ingin pulang ke rumah dan tidur. Dia memeriksa alat yang dilengkapi pengukur suhu alat itu menunjukkan angka 17 darjah Celcius, patutlah terasa dingin. Rasa dingin, mengantuk dan rasa penat bercampur menjadi satu. Dia mula kesal mengapa mesti dia ditugaskan seperti itu, sementara orang lain boleh tidur nyenyak di rumah masing-masing. Ini merupakan pekerjaan yang tidak normal dan sangat tidak menyenangkan baginya.



Beberapa ketika kemudian dia melihat ada seorang pakcik yang berumur sekitar 50-60an berseragam lengkap tanpa jaket mula menyapu jalan. Dia melihat jam di tangannya dan pada ketika itu waktu menunjukkan pukul 2.30 pagi malah masih terlalu awal. Baru pertama kali dia melihat secara langsung ada orang yang bekerja seawal pagi begini. Jika seawal pagi ini pakcik tua itu sudah mula bekerja, pada pukul berapa pula dia bangun dan bersiap-siap untuk pergi bekerja? Lebih-lebih lagi, pakcik itu kelihatan melakukan tugas secara rutin. Pakcik itu menyapu dan membersihkan sampah di bahu-bahu jalan, masukkannya ke dalam tong sampah dan dia melakukan semua itu dengan bersungguh-sungguh tanpa perasaaan jijik. Lama dia memerhatikan aktiviti pakcik itu. Dia tertarik untuk menghampiri dan mengajak pakcik itu berbual, sambil membantunya membuang sampah ke dalam tong sampah dan dia mula bertanya tentang aktiviti pakcik itu setiap hari.

"Pakcik tidur selepas Isyak, sekitar jam 9.00 malam," Pakcik itu memulakan cerita. "Kemudian bangun semula seawal jam 01.00 pagi dan pakcik sempat untuk qiamullail, setelah itu baru pakcik bersiap untuk menyapu jalan. Sebelumnya, jika ada makanan di rumah, pakcik makan dulu dan kalau tidak ada pakcik akan bersarapan teh panas saja. Selesai menyapu dan ke tempat pembuangan sampah, jam 4.00 pagi. Alhamdulillah masih sempat solat subuh berjemaah di masjid. Selesai solat pakcik bantu isteri buat adunan tepung goreng dan di sebelah petang pakcik membantu isteri menjual di sekolah. Alhamdulillah pakcik masih sihat, tidak pernah sakit walaupun pekerjaan pakcik mengangkut sampah. Mungkin kerana sering cergas bergerak menyapu jalan setiap hari, maka tidak pernah sakit."

Ketika ditanya tentang pendapatannya, pakcik hanya menjawab, "Alhamdulillah, rezekinya sentiasa ada. Kalau soal cukup atau tidak gaji kurang dari RM100.00 satu bulan, apalagi dengan keadaan sekarang pastinya tidak cukup. Apalagi anak pakcik yang paling kecil masih ada yang sekolah di Kolej Agama (Madrasah Tsanawiyah). Tapi semuanya sudah diambil kira, pakcik terus berusaha. Yang penting berkat." Tanpa disedari orang yang bertanya mula menangis dan dia merasa malu sendiri. Pakcik itu hidup begitu sederhana malah mula bekerja di awal pagi setiap harinya dan dia sama sekali tidak mengeluh.


Kisah pakcik itu merupakan satu pengajaran yang begitu berharga bagi kita semua. Cuba perhatikan kembali kisah ini, adakah kita dapati pakcik itu mengeluh dengan keadaannya? Cuba perhatikan baik-baik, berapa kali dia mengucapkan alhamdulillah, walaupun keadaannya begitu susah namun masih mampu bersyukur. Betapa pakcik itu memiliki kekayaan yang tidak dimiliki oleh orang lain iaitu kesihatan, semangat menjaga ibadah yang begitu baik dan jiwa yang tenang serta jiwa penuh rasa syukur.

Lalu bagaimana dengan kebanyakkan manusia moden yang hidup senang, bergelumang harta, tapi sepanjang waktunya asyik saja mengeluh kerana persoalan-persoalan yang remeh. Wang banyak tapi hidup penuh dengan tekanan dan kekecewaan. Pekerjaan dan gaji yang lumayan tapi sering stres dan marah-marah. Rumah mewah, lengkap dengan penghawa dingin, tetapi masih susah tidur dan perlu mengambil pil tidur. Alangkah anehnya hidup ini. Betapa relatifnya kesenangan dan kesusahan hidup.

Moga ada pengajaran bersama :)


Wassalam.

Hami Asraff:

1. Manusia memang tidak pernah puas dengan apa yang dimiliki.
2. Manusia makhluk yang aneh. Terlalu banyak ragam yang memeningkan kepala.
3. Masih belajar mensyukuri dan menghargai segala nikmat yang ada di depan mata.

Thursday, February 24, 2011

Penyembuhan Di Kala Hening Pagi


Assalamualaikum w.b.t

Sudah pukul 2.51 pagi. Mata masih celik menggagahi. Ah! Insomnia datang lagi. Sungguh tidak jemu menghantui diri. Padahal esok ada kelas pagi -___-"

Dah tak boleh tidoq, mulalah aktiviti merayap dari susur masuk ke susur keluar laman-laman web. Tapi sekarang ni aku suka layan 'KamuTiub'. Sumpah baru berjinak-jinak. Eh I mean, kalau kat 'KamuTiub' tu selalu aku cari lagu-lagu je. Tapi sekarang ni macam banyak pulak benda aku suka ushar.

Ushar punya ushar, aku terjumpa sebuah lagu yang betul-betul buat aku tersentap. Dengan erti kata lain, aku sukalah. Senang cerita.

Aku suka sesebuah lagu base on lyricsnya dulu. Baru diikuti dengan melodi. Tapi kadang-kadang melodi yang sedap mampu mengatasi lirik lagu yang entah apa-apa. Dah dah. Bawah ni lirik lagu berkenaan.



It's so hard to explain
What I'm feeling
But I guess it's ok
Cause I'll keep believing


There's something deep inside
Something that's calling
It's calling you and I
It's taking us up high to


CHORUS:

Healing, a simple act of kindness brings such meaning
A smile can change a life let's start believing
And feeling, let's start healing


Heal and you will be healed
Break every border
Give and you will receive
It's Nature's order
There is a hidden force
Pulling us closer


It's pulling you and I
It's pulling us up high


CHORUS:

Healing, a simple act of kindness brings such meaning
A Smile can change a life let's start believing
And feeling, let's start healing


Hearts in the hand of another heart and in God's hand are all heart
An eye takes care of another eye and from God's eye nothing hides
Seek only to give and you'll receive
So, heal and you will be healed



قلب بين يدي قلب و بيد الله كل قلب

عين ترعى عينا، وعين الله ترعى

كلمة طيبة صدقة

تبسمك لأخيك صدقه

كل معروف صدقة

اللهم اشف شفاءً لا يغادر سقماً


Yeah from Sami Yusof too. Berjudul 'Healing'. Sebelum ni aku dah post lagu beliau bertajuk 'Jadikan Aku Kuat'.

Mesej yang sangat bagus disampaikan dalam lagu ni. Video klipnya jugak menarik!





Yang tu je la mahu kongsi. Mahu menidurkan diri. Tak bangun pi kelaih esok mampoih gua!

Wassalam.

Hami Asraff:

1. Kalau tidur dalam pukul 4 pagi atau 5 pagi, seeloknya tunggu subuh teruslah. Kalau tidak, nescaya anda akan terlajak subuh dengan jayanya. Percayalah.
2. Kebizian sedang dan akan melanda hari-hari mendatang.
3. Profile picture Facebook aku pun sudah bertukar menjadi 'Healing' :)


Friday, February 18, 2011

Anda Bukan Orang Yang Bijak Sekiranya Mencarut Di Blog, Twitter, Facebook Dan Sebagainya.







Assalamualaikum w.b.t

Baru dapat idea 2 minit yang lalu. Gara-gara bertweet di Twitter. Sebenarnya dah lama aku perhati gejala begini. Gejala yang suka mencarut a.k.a makin hamun a.k.a mengeluarkan kata-kata kesat dan seumpamanya di laman-laman sosial. Tak kisahlah apa jenis laman sosial pun.

Aku tak faham manusia sebegini. Bila check balik, bukannya budak-budak lagi. Dah tua bangka dah. Tua bangka ni manusia yang sudah boleh fikir baik buruknya. Besaq panjang dah. Marah kat orang sikit, mulalah maki hamun, mencarut sana sini. Menyemak timeline orang. Penuhi dengan kata-kata kesat yang langsung tak ditapis.

Haih, kalau dekat dengan aku memang aku pang dah sekor sekor. Ni aku nak tanya hampa la. Yang suka dok mencarut kat Twitter, Facebook dan Blog ni.

"Apa hampa dapat bila mencarut macam tu?"

"Kami rasa puas!"

"Puaskah? Lagi?"

"Lagi lagi apa? Puas la. Hang ni tak reti bahasa ka? @#$%^&*!@#"

*sekali gua terkena maki hamun daaa...*

Puas macam tu? Sebenarnya lagi menaikkan nafsu amarah dan seterusnya mencetuskan satu tindakan baru dalam diri anda apabila start maki hamun begitu. Toksah dok berdalih. Semua orang tau. Tapi saja, degil tak nak ikut.

Aku pun manusia. Aku pun ada sifat tak puas hati dengan manusia lain. Aku pun ada perasaan marah. Tapi aku takkan menjatuhkan martabat aku sebagai manusia dengan mengeluarkan kata-kata kesat begitu. Sebab aku rasa memang tak nampak langsung ada tanda positif untuk anda meneruskan 'tatasusila yang sangat tak berakhlak' itu.

Mungkin sudah jadi tabiat. Jadi habit dalam diri. Susah nak buang. Itulah sapa suruh dok maki hamun orang sangat. Jangan salahkan didikan yang kurang sempurna. Ya kadangkala ia salah satu faktornya jua. Jangan salah kawan-kawan yang selalu mencarut sebegitu. Jangan salahkan sesiapa. Tunding jari kepada diri sendiri dulu.

Come on la beb! Perkara ni terlalu mudah. Simple sangat. Kalau perkara simple ni pun tak dapat tangani, macam mana perkara yang tak simple lain?

Tanyalah kepada sesiapa pun. Tak ada yang suka punya apabila orang yang suka mencarut, maki hamun segala ni. Apabila anda terlalu annoying, manusia akan pantasnya UNFOLLOW Twitter dan UNFRIEND Facebook anda.

Lepas tu ada yang dengan riaknya akan bercakap macam ni:

"Kalau hang tak suka aku dok maki hamun kat blog aku ni, toksah dok baca. Toksah dok gatai masuk!"

"Unfollow la Twitter aku ni. Tak suruh hang follow pun. Uweakk!"


"Hahaha setakat unfriend hang sorang tak ada efek apa pun. Member aku ada 4999 lagi hang tau dak?"


Kalau itulah contoh-contoh jawapan anda, memang terlalu mudah untuk mengukur aras kematangan dan kebijaksanaan anda. Terlalu menampakkan ketidakmatangan dalam melahirkan buah fikiran.

Kita manusia yang dijadikan sebaik-baik kejadian oleh Allah SWT. Janganlah rendahkan martabat kita sebagai insan berguna. Tak perlulah mengutuk, melahirkan umpatan, kata nista berunsur lucah sebab anda sendiri sudah tahu jawapannya.



Wassalam.

Hami Asraff:

1. Kalau dekat alam maya ni dah boleh sumpah seranah, apatah lagi di dunia realiti.
2. Jadi manusia baik, ramai orang senangi. Kenapa mahu memilih sebaliknya?
3. Diam itu lebih baik.


Sunday, February 13, 2011

Kita Suka Buat Perkara Yang Dilarang. Bukan Disebabkan 'Valentine's Day' sahaja.



Assalamualaikum w.b.t

Dah lama sangat aku nak menulis perihal ini. Bukan disebabkan 'Hari Kekasih' yang berlangsung semalam tu. Semalam? Entah. Malas nak ambil tahu. Maka, bertepatanlah dengan apa yang aku nak bicarakan. Bicara mencari satu sudut aras kebenaran. Mari kita sama-sama berfikir sejenak hal ini.

Dari kecik comey lote sehingga dah jadi bapak atau mak budak, kita terlalu banyak disogokkan dengan nilai-nilai bukan murni. Ah, nilai murni tu ada saja. Kita yang tak mahu cari. Atau paling tepat sekali ianya layak dipanggil rencah hidup di dalam dunia yang penuh pancaroba.

Jangan blur lagi. Mari aku beri beberapa contoh untuk mudah difahami.


[1] "Sila jangan pijak rumput di taman permainan ini."

Tetapi kita buat ; "Pijak rumput berkenaan tanpa rasa bersalah."

[2] "Sila jangan bising. Ini adalah perpustakaan yang bukan bapak kamu punya."

Tetapi kita buat ; "Pot pet, pot pet, pot pet, gosip gosip, melodi melodi!"

[3] "Ini jalan sehala okey!"

Tetapi kita buat ; "Ah belasah aja jalan itu. Mari kita tak sehalakannya!"

[4] "Dilarang parking di sini walaupun anda bawak kereta BMW sekali pun."

Tetapi kita buat ; "Ah rileks rileks sudah. Parking je. Habis kuat saman. Saman bayar. Aku anak orang kaya. Hahaha!"

Okey faham? Itu contoh larangan-larangan dunia yang kita tak boleh buat. Maksud aku larangan dunia ni adalah peraturan yang ditetapkan oleh manusia itu sendiri. Boleh je nak langgar arahan tu. Bukan berdosa pun kalau langgar. Tetapi atas dasar peraturan kita perlu patuhi untuk memudahkan segala rutin harian.

Sekarang mari kita tengok larangan yang ditetapkan syariat pulak.

[1] Kita diWAJIBkan mendirikan solat lima waktu sehari semalam.

Tetapi kita buat ; "Sekejap lagilah solat. Cerita ni best siot. Rugilah dol kalau skip. Tak paham nanti." Sekali sampai tinggal Solat Maghrib!

[2] Kita diWAJIBkan berpuasa sebulan di bulan Ramadhan.

Tetapi kita buat ; "Curi-curi makan. Curi-curi minum. Pekena cokodok dan air sirap jadilah, janji aku tak mahu berpuasa!"

[3] Kita diWAJIBkan menutup aurat tak kira lelaki atau perempuan.

Tetapi kita buat ; "Pakai seluar pendek nyaman sih! (lelaki). Pakai legging ni barulah nampak susuk tubuhku yang menawan gitu! (perempuan)

[4] Kita diHARAMkan menyentuh pasangan yang tidak halal bagi kita.

Tetapi kita buat ; "Eh tangan you ni pakai sabun cap kapak ke apa? Awat keras lain macam? Dialong pasangan yang berdatingan sambil pegang tangan.


Okey baru nak masuk perihal 'Valentine's Day' yang hampa dok agung-agungkan tu. Yer hampa is mereka. Kamu kamu dan kamu yang menyambutnyalah. Eh eh tak tak. Kami mana sambut pun. Hari 'Valentine's Day' ni pun kami tak tau apa kebenda. Kami keluar dating je pun. Kami makan-makan je pun. Kami berpegang tangan je pun. Kami mana sambut 'Valentine's Day".

Hahahaha. Mai sini kepala aku nak luku sedas dua!

*luku dua-dua terus*

Hai Cik Abang Karim dan Cik Samsiah wey, bukankah sama je konsepnya itu? Yang pasal 'Valentine's Day' ni tahu pulak sejarah dia. Siap boleh ceramah panjang lebar. Ikut paderi la, haram la, dan apa bala lagilah. Yang kamu berkasih kasihan di tempat gelap, berpegang tangan, bercumbu-cumbuan tak haram? Tak rasa bersalah dengan Allah? Tak rasa yang kamu sebenarnya lebih melampau dari 'Valentine's Day' itu?

Jawab jawab Karim dan Samsiah. Okey boleh beregu untuk nak jawab.

*sementara menunggu jawapan mereka mari baca dibawah*

Orang kita selalu mencanangkan apa yang besar untuk dijadikan isu. Orang kita selalu terpekik terlolong kata itu dan ini salah. Semua salah. Sebab? Ramai yang memperkatakannya. Ramai yang mengembar-gemburkannya. Menjadi isu. Dan kita pun nak tumpang sekakilah. Moga-moga tumpang sekaki kita itu membawa kita berada pada landasan yang benar.

Sayang. Sangat sayang. Harus dilihat dari asas terlebih dahulu. Semua orang tahu dan mahu ambil tahu, bahkan peduli sama sekali yang 'Valentine's Day' itu HARAM. Adakah orang ambil tahu dan peduli yang 'COUPLE' itu HARAM di dalam ISLAM? Ada? Ada bagus. Kalau tak ada, sila lihat ini terlebih dahulu sebelum nak terpekik terlolong nak 'membantu' membina ummah.

"Ye kami tahu kami salah." Tetiba Karim dan Samsiah bersuara. Serentak.

Eh eh!

Video di bawah cukup menerangkan yang manusia suka buat perkara yang dilarang. Memang kelakar. Tetapi itulah hakikatnya. Perkaranya mudah sahaja.




Itulah manusia. Dah cakap awal-awal lagi 'Jangan Lihat Ke Dalam Lubang Ini'. Tapi atas dasar DEGIL dan INGIN TAHU barangkali, tengok jugak. Nah! Awat tak ambil? Aku 100% salahkan orang yang tengok lubang berkenaan.

Itu je lah nak dicerita. Aku tahu mesti ada yang bercakap, 'eleh nak tunjuk bagus la tuh! Pirahhh!". Hello hello, bola satu dari bola dua, aku letak kat atas kita ya. Baca sekali lagi. 'Kita Suka Buat Perkara Yang Dilarang'. Aku tak kata hampa, kamu, mereka, dia.

Dengan kata lain, aku menasihati diri aku yang jahil ini sama. Ada faham? Marilah kita mencuba melakukan perkara-perkara yang baik dalam hidup ini. Lakukan secara istiqamah. InsyaAllah perubahan itu boleh berlaku sekiranya kita mahu. Yakinlah pada Sang Pencipta. Teruskan berdoa. InsyaAllah, ada jalannya :)

Wassalam.

Hami Asraff:

1. Nama watak di atas bukan nama sebenar.
2. Tiada gambar dalam entri kali ni.
3. Salam Maulidur Rasul semua!


Sunday, February 6, 2011

Terharu Apabila Blog Picisan Aku Di Promosi Oleh Seorang Doktor


Assalamualaikum w.b.t



Dari start cuti sampai habis cuti. Tak ter-update jugak. 15 hari tidak di update blog ini. Terus dan terusan meninggalkannya tanpa rasa bersalah. Sebenarnya bersalah juga. Tapi alasan yang meniti di bibir. Kekangan masa. Bukan kekenyangan. Kekenyangan memang sudah terlebih. Perkara standard apabila di rumah. Makan, makan dan makan.


Okey bukan mahu bercakap pasal makan. Cukuplah bercakap perihalnya di Twitter gua. Ah, para Twitterer yang menetweet dengan gua pasti tahu apa yang sedang aku canangkan di sini. Okey cukup!


Kronologinya begini. Ada seseorang tweet yang mention namaku:


"Baru baca tentang belog yang memuji @HamiAsraff dan @BENASHAARI. Tetiba rasa terharu."


Eh dia pulak yang nak rasa terharu. Aku dapat tweet ni masa aku kat luar malam tadi. So taktaulah apa yang berlaku. Blog yang memuji yang bagaimanakah. Takpa, bekpilah dulu.


And then bila balik, ada mesej dari inbox Facebookku:


(Klik/Right click --> Open Link in New Tab untuk tumbesaran gambarajah)


Lantas, aku mengkelik teruslah link berkenaan. Ini ayat yang dicoretkan mengenai diriku di dalam entri beliau yang merupakan seorang doktor.



"Pada hari ini saya juga telah bertemu dengan satu lagi blog yang istimewa yang dimiliki oleh seorang insan yang bernama Hami Asraff. Penampilan blog beliau sederhana, namun saya amat kagumi ramainya orang yang memberi komen setiap kali beliau membuat entri dalam blog beliau. Sedikit berbeza dengan Ben Ashaari, blog Hami Asraff tidak di update sesekerap blog Ben Ashaari. Blog Hami Asraff banyak menggabungkan nuansa islami yang diselit dengan kata-kata motivasi dan pesan-pesan dakwah. Mungkin ini ciri khas blog Hami Asraff sehingga digemari ramai. Antara kata-kata beliau dalam blog yang memberi kesan mendalam pada saya ialah "Aku menulis blog sebab aku suka menulis. Trafik bukan perkara yang aku titikberatkan sekarang ni..."



Kelu lidah sudah untuk berbicara. MasyaALLAH what else I can say? Terima kasih, terima kasih dan terima kasih banyak-banyak. Sangat terharu dengan entri yang Doktor lampirkan. Sangat terharu dengan alasan yang doktor hamparkan. Sangat terharu dengan coretan yang doktor coretkan. Terima kasih :)


Link blog beliau di sini --> LINK


Doktor dan pembaca-pembaca blog picisan inilah nadi saya. Pencetus ilham dan semangat untuk terus berkarya. Pemangkin untuk meneruskan idea dan agenda. Dan sumber kekuatan yang kadangkala hilang dalam kesamaran.


Ada seseorang kemukakan sesuatu di kotak inbox Facebookku:



(Klik/Right click --> Open Link in New Tab untuk tumbesaran gambarajah)



Femes? Tak pernah rasa begitu pun. Menjadi perbualan? Tak pasti perbualan apa yang dibualkan. Tetapi yang pastinya diriku tidak femes. Eh kenapa perlu ada femes? Tak pernah terlintas di fikiran pun perkataan 'femes' itu akan muncul. Dan kalaulah nak dibandingkan dengan blogger-blogger yang hebat lain, masih terlalu jauh untuk dibandingkan. Jauh sangat. Dan femes atau tidak bukanlah ukuran untuk seseorang blogger itu.


Kadangkala aku terlepas pandang. Ada yang emel aku. Minta maaf banyak-banyak. Antara emel yang jugak buat aku terharu:



(Klik/Right click --> Open Link in New Tab untuk tumbesaran gambarajah)

Speechless, speechless, speecless. And berbillion thanks to you nik :)

Suka sekiranya kalian mahu berkongsi cerita dan idea dengan diriku. Terasa sangat terharu dan amatlah dihargai. Boleh klik tab bar Hubungi Hami Asraff di atas untuk menghubungi diriku. Atau boleh dibuat di sini:

1. Emel & Google Talk : hamiasraff@gmail.com
2. Yahoo Messenger : hami_asraff@yahoo.com
3. Facebook (inbox)
4. Twitter (memang di sini paling lama aku lepak)

Bukan mahu melahirkan rasa kebanggaan ataupun riak di hati apabila menulis begini. Mintak dijauhkan dari diri. Cuma mahu berkongsi rasa dengan pembaca. Kegembiraan kadangkala perlu dinikmati bersama. Untuk menambah seri pada hati. Dan ukhwah terjalin dengan kemas kini. InsyaAllah.


Itu saja buat masa ni. Thanks again untuk Doktor Mohd Hafiz Bin Osman yang sudi review blog picisan saya. Dan thanks kepada semua pembaca yang sudi baca karya diri ini.


"Manfaat itu terlalu besar sekiranya dikongsi bersama. Teruskanlah berkongsi, teruskanlah memberi manfaat. Moga perolehi syafaat."

Wassalam.


Hami Asraff:

1. Tiba-tiba teringat entri dari Encik Ben mengenai segmen terjah blog. KLIK SINI.
2. Memang makin hari makin sibuk. Biasalah nama pun student.